Kinocratia: "Pretty Woman" oleh Harry Marshall

Penyataan "Cinderella" dalam gambar ini tidak disengajakan, dan tidak secara tidak sengaja persilangan kedua-dua subjek melodramatik yang luar biasa. Kisah heroin Vivien Ward (Julia Roberts) agak mengingatkan kisah dongeng yang terkenal, tetapi dengan nuansanya sendiri. Vivienne muda dan cantik, untuk meletakkannya dengan lembut, tidak meraih bintang dari langit (terlibat dalam pelacuran), tanpa disangka-sangka bertemu dengan "putera" yang cantik dan kaya (ahli kewangan Edward Lewis), yang segera melihat apa yang orang lain tidak melihat. Kisah itu sendiri berlaku di Hollywood yang hebat, di mana, seperti yang anda ketahui, kecemerlangan bintang-bintang yang mempesonakan memandang anda dari trotoar, dan kemiskinan yang tersembunyi di bayang-bayang kotor digabungkan. Di suatu tempat dan bertemu dua orang yang berbeza. Dan kemudian hampir sihir bermula. Pengarah mengurus perkara utama - untuk menggabungkan cerita hebat dengan setiap hari, realiti yang sering dipandang hambar dan membawa kepada "akhir bahagia" yang didambakan. Setiap wira sama-sama mempengaruhi satu sama lain dengan cara yang positif. Vivienne mengecewakan hartawan tamak dari Olympus ilahi dan menjadikannya lebih manusia, dan Edward berjaya mendapatkan semula keyakinan yang pernah hilang kepada gadis muda muda.

Versi asal filem itu berakhir di Disneyland

Di samping persamaan yang jelas dengan kisah Cinderella, plot "Pretty Women" agak mengingatkan mitos pengarjana legenda Pygmalion, yang, dengan izin dewi Aphrodite, mengukir keindahannya sendiri - Galatea. Pada kurun ke-20, kisah ini akan menemui kesinambungannya dalam drama terkenal oleh Bernard Shaw tentang bagaimana profesor fonetik Henry Higgins, bertengkar dengan sahabatnya, berjaya mengajar gadis bunga sederhana Eliza Doolittle kepada perilaku yang baik dan peraturan tingkah laku dalam masyarakat sekular. Mainan pemain Ireland yang hebat itu terkenal dengan penonton Amerika: pada awal tahun 1960-an, dia menjadi dasar untuk filem musikal legendaris George Cukor "My Fair Lady", yang dibintangi Audrey Hepburn, yang tak tertandingi. Dengan cara ini, imej luaran Eliza Doolittle, yang dihasilkan oleh kostum pereka fesyen Inggeris, Cecil Beaton, menjadi model peranan yang sama bagi wanita Amerika biasa, serta gaya pakaian terkini oleh Vivienne Ward dari "Pretty Woman". Dan Julia Roberts sendiri telah menjadi objek kekaguman di kalangan fesyen di awal 1990-an.

Dalam senarai komedi romantis box office "Pretty Woman" mengambil tempat ke-4

Walaupun yang diragukan, dari sudut pandang moden, piawai estetik pada awal tahun 90-an, filem itu boleh dipanggil bergaya, tetapi bukan kerana imej yang mana pahlawannya dikurniakan, melainkan kerana kebebasan mereka dan kebebasan pengarah. Perbezaan antara golongan kaya dan miskin hanya menggariskan harta ini. Dalam masyarakat sekular, di mana Vivien mendapati dirinya sendiri, dia, untuk meletakkannya sedikit, tidak selesa: penyebabnya bukan hanya konvensi tak terhingga, melainkan internal bukan kebebasan dan kemunafikan orang-orang dari lapisan sosial ini. Ketidakstabilan dan aristokrasi yang digariskan oleh orang-orang kaya yang dipertanggungjawabkan terhadap wang menahan Vivienne dan penonton. Seperti yang kita lihat, kegembiraan yang mudah adalah asing kepada mereka, kepenuhan kehidupan tersembunyi dari mereka. Dan heroin Julia Roberts berjaya membiarkan sedikit kehidupan sebenar ke dalam sangkar emas yang tidak bermaya ini, di mana orang memenjarakan diri secara sukarela demi meningkatkan keselesaan dan rasa eksklusif.

Sekiranya pada permulaan filem nampaknya Richard Gere dan Julia Roberts membayangi semua yang lain dengan peranan mereka, ini tidak bermakna watak-watak lain hanya latar belakang untuk perkembangan alur cerita utama. Bermain utama yang tenang dan luar biasa dari pengurus utama hotel, yang dilakukan oleh Hector Elizon, tidak boleh tetapi menggembirakan, kerana ia adalah orang yang sederhana yang membantu Vivienne menjadi "angsa yang indah" yang menjadi selama filem ini. Mungkin dia adalah anak kecil yang mudah dibina dalam konsep keseluruhan, tetapi anak ayam betul dan tepat pada masanya.

Pada poster untuk filem ini memamerkan badan pelakon lain

Perlu diperhatikan bahawa filem itu bermula dan berakhir dengan mudah tetapi pernyataan kenabian tentang watak kecil (hitam rastaman), yang bercakap mengenai kehidupan sedemikian rupa di mana impian dapat dipenuhi, dan yang paling penting - tidak berpisah dengan pemikiran ini dan bersedia untuk apa-apa hadiah dari kehidupan.

Petikan dari filem:

1. "Bahkan yang paling pintar dapat memiliki masalah bodoh seperti mengikat tali, misalnya"

2. "Kami membuat keputusan dengan siapa dan berapa banyak!"

3.
"Bridget, anda tahu, dia bukan paman saya, sebenarnya ..."
"Darling, mereka bukan semua paman!"

Serpihan filem:

Tonton video itu: Stranger Things 3. Official Trailer HD. Netflix (November 2019).

Loading...