Permainan Minda: Anastasia Hadapan

Nikolay dan Alexandra bersungguh-sungguh mahu menghasilkan ahli waris selepas tiga yang indah, tetapi masih gadis. Walau bagaimanapun, Maria, Olga dan Tatiana mempunyai kakak baru. Anastasia adalah anak yang sangat gembira, kreatif, tangkas dan nakal, dia mengagumi pranks dan sering mendapat "kacang" untuk mendapatkan helah. Secara berbakat dan pintar, dia kadang-kadang gelisah dan malas, tetapi sedikit yang benar-benar marah dengan tawa yang baik dan ceria. Berbeza dengan Olga dan Maria yang halus, Anastasia berbeza dalam angka "sbiten", dan pada bulan-bulan terakhir ulang tahun ke-17, menurut ibunya, dia menjadi sangat gemuk. Puteri kecil mewarisi rupa wajahnya dari bapanya, dari ibunya, dia mendapat payudara yang baik dan pinggang tipis, sementara pada masa yang sama, dengan ciri-ciri yang berasingan dia mengingatkan neneknya, Maria Feodorovna.


Puteri Anastasia mengait

Pada malam 16-17 Julai 1918, Anastasia, bersama-sama dengan saudara perempuannya, saudara lelaki dan ibu bapa, ditembak di ruang bawah tanah Rumah Ipatiev. Menurut versi rasmi, mayat Anastasia dikebumikan pada tahun 1998, tetapi tidak semua penyelidik yakin bahawa mereka adalah miliknya. Percubaan untuk mengenal pasti mayat ahli keluarga diraja dan hamba mereka telah dijalankan sehingga tahun 2000, saintis mempunyai keraguan tentang serpihan beberapa rangka.

Lama tidak dapat membuktikan bahawa mayat ditemui milik Anastasia

Bagi saksi untuk pelaksanaan, anggota skuad tembakan, khususnya, Chekist Yakov Yurovsky, mendakwa bahawa benar-benar semua ahli keluarga diraja terbunuh malam itu. Walau bagaimanapun, ada yang mendakwa sebaliknya: menurut seorang lelaki yang tinggal di depan rumah Ipatiev, puteri muda berjaya melarikan diri dan bersembunyi di kawasan kejiranan. Tetapi bagi kelahiran legenda, keterangan itu sama sekali tidak wajib: selepas semua, apa-apa kepercayaan tidak memerlukan bukti.

Buat pertama kalinya tentang seorang gadis yang kemudian mengenali dirinya sebagai Anastasia, ia menjadi terkenal pada bulan Februari 1920, atau lebih tepat lagi, pada 17, ketika seorang anggota Berlin menanggalkan orang tertentu dari Jembatan Bendler yang mengancam untuk melompat ke dalam air. Kemudian, yang tidak diketahui, yang tidak menemui apa-apa dokumen dan tanda pengenalan, dibawa ke balai polis, di mana dia berkata dia memutuskan untuk mengambil langkah terdesak selepas penerimaan sejuk di istana, di mana dia pergi mencari saudara-saudara, iaitu kakak Irene, Alexandra Feodorovna. Gadis itu membuat kesan gila bandar, dan oleh itu ia telah memutuskan untuk menghantarnya ke hospital. Di sana dia didiagnosis dengan keletihan dan kecenderungan untuk serangan melankolia, dan dengan itu, atas sebab-sebab keselamatan, ia diletakkan di klinik psikiatri di Daldorf untuk rawatan.


Snapshot Anderson di Tahanan

Tidak lama kemudian, pada bulan Mac 1920, keluarga seorang gadis Poland tertentu, Francis Shankovskaya, mengumumkan kehilangan seorang gadis. Ia adalah nama ini, seperti kebanyakan penyelidik percaya, bahawa misteri yang tidak diketahui melahirkan, cuba melompat jambatan itu pada malam Februari 1918. Dia dilahirkan pada tahun 1896 di Posen, sebuah kota Prusia di sempadan dengan Poland, yang pada masa itu adalah sebahagian dari Empayar Rusia. Keluarganya terlibat dalam pertanian, tetapi orang muda Francis menunjukkan tabiat bangsawan yang benar. Dan walaupun keluarga itu tidak berbeza dalam kekayaan, gadis itu cuba untuk menarik perhatian orang darah aristokratik, terus menyendiri dan menghindari buruh manual. Keberaniannya, Valtrud Shankovskaya kemudiannya teringat bahawa ibu saudaranya adalah anak yang paling pandai dalam keluarga dan bermimpi melarikan diri dari sebuah bandar kecil, menjadi seorang pelakon dan mendapat peluang untuk kehidupan yang berbeza.

Orang yang menyamar sebagai Anastasia dibezakan oleh tingkah laku yang tidak sesuai.

Pada tahun 1914, dia meninggalkan rumah ayahnya dan pergi ke Berlin, di mana dia bekerja sebagai seorang pelayan, mendapati tunangnya, tetapi tidak mempunyai masa untuk berkahwin, kerana dia yang dipilih dipanggil. Apabila mengetahui kematian seorang lelaki muda, Francis, yang bekerja di sebuah kilang tentera pada masa itu, sengaja atau sengaja menjatuhkan bom tangan dari tangannya, yang membunuh sang mandur dan melukai Anna dengan serpihan, meninggalkan bekas luka di tubuhnya. Selepas itu, gadis itu diisytiharkan tidak siuman dan dihantar ke hospital psikiatri, tetapi dia tidak dapat pulih sepenuhnya kesihatannya: Francis mengalami kesakitan, menelan pil dan hampir tidak dapat bekerja. Nasibnya tidak diketahui oleh sanak saudaranya, sejak Februari 1920 gadis itu hilang.

Pada masa yang sama, seorang yang tidak dikenali, yang diambil dari jambatan di Berlin, berada di klinik, di mana dia didiagnosis dengan penyakit mental daripada keadaan depresi. Dia enggan mengenalinya dengan cara apa pun, ditutup dan tidak membuat hubungan. Satu-satunya perkara yang doktor dapat mengetahui adalah bahawa pesakit itu mempunyai aksen oriental kuat, yang mana ia dicadangkan bahawa yang tidak diketahui adalah dari Prusia atau Poland. Mengikut peringatan para jururawat dan jururawat, gadis itu mungkin memahami bahasa Rusia juga, tetapi tidak berbahasa Rusia. Dia menghabiskan setahun setengah di Daldorf.


Anna Anderson dalam sanatorium

Ia tidak diketahui tepat pada masanya Anna jatuh sakit dengan fantasi bahawa dia adalah pewaris kepada Romanovs. Kononnya, ini terjadi oleh rahmat teman sebiliknya, Maria Poitert, yang mengaku pernah menjahit pakaian kepada pembantu rumah penghormatan Mahkamah Imperial Rusia. Dia juga menyedari persamaan antara Anderson dan anak-anak perempuan Nicholas II, ketika dia melihat gambar di akhbar yang bertajuk "Adakah salah seorang anak diraja hidup?". Kemudian, Poitert mencari Shvabe, bekas kapten Rejimen Cuirassier Imperial, dan memujuknya untuk melawat klinik Anderson untuk pengenalpastian. Shvabe kemudian menunjukkan gambar gadis itu kepada permaisuri Maria Feodorovna, yang tidak melihat persamaan dengan cucu perempuannya. Walau bagaimanapun, Shvabe sendiri, dalam keraguan, menarik rakan lama Alexandra Feodorovna, Zinaida Tolstoy, yang, melawat pesakit di hospital, yakin bahawa ini adalah salah seorang puteri, mungkin Tatiana. Selepas itu, Tolstaya memohon kepada saudara perempuan Nicholas II untuk mengiktiraf identiti gadis itu dan menolongnya dalam apa cara sekalipun, tetapi menerima penolakan yang tajam.

Empress Dowager dengan tegas enggan mengenali cucu Anna

Walau bagaimanapun, legenda itu disuarakan dan disebarkan secara meluas dalam kalangan emigré. Sejak itu, serangkaian pelawat, di antaranya terdapat banyak orang darah aristokrat, yang terbentang kepada pesakit yang berwawasan, masing-masing cuba mendapatkan kebenaran. Antaranya ialah Baroness Iza Buksgevden, yang melihat keluarga diraja yang terakhir. Dia memberi jaminan bahawa, walaupun beberapa persamaan luaran ciri individu pesakit dengan Puteri Tatiana, dia paling pasti tidak, atau Anastasia, atau mana-mana anak perempuan lain Nicholas. Persekitaran emigran, yang berminat dalam kes Anastasia, berpecah dua: beberapa menganggapnya sebagai seorang puteri mukjizat yang telah selamat dan menawarkan segala macam bantuan, yang lain mengisytiharkan perang yang nyata kepadanya, yang ingin membawa penipu untuk membersihkan air.

Antara penyokong utama Anna-Anastasia berada dalam tahun-tahun yang berbeza dan ahli-ahli keluarga imperial itu sendiri, terutamanya Grand Duke Andrei Vladimirovich, cucu Alexander II, yang mengatakan bahawa sebelum itu, tidak ada keraguan, Anastasia, dan Ksenia Georgievna, cucu perempuan Nicholas I. Tetapi mereka kedua-duanya kemudian enggan membantu Anna, dan sebahagiannya sifatnya yang tidak tertahan, yang dicatat oleh ramai orang sezaman, adalah untuk menyalahkan perkara ini.


Empress Dowager Maria Feodorovna di Denmark

Visi yang paling jelas mengenai situasi itu telah dirumuskan oleh Dmitry, Duke of Leuchtenberg, cucu Grand Duchess Maria Nikolaevna (anak perempuan Nicholas I), yang membuktikan mengapa Anna tidak dapat menjadi Anastasia. Beliau menyatakan bahawa dia tidak berbahasa Rusia sama sekali, tetapi dia bercakap Jerman dengan sempurna, sementara Anastasia tidak tahu bahasa ini sama sekali. Kedua, penipu tidak tahu upacara Ortodoks dan berkelakuan seperti Katolik dalam sebuah gereja. Beliau juga menyatakan bahawa semua pendukung Anna entah bagaimana mempunyai niat berbobot dan berminat mengenali puteri gadis itu. Beliau juga memetik kesaksian doktor halaman Kostrizsky, seorang doktor gigi yang telah mengambil cetakan rahang penipu dan mengakui bahawa lukisan gigi tidak sama dengan yang Anastasia.

Lzheanastasiya tidak bercakap bahasa Rusia dan tidak tahu ritus Ortodoks

Olga Alexandrovna, saudara perempuan Nicholas, mengambil bahagian dalam nasib Anna, yang pada masa itu berkoresponden dengan gadis itu, menyampaikan hadiah dan bahkan melawatnya secara peribadi, tetapi akhirnya hilang keyakinan terhadap harapannya.

Pada tahun 1928, Anna berpindah ke Amerika Syarikat, di mana dia berada di bawah naungan beberapa orang kaya, tetapi tingkah laku dan kejangnya yang tidak mencukupi sekali lagi memimpin gadis itu ke suaka, keadaannya bertambah buruk. Walau bagaimanapun, pelanggan untuk Anderson masih ada selepas pembebasannya dari klinik itu. Pada tahun 1932, dia kembali ke Berlin sekali lagi, dan pada tahun 1938 dia berhadapan dengan keluarga Shantskovskys. Sesetengah mengiktirafnya sebagai saudara, yang lain ragu-ragu, tetapi kesimpulan tiada seorang pun daripada mereka menandatangani pengakuan bahawa gadis yang diwakilinya adalah Francis. Mungkin salah satu sebabnya ialah pihak berkuasa Reich Ketiga mengugut untuk memenjarakan Froel kerana penipuan, jika mereka mengiktirafnya sebagai penipu.


Anna Anderson pada masa mudanya dan tua

Pada tahun yang sama, 1938, rasmi "Anna Anderson vs Romanovs proses" bermula di Berlin: wanita itu mendakwa warisan rumah Romanovs, yang kira-kira 100 ribu dolar kekal dalam aset asing pada masa itu. Dalam kes ini, Anderson dibantu oleh Gleb Botkin, anak lelaki doktor perubatan pengadilan terakhir, yang ditembak pada malam yang sama dengan keluarga diraja. Penentang teori Anna-Anastasia yakin bahawa konspirasi telah dibentuk di sekeliling wanita itu, dan para peserta hanya cuba merebut cara Romanovs melalui dia, mereka mengisytiharkan Botkin seorang penyangak yang memberi makan wanita sakit dengan sepeda dan menggunakannya untuk tujuan mementingkan diri sendiri. Terdapat beberapa percubaan, secara keseluruhannya, prosiding telah diseret selama hampir 40 tahun dan berakhir pada tahun 1977. Hasilnya tidak memuaskan mana-mana pihak: mahkamah mendapati bukti yang tidak mencukupi untuk tuntutan kemungkinan Anderson terhadap pusaka, iaitu, tidak mengenali puteri itu di dalamnya, tetapi tidak mengesahkan bahawa wanita itu tidak benar-benar Anastasia Romanova.

Percubaan Anderson v. Romanovs bertahan hampir 40 tahun

Akhirnya keadaan tidak jelas. Penentang teori Anna-Anastasia berhujah bahawa semua pengetahuan tentang penipu tentang keluarga diraja dan butir-butir hidupnya yang dikenangnya diilhamkan oleh simpatisan di sekelilingnya. Sebaliknya, kebisingan yang timbul di sekitar keperibadian seorang wanita, dan kehadiran penyokong tinggi yang mengenali puteri pada masa yang berlainan, hanya memacu iman orang-orang yang mengharapkan keajaiban atau hanya ingin memperkayakan diri mereka dalam kisah ini.

Selepas kematian Anderson, yang meninggal dunia di Amerika Syarikat pada tahun 1984, saintis dapat melakukan pemeriksaan DNA. Contoh tisu wanita itu dibandingkan dengan DNA Putera Philip, Duke of Edinburgh, saudara nenek Alexandra Feodorovna. Ia adalah DNAnya yang sebelum ini mengesahkan kesahihan mayat yang terdapat di log Porosenkovy pada tahun 1991 berhampiran Ekaterinburg. Hasil peperiksaan menunjukkan bahawa Anderson bukan saudara kepada Ratu yang lewat. Pada masa yang sama, DNAnya bertepatan dengan sampel yang diambil dari Karl Maucher, keponakan besar Francis Shankovskaya. Oleh itu, tidak sampai hujung abad ke-20 yang berakhir dengan penyiasatan cerita rumit ini telah dibentuk, dengan bantuan sains, bahawa Anderson sebenarnya Franziska Shantskovskaya.

Tonton video itu: Masak Sambil Curhat Bareng Indra Herlambang & Masayu Anastasya (April 2020).

Loading...

Kategori Popular