Senjata sejuk. Schiavona

Menurut pakar senjata Evart Oakeshott, senjata dengan tip yang tidak biasa yang menyerupai kepala kucing, yang merupakan salah satu ciri khas scyavone, muncul pada awal abad XIV, walaupun puncak penggunaannya dalam pembuatan pedang jatuh pada periode setelah 1430. Menurut ahli sejarah, "epal" semacam itu adalah ciri khas untuk senjata Venesia. Di samping puncak sciavone, pada peringkat awal terdapat juga pengawal berbentuk S. Okshott beliau juga merujuk kepada jenis "Venetian", walaupun dia menyatakan bahawa sebilangan besar pedang dengan hendang yang sama didapati di Hungary. Adalah dipercayai bahawa bentuk crosshairs ini diperlukan untuk memintas dan melukis pedang musuh dan seterusnya membalas serangan.

Crosshair sedemikian mula muncul pada pertengahan abad XIV. Di samping itu, bahagian yang belum selesai pisau, yang terletak berhampiran pengawal (ricasso), dilengkapi dengan gelang untuk jari. Selepas satu abad, oleh 1470-1480-an, satu lagi cincin ditambah, serta arka perlindungan yang keluar dari salib ke puncak. Oleh itu, pedang pedang terbentuk, agak sama dengan pegangan pedang. Walau bagaimanapun, pada abad XVI, terus memperbaiki perlindungan tangan (sebelum ini fungsi ini dilakukan oleh sarung tangan gauntlet), kerangka berbentuk bakul muncul. Oleh itu, Schiavona menjadi setaraf dengan kebebasan Skotlandia, tetapi ia berbeza dari segi bentuknya: yang pertama dibezakan oleh bakul dengan lengkok lurus, sementara yang kedua adalah serong. Pada umumnya, sejak abad pedang "Slavik" sudah cukup lama - ia telah digunakan sehingga abad ke-18 - hujung senjata mengalami beberapa perubahan. Jadi, Okshott membezakan dua jenis utama schyavonas di Efesus.

Pada abad ke-XVI, syaitan syaitan mempunyai bentuk yang lebih mudah. Arka terdiri daripada beberapa jalur lebar logam, rentetan mata sering melengkung ke luar. Pada masa yang sama, di bahagian bawah bakul terdapat dua busur bersilang. Lintasan silang jenis kedua (terutamanya abad ke-17) juga melengkung ke luar, tetapi bakul itu sendiri lebih cembung dengan lengkok diagonal yang lebih tipis, yang dilengkapi dengan kurungan melintang kecil - semua ini membentuk sejenis grid.

Oleh itu, dari masa ke masa, cara menyelesaikan dan menghias bakul seperti itu berubah. Efesus boleh menjadi plat plexus yang rumit dengan pelbagai hiasan tembaga, embossing khas, yang pada masa yang sama menyediakan perlindungan tangan yang boleh dipercayai. Pada masa yang sama, bilah scyvony bukan sesuatu yang istimewa. Secara umum, senjata itu boleh mencapai kira-kira satu meter panjang, di mana bilahnya berkisar antara 75 cm hingga 90. Bilahnya bermata dua dan cukup lebar, jadi apabila memagar ia boleh menggabungkan kedua-dua pemotongan dan pemotongan suntikan dan suntikan, kerana penyempitan bilah ke hujungnya sesuai dengan trend pembangunan senjata pada masa itu.

Walau bagaimanapun, kepunyaan schyavon boleh lebih berbanding dengan pedang, bukan pedang. Di samping itu, semasa berperang dengan keadaan seperti itu, ia mungkin dapat menumbangkan musuh dengan memukulnya, sebagai contoh, di muka. Tidak menghairankan bahawa scyvonus dari Venice tersebar di seluruh Eropah: contohnya, di Austria, seawal abad ke-18, scyvon berada dalam senjata pengawal dragoons.

Tonton video itu: #KRAFKITA - NILAI SENI SENJATA MELAYU 12 Okt 2014 (November 2019).

Loading...