Khatanga. Air besar, orang besar ...

Khatanga adalah salah satu penempatan paling utara di Taimyr (ditanam di garis lintang utara ke-72). Walaupun di puncak "panas" Julai, suhu di sini naik ke 14 darjah, dan pada bulan Disember - Januari, udara kadang-kadang sejuk hingga minus 50. Air dalam badan air membeku melalui dua meter, di beberapa tempat dan ke bahagian paling bawah. Dan apabila angin bertiup bertiup dan badai salji bermula, lebih baik tidak keluar - tiada yang dapat dilihat pada panjang lengan.

Rusa SONG

Langit kutub malam lebih gelap.
Ripples hidung rusa.
Hehe hey Oh hey

Ogdo Aksenova (diterjemahkan dari Dolgan)

Hidup di Khatanga tidak mudah. Dan bukan hanya kerana iklim. Masalah yang paling serius adalah kekurangan kampung dari seluruh dunia, dari bandar-bandar besar. Oleh itu, penghantaran makanan dan barang keperluan kos orang Khatanga lebih mahal daripada barang itu sendiri, dan biaya mereka dapat dibandingkan dengan harga di suatu tempat di Monaco. Di sini hanya gaji dan faedah sosial dari penduduk setempat tidak sepadan dengan Eropah. Tetapi seseorang menyesuaikan diri dengan semua keadaan, dan orang-orang Khatang telah hidup di tanah mereka selama hampir 400 tahun dan mencintai tanah mereka yang keras. Malah meninggalkan tanah besar - untuk belajar atau mencari pekerjaan - mereka yang dilahirkan di sini tidak pernah lupa tanah air mereka. Dengan tidak sengaja mendengar perkataan "Khatanga" di Kriburkibik Krasnoyarsk atau dari kereta api kereta api St. Petersburg, orang-orang dengan gembira melihat-lihat, berkenalan, kadang-kadang bertukar alamat, mencari antara satu sama lain dalam rangkaian sosial. Ternyata sebenarnya Khatanga jauh lebih besar dari titik geografis kecil di peta, dan sejarah desa juga tumbuh jika Anda mengumpulkan semua nasib para peneroka.

PADA PARA POMOR

Maklumat pertama mengenai Sungai Khatanga, di mana kampung itu tumbuh, telah diterima oleh perintis Rusia dari Tungus sekitar 1605. Pedagang Belanda, Isaac Massa, yang tinggal di Moscow pada abad ke-17, menyebutnya dalam bukunya: "Di seberang Sungai Yenisei, terdapat sungai di sebelah timur, yang dipanggil Pyasid, dan yang lain, yang disebut Katanga [Khatanga] ... Pengembara mendapati banyak pulau, sungai, dan binatang liar. "

Kampung Khatanga berhutang kepada kura-kura dan jalan laut Mangazeya, yang bukan laut sepenuhnya. Di beberapa kawasan dia melewati sungai-sungai dan tasik, dan di beberapa tempat seluas kering. Digunakan untuk perdagangan, pengangkutan bulu dan koleksi yasaka. Yasak - dari "yas" Turki - undang-undang: penghormatan wajib yang rakyat Siberia dan utara harus membayar kepada "Raja Putih Besar". Biasanya, penghormatan dikenakan dengan "daging sampah", iaitu, dengan bulu yang mahal: dua sable sabt per orang setahun.

Penduduk tempatan terlibat di sini dalam memburu dan memancing, memimpin cara hidup nomad, sehingga dia tidak mempunyai penempatan tetap. Nah, untuk mengumpul penghormatan, untuk membuat tawaran, ia memerlukan tempat letak kereta yang boleh dipercayai, tetapi seperti itu, di mana anda boleh duduk lama dan menunggu, "sementara angin tengah hari akan membawa ais". Oleh itu, "musim sejuk yasak musim sejuk" baru muncul di laluan Mangazeya: Pustozersk, Nadyma, Turukhansk, Khatanga. Dan mereka muncul di tempat yang paling mudah. Khatanga - di atas katil sungai yang tinggi, dari mana pemandangan air yang tinggi dibuka dan di mana tidak terdapat banjir.

Musim sejuk pertama di Khatanga adalah milik tahun 1626, dan dalam dokumen itu disenaraikan sebagai Sock. Semenanjung curam yang tinggi (atau jubah) di sungai dan laut dipanggil penjelajah dengan "hidung" atau "kaki". Penduduk tempatan Dolgans dan kini memanggilnya Nasko.

KHABAROV, LAPTEV, DESHNYEV

Dari tahun-tahun pertama kewujudannya, Nasko menjadi pusat terpenting bagi kemajuan para penjelajah Rusia di Siberia Utara.

Pelancong pertama berenang ke musim dingin yang menelan musim sejuk di atas meja - kapal dek tunggal yang dibina tanpa menggunakan logam. Sering kali mereka terpaksa diseret ke tanah untuk memendekkan jalan. Lambung kapal itu seperti telur, yang menyumbangkan kapal ke permukaan semasa mampatan oleh ais berat. Kemudian, rahsia pembinaan kochi telah hilang, tidak kira betapa sezaman kita cuba untuk menghasilkan semula pembinaan yang sama, mereka tidak dapat mencapai kecerahan dan kestabilan bekas kapal itu: penghuni pantai kuno membawa rahsia mereka bersama mereka untuk selamanya.

Laluan ke Khatanga di sepanjang sungai dengan potongan dikuasai oleh detasmen Vasily Sychev, Yakov Semenov dan Erofei Khabarov yang terkenal. Seorang pelayar Rusia terkemuka Cossack ataman Semyon Dezhnev melawat tanah ini. Khariton Laptev menetap di sini dengan pasukannya, yang mana dia terangkan secara terperinci dalam nota beliau. Akibat perjalanan ini, nama-nama geografi baru sungai, tasik, pulau-pulau, dan ostari mula muncul di lukisan dan peta Rusia.

Gereja Teologi

Bersama-sama dengan penjelajah Rusia, Kekristianan datang ke rantau ini. Gereja pertama Epiphany dibina di Khatanga pada permulaan abad ke-18.

Imam Konstantin Repyev, yang berkunjung ke sini seabad kemudian, berkata:

"Terdapat rumah gereja untuk kediaman sementara. Tidak ada bumbung di dalam rumah, ia ditutup dengan rumput, sangat tua. Di rumah barnik dan mandi. Ada kedai roti, di mana roti hampir tidak pernah terjadi ... Ada 6 buah rumah penduduk setempat, semuanya diatur seperti ayam: ketika dapur dibanjiri, anda tentu akan membuka pintu, jika tidak, anda dapat mati lemas. "

Pihak berkuasa provinsi Yenisei, prihatin tentang ketiadaan seorang imam tetap di Khatanga, memperuntukkan enam ribu rubel untuk memperbaiki gereja dan membina rumah untuk imam dan diakon. Mikhail Suslov bertugas untuk berkhidmat di sana, setelah bekerja selama hampir seperempat abad sebagai dekan (pemeriksa) gereja-gereja daerah Turukhansk. Suslov berbeza dengan pendidikan lain, adalah seorang yang kebudayaan, suka dengan sejarah, menerbitkan banyak artikel dalam jurnal Siberia tentang perjalanannya melalui Taimyr. Penduduk tempatan menghormati dia dan cuba memahami iman Kristian dari dasar hati mereka.

Kerana kebakaran dan keadaan cuaca yang buruk, gereja Khatanga telah musnah dan dibina semula berkali-kali. Kali terakhir ia dipulihkan pada tahun 2001, dan hari ini ia kekal sebagai gereja Ortodoks utara di dunia.

Dan di pinggir desa berdiri salib utara Khatanga - salah satu dari empat salib serupa yang dipasang di berbagai belahan dunia di Rusia. Salib kedua, ketiga dan keempat meningkat di selatan Budyonnovsk, di Kamchatka timur dan di Kaliningrad barat. Perpaduan keempat melambangkan kebesaran Ortodoks Rusia.

NIKIFOR BEGICHEV, POWER SOVIET DAN CELLO

Desas-desus mengenai penggulingan raja mencapai Tatangra Khatanga hanya pada musim dingin tahun 1918. Pengembara kutub Nikifor Begichev menjadi pemimpin Soviet pertama bagi penduduknya. Revolusi untuk masyarakat tempatan berubah menjadi kenyataan bahawa pedagang Siberia tidak menghantar mereka yang biasa dengan barang-barang untuk kedai bijirin. Orang ramai diancam dengan kelaparan. Setelah mengetahui tentang nasib penghuni Zatundra, Majlis Turukhansk memutuskan untuk mengedarkan kepada penduduk kelaparan 15,000 pound roti dari bilik stor dalam bentuk pinjaman jangka panjang. Terdapat bekalan bijirin kecil di kedai Khatanga, tetapi orang tidak berani mengambilnya tanpa kebenaran daripada pihak berkuasa. Begichev merobek anjing laut lilin dari pintu dan mengagihkan bijirin kepada orang yang memerlukan, mengisytiharkan bahawa pihak berkuasa Soviet yang baru membenarkan peminjaman roti.

Pada musim bunga tahun 1922 stesen perdagangan Khatanga telah ditubuhkan, yang melancarkan perdagangan barter di kampung. Bagi tepung dan barang-barang pembuatan, pengendali mengambil harga sewenang-wenangnya, tetapi para pengedar berpuas hati: untuk kali pertama dalam beberapa tahun, mereka mempunyai peluang untuk menukar bulu untuk barangan penting.
Dan di dekat jawatan perdagangan mereka meletakkan balut musim sejuk mereka untuk Dolgans dan Yakuts, yang masih dilecehkan. Perkembangan itu meningkat.

Menurut banci tahun 1927, terdapat 508 isi rumah di Khatanga, 730 anjing, di mana hanya 17 digunakan sebagai penunggang, dan selebihnya digunakan untuk rusa ragut, dan 48.430 ekor rusa dalam negeri.

Pada musim luruh tahun 1928, roti dibakar di kampung. Baker sepenuh masa pertama adalah seorang gadis muda, Valentina Mashikhina, yang datang bekerja di sebuah kilang dari Turukhansk pada tahun itu.

Dalam tempoh ini bekas ketua pasukan berkuda I. Vakhmistrov bertanggungjawab ke atas jawatan perdagangan Gostorg. Mengikut memoir lama, di dalam biliknya, sebuah buruan perang digantungkan di atas tempat tidurnya - sayang kepadanya di masa perang, dan ada juga mesin jahit, mesin tenun kecil dan cello yang tidak terlihat di sini sebelumnya. Pada waktu malam musim sejuk, sesetengah penduduk kampung sering datang ke Vakhmistrovs - untuk mendengar bunyi aneh cello, di mana ketua keluarga bermain dengan mahir.

V. Vasilyev bekerja sebagai akauntan Kesatuan Integral, dan isterinya Alexandra Afanasyevna menjadi guru sepenuh masa pertama. Pada tahun 1929, beliau membuka sekolah rendah empat peringkat di Khatanga, di mana kanak-kanak Rusia dan kanak-kanak Dolgan dan Nganasan pergi. Northerners yang ingin tahu melihat guru dalam skirt dari seluruh tundra - bagi mereka penyertaan wanita dalam kehidupan awam adalah peristiwa yang luar biasa.

DOKTER RIVVO

Perubahan yang baik berterusan dalam kehidupan Khatanga, dan pasukan lawatan doktor mula bekerja. Sehingga tahun 1917 tidak ada institusi perubatan kekal di Taimyr. Di wilayah yang luas di rantau Turukhansk terdapat hanya satu hospital untuk lima katil. Beliau berada di Turukhansk sendiri, dan kakitangannya dengan jururawat dan pembersih disenaraikan 15 orang.

Pada musim luruh tahun 1928, sebuah detasmen perubatan yang diketuai oleh Dr. Simon Izrailevich Rivvo tiba di Khatanga tundra. Seorang pembantu perubatan dia mempunyai Claudia Ananievna Volosnykh-Dove, inilah yang dia ingat: "Akhirnya, kami tiba di mesin Uryadnik, di mana skuad kami sepatutnya. Ia mungkin berada di tengah-tengah tundra Khatanga. Kami mendaftarkan semua bayi sehingga tujuh tahun, wanita hamil, mengenal pasti penyakit yang berpenyakit. Dr. Rivvo mengambil sendiri, menulis preskripsi, prosedur yang ditetapkan, saya menyediakan ubat itu, menjelaskan bagaimana untuk mengambilnya. Terdapat beberapa pesakit yang beralih kepada diri kita sendiri. Masih ada keyakinan kuat dalam ahli sihir dan dukun, mereka percaya lebih daripada kita. Dr. Rivvo kelihatan pendek. Dia memakai cermin mata hitam tebal dengan lensa cembung berganda. Penduduk tempatan memanggilnya "doktor bermata empat". Dan mereka hanya tertawa kepada saya: "Gadis itu seorang doktor, ketawa ke seluruh tundra."

Tetapi sepanjang tahun kerja, detektif perubatan Rivvo membantu beratus-ratus pesakit, membuka hospital di dua tempat tidur di Khatanga, dan sering mengembara ke pesakit di tempat yang jauh. Dan secara beransur-ansur sikap penduduk Taimyr terhadap perubatan mula berubah, orang akhirnya percaya "dokhtur bermata empat" dan gadis yang tidak masuk akal.

KHATANGA MEMBUAT PELAN SEA

Pada tahun 1920-an, Khatanga sering dikunjungi oleh ekspedisi saintifik, yang dihantar oleh Jawatankuasa Utara untuk mengkaji Taimyr yang kurang dikenali itu.

Pada permulaan musim sejuk tahun 1929, stesen radio, yang masih mencetuskan, dibawa dari Dudinka oleh rusa, yang diletakkan di Rumah Mahkamah. Operator radio Khatanga yang pertama, Mirgunov mengekalkan komunikasi radio dengan stesen terdekat di Volochanka. Pada tahun 1931, di stesen radio, pejabat pos Komisariat Komunikasi Rakyat dibuka. Dan pada tahun 1934 stesen meteorologi kekal.

Komunikasi dengan tanah besar telah bertambah baik di semua arah. Pada tahun 1936, kapal pengukir pertama, Igarets tiba di kampung itu. Penerbangan ini adalah permulaan penghantaran dan pembekalan rantau Khatanga dengan kargo dari laut. Tiga tahun kemudian, kerajaan Soviet memutuskan untuk menganjurkan sebuah agensi sungai di sini, untuk pelupusan yang Igarets yang sama, Pilot Babushkin beroda kapal dan empat tongkang dihantar.

Semasa Perang Patriotik Besar, terima kasih kepada mahkamah Khatanga, wilayah utara dibekalkan dengan produk lombong arang batu Kotui dan kilang ikan Khatanga.

Tetapi kapal-kapal perang yang pertama datang ke sini selepas perang berakhir. Dan pada 25 Disember 1954, melalui perintah No. 154 Menteri Tentera Laut, pelabuhan Arctic Khatanga telah ditubuhkan atas dasar Pejabat Sungai Khatanga dan Pelabuhan Laut Nordvik.

MASA DEPAN BESAR

Masa kejayaan desa datang pada paruh kedua abad ke-20, ketika banyak ahli meramalkan Khatanga masa depan yang hebat. Menjelang akhir abad ini, peningkatan 10 hingga 12 ribu orang dijangka di sini. Institut Krasnoyarskgrazhdanproekt kemudian mencadangkan rancangannya sendiri untuk pembinaan jalan-jalan masa depan dan blok rumah batu lima dan tujuh lantai. Khatanga dipanggil pantri semulajadi Artik. Di sekitarnya, para ahli geologi mendapati tembaga, besi, emas, garam, raksa, antimoni, minyak, gas, arang batu, apatite. Walau bagaimanapun, sebaik sahaja mereka mengira kos pengangkutan, contohnya minyak yang sama, mereka sampai pada kesimpulan bahawa ia tidak menguntungkan dan pengeluarannya di Siberia Barat akan lebih murah. Oleh itu, ramalan-ramalan optimis tidak menjadi kenyataan.

Sekarang terdapat 2645 orang di Khatanga. Dolgans, Nganasans, Nenets, Evenks, Enets, Evens tinggal di sini. Seperti pada zaman dahulu, memburu dan memancing tetap menjadi amalan tempatan tradisional. Gudang kecil di jalan-jalan - pembeku semulajadi - berada pada musim gugur seperti biasa dikocok daging rusa dan ikan, seperti gudang penduduk lebih banyak latitud di Rusia dengan kentang dan wortel. Dan jika anda mendengar dari seseorang: "Kami mempunyai rusa" - ini bermakna bahawa dalam masa terdekat di kampung anda tidak akan bertemu seorang lelaki berusia lebih 13 tahun.

Ada kes-kes ketika berenang solo berenang melintasi Sungai Khatanga yang sangat luas dan melewati jalan-jalan kampung. Orang ramai terkejut melihat rusa di jalanan. Dan rusa terkejut melihat overhead burung besar yang mengaum orang yang memanggil pesawat (ada juga lapangan terbang sendiri, dari mana penerbangan ke Norilsk dan Krasnoyarsk dibuat). Jadi mereka hidup berdampingan secara berterusan antara satu sama lain - seekor rusa dan seorang lelaki, dan setiap orang menganggap dirinya pemilik tanah ini.

Khatanga masih popular dengan pelancong. Dari sini memulakan kumpulan pelancongan melampau di Far North. Orang tiba dari Tanah Besar untuk melawat Rizab Taimyr. Benar, tidak ada laluan pelancong yang khusus dan pergi ke wilayahnya, anda memerlukan pas khas, tetapi ini tidak menghalang mereka yang ingin mengagumi langit Arktik di atas Maria Pronchishcheva Bay, untuk melihat hutan paling utara di dunia, rusa liar, romeeries walrus, reruntuhan ekspedisi musim dingin Khariton Laptev, sebuah kawah meteor - yang Popigai astrobleme.

Yang menarik perhatian pengunjung ialah Muzium Etnik Khatanga, eksposisi yang menceritakan bagaimana masyarakat pribumi tinggal di zaman dahulu.

Terdapat juga muzium penulis terkenal Ogdo Aksenova - nenek moyang tulisan Dolgan. Muzium ini dengan hati-hati menyimpan mesin taipnya dengan fon Dolgan, gambar dari arkib keluarga, manuskrip. Pada masa mudanya, Aksyonov berada dalam korespondensi dengan Agnia Barto, Samuel Marshak, Sergey Mikhalkov. Beliau menamatkan pengajian dari Program Sastera Tinggi di Moscow, menulis puisi untuk kanak-kanak dalam bahasa Dolgan. Pada tahun 1981, Ogdo menyusun buku asas Dolgan yang pertama, yang anak-anak kini menghadiri sekolah rendah.

BUMI MAMMOTS

Pada akhir tahun sembilan puluhan abad yang lalu, Khatanga tanpa disedari menarik perhatian para ulama dan sejarawan di seluruh dunia. Pada musim bunga tahun 1996, rusa rusa Gennady Zharkov menemui sepasang gading raksasa yang besar di tepi sungai Kirsa-Yuryakh. Setahun kemudian, satu blok permafrost dengan helikopter yang terletak di dalam bangkai seekor mamut dibawa ke kampung. Mammoth Zharkov menjadi pameran pertama Muzium Khatanga Mammoth. Ia terletak di bawah kampung dalam peti sejuk semulajadi - di bilik bawah tanah, di mana walaupun pada musim panas suhu berada di bawah sifar. Idea penciptaan disokong dan dibiayai oleh jutawan - ketua syarikat perjalanan Perancis "Paralel-90" Bernard Byuig.

Para saintis berfikir serius tentang kemungkinan mengkloning mammoths, dan untuk ini mereka memerlukan sel haiwan yang belum hancur, mengekalkan integriti bahan genetik. Peluang ini menyediakan permafrost. Oleh itu, aplikasi datang dari makmal-makmal Eropah dan Amerika, dan para pakar datang yang memeriksa dengan teliti sisa tawanan es. Mereka mencari jawapan kepada persoalan yang menyebabkan kematian besar-besaran haiwan ini.

Menurut analisis radiokarbon yang dijalankan di Belanda, Zharkov raksasa hidup 20,380 tahun yang lalu. Ia adalah seorang lelaki, yang meninggal dunia pada usia 47 tahun. Tulang 294 sentimeternya panjangnya 60 kilogram, dan dia sendiri kira-kira lima tan. Profesor Nikolai Kuzmich Vereshchagin, berdasarkan permukaan mengunyah gigi, menyimpulkan bahawa haiwan itu telah mati akibat kelaparan.

Pada tahun 2001, syarikat filem Discovery menembak filem sains popular dua bahagian "The Land of Mammoths", yang menceritakan kisah Zharkov dan gergasi berbulu yang datang ke Taimyr ketika ia hangat di sini. Dan pada tahun 2002, sebuah catatan dalam Guinness Book of Records muncul: "Yang paling tua dari mammoths yang ditemui adalah Zharkov, digali oleh sekumpulan saintis Perancis di Siberia, Rusia. Sejak gembala berusia 9 tahun Gennady Zharkov adalah orang pertama yang menemui mayat, mammoth kemudiannya dinamai namanya. "

TIGA SUNS PADA HAPPINESS

Сегодня трудно представить, что когда-то в Сибири был мягкий субтропический климат и на ее территории жили мохнатые мамонты, гигантские олени, могучие овцебыки, и что паслись они на богатых зеленых пастбищах. Теперь это зона вечной мерзлоты. Лето в Хатанге очень короткое, длится всего лишь несколько недель. Ему очень радуются дети, они торопятся накататься на роликах и велосипедах на весь год вперед. Уже в конце августа начинаются заморозки, и зима растягивается на восемь - десять месяцев. С ноября по март солнце совсем не поднимается над линией горизонта. Tetapi dari Mei hingga Ogos ia tidak pergi sama sekali, dan kadang-kadang anda boleh melihat tiga matahari pada masa yang sama di atas Khatanga! Para saksi mengatakan bahawa ini adalah pandangan yang sangat cantik, tidak terlalu rendah dengan lampu utara. Oleh kerana kesan optik, dua refleksi kembar muncul di sebelah kanan dan kiri luminer ini. Fenomena ini tidak bertahan lama, tetapi jurugambar paling berjaya berjaya menembaknya di kamera digital. Mengikut kepercayaan orang utara, tiga matahari di langit adalah tanda yang baik yang menjanjikan kepada orang yang melihatnya sendiri, bantuan dewa surgawi yang kuat.

Foto penutup: Sergey Gorshkov
Teks: Zoya Yashchenko
Gambar: dari arkib perkhidmatan akhbar "Norilsk Nickel"
Lukisan: Natalia Oltarzhevskaya

Tonton video itu: Khatanga - tundra trip (November 2019).

Loading...

Kategori Popular