Perceraian diraja

Napoleon I dan Josephine Beauharnais

Napoleon dan Josephine bertemu pada tahun 1795 di rumah kawannya, Josephine. Pada masa itu, Josephine berjaya keluar dari penjara, di mana dia datang selepas revolusi, mengalami kemiskinan, menjadi perempuan simpanan Barras, salah seorang ahli direktori Perancis.

Walaupun pada pandangan pertama janda yang bergaya dan seorang jeneral muda tidak mempunyai apa-apa yang sama, mereka sangat berkaitan. Kedua-duanya dilahirkan di pulau-pulau kecil. Napoleon di Corsica, Josephine - di Martinique. Bahasa pertamanya adalah bahasa Itali, dan dia pada mulanya bercakap bahasa Perancis dengan aksen yang kuat. Josephine meninggalkan belahan bumi Barat pada 1779 untuk berkahwin dengan bangsawan muda Paris.

Kedua-dua Napoleon dan Josephine, setelah tiba di Perancis, merasakan mereka adalah orang asing di sana, mereka perlu mengasimilasi dan menguasai etika menarik masyarakat Paris yang menarik perhatian mereka. Kedua-dua Napoleon dan Josephine mengalami kemiskinan, dan semasa revolusi mereka dipenjarakan. Sikap mereka juga mempunyai persamaan yang sama: mereka adalah pemimpi, sangat bersemangat dan dapat menawan jantina yang bertentangan. Malah nama sebenar mereka berbeza. Napoleon bertanya kepada Josephine untuk mengatakan nama teman wanitanya dan mendengarnya: Marie-Josephe-Rose. Tidak memberi perhatian kepada hakikat bahawa nama sebenar Josephine - Rose, dia menamakannya sebagai Josephine dan menegaskan bahawa walaupun kawan lamanya memanggilnya dengan nama itu. Pada masa yang sama, dia mengubah ejaan Korsika namanya kepada Napoleone Buonaparte.

Perkahwinan mereka tidak sempurna, mereka sering menipu satu sama lain. Akhirnya, mereka bercerai kerana tidak mempunyai anak perempuan "perempuan tua", sebagaimana Josephine dipanggil saudara-mara Napoleon. Ironinya nasib adalah walaupun Napoleon menceraikan Josephine untuk memberi kehidupan kepada pewaris takhta yang sah, kemudiannya cucunya yang menjadi kaisar Perancis. Keturunan Josephine memerintah di Belgium, Denmark, Sweden, Norway, dan Luxembourg. Keturunan Napoleon tidak memerintah mana saja. Anak tunggal yang sah dari Napoleon, juga Napoleon, mati muda, tidak meninggalkan anak. Daripada anak luar nikah yang Bonaparte "Kamus Napoleon" menyebut hanya dua - Alexander Kolonna-Valevsky dan Charles Leon, tetapi ada bukti orang lain. Rod Kolon-Valevsky terus ke hari ini

Philip II Augustus dan Puteri Ingeborg

Philip II dikenali untuk mengambil bahagian dalam Perang Salib Ketiga dengan Richard the Lionheart. Walau bagaimanapun, perkahwinannya dengan puteri Denmark Ingeborg tidak kurang hebatnya.

Setelah kembali dari Palestin, Philip melancarkan anak perempuan raja Denmark Ingeborg, seorang gadis yang sangat cantik dan sederhana. Walau bagaimanapun, raja tidak dipandu oleh penampilannya, tetapi semata-mata oleh pengiraan kewangan, kerana saudara saudarnya, Knut VI, sangat kaya dan memberikan mas kahwin yang baik. Pernikahan itu berlaku pada bulan Ogos 1193. Keesokan harinya, ketika ratu baru itu akan dimahkotai, Philip tanpa disangka-sangka menolaknya di bawah dalih kekejian yang tak tertahankan, tetapi menyimpan semua uangnya.

Setelah mengumpul uskup kerajaan, dia mengarahkan mereka untuk mengesahkan perceraian, dan, tidak kira betapa tidak pentingnya alasan itu, tidak kira betapa miskin biskop Ingeborg memohon untuk mempertahankan kesucian sakramen yang baru diselesaikan melawan Philip, para gembala gereja terlalu takut kepada raja untuk menentang tuntutannya. Walaupun Pope Celestine III, dari mana Knut meminta perlindungan, mengemukakan kes untuk semakan oleh majlis kedoktoran Perancis, uskup berkelakuan, dengan kata-kata penulis moden, seperti anjing bodoh yang tidak mengetuk ketakutan untuk kulit mereka. Ingeborg tidak bersetuju untuk kembali ke Denmark, dan kemudian raja memenjarakannya di sebuah biara, di mana dia diperlakukan sangat teruk.

Pada bulan Jun 1196, Philip berkahwin dengan Agnese, anak perempuan duke Meran, walaupun paus mengisytiharkan perceraian dari Ingeberg tidak sah. New Paus Innocent III juga menuntut agar Philip menghantar Agnes dari Perancis dan kembali ke hak ratu Ingeborg. Philip tidak taat. Ayah teragak-agak untuk masa yang lama sebelum mengambil tindakan tegas.

Diilhamkan dari semua pihak, pada tahun 1199 ia memaksakan larangan di Perancis. Walau bagaimanapun, Philip tidak mengemukakan, dan selepas itu. Dia menghapus semua tempat rohani yang bertujuan untuk memenuhi edaran kepausan, dan merampas ladang mereka; lebih-lebih lagi, perselisihan dengan jemaat itu melayani beliau dengan alasan yang munasabah untuk permintaan dari subjeknya. Dia kehilangan hak orang-orang yang tidak taat, sebahagian dari ladang-ladang mereka dan menyeberang kota dengan cukai yang besar. Tetapi pengusiran para imam yang mengamati larangan itu tidak memulihkan pelaksanaan upacara liturgi, karena tidak ada seorang pun yang melaksanakannya. Orang ramai berkabung, keghairahan pekak bermula. Paus mengancam raja dengan pengucilan yang sempurna.

Pada tahun 1201, Philip mengadakan majlis besar dewan rohani dan sekular untuk menyelesaikan perselisihan dengan paus. Kedua-dua isteri raja berada di sana. Kebanyakan bangsawan menyesali Agnese, tetapi masih mengatakan bahawa permintaan paus mesti dipenuhi. Di tengah-tengah pertemuan itu, tiba-tiba raja meninggalkan dewan, mengambil Ingeborg dengannya, meletakkannya di atas kudanya dan menungganginya bersama Paris. Dari waktu itu, dia membenarkannya tinggal di ibu negara, tetapi dia tidak melayannya lebih baik daripada sebelumnya. Beliau tidak bersurai dengan Agnes dan, dengan itu, hidup dengan dua isteri. Tidak lama kemudian Agnes meninggal, dan walaupun bapanya tidak mengiktirafnya sebagai isteri raja, anak-anaknya telah diisytiharkan sebagai sah. Bagi Ingeborg, raja hanya membebaskannya dari penjara di kastil Ethan pada 1213 dan mula merawatnya seperti seorang ratu dan isterinya. Pope Innocent berpuas hati dengan ini dan menarik balik larangannya dari Perancis.

Henry VIII

Henry VIII telah berkahwin enam kali. Nasib pasangannya dipelajari oleh pelajar bahasa Inggeris dengan bantuan frasa mnemonik "bercerai - dilaksanakan - mati, bercerai - dilaksanakan - selamat". Daripada tiga perkahwinan pertama dia mempunyai 10 orang anak, yang hanya tiga orang terselamat - anak perempuan sulung Mary dari perkawinan pertama, anak perempuan termuda Elizabeth dari anak kedua, dan anak lelaki Edward dari yang ketiga. Kesemua mereka kemudiannya memutuskan. Tiga perkahwinan terakhir Heinrich tidak mempunyai anak.

Mengganti sejarah England adalah perkahwinan pertama raja di Catherine dari Aragon. Dia telah berkahwin dengan Arthur, abang Henry VIII. Derma, dia tinggal di England, menunggu rancangannya yang dirancang, dan kini marah dengan Henry. Henry VIII berkahwin dengan Catherine selepas mengambil takhta pada tahun 1509. Tahun pertama perkahwinan gembira, tetapi semua anak-anak pasangan muda sama ada dilahirkan mati atau meninggal dunia. Satu-satunya anak yang masih hidup ialah Mary (1516-1558).

Sebab rasmi untuk rehat dalam hubungan dengan kepausan menjadi 1529 keengganan Pope Clement VII untuk mengisytiharkan haram pernikahan Heinrich ke Catherine dari Aragon dan, dengan demikian, untuk membatalkannya sehingga ia dapat menikahi Anne Boleyn. Dalam keadaan sedemikian, Raja memutuskan untuk memecahkan ikatan dengan kepausan. Pada tahun 1532, uskup Inggeris dituduh dengan pengkhianatan di bawah artikel "mati" sebelum ini - rayuan untuk perbicaraan bukan kepada Raja, tetapi kepada pemerintah asing, iaitu, paus. Parlimen membuat keputusan yang melarang rayuan masa depan kepada paus untuk perkara gereja. Pada tahun yang sama, Heinrich melantik Thomas Cranmer sebagai Archbishop of Canterbury yang baru, yang berusaha membebaskan raja dari perkahwinan yang tidak perlu. Pada bulan Januari 1533, Heinrich sendiri berkahwin dengan Anne Boleyn, dan pada bulan Mei Thomas Cranmer mengisytiharkan perkahwinan terdahulu raja itu menyalahi undang-undang dan dibatalkan. Pope Clement VII 11 Julai 1533 mengecualikan raja dari gereja.

Anne Boleyn melahirkan seorang anak perempuan kepada raja, kehamilan berikutnya tidak berjaya, dia kehilangan cinta suaminya dan dituduh berzina, dan dipenggal kepalanya di Menara pada bulan Mei 1536.

Ivan IV yang dahsyat dan ramai

Bilangan isteri Ivan the Terrible belum ditubuhkan dengan tepat; ahli sejarah menyebut nama enam atau tujuh wanita yang dianggap isteri Ivan IV. Daripada jumlah ini, hanya 4 yang pertama "berkahwin", iaitu undang-undang dari sudut pandang undang-undang gereja (untuk perkahwinan keempat, yang dilarang oleh kanon, Ivan menerima keputusan yang konsisten mengenai kebolehterimaannya).

Yang pertama, yang paling lama mereka, disimpulkan seperti berikut: Pada 13 Disember 1546, Ivan yang berusia 16 tahun merujuk kepada Metropolitan Makarii tentang keinginannya untuk berkahwin. Sejurus selepas majlis perkahwinan pada bulan Januari, para penghormatan yang mulia, okolnichie dan pegawai kerabat mula pergi mengelilingi negara, mencari pengantin perempuan itu kepada raja. Pertunjukan pengantin diatur. Pilihan raja jatuh pada Anastasia, anak perempuan janda Zakharina. Pada masa yang sama, Karamzin mengatakan bahawa raja dipandu bukan oleh bangsawan keluarga, tetapi oleh kebajikan personal Anastasia. Pernikahan itu berlangsung pada 13 Februari 1547 di kuil Our Lady. Perkahwinan raja itu bertahan selama 13 tahun, sehingga kematian Anastasia tiba-tiba pada musim panas tahun 1560. Kematian isterinya sangat mempengaruhi raja berusia 30 tahun, selepas peristiwa ini, para sejarawan menandakan titik perubahan dalam watak pemerintahannya. Setahun selepas kematian isterinya, raja memasuki perkahwinan kedua, digabungkan dengan Maria Temryukovna, keturunan raja-raja Kabardinian. Selepas kematiannya, Marfa Sobakina dan Anna Koltovskaya bergantian menjadi isteri. Istri ketiga dan keempat raja juga dipilih mengikut hasil ulasan pengantin perempuan, dan yang sama, sejak Martha meninggal 2 minggu setelah pernikahan.

Dengan ini, jumlah perkahwinan undang-undang raja telah berakhir, dan kemudian maklumat menjadi lebih keliru. Ia adalah 2 persamaan perkawinan (Anna Vasilchikova dan Maria Nagaya), dibahas dalam sumber-sumber tertulis yang dapat dipercaya. Mungkin, maklumat mengenai "isteri" lewat (Vasilisa Melentyeva dan Maria Dolgorukaya) adalah legenda atau pemalsuan murni.

Tonton video itu: Amelia Henderson Ternyata Sudah Cerai Suami Kerabat Diraja (Oktober 2019).

Loading...