Sejarah satu karya: "Judith I" Klimt

Plot

The temptress Judith baru saja memenggal kepala Holofernes. Mukanya adalah kombinasi api yang panas di mata mata gelap, kekejaman di garis bibir dan lubang hidung, gemetar dengan keghairahan. Seolah-olah dalam jiwa wanita ini menelan kekuatan mistik yang misterius.

Holofernes, oleh perintah Nebukadnezar, adalah untuk menakluk orang-orang yang tinggal di barat Asyur, termasuk Yudea. Dalam perjalanan ke Jerusalem adalah bandar Vetiluy. Tentera Holofernes mengepungnya, menyekat akses kepada air untuk penduduknya. Para penatua tidak berani untuk menolak atau menyerah diri. Kemudian janda muda Judith, berusaha menyelamatkan kampung halamannya, mengenakan pakaian yang indah dan pergi bersama pelayan itu ke perkemahan orang Asyur. Di dalam khemah Holofernes, Judith memberitahu legenda tentang niat untuk memimpin tentera ke Yerusalem. Kepada soalan yang logik, mengapa dia memutuskan untuk mengkhianati rakan-rakan seperjuangannya, Judith menjawab bahawa mereka telah jatuh ke dalam dosa-dosa serius dan telah berpindah dari ajaran-ajaran Allah yang benar, dan oleh itu harus dihukum.


Judith I, 1901

Holofernes terpesona dan meninggalkan wanita itu untuk tinggal di kem tersebut. Beberapa hari kemudian, dia menyampaikan pesta. Setelah mabuk dan hilang kewaspadaan, dan ketika tidak ada seorang hamba tetap di dalam tenda, Judith memenggal kepala Holofernes yang tidur. Dia membawa kepala pahlawan ke Bethulia dan menawarkan untuk menggantungnya di dinding kubu. Orang-orang Asyur terkejut, terdesak dan tidak dapat meneruskan penaklukan Yudea.

Seniman memindahkan plot Perjanjian Lama ke dunia kontemporarinya. Judith digambarkan dengan gaya rambut dalam fesyen abad XIX-XX. Imej Judith dalam agama ditafsirkan sebagai simbol kemenangan atas nafsu dan kebanggaan. Gambar Klimt membentangkan seorang wanita dalam cahaya baru, seperti setan, femme fatale. Nafsu dan pelencongan, godaan dan dosa. Klimt menunjukkan kekuatan Judith, yang terletak pada kelemahannya. Melalui paradoks klasik ini, ia berkaitan dengan David, yang mengalahkan Goliath.

Judith mengikuti gaya penarik yang dicipta, antara lain, oleh Oscar Wilde, yang tragedi Salome, yang diterbitkan pada tahun 1891, sangat popular. Malah kerangka emas dengan tandatangan "Judith dan Holofernes" ("Judith dan Holofernes") dibuat khusus atas permintaan Klimt, yang bosan membandingkan Judith dengan Salome.

Beberapa tahun selepas versi pertama, Klimt akan menulis Judith kedua, kali ini memberikan sensasi magnetik. Judith II kelihatan lebih kejam, akut, tragis. Dia tidak lagi kelihatan seperti pemikat. Dia seorang pembunuh.


Judith II, 1909

Konteks

Menurut legenda, prestasi Judith menghentikan pencerobohan Nebuchadnezzar dan kekalahan Judea. Walau bagaimanapun, pertama, Nebukadnezar adalah seorang Babel, bukan penguasa Asyur, dan yang kedua, dia masih mengambil Yudea. Bandar itu sendiri, yang disimpan oleh Judith, juga menjadi misteri. Tiada Betulia di jalan ke Yerusalem ditemui. Gereja melihat cerita Judith sebagai benar-benar berlaku, sementara para saintis memanggilnya sebagai pencipta ahli-ahli teologi. Tetapi ada penyelidik yang percaya bahawa Judith benar-benar wujud, dan percanggahan itu disebabkan oleh kesilapan pencatat sejarah dan ahli tulis.

Semua ini tidak berminat dengan Gustav Klimt. Dia diilhamkan oleh Byzantine, Minoan, Mycenaean dan seni Mesir. Dari pengarang fresko dan mozek, dia mengadopsi teknik bercampur dan semangat untuk imej yang rata.

Dalam mencari pelanggan, Gustav melangkaui kapitalis Wina yang kaya, yang isteri-isterinya gila tentang estetika Timur Kuno. Mereka mahu mempunyai potret di mana mereka akan muncul dalam imej Salomei, Cleopatra, Judith dan heroin lain masa lalu.

Klimt tertarik dengan apa yang kewanitaan: mata, bibir, tangan, garis-garis tubuh

Penataan realistik dalam potretnya tidak wujud, atau wujud setakat yang perlu untuk pendedahan imej. Kebanyakan wanitanya dikelilingi oleh bentuk abstrak, angka geometri yang berbeza.


Potret Adele Bloch-Bauer, 1907

Model untuk kedua-dua versi Judith kemungkinan besar Adele Bloch-Bauer, pahlawan beberapa potret lagi dan perempuan simpanan Klimt. Hubungan mereka bermula beberapa tahun sebelum menulis kanvas. Secara rasmi, mereka adalah kawan, dan sebenarnya pencinta. Suami Adele, Ferdinand Bloch-Bauer, seorang hartawan dan orang kaya yang dahsyat, sudah tentu mengetahui tentang ketidaksetiaan isterinya dan datang dengan langkah yang cemerlang: dia mengarahkan Klimt potret istrinya. Semasa mengerjakannya, Klimt sangat bosan dengan Adele, dan dia begitu bosan dengannya sehingga pada akhir gambar mereka tidak bertemu lagi.

Nasib pengarang

Gustav Klimt dilahirkan di dalam keluarga pengukir emas. Sejak zaman kanak-kanak, dia biasa dengan logam, dengan teknik kerja, dengan seni perhiasan. Semua ini terpesona oleh Gustav, dia memutuskan untuk menumpukan dirinya kepada seni. Bersama saudaranya, mereka lulus dari Akademi Seni, setelah itu mereka mulai menerima pesanan untuk menghias bilik dan dinding lukisan.

Kematian bapanya memaksa Klimt untuk mengubah pandangan kreatifnya dan sikapnya untuk melukis. Jika sebelum ini dia mengikuti tradisi akademik, tidak peduli dengan mood pelanggan dan yuran, kini dia harus memikirkan wang - dia harus memberi makan kepada keluarganya.


"Kissยป Klimt

Klimt adalah salah seorang yang pertama yang bekerja di persimpangan jalan-jalan seni yang berlainan. Dia menuliskan pahlawan di pesawat, dan pesawat di dinding, iaitu, dalam persekitaran seni bina. Ini adalah sintesis lukisan dan seni bina. Semangat umum borjuasi Vienna untuk Timur Purba bertepatan dengan apa yang menarik minat pelukis itu sendiri. Dia cepat-cepat menemui pelanggan kaya yang sanggup membayar dengan baik untuk menjadikan isterinya lebih menyenangkan - untuk mempersembahkan potret yang bergaya.

Walaupun kos yang tinggi, pelukis terus hidup dengan sederhana. Semua yang diperoleh dibelanjakan untuk penyelenggaraan Pemulihan Vienna yang telah dibuatnya - persatuan seniman inovatif muda yang memerlukan sokongan.

Terdapat satu pertemuan dalam kehidupan Klimt, yang memainkan peranan yang luar biasa dalam nasib warisan artistiknya. "Anda seorang jenius, anda tidak mempunyai apa-apa untuk belajar di sini!" Kata Klimt kepada Hitler ketika dia memasuki Akademi Seni Vienna. Dengan seruan ini, Klimt mengamankan kanvasnya semasa Perang Dunia II. Selepas pendudukan Austria, banyak karya seni yang dirampas oleh Jerman telah dialami atau dimusnahkan. Keselamatan lukisan Klimt adalah perintah peribadi dari Führer.

Tonton video itu: Tanggapan Garda Sembiring atas lahirnya karya sastra, Novel Sejarah Lelaki di Tengah HUjan (September 2019).

Loading...