Kelahiran kapitalisme dari semangat Protestantisme

Apakah nilai Weber

Pada tahun 1905, Weber menerbitkan buku kecil, hanya 170 halaman, buku, The Ethics Protestant dan Spirit of Capitalism. Bunyi, buku ini, bagaimanapun, telah banyak dilakukan. Tetapi apa yang ditulis oleh Weber? Oleh itu, kira-kira bercakap, kesedaran Protestan menentukan kewujudannya. Idea ini, sememangnya tidak baru, tetapi diberi masa yang tidak adil kepada saintis dan, di atas semua, ahli ekonomi. Ramai, contohnya, ketika mempelajari Adam Smith melupakan fakta bahawa dia sebenarnya seorang ahli falsafah deist. Tidak mungkin untuk memahami "Kekayaan Bangsa" secukupnya tanpa buku lain oleh Smith - Teori Sentimen Moral. Di dalamnya, pengasas teori ekonomi klasik menegaskan peranan penting etika dalam tingkah laku ekonomi orang.


Max Weber, 1984

Jadi kembali ke Max Weber. Dia menganggap kesadaran agama sebagai elemen penting dalam perkembangan rohani, budaya dan ekonomi dari mana-mana masyarakat. Tetapi pandangan Weber terutamanya bertujuan untuk tamadun Barat. Selepas menganalisis Calvinisme dan trend Protestan yang berkaitan dengannya, Weber dapat mengatakan bahawa "intipati kapitalisme sebagai bentuk ekonomi pandangan dunia Protestan" (menguraikan frasa asal Karl Marx: "Protestanisme adalah bentuk agama pemikiran kapitalis").

Weber memberikan beberapa hujah yang menarik memihak kepada pendekatannya. Pertama, tidak ada kapitalisme dalam pengertian Protestan di mana-mana kecuali Eropah. Kecuali negara-negara di mana Westernisasi / Kristianisasi berlaku. Begitu seperti, Jepun dan Korea Selatan. Sama ada di India, mahupun di China, atau di negara-negara Timur Tengah terdapat kapitalisme yang maju dan tidak mungkin ia akan muncul di sana. Walaupun asas bahan untuk ini adalah. Kenaikan kesejahteraan orang miskin dari Amerika Latin yang ditukar kepada Protestanisme dari Katolik juga diperhatikan.

Statistik juga bercakap mengenai Weber: Protestan mendominasi di kalangan pemilik modal dan pekerja dengan kelayakan tinggi. Walau bagaimanapun, Weber membuat kenyataan, kapitalisme di Barat sudah begitu berkembang sehingga dia tidak memerlukan Protestantisme untuk menghasilkan semula etika Protestan.

"Masa adalah wang"

Ini aphorism terkenal Benjamin Franklin juga berasal dari etika Protestan. Dalam Protestantisme, manusia tidak tahu sama ada dia akan diselamatkan selepas kematian atau tidak diselamatkan jika dia tidak berjaya di bumi ini. Kejayaan di sini tentu tidak penting. Perkara utama ialah seseorang, seperti penciptanya, juga mencipta. Seperti penciptanya, manusia menjadikan dunia tempat yang lebih baik. Kejayaan sinonim dengan kebaikan. Seorang lelaki telah melupuskan Tuhan yang dipercayakan kepadanya, dia telah menggunakan masa yang setia, itu bermakna dia bersikap baik dan dia hidup dengan alasan. Maksudnya, pencapaian kejayaan material adalah satu-satunya bukti bahawa anda mempunyai peluang untuk pergi ke syurga. By the way, dalam Ortodoks semua orang memahami hampir tepat bertentangan. Dalam Orthodoksi, katakan, orang yang lebih tidak berjaya dan tidak bahagia berada di bumi ini dan di dunia ini, semakin banyak kemungkinan dia harus diselamatkan setelah kematian.

Pengusaha Protestan dibezakan oleh asceticism.

Bercakap tentang etika Protestan, Max Weber menekankan penjimatan yang digariskan oleh usahawan Protestan, yang kebanyakan daripadanya mewah dan mabuk dengan kuasa, dan yang menganggap kekayaan hanya sebagai bukti tugas yang baik kepada Tuhan. Dari sudut pandangan Weber, kriteria untuk kegunaan aktiviti profesional adalah, di atas semua, keuntungannya: "Jika Allah menunjukkan kepada anda cara ini, dengan mengikuti mana, anda boleh mendapatkan lebih banyak wang daripada apa-apa cara lain tanpa merosakkan jiwa anda. dengan cara yang lain, dan anda menolaknya dan memilih cara yang kurang menguntungkan, maka anda mengganggu salah satu tujuan pekerjaan anda, anda enggan menjadi penguasa Tuhan dan menerima karunianya untuk dapat menggunakannya untuk kebaikan Dia setiap kali Dia menghendaki. Bukan untuk keselesaan daging dan kegembiraan yang berdosa, tetapi untuk Tuhan, kamu harus bekerja dan menjadi kaya. "


Dinding pembaharuan di Geneva

Perlu diingatkan di sini bahawa tidak satu pun nama Protestan yang percaya bahawa keselamatan dapat diperoleh, itu adalah karunia Tuhan. Jadi segala-galanya melihat tahap amalan.

Orang-orang percaya Lama sebagai seorang analogi kaum Protestan

Tentu pandangan agama tentang Orang-orang Lama dan Protestan, adalah berbeza. Orang-orang Mukmin yang lama mengembangkan, memperluas, dan mengamalkan prinsip etika ekonomi Ortodoks yang betul yang tidak berkaitan dengan prinsip Protestantisme. Tetapi masih terdapat banyak persamaan.


Pedagang Kebenaran Lama

Orang-orang Yahudi Lama mempunyai ciri-ciri umum dengan Protestan Barat.

Seperti orang-orang Protestan di Barat, Orang-orang Lama percaya pengaruh pembangunan kapitalisme di Rusia. Komuniti Orang Muda Besar menjadi pusat pengumpulan modal, keusahawanan yang dibangunkan di kalangan Orang Lama Lama lebih aktif daripada kalangan Nikonians, penggunaan tenaga kerja upah juga jauh lebih luas. Ya, dan dalam kehidupan sehari-hari Orang Percaya Lama, seperti kaum Puritan, berpegang pada pertapaan, tidak menonjol kekayaan mereka. Petani Rusia sering menyertai Orang-orang Mujizat untuk sebab-sebab ekonomi, yang memaksa para pemburu untuk bergabung dengan golongan mazhab Baptis di Jerman. Hakikatnya kemasukan yang dijamin di Barat adalah kualiti perniagaan rakan perniagaan masa depan, dan menyumbang kepada kejayaan perniagaan masa depan. Dan di Rusia, orang percaya yang lama dapat mengandalkan pinjaman dan sokongan para koreligionisnya yang kaya. Kedua-dua komuniti Protestan dan Orang Lama, adalah untuk membiayai dana ahli mereka.

Tonton video itu: Etika Hindu dan Spirit Kapitalisme (Mac 2020).

Loading...

Kategori Popular