Kisah satu karya: "Serangan jaguar pada kuda" Rousseau

Plot

Di tengah-tengah hutan, jaguar menyerang kuda. Dan walaupun mangsa menunjukkan percubaan untuk menentang, jelas sekali dia tidak dapat diselamatkan. Haiwan lebih seperti manusia. Predator yang bertarung dengan herbivora adalah sama dengan konfrontasi antara seorang lelaki dan seorang wanita. Kaki yang anggun dari kuda mengingatkan wanita, dan bulu - bulu. Tumbuh-tumbuhan yang besar. Untuk imej mereka pelukis itu menggunakan lebih daripada 20 warna hijau, yang dia sangat bangga. Nampaknya artis itu bersembunyi di dalam makhluk misterius makhluk magis hutan. Tetapi apa yang benar-benar ada di belakang belukar ini, hanya diketahui Rousseau.


"Serangan jaguar pada kuda" Rousseau

Kedekatan yang mana serangan jaguar pada kuda digambarkan memperkuatkan perasaan kecemasan. Jelasnya, kuda adalah pautan dalam rantaian makanan, dan membunuhnya adalah sesuatu yang semulajadi di alam liar. Tetapi masih kami cuba untuk tidak melihat adegan sedemikian. Rousseau juga menggambarkan beliau secara kebudak-budakan semata-mata, dalam warna-warna cerah, besar. Dan ia tidak menggalakkan.


Serangan di dalam hutan, 1891

Konteks

Rousseau sudah menjadi lelaki matang apabila dia mula serius terlibat dalam lukisan. Beliau tidak pernah belajar dengan sesiapa pun, oleh itu, perkadaran dalam lukisannya diputarbelitkan, bentuknya dipermudahkan, perspektif dan bayang-bayang tidak hadir.

Apabila pada tahun 1885 dia menyewa bilik untuk membuka bengkel, beberapa artis menyokongnya dengan nasihat dan perbuatan. Pada masa yang sama, untuk kali pertama, beliau mempamerkan karya-karyanya di Salon of the Miserable. Dan dia dihina. Tetapi Henri Rousseau percaya kepada dirinya sendiri dan menunggu orang lain memahaminya. Dia mengumpul penerbitan tentang lukisan, dengan harapan mendapat pengiktirafan. Tetapi, malangnya, orang ramai terkejut dan membandingkan kanvas dengan lukisan gambar kanak-kanak. Teman pelukis, pelukis Robert Delone, berkata: "Dalam zaman yang lain, dia akan melukis dinding-dinding istana dengan perintah para pelanggan seni. Dalam kes kita, dia dipaksa untuk menjadi bodoh untuk orang awam, dia begitu serius, jadi tenang. Apa ironi nasib takdir! "


Pencinta ular, 1907

Jika Rousseau dididik sebagai seorang artis, mungkin kita tidak akan pernah melihat karya-karya ajaibnya. Ia adalah pengasingan dari peraturan kerana ketidaktahuan mereka yang membiarkannya menunjukkan kekuatan gambar-gambar dari impian dan fantasinya. Seni moden tidak akan sama seperti yang kita ketahui, jika Rousseau pada pergantian abad ini tidak memusnahkan dinding antara real dan fantasi.

Nasib artis

Nasib Rousseau tidak mudah. Di pejabat undang-undang di mana dia bekerja selepas latihan, lelaki muda membuat kesilapan - dia mencuri sejumlah kecil wang dari jabatan perakaunan. Sememangnya, dia dipecat dan dihantar ke mahkamah. Cuba melarikan diri dari penjara, Rousseau bersetuju untuk perkhidmatan tentera selama 7 tahun. Selepas kematian bapanya, beliau dibebaskan daripada perkhidmatan sebagai pencari nafkah tunggal keluarga yatim. Rousseau bersara dan menjadi pegawai di jabatan kastam. Dia mula mengabdikan masa kerjanya dan tidak melepaskan masa kerja dari lukisan.

Selepas beberapa tahun, setelah meninggalkan perkhidmatan seniornya, Rousseau, untuk menyokong dirinya dan keluarganya entah bagaimana, terpaksa memberi pelajaran biola dan membuat gambar untuk memerintahkan, menjualnya untuk mendapatkan wang. Seorang yang jarang sekali mengiktiraf bakat Rousseau dan menerima visi progresifnya. Salah satu daripada mereka adalah Pablo Picasso. Sebaik sahaja dia bertemu Rousseau di jalan - dia menjual lukisannya sebagai kanvas, yang mana seorang artis lain boleh menggunakannya untuk bekerja. Young Picasso, belajar Rousseau, menjemput tuannya untuk jamuan untuk menghormatinya. Walau bagaimanapun, contoh-contoh sememangnya jarang berlaku. Selalunya, Rousseau ditertawakan di mata.


Lukisan diri, 1890

Dalam lukisannya, objek sebenar dicampur dengan fiksyen. Ia kelihatan sama seperti, sebagai contoh, dalam mimpi, ketika yang tidak benar kelihatannya kita cukup ketara. Pada masa yang sama, Rousseau tidak meninggalkan Perancis walaupun untuk sehari. Tetapi di belakangnya telah ditekan imej seorang ahli ruang Mexico. Rakan penyair Guillaume Apollinaire adalah untuk menyalahkan ini. Dia mendedikasikan salah satu karyanya untuk Rousseau, di mana beliau menerangkan perjalanan Henri ke Mexico. Artis, sebagai penguasa yang tidak bersalah, tidak mengesahkan apa-apa, tetapi dia tidak menolak sama ada.

Tidak lama sebelum kematiannya - menjelang tahun 1910 - Henri Rousseau secara beransur-ansur mula mengenali. Tetapi pelukis itu telah mengecewakan kesihatan. Luka tidak menyembuhkan pada kakinya menyebabkan gangren, yang mana dia mati akibatnya. Pada waktu pengebumian itu terdapat hanya 7 kawan rapat dengan siapa Rousseau dapat membagikan fantasinya, memastikan bahawa orang-orang ini tidak akan menipu hati yang naif dan percaya.

Tonton video itu: Lagu lagu ,terbaru, satu karya, serklam, kisah terindah (Mac 2020).

Loading...