Mad Ibrahim (18+)

Anak Sultan Ahmed I sejak zaman kanak-kanaknya tidak bersinar dengan fikirannya dan dipertimbangkan, untuk meletakkannya sedikit, kurang berkembang dan tidak dapat memerintah. Keadaan ini diperparah dengan keadaan di mana ahli waris membesar. Takut untuk keselamatannya, Ibrahim membelanjakan sebahagian besar hidupnya untuk dipenjarakan di dalam "Cage" - sebuah istana tertutup khas istana.

Kardinal abu-abu di bawah Ibrahim I adalah ibunya Kesem Sultan

Pada mulanya, saudaranya Sultan Murad IV tidak menunjukkan minat terhadap Ibrahim, kerana dia tidak menganggapnya sebagai saingan. Tetapi apabila Murad gagal meninggalkan warisnya, dia mengarahkan adiknya yang gila itu dibunuh, hanya untuk tidak menyerahkan negara itu ke tangannya. Kemudian Ibrahim nyaris membongkar dirinya di istana, dikelilingi oleh para kasim yang tuli dan bisu. Ibunya, Kesem Sultan, menyelamatkannya dari kematian, memujuk Wazir Besar untuk tidak membunuh satu-satunya ahli waris. Apabila mereka datang ke Ibrahim untuk mengisytiharkan dia sultan, dia ketakutan dan memutuskan bahawa mereka cuba menipu dia. Dia membuka pintu sangkarnya hanya apabila mayat saudara lelaki itu dibaringkan di pintu.

Walaupun selepas majlis penyiaran, ketika Ibrahim naik, dia tidak membangkitkan kekaguman di kalangan penduduk bandar. Menurut para sejarawan, wajahnya tidak dibebani dengan tanda-tanda kecerdasan, dan dia sendiri begitu tidak masuk akal pada kuda yang rakyatnya tidak dapat menahan ketawa. Jadi pada tahun 1640, seorang pemuda yang berusia 25 tahun, yang tidak mendapat pendidikan, takut kepada manusia dan bayangannya sendiri, menjadi penguasa Empayar Uthmaniyyah.


Ibrahim I

Sudah jelas bahawa sultan tidak dapat menguruskan sebuah negara gergasi, jadi semua kuasa berada di tangan ibunya dan wazir yang hebat. Tugas utama Ibrahim sekarang menjadi produksi pewaris. Tetapi kemudian mahkota itu menghadapi masalah yang tidak dijangka. Sultan bukan sahaja masih dara, dia pada dasarnya tidak tahu di mana kanak-kanak berasal, dan tidak merasakan apa-apa tarikan kepada wanita, tetapi sebaliknya, dia agak takut kepada mereka. Ibu sultan mengambil keadaan itu ke tangannya sendiri - dia menjemput baginya seorang penyembuh terkenal, yang dipanggil "Rasputin Utsmani" dan dia yang merawat sultan dengan pelbagai ramuan. Dia juga menyediakan harem anaknya dengan wanita paling cantik, tetapi Sultan tetap sejuk. Khabar angin menyebarkan bahawa Ibrahim tidak bersalah dan tidak dapat memberikan pewaris kepada pewaris. Ini mengancam rampasan istana dan perang baru. Penyelesaiannya ditemui tanpa diduga. Ternyata, Sultan tidak dapat menahan wanita gemuk terus terang. Sejak itu, Sultan telah terlibat secara eksklusif dalam pengeluaran pewaris dan memanah. Sebelum menghindari wanita, sekarang Ibrahim kagum dengan semua sifatnya yang penuh kasih sayang.

Dari seluruh Mediterranean, sultan membawa wanita yang paling indah dan megah. Dalam haremnya adalah wanita cantik dari 115 hingga 230 kg, dan gundik yang paling disayanginya ialah Sheker Couple, yang dijuluki "Gula" dengan berat kira-kira 200 kg. Gundik-gundik itu dilarang memimpin gaya hidup aktif, mereka terpaksa berehat banyak dan makan gula-gula. Cantemir menulis bahawa setiap Jumaat Ibrahim didedikasikan untuk kesenangan duniawi dan memerintahkan ibunya Kesem, Vizier Besar atau bangsawan lain untuk secara peribadi membawakannya seorang yang cantik dan berpakaian cantik. Dinding bilik ditutup dengan cermin, "sehingga kelihatannya pertempuran cintanya berlaku di beberapa tempat sekaligus." Tetapi kehebatan Ibrahim tidak berakhir di sana. Apabila dia melihat kelamin anak lembu itu, dan memerintahkan dia mencari wanita yang dicipta dengan cara ini. Beliau mempunyai keseronokan yang lain, yang dipanggil "memburu." Perawan telanjang dikumpulkan di dalam dewan, dan sultan, juga telanjang, berlari di antara mereka, secara rawak menyerang gadis ini atau itu dan menafikan dia tidak bersalah.

Ibunya tidak peduli dengan keinginan anaknya; perkara yang paling penting ialah pada 1642 Ibrahim akhirnya mempersembahkannya dengan pewaris kepada dinasti Mehmed, sehzade dari isteri Haseki Hadija Turhan Sultan. Secara keseluruhan, Ibrahim menjadi bapa kepada 18 orang anak - 9 anak lelaki dan 9 anak perempuan dari pelbagai gundik. Sultan mempunyai 8 orang kegemaran, dengan siapa dia membayar lebih daripada 1,000 syiling emas setiap hari. Secara umum, Ibrahim membuat banyak wang di harem. Ini tidak boleh mengganggu keluarganya. Gundik kegemarannya adalah Hyumash-Sultan, dia menjadi isteri sahinya. Saudara-saudara penguasa menentang perkahwinan, maka, sebagai balasannya, sultan merampas harta milik mereka dan memberikan semuanya kepada istrinya, dan sultan mula menerima gaji kurang dari gundik itu. Dengan perbuatan ini, dia menentang ibunya.


Satu ukiran 1647, yang didakwa menggambarkan jururawat basah sehzade Mehmet dan anaknya

Ibrahim saya marah kepada anak-anaknya sendiri

Secara umum, Ibrahim, antara lain, berbeza dengan marah dan tidak masuk akal. Masa depan Sultan Mehmed, sebagai ingatan kepada salah satu kemarahan ayahnya, bahkan mempunyai bekas luka di dahinya. Selepas kelahiran pewaris, mengikut tradisi, dia sepatutnya ditugaskan menjadi jururawat. Dia adalah hamba ketua sida-sida Syumbulla-aga. Dia membelinya dari pedagang hamba Parsi dan berfikir bahawa gadis itu tidak bersalah. Tetapi dia hamil dan tidak lama lagi melahirkan anak laki-laki. Syumbul-Agi menggunakan semua sambungannya supaya gadis dan anaknya boleh tinggal di harem. Kizlyar-aha sendiri menjadi sangat melekat pada budak lelaki itu, dan Ibrahim menyayanginya dan menghabiskan lebih banyak waktu dengannya daripada dengan Mehmed anaknya. Ibu pewaris Khadija Turhan marah dengan ini dan kemarahan keluar dari budak lelaki dan jururawat itu. Kemudian Sultan yang marah merenggut anaknya dari tangan Haseki dan melemparkannya ke mata air. Kanak-kanak itu memukul kepalanya dengan keras dan hampir tenggelam. Mad Ibrahim nyaris membunuh pewarisnya, budak itu diselamatkan oleh hamba pada waktunya.

Ketakutan Syumbul-agi, meminta perletakan jawatan, mengambil gundik itu dengan anaknya dan berlayar ke Mekah. Dalam perjalanan ke kapal lanun Malta diserang. Mereka menawan gundik itu dan lelaki itu, memikirkan bahawa ini adalah keluarga Ibrahim, kerana mereka yang berpakaian sangat kaya. Perompak berharap untuk mendapatkan tebusan, namun rancangan mereka gagal. Setelah mengetahui tentang penyitaan anak angkatnya, Sultan bahkan ingin mengambil Malta oleh ribut, tetapi para bangsawan menghalangnya.

Satu lagi contoh kekejamannya adalah kes gundik. Sultan mencintai haremnya, gadis-gadis banyak dibenarkan. Walau bagaimanapun, satu jenaka yang tidak berjaya membebankan nyawa mereka. Ibrahim berada di harem dan menghabiskan masa dengan gundik. Gadis-gadis itu membenarkan jenaka yang tidak bersalah, yang menyinggung sultan. Akibatnya, semua 300 keindahan yang hadir pada kejadian itu, tenggelam di Bosphorus.

Rumor sombong dan penyayang sultan tidak boleh tinggal lama hanya di dinding istana. Tidak lama kemudian ketidakupayaan Sultan untuk menghalang maksiatnya akan memainkan jenaka kejam dengannya. Pasangan Penyembah Sheker menggambar Ibrahim kesenangan anak Mufti Muida Ahmed-efendi. Ibrahim mahu apa-apa kos untuk dirinya sendiri. Mufti menyedari akan kejahatan Sultan dan tidak mahu memberikan anak perempuannya, tetapi untuk tidak marah kepada pemerintah yang tidak seimbang, dia berjanji akan meminta anak perempuannya untuk dijawab. Keesokan harinya, mufti memberikan penolakan kepada Ibrahim, tetapi sultan tidak berniat menyerah. Dia menghantar gadis itu sebagai hadiah berlian besar, yang menyebabkan wang yang hebat. Tetapi kali ini Sultan juga menolak, bersama dengan hadiah.

Kemudian Ibrahim memerintahkan wali agung, Ahmed Pasha, untuk menculik anak perempuan mufti dan membawanya ke harem. Sultan merogol gadis itu, tetapi sejak tawanan di haremnya tidak menjawab Ibrahim sebagai balasannya, gairah sultan itu segera mereda, dan dia menghantar anak perempuan itu kembali kepada bapanya. Ini adalah jerami yang terakhir - mencuri wanita Turki yang bebas, anak perempuan seorang pendeta, dari keluarga bangsawan, yang tidak mempunyai hubungan dengan harem dan bukan milik Sultan, dan menghina dia. Menurut khabar angin, gadis itu tidak dapat menanggung kesedihan dan membunuh diri. Mufti yang dipermalukan dan marah merayu kepada parlimen, yang bersetuju bahawa masa telah datang untuk pembunuhan beramai-ramai penguasa gila. Dia menyertai konspirasi itu dan telah lama tersinggung oleh anaknya Kesem.

Ibrahim saya berpaling terhadap kepercayaannya, paderi dan keluarga

Pada hari yang dipersetujui, para pemberontak, yang disertai oleh Janissaries, datang ke istana dan menyerahkan fatwa itu kepada Sultan yang menuntut pengunduran diri Ahmed Pasha. Sultan memberi laluan ke hadapan, dan bekas ketua agung itu cuba menyembunyikannya, tetapi janissari menemuinya dan membunuhnya dengan kejam, dan melemparkan mayat di depan masjid. Orang ramai memotong badan wazir itu menjadi kepingan kecil, itulah sebabnya Ahmed mula memanggilnya "seribu keping." Tidak lama kemudian, Ibrahim sekali lagi dibawa dengan fatwa baru, yang mana dia dikenali sebagai "bodoh dan tidak layak untuk memerintah". Dia mula mencari perlindungan dari ibunya, tetapi Kesem meyakinkannya untuk melepaskan takhta yang memihak kepada Mehmed, anaknya. Ibrahim sekali lagi diletakkan di dalam "Cage" dan dikurung di sebuah bilik kecil di loteng, dari mana, menurut gundiknya, menangis. Para pengkhianat takut bahawa orang akan merasa kasihan pada tahanan dan memutuskan untuk membunuhnya. Pada 17 Ogos 1648, Ibrahim dicekik. Oleh itu, dalam tahun ke-33 hidupnya, sultan gila Empayar Uthmanah mengakhiri hidupnya.

Tonton video itu: Perlepasan syahadah ustaz Mad Isa Ibrahim (April 2020).

Loading...