Sakit kepala Genghis Khan

Pada tahun 1999, perayaan besar-besaran diadakan di Uzbekistan pada tarikh yang agak luar biasa. Negara merayakan ulang tahun ke-800 Dezhalal-ad-Din - Khorezmshah yang terakhir, yang di beberapa negara di Asia Tengah dihormati sebagai wira negara. Di Turkmenistan, misalnya, beberapa lagu ditulis mengenai dirinya. Selain itu, Uzbekistan, Turkmenistan, Tajikistan dan Afghanistan pada satu masa juga berhujah mengenai mana mereka mempunyai lebih banyak hak untuk Celal ad-Din.


Monumen untuk Jelal ad-Din di Ugrench

Pada akhirnya, persahabatan menang. Malah, Khorezmshah yang terakhir tidak begitu banyak pembebasan sebagai penakluk yang kejam. Dia tinggal 32 tahun, yang kebanyakannya dibelanjakan dalam kempen dan peperangan. Setelah kehilangan tanah airnya, Jelal ad-Din hanya memutuskan untuk memenangi yang baru.

Bangkai


Kematian Khorezmshah Ala ad-Din

Pada permulaan abad ke-13, keadaan Khorezmshah berada di puncak zaman kegemilangannya dan kuasa. Sempadannya terbentang dari Teluk Parsi ke Laut Aral dan dari Transcaucasia ke China, mengawal seluruh Asia Tengah. Mutiara kerajaan gurun dan gunung ini adalah Khorezm - salah satu kota terkaya di Zaman Pertengahan. Yang mengejutkan, zaman kegemilangannya datang semasa pemerintahan Ala ad-Din Muhammad II, yang namanya dikaitkan dengan kejatuhan negara. Menjelang 1218, tahun Khorezmshah berada di bawah perintahnya sebagai tentera terbesar di dunia. Jumlahnya mencapai sejuta orang (hampir sama dengan infanteri dan pasukan berkuda).

Pada usia 20, Jelal memimpin keadaan yang kuat tetapi tidak wujud.

Dia berjaya mengembangkan domainnya dengan ketara, setelah menaklukkan bahagian utara India, tetapi hanya dalam proses penaklukan ini ia menghadapi ancaman yang baru dan tidak terduga. Orang Mongol yang berarak dari timur adalah ancaman terhadap perkara ini. Dalam pertembungan dengan Genghis Khan, Ala ad-Din mempamerkan sifat buruk seorang pemimpin dan ketua tentera: pengecut, kebimbangan dan kekejaman yang tidak masuk akal. Atas desakan ibunya, dia mengetepikan duta Mongolia, yang menawarkan kepadanya satu pakatan, dan ketika pasukan Tohuchar-noyon dan Subedi menyerang Khorezm, dia tidak memutuskan untuk berperang. Dalam perang, Khorezmshah menyelesaikan masalah dalamannya, cuba melemahkan saudara bangsawan Kangly yang berkuasa tinggi - saudara mara dan orang yang dipercayai ibunya.

Dia berjaya melaksanakan beberapa Kanglyans, antaranya komander yang menjanjikan, dan tidak membenarkan untuk menyatukan beberapa bahagian tenteranya, dengan harapan bahawa Mongol akan menghancurkan mereka secara berasingan, menyelamatkannya dari pembangkang dalaman. Untuk memberi pertempuran, bagaimanapun, dia masih perlu. Pada 1218 pertempuran besar berlaku di mana tentera Khorezm dihentikan oleh Mongol. Tidak patah, tetapi ia terus menyinggung perasaan. Kejayaan dalam pertempuran Ala ad-Din disebabkan oleh anak lelaki berusia 19 tahun. Celal muda memerintahkan sayap kanan.

Dia berjaya menghancurkan sayap kiri tentera Mongolia dan, setelah jatuh ke tengah, menahan serangannya terhadap kedudukan bapanya. Mongol meninggalkan, tetapi selepas beberapa bulan, Genghis Khan menghantar 50 ribu tentera untuk menakluk Khorezm. Dia bergerak melalui wilayah musuh tanpa usaha yang kelihatan. Mongol hampir tidak menentang perlawanan dan mudah mengambil bandar.

Satu demi satu, Otrar, Khujand, Tashkent, Bukhara, Merv, Neshapur, Urgench dan terkaya, ibukota Samarkand jatuh. Semua ini disertai dengan pertumpahan darah yang besar. Di Merve sahaja, kira-kira setengah juta rakyat dilucutkan. Ala ad-Din tidak datang untuk membantu subjeknya. Pada masa yang penting, dia panik.

Jelal memerintahkan haremnya untuk ditenggelamkan, tetapi para pahlawan tidak memenuhi misi ini dengan teruk.

Khorezmshah mengumpul tentera untuk mempertahankan Samarkand, tetapi, atas sebab tertentu, berundur dari ibu negara dan pergi ke timur. Rakyatnya hanya melarikan diri. Sepanjang setahun, Ala al-Din telah berpaling dari penguasa Asia yang paling berkuasa menjadi pengemis yang miskin. Dalam teks mengenai Subedei, kita sudah memberitahu tentang nasib sedihnya. Khorezmshah meninggal di pulau kecil Abeskun di Laut Kaspia, di mana kusta telah dibuang selama berabad-abad.

Mengikut legenda, ia menjadi sangat miskin sehingga hamba terakhirnya bahkan tidak memiliki kain penutup untuk menutupi badan penguasa yang jatuh. Keadaan Khorezmshah tidak lagi wujud, tetapi bukan untuk Jelal ad-Din.

Harem tenggelam


Pertempuran Indus

Pada usia 21 tahun, Jelal ad-Din Menguberdi menjadi Khorezmshah. Itu hanya miliknya sekarang milik kaum Mongol. Penguasa muda tidak takut. Beliau mengisytiharkan dirinya penguasa Samrkand, menulis surat kepada Genghis Khan di mana ia dengan berani menuntut untuk mengembalikan segala yang diambil darinya, mengumpulkan detasmen sebanyak tiga ratus orang dan pergi ke Khorasan - sebuah kawasan di timur laut Iran. Di sini, Jelal ad-Din memenangi kemenangan pertamanya ke atas Mongol. Dia menyerang pasukan berkuda 700 orang, mengalahkan mereka dan membunuh semua orang tetapi dua orang.

"Orang-orang yang bertuah" ini dimansuhkan dihantar ke Genghis Khan sebagai pengesahan hidup mengenai niat yang sangat serius Khorezmshah muda. Khorasan menjadi pangkalan baru Jelal ad-Din. Dari sini dia menghantar utusan kepada semua yang tidak berpuas hati dengan Mongol. Tak lama kemudian, pahlawan-pahlawan baru dan baru mula berkumpul di bawah sepanduknya. Antara lain, dia disertai salah seorang komandan terbaik ayahnya Timur-Malik.

Selama beberapa bulan, Shah muda mengumpulkan 70,000 tentera dan berarak dengannya terus ke Samarkand. Tentunya akan lebih besar jika bukan kerana kegagalan kedua adik lelakinya. Mereka akan bergabung dengan Jelal ad-Din, tetapi berhadapan dengan detasmen Mongol penghukum Shigi Kutuk. Dia memecah mereka dengan mudah, kedua-dua saudara lelaki Khorezmshah meninggal dunia.

Dari pejuang untuk pembebasan Khorezm, Jelal dengan cepat menjadi tiran

Untuk pembunuhan ini, Kutuk terpaksa membayar mahal. Kedua pasukan itu bertemu di Pertempuran Parvan, di mana komander Mongolia dikalahkan. Jelal ad-Din dengan mahir menggunakan landskap untuk tujuannya sendiri. Dia meletakkan pemanah di atas batu sehingga mereka akan menembak musuh dari ketinggian. Kaum kejutan Kutuk mengalami kerugian raksasa dan tidak dapat menembusi tentera infanteri Khorezm.

Apabila dia berundur, Jelal ad-Din melancarkan serangan dan memusnahkan 30 ribu tentera Shiga. Ia adalah kekalahan terbesar Mongol untuk semua penaklukan Genghis Khan. Dan kegagalan ini membuat kesan yang sangat serius terhadap tuan empayar baru itu. Genghis Khan tidak meninggalkan Samrkand, bertentangan dengan rancangannya sendiri, tetapi, memimpin tentera sendiri, membawa beliau untuk berjumpa dengan Jelal ad-Din. Benar, dia telah lama menjauh dari pertempuran. Maneuvered, kiri dan berjalan, lebih suka melakukan serbuan kecil. Namun, Genghis Khan berjaya memacu lawan yang keras kepala itu menjadi buntu. Tentera Jalal ad-Din ditekan terhadap Indus, tidak ada tempat untuk berundur.

Pertempuran yang berlaku pada 9 Disember 1221, Khorezmshah hilang. Dia membina tentera-tentera bulan sabit, dengan harapan untuk menjebak Mongol dan menyerang dari kubu-kubu. Ia tidak ada di sana. Genghis Khan memukul pertama di tepi, dan kemudian ke pusat. Pertempuran berlangsung hampir sepanjang hari, ke arah matahari terbenam ia menjadi jelas bahawa shah muda tidak akan memenangi pertempuran ini. Dan kemudian Jelal ad-Din memerintahkan untuk menenggelamkan semua harem dan anak-anaknya di sungai agar mereka tidak dapat sampai ke musuh! "Jika mereka ditawan, maka celakalah mereka," katanya.

Motif lelaki yang membunuh Jelal ad-Din tetap menjadi misteri

Dia sendiri, dengan sisa tentera, juga melompat ke dalam air. Dengan sentuhan nasib, Khorezmshah melarikan diri, tetapi hanya isteri tercinta dengan seorang anak muda yang terselamat dari seluruh harem. Dan walaupun kisah keselamatan isteri tercinta dan anak lelaki Muhammad kelihatan seperti legenda, penting untuk perhatikan yang berikut: pemimpin itu sendiri mengapung ke tebing yang lain di Indus, tetapi saudara-saudaranya, bagaimanapun, ditangkap. Mereka menunggu nasib yang tidak diingini. Wanita kecil itu segera diserahkan oleh pisau. Dan musuh yang dikalahkan itu, yang mengancam Mongol dengan pedang dari bank lain, pergi jauh ke tenggara.

Tanah air sementara


Sultan Key-Kubad

Jelal ad-Din terhempas, tetapi tidak menyerah. Dia tidak menjadi lemah, tetapi dia menjadi lelaki yang lebih kejam dan pragmatik. Dia tidak lagi mengasihani, dan bukan hanya kepada Mongol. Pertama sekali, Jelal ad-Din berkumpul di sekelilingnya sisa-sisa tentera yang dikalahkannya. Dia mempunyai empat ribu pahlawan, dengan siapa dia pergi ke kedalaman India. Dia nampaknya tidak mempunyai rancangan. Tetapi mereka adalah antara pemimpin tempatan, yang menyerang buruan itu dua kali. Jelal ad-Din memenangi dua kemenangan, mengambil Delhi dan mengisytiharkannya sebagai modal barunya. Pada abad kedua puluh, kita akan mengatakan bahawa ia adalah Negeri Khorezmshahs dalam buangan. Program ini sekurang-kurangnya berjaya dilaksanakan. Jelal ad-Din mendapati dirinya sendiri sebuah negara baru, yang mana dia boleh memerintah untuk kesenangannya sendiri.

Nasib baik, para putera jiran tidak dapat bersamanya. Khorezmshah dengan jelas memperluaskan hartanya dan bahkan mula menyerang wilayah Iran, pergi ke belakang Mongol. Jelal ad-Din tidak dapat memaafkan Genghis Khan kerana kematian orang tersayangnya. Selama tiga tahun, dia menyelamatkan kekuatannya untuk membalas dendam dan, nampaknya, tidak menganggap kemungkinan tinggal di Delhi. Pada tahun 1225, beliau meninggalkan India selama-lamanya, melakukan perjalanan terakhirnya. Tenteranya menyerang Transcaucasia, menimbulkan beberapa kekalahan pada gabungan tentera Georgia-Armenia dan menduduki beberapa kubu. Kemuncak pencerobohan itu adalah pertempuran Garni, di mana Jelal ad-Din mengalahkan tentara 30.000 tentera Georgia-Armenia.

Terima kasih kepada cara dia berjaya menarik mereka dari kedudukan yang menguntungkan di atas bukit. Berikut adalah kemusnahan yang paling teruk di Tbilisi dan beberapa pertempuran yang lebih berjaya. Jelal ad-Din berharap untuk memikat bangsa Mongol ke dirinya sendiri, memaksa mereka untuk melawannya di pergunungan. Tetapi mereka bertindak balas sekali sahaja, menghantar detasmen yang sangat kecil ke bandar Rhea.

Jelal ad-Din boleh gembira dengan kejayaan setempat, tetapi kempen itu sendiri tidak baik. Khorezmshah telah berubah banyak, kehilangan keupayaan untuk mencari sekutu. Sebaliknya, dia melipatgandakan musuhnya. Orang-orangnya menyalahgunakan wilayah-wilayah yang diduduki, membunuh bukan sahaja Mongol yang ditangkap, tetapi juga orang awam tempatan.

Dari seorang ahli politik yang bijak, Jelal ad-Din bertukar menjadi pejuang dari semua makhluk hidup yang dimiliki balas dendam. Telah diketahui bahawa semasa penawanan Tbilisi, rakyatnya menghancurkan semua gereja di kota. Di wilayah yang diduduki, dia memperkenalkan cukai baru dan baru, yang dikenakan oleh rompakan. Sebuah detasmen Khorezmshah datang ke penyelesaian, mengumumkan kepada rakyat setempat jumlah yang mereka harus berikan, selepas itu dia membuat penyitaan secara paksa.

Setiap hari Jelal ad-Din lebih jauh dan lebih jauh dari matlamat. Pada 1227, Genghis Khan meninggal, dan Khorezmshah tidak pernah bertemu dengannya lagi di medan perang. Pada tahun 1228, Mongol membentuk gabungan. Terhadap penakluk yang kejam, bersama dengan Mongol, Kesultanan Rumsky, Armenia Armenia dan juga Mesir, juga memiliki harta benda yang luas di Asia, yang dapat diserang kapan saja. Kord terakhir adalah pemberontakan di kawasan yang dikendalikan oleh Jelal ad-Din.

Dia, tentu saja, menindas pemberontakan itu dan, tentu saja, melakukannya dengan kekejaman yang melampau. Walau bagaimanapun, ini adalah kemenangan terakhirnya. Tidak lama kemudian dia dikalahkan oleh Armenians dan dua kali oleh Roman Sultan Kay-Kubad. Dengan sisa-sisa tentera, Jelal ad-Din cuba memecah masuk ke India, tetapi ditemui oleh Mongol dan lagi dikalahkan.

Bangkai lagi


Koin Uzbekistan dengan imej Jelal ad-Din

Semua yang berlaku seterusnya - kesengsaraan yang menyedihkan. Jelal ad-Din telah berlari selama lebih setahun. Dia bergegas ke Iran, Syria dan Turki, cuba mencari sekutu. Nampaknya dia juga menghantar utusan ke Tentara Salib, yang masih menyimpan beberapa bandar di Timur Tengah. Tiada siapa, atas sebab tertentu, mahu menyokongnya. Sementara itu, sisa-sisa pasukannya melarikan diri, jadi, pada waktunya, orang melarikan diri dari bapanya.

Matlamat yang Khorezmshah bertempur dan yang dia memberontak telah lama dilupakan oleh mereka. Belum lagi hakikat bahawa kepulangan harta-harta sebelumnya kini menjadi tugas yang mustahil. Orang Mongol, pada akhirnya, mendapat jejak buruan dan mengejar. Jelal ad-Din berlindung di pergunungan di Turki timur dan menghabiskan hari-hari terakhir hidupnya di dalam gua. Di sinilah kematian menimpanya. Shah membunuh seorang Kurd, yang nama sejarahnya tidak disimpan. Motif untuk pembunuhan itu juga tidak diketahui. Sama ada Kurd bertindak atas perintah orang Mongol, atau membalas kematian saudara-saudaranya, atau hanya mahu merampas Jelal al-Din, tidak mengetahui siapa dia.

Jelal ad-Din kehilangan perangnya, walaupun di Asia Tengah ia kemudiannya menjadi pahlawan mitos. Dia, sebenarnya, menyampaikan Genghis Khan lebih banyak masalah daripada orang lain. Khorezmshah muda menghancurkan rancangan Khan yang besar dan membuatnya berkeringat sedikit, menimbulkan kekalahan yang paling ketara ke atas tentera Mongolia dalam tempoh sejarah yang gemilang.

Walau bagaimanapun, satu-satunya pertempuran orang Jelal ad-Din hilang. Pertempuran di tebing Indus adalah satu-satunya peluang untuk memulihkan kekuasaannya di Khorezm. Dan dalam pertempuran itu, komander muda dan berani hampir tidak mempunyai peluang melawan orang tua dan berpengalaman.

Tonton video itu: Misteri Makam Genghis Khan (Ogos 2019).