Senjata sejuk. Buckler

Nama buckler berasal dari bahasa Perancis "bocle" (seperti yang dijelaskan oleh Umbon, yakni tombol pada perisai). Di Sepanyol abad XII-XIII, "bocle" Perancis berubah menjadi "bloca", dan di Jerman ia dipanggil dengan cara tersendiri - "Faustschild", iaitu perisai kepalan tangan. Tidak ada kejelasan mengenai asal usul, tetapi, menurut ahli sejarah, tidak mungkin muncul di Eropah.

Buckler berdiameter antara 20 hingga 40 cm

Rumor mengatakan bahawa akar perisai kecil pergi ke Timur. Sebenarnya, berbeza dengan baja, sampel timur bukannya satu pemegang di pusat mempunyai dua tali pinggang: satu tetap lengan bawah, yang lain pahlawan mengambil tangan. Adalah dipercayai bahawa perisai kepalanya boleh sampai ke Eropah dari Byzantium, di mana ia telah berkhidmat dengan tentara pada abad ke-8. Walau bagaimanapun, menurut sumber-sumber visual awal Abad Pertengahan, perisai seperti ini digunakan dalam pertempuran oleh kedua-dua Celts dan Franks. Dari abad XII-XIV, infanteri dan artileri berperisai dipersenjatai dengan infantri ringan. Oleh itu, tentera-tentera jenis ini agak kurang dilengkapi, dan khususnya, mereka mempunyai satu kelebihan yang sangat baik: dalam huru hara tersebut, infantri, tidak dibebani dengan banyak perisai, mudah bergerak, dan oleh itu efektif.


Jenis perisai penumbuk dengan pelbagai paku

Di samping itu, baja itu sering diperbuat daripada logam. Perisai mempunyai saiz yang agak kecil - diameter 20 hingga 40 cm, dan dalam bentuknya sama sekali tidak terhad: ia sering menjadi lingkaran, tetapi bertemu dengan segi empat tepat dan segi lajur dan trapezoid. Semua ini membenarkan askar bukan sahaja untuk mempertahankan dirinya daripada senjata musuh, tetapi juga, selari dengan pedang, untuk menyerang perisai itu sendiri. Untuk menimbulkan lebih banyak kerosakan, satu atau beberapa pancang dipasang pada tombol pusat.

Di samping itu, dipercayai bahawa seorang pahlawan yang mahir boleh melucutkan senjata musuh dengan pancang atau bahkan memecahkan bilahnya dan kemudian membuat balas balasan. Cangkuk dan pelbagai cincin pada perisai Inggeris abad ke-16 yang ditemui oleh ahli-ahli arkeologi dan dipamerkan di Muzium Koleksi Wallace di London (Wallace Collection Museum) adalah sebahagiannya bukti ini. Menurut abad ke-19 senjata Jerman Vendalen Bekhaymu ("Ensiklopedia Senjata"), perisai adalah umum dalam tentera Inggeris sehingga permulaan abad ke-17, dan pemodenan tentera dan senjata tidak memintas mereka. Beheim menyatakan bahawa dalam sesetengah Umbons reka bentuk Inggeris kadang-kadang dilengkapi dengan "peranti untuk menembak": kunci roda diletakkan di dalam perisai supaya tong pendek merebak dari pusat.

Secara umum, populariti pemburu di Eropah pada abad XVI, contohnya di Itali dan Perancis, Beheim menerangkan perkembangan sekolah Itali pagar. Menurutnya, "perisai kepalanya begitu bersemangat bahawa anak-anak muda pada masa itu dibawa ke mana-mana dengan mereka, menggantungkannya pada tali pedang" atau boleh melekatkannya pada cangkuk tali pinggang, dan juga menggantungnya di atas pedang pedang. Ahli-ahli sejarah menerangkan cinta sedemikian rupa, baik di kalangan orang biasa dan bangsawan, dengan mudah menggunakan gabungan senjata ini. Di samping itu, baja itu masih memberi peluang kepada pemiliknya untuk mempertahankan dirinya dari pukulan anak panah, atau bahkan pukulan dari senjata yang lebih berat, seperti kapak atau pick.

Oleh itu, pada permulaan abad ke-16, infantri Sepanyol membawa banyak masalah kepada pikemen Switzerland yang terkenal: seperti yang dijelaskan oleh Nicola Machiavelli dalam bukunya "The Art of War", bersenjata dengan bilah pendek dan baja, "orang Sepanyol segera bergegas ke sistem Swiss dan mula memukul mereka dengan sangat keras sehingga mereka melakukan pembunuhan besar dan memenangi kemenangan yang lengkap. "

Populariti Buckler dikaitkan dengan pembangunan pagar.

Seterusnya, menurutnya, orang Sepanyol menggunakan taktik yang sama terhadap orang Jerman, ketika di Battle of Ravenna pada tahun 1512 mereka "bergegas ke puncak dan, bergegas ke tanah, tergelincir di bawah tip, sampai ke kaki pikemen." Walau bagaimanapun, pada abad XVII, perkembangan senjata api, peningkatan senjata sejuk - semua ini membawa kepada hakikat bahawa populariti pemburu mula pudar.

Tonton video itu: #KRAFKITA - NILAI SENI SENJATA MELAYU 12 Okt 2014 (Mungkin 2019).