Sejarah Alat Optik

Legenda kuno mengatakan bahawa Archimedes of Syracuse menggunakan "cemara pembakar" untuk mempertahankan kampung halamannya. Menggambarkan sinaran matahari dengan cermin yang sempurna, dia dikatakan mampu menyalakan kapal Roman. Pertama, ahli teori Rene Descartes, dan kemudian amalan "Mythbusters" membuktikan bahawa ini hanyalah legenda yang indah yang tidak boleh direalisasikan. Diletant.media dan Rostec akan meneruskan kerja mereka dan bercakap tentang apa yang benar dalam sejarah peranti optik dan apa yang tidak.

Cermin
Nampaknya para wira mitos Yunani kuno memerlukan cermin yang paling banyak. Perseus mempunyai sekurang-kurangnya cermin mudah, dengan mudah dapat mengalahkan Medusa Gorgon, menunjukkan pantulannya sendiri, dan Narcissus tidak perlu berbaring berjam-jam di tepi tasik, melihat bayangannya di dalam air. Walau bagaimanapun, tidak seorang pun boleh memanfaatkan kelebihan tamadun moden itu, kerana di Yunani Purba dan juga di Rom Purba, hanya orang terkaya yang akan mempunyai cukup wang untuk cermin. Dan walaupun membayar jumlah yang baik, Rom hanya menerima sekeping logam yang digilap untuk bersinar, yang setelah beberapa bulan mula teroksida.

Narcissus terpaksa melihat ke dalam tasik
"Ia tidak sama [cermin dicipta] bahawa orang akan bercukur, memetik alis mereka, primp di hadapan mereka! Tetapi, kerana mata kita terlalu lemah untuk menahan sinar Matahari, kita tidak akan tahu bentuk sebenar jika sifat tidak memberikan kita cara untuk mengurangkan kecemerlangannya, "tulis Seneca, ahli falsafah Rom, dalam buku" Questions of Natural Science. " Walaupun ketidaksempurnaan teknologi, sudah pada abad pertama, orang meneka menggunakan permukaan cermin untuk pemerhatian astronomi.
Cermin itu, yang kita biasa, muncul pada 1279

Kemudian John Pekam, seorang anggota perintah Franciscan, menggambarkan satu cara menutup kaca dengan lapisan timbal. Teknologi mencipta cermin sememangnya sangat rumit, orang Venesia adalah yang pertama menguasai seni ini. Para pengrajin membuat cermin begitu jarang bertemu sehingga mereka bahkan dilarang meninggalkan Venice, dan mereka yang sudah berjaya melakukan ini dikirim pembunuh. Selama tiga ratus tahun, Venice adalah satu-satunya pembekal cermin, memegang harga yang sangat tinggi untuk barangannya. Hanya pada abad XVII, orang Perancis dapat menguraikan rahsia Venesia, dan kemudian cermin mula muncul di rumah orang kaya Eropah.

Sehingga kini, profesion pembuli kaca biasa di Venice
Gelas
Orang Rom juga menyedari bahawa sebuah kapal yang telus dengan air cenderung untuk mengurangkan atau memperbesar objek. Kapal itu menjadi prototaip lensa cembung moden. Seawal abad ke-13, monopoli Venetian mencipta memasukkan kanta yang digilap ke dalam bingkai kayu atau logam yang indah. Selama beratus-ratus tahun, orang-orang Venesia memakai aksesori fesyen ini, dan hanya satu abad kemudian mereka menyedari bahawa alat seperti ini dapat mengimbangi gangguan visual.
Kapal telus dengan air telah menjadi prototaip lensa cembung moden.

Untuk masa yang lama, kaca mata sangat mahal sehingga raja-raja, raja-raja dan orang-orang kaya pada masa itu hampir dalam kemauan bercakap tentang mereka dalam kehendak. Walau bagaimanapun, orang tidak merasakan keperluan sebenar untuk cermin sebelum kemunculan tipografi: hanya orang yang paling berpendidikan yang sebenarnya mempunyai sesuatu untuk membaca kacamata pembesar yang digunakan dalam bingkai. Ini, secara kebetulan, membawa kepada fakta bahawa banyak seniman Zaman Pertengahan, yang tidak memperhatikan keadilan sejarah, mula menggambarkan para rasul dan orang-orang kudus dalam gelas.

Rasul dengan cermin mata. Konrad von Soest
Spyglass
Teleskop - jadi untuk memanggilnya dengan betul - dengan masa menjadi atribut utama para pelayar. Mereka yang melayari lautan harus diwajibkan kepada ahli falsafah Inggeris Roger Bacon (tidak perlu dikelirukan dengan Francis), yang pada 1268 menggambarkan prinsip operasi teleskop. "The Amazing Doctor," sebagai sezaman yang dipanggil Bacon, gabungan kanta cembung dan cermin cekung di dalam perantinya, secara teorinya membenarkan kemungkinan pembesaran berganda.
Dalam jejak Roger Bacon, seorang artis dan saintis Itali, Leonardo da Vinci, yang membuat teleskop dua lensa pada tahun 1509, diikuti jejaknya. Walau bagaimanapun, pada masa itu karya-karyanya tetap tidak dituntut.

Demonstrasi ciptaan anjing Venetian itu
Segalanya berubah secara dramatik tepat seratus tahun kemudian, ketika Galileo menciptakan teleskop pertamanya yang dapat membuat pemerhatian astronomi. Sekarang penemuan itu dihargai, dan pada tahun 1624 ahli fizik Itali berjaya mengatur pengeluaran teleskop. Pada masa yang sama untuk menyelamatkan tiub itu sendiri dibuat dari kertas, kerana lensa sering jatuh dan pecah.
Mikroskop
Para saintis masih belum difahami sepenuhnya, yang masih dianggap sebagai pencipta mikroskop. Ada yang percaya bahawa orang Belanda Hans Janssen mencipta semula pada tahun 1590. Sejumlah saintis cenderung untuk mempertimbangkan Galileo Galilei sebagai bapa mikroskop, tetapi nama yang diabadikan oleh semua buku teks biologi adalah Anthony Van Leeuwenhoek. Selepas membaca "Micrograph" yang bernama Hooke, Leeuwenhoek, pemilik kedai dagang yang sederhana, mula menguasai kraf penggoda. Selepas bertahun-tahun kerja keras, sekitar tahun 1670, Levenguk telah mengumpul mikroskop yang sama, yang, menurut saintis moden, memungkinkan untuk memperoleh peningkatan 500 kali ganda.

Anthony van Leeuwenhoek - pencipta mikroskop yang terdedah
Kata-kata beliau memasuki cerita, yang dia catat setelah memerhatikan mikroskop: "Dengan rasa kagum, saya melihat dalam satu kejatuhan banyak haiwan kecil yang beralih ke animasi ke semua arah, seperti air di dalam air. Yang terkecil daripada haiwan kecil ini adalah seribu kali lebih kecil daripada mata orang dewasa dewasa. "

Menjelang tahun 1670, Leeuwenhoek telah memasang mikroskop, yang memungkinkan untuk memperoleh peningkatan 500 kali ganda

Tonton video itu: Alat Optik Part 12 Teropong bintang (November 2019).

Loading...