Frederick I

Frederick adalah anak kepada Pemilih Brandenburg, Friedrich Wilhelm, yang dikenali sebagai Pemilih Besar. Dia dilahirkan di Koenigsberg, 11 Julai 1657, dari isteri pertama ayahnya, Louise-Henriette. Ketika kakaknya Carl-Emile meninggal pada tahun 1674, ia membuka jalan menuju mahkota. Frederick lemah dalam kesihatan, tidak mempunyai watak yang kuat dan mudah dipengaruhi.

Frederick II mengenai datuknya: "Perkara-perkara kecil dan kecil dalam keadaan besar"

Perbezaan antara dia dan bapanya diperhatikan oleh semua ahli sejarah, ucapan mengenai perbezaan watak, pandangan dan aspirasi. Bersama semangat untuk kemewahan, Frederick menyembah segala bahasa Perancis.

Walaupun Frederick tidak menyeberang, dia tidak melupakan ajaran tradisional Dinasti Hohenzollern. Selepas kematian bapanya, pada tahun 1688, dia menjadi Pemilih Brandenburg di bawah nama Frederick III. Dalam dasar luar, dia mengekalkan persekutuan rapat dengan Vienna dan mengambil bahagian dalam perang melawan Louis XIV dari Perancis.

Kepentingan Friedrich tidak terhad kepada bidang ketenteraan sahaja. Di bawah pengaruh isteri keduanya, Sofia Charlotte dan ahli falsafah dan saintis terkenal Leibniz, beliau mengasaskan Akademi Seni, Akademi Sains dan membuka sebuah universiti di Halle. Frederick menarik perhatian para saintis, artis dan pemahat. Dia mendirikan sebuah istana yang indah di Berlin dan menghias ibukota miliknya dengan bangunan-bangunan baru dan jalan-jalan yang luas.


Monumen ke Frederick I di hadapan istana Konigsberg, hilang selepas Perang Dunia Kedua

Frederick dibezakan dengan toleransi, dia memberi suaka kepada Protestan yang diusir dari Perancis dan negara-negara Katolik lain. Diundang dari Perancis, Huguenots, sekitar 25,000 dalam semua, mula mengembangkan industri di Prusia.

Acara yang paling penting untuk Frederick adalah pengambilalihan mahkota Prusia, yang sangat meningkatkan nilai Brandenburg. Menggalakkan kemerdekaan politik yang lengkap adalah idea utama dasarnya.

Di Eropah, satu raja - raja Protestan dan Jerman - menjadi lebih

Pada 18 Januari 1701, penobatan itu dirahsiakan dengan penuh akhlak dan penuh pujian di Königsberg. Frederick memahkotakan dirinya di bawah nama Frederick I, yang menekankan kemerdekaan takhtanya dari mana-mana pihak berkuasa sekular atau gerejawi. Oleh itu, dia menjadi raja di Prussia, sementara pada masa yang sama menjadi pemilih Brandenburg.

Tonton video itu: The Germans - Barbarossa and the lion. DW Documentary (April 2020).

Loading...

Kategori Popular