Bagaimana jika pada tahun 1878 Perang Russo-British telah berlaku

Apa yang berlaku?


Peta Eropah Timur selepas San Stefano World

Terdapat perang Rusia-Turki terkenal (1877-1878). Pada musim sejuk tahun 1878, dia, bagaimanapun, sudah berada di peringkat akhir dan mendekati penandatanganan keamanan. Masalahnya adalah istilahnya. Empayar Uthmaniyyah, walaupun kemunduran ketenteraan yang jelas, berharap untuk mengekalkan sisa pengaruh di Eropah dan sekurang-kurangnya sebahagian wilayahnya. Rusia memimpikan pembebasan lengkap Balkan dan akses ke Laut Mediterranean. Matlamat global di sini ialah penangkapan (atau pembebasan) modal Ortodoks purba - Constantinople. Malah, sudah jelas bahawa matlamat ini tidak dapat dicapai walaupun di bawah syarat-syarat kempen yang berjaya pada tahun 1877-7878. Dan kemudian UK? Ia cukup mudah. London melihat Empayar Uthmaniyyah sebagai sekutunya. Ia merupakan sejenis pengimbang kepada cita-cita Rusia di timur. Campurtangan armada Inggeris dalam konflik 1853-1856, lebih dikenal sebagai Perang Krimea, sesuai dengan konsep ini. Apabila selesai, keadaan timbul di mana memulakan perang dengan Turki tanpa izin London bukanlah yang mustahil, tetapi agak berbahaya. Ia berlaku dalam kes ini. Alasan untuk perang antara Rusia dan Empayar Uthmaniyyah, tentu saja, adalah Pemberontakan April yang terkenal di Bulgaria. Pergerakan kebebasan nasional secara terbuka menentang pemerintahan Uthmaniyyah. Pemberontakan itu dihancurkan dengan kekejaman yang luar biasa. Pada April 1876. Perang bermula tepat setahun kemudian. Ia didahului oleh 12 bulan rundingan. Rusia menuntut konsesi, Turki menolak dan mengancam campur tangan British. Rusia juga berunding dengan England. Dia menegaskan bahawa Empayar Uthmaniyyah jelas melanggar syarat-syarat Perjanjian Paris, yang telah diselesaikan setelah Perang Krimea, dan mewajibkan pemerintah Turki untuk memberikan hak Kristian yang sama dengan umat Islam. Apa yang tidak pernah berlaku. Akhirnya, berkecuali di Great Britain tidak disebabkan oleh usaha diplomatik Rusia, tetapi melalui proses dalaman. Kekejaman dengan pemberontakan April hancur marah seluruh Eropah.

Rusia dan Great Britain berada di ambang perang kerana Turki

Di Britain, pembangkang keras mengkritik kerajaan Disraeli untuk "politik Turkophile." Brosur oleh pemimpin Parti Liberal, William Gladstone, "Kengerian Bulgaria dan Soalan Timur" menjadi klimaksnya. Di bawah tekanan dari pendapat umum, London memutuskan untuk mencuci tangannya dan mengambil kedudukan yang neutral. Ini membolehkan Rusia memulakan perang yang sedang berkembang untuknya dengan jayanya. Walau bagaimanapun, pada bulan Januari 1878, di London mereka menjadi bimbang. Draf perjanjian keamanan sudah siap. Keadaannya sedikit mengejutkan kerajaan Britania, dan pada masa yang sama Austria, yang memiliki tuntutan teritorial ke Balkan. Bukan sahaja Serbia, Montenegro dan Bulgaria memperoleh kemerdekaan yang lengkap, tetapi yang terakhir juga dibentuk di sempadan yang tidak dapat dielakkan dari Danube ke Laut Aegean. Sementara itu, negeri baru ini dipindahkan di bawah kawalan Rusia, yang kemudiannya mendapat jalan keluar yang lama ditunggu-tunggu ke Laut Mediterranean. London ini tidak dibenarkan. Skuadron Laksamana Jeffrey Hornby diperkenalkan ke selat itu. Sebab konflik itu boleh menjadi pelanggaran syarat gencatan senjata, apabila tentera Rusia melanggar garis penandaan. Terdapat ultimatum. Jika tentera Rusia mendekati Constantinople, Britain akan memasuki perang. Konflik diselesaikan dengan segera. Tentera Rusia berundur ke jawatan terdahulu, Admiral Gornby mengetuai pasukannya keluar dari selat itu. Tetapi selama kira-kira 48 jam, kedua-dua kuasa berada di ambang perang.

Apa yang akan berlaku?


Gorchakov

Perang dengan Britain tidak termasuk dalam rancangan St Petersburg. Alexander II dan Canselor Alexander Gorchakov tidak mahu dia sama sekali. Dengan kebarangkalian yang tinggi, ia akan berakhir dengan kekalahan. Dan itu bermakna kehilangan semua penaklukan dalam perang Rusia-Turki. Walau bagaimanapun, ini masih separuh daripada masalah. Lebih tidak menyenangkan akan kembali kepada peruntukan-peruntukan Perjanjian Paris, yang melarang Rusia untuk menyimpan armada tentera di Laut Hitam. Ketentuan-ketentuan ini dihapuskan dengan kesulitan besar, berkat manuver diplomatik cemerlang Gorchakov. Rusia memulihkan Armada Laut Hitam tanpa satu tembakan, berikutan perang Franco-Prussia pada 1870-1871. Setelah menduduki kedudukan yang netral di dalamnya, Empayar Rusia, sebenarnya, menukarkan neutraliti untuk kembalinya armada. Dan kemudian, dengan sokongan Bismarck, mencapai kepulangannya. Kegagalan dalam perang baru dengan Britain boleh mengakibatkan sekurang-kurangnya sekatan ke atas kapal perang di Laut Hitam, dan juga melucutkan senjata.

Bismarck tanpa disangka menyokong Austria dan England menentang Rusia

Perhatikan, bagaimanapun, kedua-dua senario yang mungkin berlaku pada permulaan perang dengan Empayar Britania. Sekiranya kemenangan, mungkin, semuanya jelas. Sekiranya ini berlaku, dan tidak seorang pun akan menghalang Rusia daripada menyimpulkan Keamanan San Stefano berdasarkan istilahnya. Mungkin ia tidak terhad kepada Bulgaria dalam sempadan yang tidak berperikemanusiaan. Ini mungkin berlaku apabila mungkin untuk menimbulkan persoalan pemindahan Constantinople ke Rusia. Atau sekurang-kurangnya, wilayah bersebelahan, dan ini juga merupakan outlet ke Laut Mediterranean. Tetapi kekalahan ... Keadaan-keadaan yang berpotensi di dunia selepas kekalahan, kami telah menerangkan. Marilah kita melihat masa depan alternatif yang akan dibentuk selepas perang sedemikian. Jelas sekali, Rusia dan England akan menjadi musuh yang tidak suka, tetapi dengan sungguh-sungguh. Dan ini akan membawa Rusia lebih dekat dengan Prusia, lebih tepat lagi, sekarang dengan Empayar Jerman. Pada masa itu ia adalah sekutu. Ya, walaupun apa. Kami telah berbincang mengenai bantuan Bismarck dalam kembalinya Armada Laut Hitam. Kami juga ingat bahawa pada tahun 1873, kesatuan Kesatuan Tiga Kaisar telah disimpulkan. Inilah kesatuan geopolitik Jerman, Austria dan Rusia. Pada tahun 1878, dia ditangani dengan sangat serius. Kemudian Austria dan Britain menuntut semakan Dunia San Stefano, dan akhirnya Bismarck menyokong Austria melawan Rusia. Akan tetapi, tidak mungkin ini berlaku jika Rusia gagal dalam konflik ketenteraan dengan Great Britain. Walau apa pun, walaupun dalam konflik diplomatik 1878, kesatuan itu dua kali dinegosiasikan semula. Pada 1881 dan 1884 Rusia, Jerman dan Austria sekali lagi menyimpulkan perjanjian itu. Kemudian, Petersburg mengubah arah dan memasuki pakatan dengan Perancis dan Great Britain. Tetapi mari kita fikirkannya. Sekiranya tidak ada konflik tempatan pada tahun 1878, tetapi ada konfrontasi yang hebat dengan England? Dalam keadaan ini, kemungkinan kesatuan tidak akan ditamatkan. Pemeliharaan jangka panjang Kesatuan Tiga Kaisar boleh mempunyai akibat yang ingin tahu. Jika Rusia dan Austria telah menemui jalan untuk menyelesaikan percanggahan mereka yang berkaitan dengan Balkan, maka mungkin, First World Petersburg akan bertemu sebagai sekutu di Vienna dan Berlin. Apa maksudnya? Ini bermakna tidak ada bahagian depan timur. Rusia berjuang dengan kehendaknya dengan Empayar Uthmaniyyah (dan dia pasti akan bersekutu dengan Great Britain dan Perancis), merampas selat dan menunggu. Di Barat, Jerman terfokus sepenuhnya ke Perancis, tanpa terganggu oleh bantuan Austria. Penjajaran ini akan memberi kelebihan jelas Kesatuan Tiga Emperor dalam perjuangan menentang persekutuan England dan Perancis, apa pun yang dipanggil. Dan Revolusi dan Lenin di Rusia tidak akan pasti.

Keputusan


Kongres Berlin

Perkara yang paling menjengkelkan ialah syarat-syarat dunia San Stefano akhirnya disemak semula dan sebahagiannya dibatalkan. Sudah pada musim panas 1878, Kongres Berlin diadakan. Di sana Rusia menghadapi rintangan sengit hampir semua kuasa hebat. Bukan sahaja Austria dan United Kingdom menyokong pemansuhan perjanjian itu, Bismarck juga menyokong mereka, seperti yang disebutkan di atas. Rusia terpaksa berputus asa. Bulgaria telah menjilat sehingga keluar ke Laut Aegean tidak dapat lagi bermimpi. Lebih-lebih lagi, ketua kerajaan mandiri yang dibatasi ini hendaklah diluluskan oleh Sultan dengan persetujuan kuasa besar. Rusia diwajibkan menarik balik tenteranya dari Bulgaria dalam tempoh sembilan bulan. Kemerdekaan Serbia dan Montenegro diakui, tetapi wilayah mereka juga terputus. Austria menerima hak untuk menduduki Bosnia. Rusia memberi Bessarabia Selatan. Ini sama sekali tidak dilakukan oleh Alexander II dan Gorchakov. Malah, tiada apa yang berubah untuk Empayar Rusia. Akses ke Mediterranean masih jauh.


Peta Eropah selepas Kongres Berlin

Siapa tahu, mungkin Revolusi mungkin dapat dielakkan

Perang dengan Britain tentu saja menjadi peristiwa yang sangat berbahaya. Walau bagaimanapun, Kongres Berlin melakukan apa yang dilakukan oleh perang. Dengan satu pengecualian. Tidak mustahil untuk menahan tekanan diplomatik London, Vienna dan Berlin. Ia tidak lagi realistik untuk berurusan dengan pasukan utama British, dengan ketegangan Jerman yang jelas. Peluang menang akan sangat kecil, tetapi lebih tinggi daripada kejayaan diplomatik di Berlin. Mungkin ini berlaku sekiranya ia berisiko.

Tonton video itu: KENANGAN Indonesia di mata Rusia Uni Sovyet (November 2019).

Loading...