Bagaimana jika Elizaveta Petrovna hidup lebih lama?

Penjajaran

Pada abad ke-18, seperti mana yang lain, manusia banyak berperang dan banyak. Walau bagaimanapun, Perang Tujuh Tahun (1756-1763) bukan hanya konflik tempatan. Ini adalah peperangan global yang berlaku di seluruh dunia. Pertarungan tidak hanya meliputi Eropah, tetapi juga Amerika, Asia dan sebahagian Afrika. Selain itu, perselisihan antara Austria dan Prusia atas Silesia membawa kepada penghapusan pakatan lama berabad-abad antara kuasa dunia dan menyumbang kepada pembentukan aliansi baru. Di satu pihak barikade adalah Austria, Rusia dan Perancis, yang lain - Britain dan Prusia. Siapa yang akan memberitahu mereka maka ia akan mengambil masa setengah abad, dan mereka akan menjadi musuh bersumpah.


Frederick the Great

Jumlah kerugian dari pihak yang berperang melampaui satu setengah juta, termasuk bukan hanya tentara, tetapi juga penduduk sipil. Untuk masa itu - rekod yang hebat dan sedikit menakutkan. Pada peringkat awal Prusia mengalami kerugian besar, dan raja, Frederick the Great, mengalami beberapa kekalahan yang menyakitkan. Pada bulan Ogos 1757, beliau dikalahkan di Pertempuran Gross-Egersdorf, dan pada 1759 tenteranya hampir hancur berhampiran Kunersdorf. Tidak lama kemudian Frederick juga kehilangan dua 15 ribu corp. Pada tahun 1760, pasukan Rusia merampas modal Prussia, Berlin, selama empat hari. Menjelang awal tahun 1960-an, Frederick menundukkan keadaan sedikit, tetapi situasi itu masih serius. Pada bulan November 1761, kekalahan Prussia kelihatan tidak dapat dielakkan. Kematian Elizabeth adalah hadiah sebenar kepada Frederick. Peter Fedorovich, yang menghabiskan masa kecilnya di Schleswig-Holstein dan menjadi peminat bakat Frederick, tidak pernah naik takhta, memecah perikatan dengan Austria dan Perancis, menyimpulkan kesatuan yang berasingan dengan Prusia.

Peter III memberikan Prussia segala yang ditawan olehnya

Maharaja baru kembali ke Prusia semua wilayah yang telah hilang kepadanya. Rusia pasti akan melepaskan perang melawan bekas sekutu, jika Austria dan Perancis tidak lama lagi akan mencari keamanan. Hasilnya agak penasaran. Prusia, yang mana Perang Tujuh Tahun adalah bencana sebenar, tiba-tiba menjadi benefisiari utama. Sekiranya bukan untuk kemurahan hati Peter, semuanya akan berbeza. Prussia sedang menunggu kekalahan yang tidak dapat dielakkan.

Bolehkah sebaliknya?

Simpati Peter untuk Frederick terkenal sekali. Pewaris tidak membuat rahsia daripada itu. Para diplomat, menteri, dan pegawai tentera berpangkat tinggi menyedari bahawa kematian Elizabeth akan membawa kepada perubahan kardinal dalam dasar luar negeri Empayar. Dan banyak daripada mereka, yang takut akan kemarahan penguasa masa depan, menunjukkan kebimbangan dan kelambatan. Intrik canselor Rusia, Alexei Bestuzhev-Rumin dan Marsan Field Stepan Apraksin dikenal luas. Pada tahun 1757, ketika Elizabeth jatuh sakit, Bestuzhev, mempercayai bahawa Permaisuri akan mati dalam masa beberapa hari, teringat kembali tentera Rusia dari Prusia. Elizabeth pulih, dan Bestuzhev jatuh ke dalam kehinaan dan telah dikeluarkan dari semua jawatan.

Apraksin boleh mengambil Berlin, tetapi sebaliknya berundur

Field Marshal Apraksin juga membezakan dirinya. Dia memenangi pertempuran Gross-Egersdorf, walaupun pada hakikatnya dia melakukan segala-galanya untuk kehilangannya. Tentera Rusia berundur ketika perlu untuk maju, dan Apraksin melarang rizab itu untuk memasuki pertempuran, walaupun langkah ini dengan mudah dapat mengubah arus pertempuran. Akibatnya, rizab itu sewenang-wenangnya dibawa ke pertempuran oleh Pyotr Rumyantsev (komander besar masa depan dan marshal lapangan juga). Pertempuran itu dimenangi, tentara Rusia dengan mudah dapat membina kejayaan, mengambil Berlin dan menamatkan perang. Apraksin entah bagaimana berundur. Motif sebenar tindakannya tetap rahsia. Marshal lapangan segera ditangkap dan mati dalam siasatan. Di salah satu soal siasat, dia berkata bahawa dia takut akan perangkap. Sebaliknya, ada alasan untuk mempercayai bahawa Apraksin takut kepada yang lain - kemarahan maharaja masa depan.


Stepan Apraksin

Peristiwa-peristiwa selepas Pertempuran Kunersdorf tidak kurang aneh. Marshal Field Peter Saltykov dan komander Austria Ernst Gideon von Loudon mengarahkan Frederick the Great. Daripada 48 ribu tentera raja Prusia, hanya tiga ribu orang yang tinggal. Dan sekali lagi, Berlin berada di zon capaian pantas. Tetapi Saltykov dan Loudon tidak pergi ke ibu kota Prusia. Sama ada kerana ketidaksepakatan, atau kerana keengganan para komandan Rusia bertengkar dengan pewaris.

Terdapat perang tujuh tahun sebaliknya, Empayar Jerman tidak boleh

Panglima perang dan diplomat, tidak mahu membahayakan kepalanya, kadang-kadang terpaksa menyalahgunakan sabotaj. Ya, mereka jatuh ke dalam posisi yang samar-samar, di mana setiap langkah boleh membawa kepada kehinaan. Perang dengan Prusia dapat berakhir lebih cepat jika kesihatan empress tidak gagal, dan pewarisnya tidak akan menjadi pengagum fanatik musuh utama dalam konflik ini.

Jika

Elizabeth tinggal selama 52 tahun. Walaupun mengikut piawaian abad ke-18, dia tidak dianggap seorang wanita tua. Sebagai contoh, sekutunya dalam Perang Tujuh Tahun, Empress of Austria Maria Theresa, hidup 63 tahun. Jika kehidupan autokratik Rusia sedikit lama, maka hasil perang mungkin berbeza. Pemenangnya, terima kasih kepada demarche Peter, keluar dari England dan Prusia. Perancis kehilangan banyak jajahannya di Dunia Baru dan India, Austria - sebahagian wilayahnya. Rusia, yang secara rasmi berada di blok kemenangan, yang mana ia telah berjuang selama enam tahun, tidak menerima apa-apa. Kecuali, mungkin, pengalaman ketenteraan yang berharga. Tetapi Prussia - sebaliknya. Asas-asas empayar Jerman masa depan dibentuk dengan tepat, dalam Perang Tujuh Tahun.


Mengambil kubu Kolberg

Penciptaan Jerman yang bersatu, sebelum mana satu lagi 108 tahun akan kekal, tidak mustahil jika blok Rusia-Perancis-Austria akan menghancurkan Prusia. Kejayaan Frederick memperkenalkan negaranya kepada bilangan kuasa dunia. Prussia memaksa Eropah untuk mengira kepentingan dan keinginan mereka. Selain itu, ia menerima status yang pertama dari semua negeri Jerman dan mula menetapkan nada dalam penyatuan mereka. Ini adalah satu perkara penting, kerana sebelum Perang Tujuh Tahun, Austria juga boleh mendakwa bersatu. Lagipun, Austria adalah pengganti tradisi Empayar Rom Suci. Prussia mengambil bola ke sisinya. Belum lagi hakikat bahawa perbelanjaan ketenteraan negara dilindungi oleh indemniti. Jika tidak, perbendaharaan Berlin akan tetap kosong sepenuhnya. Di sini anda mempunyai perubahan utama yang mungkin. Sekiranya Perang Tujuh Tahun dibentuk dengan berbeza, pada tahun 1871, Empayar Jerman tidak akan muncul di peta Eropah. Dia tidak akan menjadi musuh terburuk Perancis dan Inggeris, dan pada masa yang sama, saingan utama hampir seluruh dunia dalam Perang Dunia Pertama.

Loading...