"Alexander III - pantat dalam semua jenis!"

Setakat yang saya ketahui, dalam kesusasteraan masih tiada maklumat tentang salah satu lukisan yang telah lama bermimpi Ilya Efimovich.

Gambar ini ialah "Pelaksanaan Chernyshevsky". Seperti yang diketahui, pada tahun 1864 kerajaan tsarist menundukkan N. G. Chernyshevsky kepada upacara menghina "pelaksanaan awam." Di Dataran Mytninskaya di St Petersburg, para penghukum mendirikannya di atas perancah, mengikat dia dengan rantai ke tiang dan memecahkan pedangnya di atas kepalanya. Setelah mempelajari pelaksanaan ini, Herzen menulis dengan marah pada masa yang sama: "Tidakkah seorang artis Rusia melukis gambar yang mewakili Chernyshevsky di dalam pil itu? Kain pertarungan ini akan menjadi imej untuk generasi akan datang dan akan membetulkan fitnah penjahat bodoh ... "

Repin menganggap tugasnya untuk memenuhi perjanjian Herzen ini. Seterusnya, dia sangat menyesal bahawa rancangannya masih belum tercapai. Saya teringat kegembiraan yang dia baca surat Chernyshevsky dari Siberia kepada saudara-saudaranya, yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1913. Nampaknya cinta revolusioner yang besar kekal di Repin sejak tahun-tahun muda, sejak tahun 1960an, ketika keperibadian rohaniya terbentuk. Dia sangat menghargai "Apa yang harus dilakukan?" Dan tahu dari sana beberapa halaman dengan hati, terutamanya yang ketiga "Impian Vera Pavlovna." Dan dia telah menulis dalam tahun-tahun lamanya: "Baru-baru ini, dalam surat-surat Chernyshevsky, saya mempersembahkan semua kengerian sebenar jenius Rusia yang dikebumikan hidup di dalamnya."

Pada suatu hari dia masuk ke bilik saya ketika saya sedang membaca libur terkenal Dostoevsky, "Crocodile, atau Passage in Passage," di mana, seperti yang pernah difikirkannya, Chernyshevsky, diasingkan ke Siberia, telah difitnah. Memasuki dan duduk dengan senyap di atas sofa. Dan tiba-tiba, selepas lima minit, sofa bersama-sama dengan Repin membuat zigzag yang lebar dan bertukar tiba-tiba terhadap dinding. Menemui saya kembali kepada saya, Repin tegas memegang kedua-dua telinga dengan tangannya dan menggumamkan sesuatu yang sangat marah, sehingga saya fikir berhenti.

Secara umum, demokrasi revolusioner yang berusia enam puluhan, yang tinggal di dalamnya dari hari-hari pelajar dan kemudiannya dicerminkan dalam lukisannya yang terbaik, membuat dirinya dirasai pada zaman kemudian.

Contohnya, bagaimana dia membalas surat saya mengenai paviliun Rusia di Pameran Dunia di Rom:

"Ia tidak memalukan untuk membina di sini, di Itali yang anggun, meriah, penjara ... Rasa yang paling hamba pada zaman Ochakov dan penaklukan Crimea. Oleh itu, anda merasakan pembina serf, bekerja dari bawah lashing pemilik tanah-gemuk, seperti lajur-lajur yang tidak enak! ... Semua ini adalah pendarahan yang gelap dari kegelapan. "

Pada tahun 1925, satu edisi dua surat dari koresponden yang paling berpengaruh kepada menteri-menteri tsarist, Pobedonostsev, muncul dalam media. Dalam salah satu suratnya kepada tsar, dia membalas dengan sangat tidak suka untuk lukisan Repin "Ivan the Terrible, Membunuh Putra-Nya". Saya menulis semula surat ini dan menghantarnya kepada Repin di Finland.

Repin bertindak segera:

"Barisan Pobedonostsev tidak sepatutnya ditulis: buat pertama kalinya saya dapat melihat dengan jelas apa yang menyedihkan seorang anggota polis ... Dan Alexander III adalah keledai dalam semua alam! Bencana Rusia yang disediakan oleh mereka untuk diri mereka menjadi lebih jelas dan lebih jelas ... Sudah tentu, orang buta huruf Rasputin adalah genius mereka, dia membuat keputusan yang baik untuk mereka semua - ia berakhir ... kerana berapa banyak memberi amaran kepada mereka. "

Dan inilah yang dia tulis mengenai Ratusan Hitam:

"Anak-anak keturunan Tatar ini membayangkan bahawa mereka dipanggil untuk memelihara idea asal Rusia. Kegilaan yang ditanamkan di Rusia, mereka masih bermimpi untuk mengekalkan (untuk pemusnahan akhir orang-orang Rusia) dengan segelintir mereka yang mundur, peninggalan perhambaan yang hina. Tiada perkataan yang cukup untuk merekam bajingan ini. "

Mengenai Nicholas II sejurus selepas Tsushima, dia menulis:

"Kini orang gasar yang jahat ini ... membuat dirinya tidak bersalah tertekan: dia tidak disokong cukup, disokong oleh serf serfs yang ditipu olehnya. Jika mereka, bajingan, dengan kegembiraan yang lebih besar, ingin mati untuk kemuliaan mumia yang tinggi, dia tidak akan bodoh sekarang. "

Dan tentang dia V. V. Stasov:

"Adalah baik dengan semua sifatnya yang jahat, tamak, pemangsa, perompak, dia masih begitu bodoh sehingga dia akan jatuh ke dalam perangkap

Oh, betapa sakit ... Tidak lama lagi ini akan menjadi kekejian yang terang-terangan kekuasaan kejatuhan runtuh? "

Bahawa "kekejian" ini akan runtuh, dia tidak pernah mempunyai sedikit keraguan. "Dengar," dia menulis kepada Stasov sepuluh tahun sebelum hari-hari Oktober, "yang generasi muda akan datang ke permukaan hidup !!!" Apa sebab yang terang akan bersinar melalui "Rusia Terbebaskan" kami.

Saya masih ingat betapa gembiranya dia dengan monumen yang berani itu, yang pengukir Paolo Trubetskoy dimasukkan ke ibu negara kepada Alexander III. Demokrat yang meyakinkan, musuh tsarisme, Paolo Trubetskoy menggambarkan penjaga yayasan monarkis, Alexander III, dalam bentuk orang-orang berpakaian buruk dan suram. Repin hadir di pembukaan monumen ini, dan ketika itu, ketika melihatnya, ia berteriak:

- Betul! Betul Topless martinet! Di sini dia semua, di sini dan semua pemerintahannya!

Dan, walaupun penganiayaan terhadap media Hundred Hundred, dia dengan penuh belas kasihan memuliakan karikatur ini "tsar-peacemaker".

"Saya mengucapkan tahniah kepada saya, semua Rusia dan semua keturunan kami dengan karya seni yang paling cemerlang," katanya dalam salah satu ucapan selamat datang kepada Trubetskoy apabila suara-suara didengar dengan cetak bahawa ia perlu meletupkan monumen ini dengan serbuk mesiu.

Mereka datang kepadanya dari kementerian untuk memujuknya untuk melepaskan pujiannya, kerana mereka menghina janda "askar" dan anaknya, Nicholas II, tetapi Repin hanya meradanginya dan memberikan pemahat seperti perayaan demonstrasi yang banyak orang takut menerima penyertaannya. Sekitar dua ratus orang telah dijemput, dan hanya dua puluh orang yang muncul, dan meja besar di restoran Kontan, yang ditetapkan untuk perayaan ini, kelihatan lebih sepi apabila segelintir orang yang diketuai oleh Repin berpaut.

Pada tahun 1913, bersama dengan isteri saya dan Natalia Borisovna, Nordman membantu mengangkut satu kastil Beloostrovsky seorang pegawai yang diselia yang terancam dengan penjara: dia memberinya kuda, sledges kampung dan melengkapkannya dengan tangannya.

Repin mempunyai kawan Zhirkevich, seorang penulis wilayah dan seorang peguam. Repin telah berkolaborasi dengannya selama dua puluh tahun, mengikuti kerjanya dengan penuh simpati, menulis beberapa potretnya. Tiba di St Petersburg, Zhirkevich, atas jemputan Repin, hampir selalu tinggal di apartmennya. Repin menganggapnya lelaki itu dan dengan senang hati berkongsi dengannya pemikiran tentang seni kesayangannya, menulis kepadanya tentang idea-idea kreatifnya, dan mengenai buku-buku yang telah dia baca, dan juga mengenai perkara keluarga. Tetapi pada tahun 1906, didapati bahawa Zhirkevich telah berkolaborasi dalam jurnal Black Hundred Krushevan. Pembelajaran ini, Repin menulis surat kepada Zhirkevich:

"Apabila saya melihat nama Krushevan pada buku yang anda hantar, saya segera melemparkan buku ini ke dalam api. Nama ini menjijikkan kepada saya, dan saya tidak boleh bertolak ansur dengan apa yang berasal dari komunikasi ini ... Allah melarang menyingkirkan semua orang jahat dari Krushevanov yang memalukan dan memusnahkan negara kita secepat mungkin ...

Oh, pergi, datang kuasa rakyat yang dahsyat; raja-raja yang jahil, seperti orang Jepun yang dipanggil, secara fatal akan menyebabkan monster ini, dan juga akan digulingkan dengan semua tipu muslihat mereka yang jahat dan bodoh. Dan yang paling mulia, orang-orang yang ditolak ke khemah Krushevanov akan selamanya diberi tanda kehormatan di mata orang-orang yang benar dari tanah air. Dan yang lebih jauh ke dalam abad, semakin memalukan kenangan di dalam keturunan yang dilepaskan tentang reptilia, pengacau, kekejaman yang ditindas ini. Tidak kira berapa mereka menutup diri mereka dengan "seni tulen" ... seseorang dapat melihat dengan jelas dari bawah tirai kaki mereka dan kaki bau mereka terdengar. "

Begitu hebatnya prinsipnya. Segera patah dengan lelaki yang berteman selama dua puluh tahun.

Idea monarkisme selalu menjadi Repin yang penuh kebencian.

"... Apa yang tidak masuk akal autokrasi; bagaimana seorang lelaki liar yang jahil adalah jahil, berbahaya dan menjijikkan akibatnya. "

Ketika para ulama reaksioner mengucap dari Leo Tolstoy dari gereja, Repin menulis kepada putrinya Vera:

"Di Rusia, para imam Rusia menaikkan asapnya yang bau dengan bau busuk ... Dengan beratus-ratus beratus-ratus orang hitam, mereka menyediakan pogrom untuk genius Rusia"

Berikut adalah gema idea-idea yang pernah dilakukan oleh Repin. Walaupun pada tahun lapan puluhan, di tengah-tengah tindak balas, apabila kelihatan bahawa "enam puluhan" dimakamkan dan dilupakan, Repin secara terbuka mengisytiharkan dirinya sebagai "orang yang berusia enam puluhan."

"... Saya tidak dapat," tulisnya, "terlibat dalam kreativiti langsung (iaitu" seni untuk seni "). - K. Ch.). Melakukan permaidani, membelai mata, menganyam tali, terlibat dalam fesyen, dalam satu perkataan, dengan cara apapun mengganggu hadiah Tuhan dengan telur hancur, menyesuaikan diri dengan trend baru pada masa itu. Tidak, saya seorang lelaki berusia 60-an, seorang yang mundur, bagi saya ide-ide Gogol, Belinsky, Turgenev, Tolstoy dan idealis lain masih belum mati. Dengan semua kuasa saya yang tidak penting, saya berusaha untuk memperibadikan idea saya dengan betul; Kehidupan di sekeliling saya membimbangkan saya terlalu banyak, tidak memberi rehat, meminta sendiri pada kanvas; realiti terlalu keterlaluan untuk menyulam corak dengan hati nurani yang jelas - marilah kita memberikan ini kepada wanita muda yang berpendidikan tinggi. "

Dia marah oleh artis-artis "tidak berprinsip" seperti Semiradsky dan lain-lain.

Apabila penganut-penganut "seni tulen" ini cuba menganiaya Vereshchagin, yang berjuang untuk kebenaran sosial dalam seninya, Repin mengisytiharkan dirinya sebagai juara lukisan Vereshchagin yang gemar:

"Semiradsky juga tidak memikat semua orang, ada banyak pendapat yang serius bahawa Semiradsky menjual dirinya untuk wang sebagai wanita awam ... Dan mereka semua, dengan lukisan mereka untuk lukisan Vereshchagin, jauh sebagai dulang dari lukisan sebenar, saya tidak mengambil sisi moral seseorang, yang memberikan Vereshchagin seorang jenius, dan semuanya adalah semacam pendek. "

Ini tidak bermakna bahawa dalam penilaian lukisan dia hanya dibimbing oleh kandungannya. Kepada keindahan bentuk, dia sangat sensitif. Tetapi tidak ada bentuk yang indah boleh memaksa dia untuk datang dengan istilah yang tidak berprinsip.

"Kami akan dihakimi oleh bentuk, oleh kesenian, jelas kepada kami, para imam, kedai runcit dari semua jenis (pemburu, K.Ch.), kepada bahasa-bahasa nightingale, puntung telanjang dan hadiah lain dengan kekayaan alam yang tidak habis-habisnya, tetapi janganlah begitu jelek tentang manifestasi minda dalam kehidupan, kerana ini adalah roh kudus yang membawa kita kepada sesuatu yang lebih tinggi. "

Sudah tentu, perkara terakhir yang saya mahu lakukan ialah menggambarkannya sebagai pejuang revolusioner yang konsisten. Dia tidak selalu dengan sikap sabar sedemikian menunjukkan dirinya seorang lelaki yang berusia enam puluhan. Namun Repin "Burlakov", "Penangkapan penyamun", "Perarakan agama", "Kami tidak mengharapkan" mempunyai kesan kepadanya secara berterusan.

Kesedaran yang dilakukannya sebagai revolusi dengan kerja kreatifnya tidak pernah meninggalkannya. Beberapa tahun sebelum kematiannya, dia menulis kepada saya tentang hal itu dengan kerendahan biasanya:

"Dari belia saya, saya memasuki jiwa ke dalam jalan berani mimpi yang tidak tertarik kepada anak-anak muda, dan saya berguna dalam merumuskan pergerakan umum yang menyokong revolusi."

Pada tahun 1914, beliau mula mencipta di tanah airnya, di Chuguyovo, akademi buruh seni berdasarkan prinsip demokrasi.

- Untuk neraka dengan sekolah-sekolah ini yang jahat, menghasilkan kerjaya yang tidak berdaya! - dia menggeletar di studionya ketika saya menumpukan kepadanya untuk "freemen Laut Hitam". - Kami tidak perlu pegawai lukis, berlari ke sekolah untuk diploma negara, dan buruh, tukang, magang. Kami akan membuat seni Zaporozhye, - datang, yang mahu, dan pelajari apa yang anda mahu. Tidak ada pangkat - bukan yang tertinggi, mahupun yang paling rendah, atau diplomat yang terkutuk ini! Orang-orang dari kedua-dua jantina, dari semua peringkat umur, dari semua negara dan gelaran diterima!

Pada hari ulang tahunnya yang ke tujuh puluh, saya menulis artikel pendek tentang projek ini dalam Firman Rusia dan menyarankan agar pembaca menghantar sumbangan kepada Akademi Repin Rakyat ke pejabat editorial akhbar itu. Selepas membaca rayuan saya, Repin menulis kepada saya pada hari yang sama:

"Dengan teriakan swan anda ke seluruh Rusia memihak kepada Yard Perniagaan saya, walaupun saya sendiri teruja dan menarik diri ke siling! Sudah sampai ke poket saya untuk mendapatkan satu sen. "

Terdapat banyak kopecks di dewan editorial Russkiy Slovo, tetapi kerajaan tsarist tidak menyukai akademi kerja seni, dan langkah-langkah yang sangat tipis diambil supaya idea Repin tidak berubah. Pihak berkuasa tempatan Chuguev berkelakuan secara diplomatik, politik, licik, mengelak dalam perkara ini, semakin banyak mengucapkan terima kasih dan membungkuk, dan kemudian perang itu datang dan semuanya telah mati.

Pada dasarnya, ini adalah rusuhan baru Ilya Repin terhadap Akademi Seni yang dikendalikan oleh negeri - empat puluh tahun selepas yang pertama. Beliau menulis dalam rancangan Dvor Court of Chuguev:

Racun yang paling menjijikkan dari semua akademi dan sekolah adalah kekasaran yang memerintah mereka.

Apa yang dilakukan belia sekarang untuk datang ke kuil-kuil seni ini?

Pertama: untuk mencapai hak berpangkat dan seragam jahit yang bersesuaian.

Kedua: untuk menyingkirkan perkhidmatan ketenteraan.

Ketiga: untuk mengukuhkan pujian dengan atasan terdekat anda untuk biasiswa tetap. "

Pemberontakan terhadap kekejian birokrasi ini, Repin memutuskan untuk mewujudkan sesuatu seperti phalanstery dalam semangat novel "Apa yang perlu dilakukan?". Dalam usia tua, beliau percaya semenjak itu, dalam usus besar masyarakat ketika itu mungkin untuk meningkatkan komune jenis produksi dan latihan yang tidak dapat dibayangkan, yang ahli-ahlinya akan berkongsi semua keuntungan mengikut kuantiti dan kualiti kerja yang mereka lakukan, dan komune ini harus mempunyai mengikut rancangan Repin, untuk menyediakan mereka dengan makanan, dan perumahan, dan pakaian.

Ini Fourierism yang terlambat, tidak dapat direalisasikan pada masa itu di mana-mana di bumi, adalah sangat ciri Repin, yang sehingga keupayaannya tetap menyimpan kenangan indah dari komune Kramskoy yang terkenal, dari mana pergerakan itu datang kemudian.

Hakikat bahawa orang Jerman menyerang kami, Repin mendapati di dalam bilik saya. Pada hari itu, dia adalah seorang hari jadi, dia berumur tujuh puluh tahun, dan dia datang ke rumah negara saya dari tengah hari untuk menyembunyikan dari delegasi yang dia tahu dari surat khabar terpaksa datang kepadanya dengan tahniah.

Tidak lama sebelum itu, pada tahun yang sama, Natalya Borisovna Nordman meninggal di Switzerland, dan Repin kekal bersendirian di Penates. Untuk mengelakkan sambutan ulang tahun, dia mengunci bengkelnya dengan kunci dan dalam saman abu-abu terang yang meriah dengan mawar di jarumnya, dengan reben berkabung di atas topinya, memanjat tangga ke bilik saya dan meminta saya membaca Pushkin "untuk bercuti". Pada masa ini, pengarah N. N. Evreinov dan artis Y. Annenkov duduk bersama saya. Kedua-dua Repin merasakan bersimpati. Kami mengucapkan tahniah kepadanya, dan, memenuhi hasratnya, saya mengambil Pushkin dan mula membaca. Repin duduk di atas meja dan segera melukis. Annenkov menetap kembali dan mula melukis Repin. Dia suka dengannya: dia selalu suka bekerja dengan artis lain (dia bekerja dengan saya lebih daripada sekali dengan Elena Kiseleva, sekarang dengan Kustodiev, kemudian dengan Brodsky, kemudian dengan Paolo Trubetskoy).

Sepanjang masa Ilya Efimovich tetap tenang, gembira tenang dan mesra. Hanya satu keadaan yang membingungkan beliau: beberapa kali anak-anak saya berlari untuk peninjauan di Penaty dan sentiasa kembali dengan berita bahawa tiada delegasi telah tiba. Ia adalah pelik, kerana kita tahu terlebih dahulu bahawa Akademi Seni, Akademi Sains, dan banyak institusi lain telah menghantar perwakilan untuk menghormati Repin berusia tujuh puluh tahun.

Pada malam itu, timbunan telegram mula tiba di Penaty pada waktu pagi. Dan pada hari perayaan itu - bukan telegram tunggal, tidak satu pun tahniah! Kami tidak tahu apa yang perlu difikirkan untuk masa yang lama. Tetapi pada waktu petang, jirannya dalam dacha keluar dari nafas dan berkata secara senyap: "Perang!" Semua orang melompat dari tempat duduk mereka, teruja dan mula bercakap, mengganggu satu sama lain, tentang Kaiser, tentang Jerman, tentang Serbia, tentang Franz Joseph ... masa lalu Repin mengerutkan kening, mengoyakkan hari jadi beliau dari lubangnya, dan bangun untuk pergi seketika.

Sememangnya, pemikiran artis berubah menjadi masa lalu tentera kita, dan dia memulakan satu siri lukisan rakyat - mengenai Alexander Nevsky, tahun kedua belas, Suvorov, Pozharsky, Minin. Gambar-gambar ini, sejauh yang saya tahu, sepatutnya diterbitkan semula dalam jurnal Fatherland. Salah satu gambar saya ingat - "Panggilan Minin ke Nizhny Novgorod". Yang lain nampaknya masih dalam lakaran.

Dua atau tiga bulan selepas pecahnya Perang Dunia I, saya menjemput tetamu saya untuk menulis kepada saya di Chukokkala apa yang mereka harapkan dari perang, dan mereka semua menulis satu demi satu:

"Kami sedang menunggu kekalahan lengkap Teutons", "Kami yakin Berlin akan menjadi milik kami."

Dan perkara seperti itu.

Dan Repin, walaupun segala-galanya, menulis:

"Saya sedang menunggu sebuah republik Jerman persekutuan" (!).

Ketika mereka memintanya untuk penjelasan, dia memindahkan inkwell padanya dan di sana, di Chukokkala, dia melukis gambar kecil (yang saya masih ada): pekerja Jerman yang menang mengambil Wilhelm II keluar dalam kereta sorong - yang secara lahiriah menyatakan (yang sepertinya sementara gila) keyakinan bahawa hasil akhir perang akan menjadi kemenangan kaum proletariat terhadap rejim lama.

Я не говорю, что эта уверенность была в нем устойчива - он тут же высказывал другие мечты и стремления, - но все же такое сочувствие трудящимся массам было органически связано со всем радикализмом его юности, с той, так сказать, стасовской линией, которая, то скрываясь под спудом, то возникая опять, оставалась в нем до самых октябрьских дней.

Tonton video itu: benny blanco, Halsey & Khalid Eastside official video (April 2020).

Loading...

Kategori Popular