Musuh kita. Francois de la Rock dan lain-lain

Diletant.media meneruskan beberapa siri penerbitan di bawah tajuk "Musuh kami." Hari ini, penulis dan ahli sejarah Elena Syanova mengenang fasis Perancis: Francois de la Roca, Georges Valois dan Francois Coty.
Projek ini disediakan untuk program Harga Kemenangan stesen radio Echo of Moscow.
Field Marshal Keitel, melihat antara wakil-wakil negara-negara yang menang di Perancis, mengalami kerugian pada saat pertama: "Kami, telah kehilangan Perancis?" Katanya.
Nampaknya saya kelemahan Keitel dapat difahami. Tetapi persoalannya ialah apa yang dia masukkan ke dalam perkataan "kami."
Saya fikir bahawa fasisme abad XX, seperti wabak, Perancis tidak sakit; dan bentuk kes tempatan berbeza daripada gambaran keseluruhan klinikal. Pertama, matlamat utama organisasi fasis di Perancis adalah untuk mengehadkan kuasa parlimen dan menubuhkan sistem autoritarian, dengan cara Empayar Kedua (contohnya slogan "salib dan mahkota"); kedua, kaum fasis Perancis tidak bersifat plebeian, tetapi aristokrat (contoh lain adalah sebuah organisasi yang disebut "samseng kerajaan"); ketiga, sentiasa ada beberapa pihak dan pemimpin.

Francois de la Roque, 1936

Pada tahun 1931, satu organisasi seperti itu, "Kebakaran Salib", diketuai oleh Count Francois de la Roque. Pegawai kakitangan, pemegang banyak pesanan; selepas Wakil Perwakilan Mutlak Dunia Pertama Majlis Tertinggi di Sekutu di Polandia, di bawah Pilsudski, dari mana ia mengambil beberapa teknik bertindak untuk perhubungan diri sendiri, dari mana ia membina dirinya sebagai topeng karisma. "Orang ramai adalah wanita ...", dia mengulangi selepas Hitler de la Roque, melupakan bahawa wanita Perancis ini membesar dalam keadaan sejarah yang berbeza dan berbeza dari orang Jerman dengan rasa humor yang hebat.
Ahli sejarah Naumov memberikan contoh berikut: "Di Perancis," tulisnya, "kaedah yang berkesan untuk merawat massa dalam keadaan Jerman tidak berfungsi. Angka-angka "Salib Kebakaran" cuba mengulangi amalan makan siang percuma di Perancis, tetapi reaksi pengangguran Perancis sama sekali berbeza. Dengan humor Gallic yang semata-mata, para pekerja makan makan tengahari, dan kemudian tersebar dengan menyanyi "Marseillaise" atau "Internationale" dan dengan teriakan: "De la Roca ke gantung!"

"Orang ramai adalah wanita ...", - dia mengulangi selepas Hitler de la Rock

Kegiatan fasis Perancis, tentu saja, mendorong negara ke kanan, tetapi Front Popular yang dibuat pada tahun 1935 ditekan di atasnya, meluruskan bahagian belakang negara. Semasa perang di Sepanyol, batalion fasis "Jeanne d'Arc" bertempur di sebelah Franco; tetapi ia adalah Perancis yang menghantar jumlah sukarelawan anti fasis terbesar ke Sepanyol - lapan dan setengah ribu pertempuran dalam batalion "Paris Commune", "Telman" dan lain-lain.
Satu lagi contoh wabak fasisme tempatan adalah pakatan tentera Fascia, yang diketuai oleh George Valois, dicetak dengan parti Mussolini. Valois menganjurkan sosialisme kebangsaan, yang akan mengatasi perjuangan kelas dan mendorong negara keluar dari krisis rohani. Nasib Valois sendiri adalah seperti berikut: selepas orang Jerman masuk ke Paris, dia mula mengubah orientasi politiknya dan meninggal di kem tahanan fasis.

Perfumer francois coti

Tetapi minyak wangi oligarki Perancis Francois Coty tidak mengubah orientasinya: dia pertama kali diberi makan "Fire Cross", dan pada tahun 1933 ia mengasaskan parti sendiri "Perpaduan Perancis". Dua tahun kemudian, satu lagi pihak muncul, diketuai oleh Jacques Doriot - watak ciri lain.
Semua pemimpin yang disebutkan di atas bersatu dengan sikap yang sama kepada peristiwa sejarah Perancis yang paling penting - Revolusi Perancis Besar: kebencian mereka untuk itu, keinginan sengit untuk mengurangkan peranannya, atau bahkan melupakannya - kadangkala menyerupai histeria. Ide utama: revolusi 1789 menjunam negara ke dalam tempoh penurunan kekal. Dan di sini keturunan puak-puak kuno, benar-benar hancur dan digantung oleh revolusi di atas lampu-lampu, bersuara untuk semua orang, dan tidak menghiraukan pendapat strata-strata itu yang dibangkitkan olehnya dari kewujudan politik dan rohani.

"Fasisme Aristokrat" tidak dapat dibandingkan dengan orang yang bersuami

Oleh itu, "fasisme bangsawan" tidak dapat dielakkan berbanding dengan plebeian, yang menunjukkan kekuatannya di Jerman. Fasisme Plebeian - pemusnahan semangat ini, penolakan yang membosankan terhadap hak orang lain, kepelbagaian hidup - tidak dapat berbalik di negara di mana kesedaran orang telah terbalik, dibajak, disiarkan dan dibasuh dengan darah revolusi yang hebat. Walaupun suasana subjungtif dalam ayat terakhir, ini adalah pernyataan ahli sejarah.

Tonton video itu: A New War With Old Generals Carnage on the Western Front I THE GREAT WAR - Week 4 (November 2019).

Loading...

Kategori Popular