Senjata sejuk. Bersih untuk lelaki

Penciptaan zaman pertengahan ini muncul memandangkan perkembangan perisai untuk menusuk musuh menjadi agak bermasalah. Sebagai contoh, pukulan kuat ke topi keledar dengan kelab atau poket hanya boleh mengakibatkan kehilangan kesedaran, tetapi, sebaliknya, sehingga mati. Di samping itu, untuk memukul musuh dengan sesuatu seperti cudgel, anda perlu memasuki pertempuran yang rapat dengannya, dengan risiko ditinggalkan tanpa kepala. Manketcher juga dibenarkan bertindak pada jarak yang lebih jauh.

Manketcher adalah senjata zaman pertengahan yang digunakan untuk menawan

Ia terdiri daripada satu batang yang agak panjang yang boleh mencapai dua meter, dan top-penetasan yang sama dengan "pegangan" Rusia (yang digunakan untuk mengeluarkan periuk dari dapur di kampung). Ia adalah seorang ahli perniagaan yang menakutkan kerana pancang terletak di bahagian dalam senjata. Oleh itu, agak sukar untuk dibunuh dengan senjata semacam itu, tetapi untuk memastikan walaupun pesaing paling tangkas pada jarak tertentu adalah cukup: kekalahan manketcher masing-masing adalah leher dan tali pinggang, oleh itu pancangnya adalah argumen yang membimbangkan. Sebenarnya, tukang pukulan itu agak mengingatkan pada pukulan pertempuran - juga lengan tiang dengan ujung bentuk dua gigi, yang juga sering digunakan untuk menangkap musuh. Oleh itu, ia adalah garpu dan cengkaman - alat yang selalu ada petani di tangan - yang dipanggil nenek moyang senjata ini.

Hujung penganjur menyerupai cengkaman Rusia, yang mereka mengeluarkan pot

Adalah dipercayai bahawa tukang besi di Eropah wujud hampir sehingga abad ke-18: maka penggunaan alat perisai menjadi sia-sia, dan pelbagai arcana dan tali semakin digunakan untuk menangkap hidup. Walau bagaimanapun, analog senjata ini wujud di Asia, contohnya, di China dan Jepun. Sebagai contoh, di Jepun, cengkaman pertempuran - sasumat adalah perkara biasa. Dia dianggap sejenis tombak ("jari") hanya dengan tip tipikal, teknik kepemilikan yang diajarkan bersama dengan yari di banyak sekolah seni mempertahankan diri. Sama seperti manketcher, sasumata di Jepun mempunyai sejarah yang agak kaya: buat kali pertama ia digunakan di suatu tempat antara abad ke-14 dan ke-16, tetapi puncak popularitasnya dipercayai berada di era Edo yang terkenal (awal abad ke-17 - paruh kedua abad ke-19).

Pada masa yang sama, mengikut reka bentuk, sasumat lebih seperti semua tentera pertempuran Eropah: hujung senjata menyerupai ketangkasan kuda atau katapel. Seperti tentera tempur, tanduk sasumat datar diasah di dalam. Pada masa yang sama, berbeza dengan alat pembuat, pihak Jepun di bahagian ujungnya tidak mempunyai pancang, tetapi mereka berada di atas tetulang logam, yang diletakkan di tiang dekat bahagian atas. Ini diperlukan bukan sahaja sebagai elemen tempur tambahan (contohnya, untuk menimbulkan kerosakan pada mogok belakang), tetapi juga sebagai perlindungan tambahan dari aci itu sendiri dari kerosakan.

Genggaman perang sasumata yang digunakan hari ini di China dan Jepun

Mereka menggunakan sasumatu sepenuhnya dalam pelbagai situasi: untuk menaikkan tangga ketika serangan atau bahkan api (dengan bantuan mereka, petugas menaikkan tangga dan naik ke bangunan terbakar), serta dalam pertempuran terhadap infanteri dan terhadap pasukan berkuda. Sasumata tidak hanya dapat memahami lehernya, tetapi mengetuk senjata dari tangan penjahat, memotong kakinya dan menetralkan, sebagai contoh, dengan menekan badan ke tanah. Polis Jepun dan Cina masih menggunakan rakan sejawatannya yang lebih baik. Benar, hari ini ia adalah kayu aluminium dengan arka sebagai pommel. Di samping itu, pemilikan sasumata diajarkan walaupun di sekolah biasa sebagai elemen latihan pertahanan diri.

Tonton video itu: 7 Tempat Paling Berdosa Di Dunia !!! Ada Yang Pernah Kesini (November 2019).

Loading...