The Art of Death: The History of Bullfighting

Menurut tinjauan terkini, lebih daripada dua pertiga daripada orang Sepanyol tidak peduli pada bantahan tembakau, dan yang ketiga mengecam para pencinta tontonan ini sama sekali. Pertunjukan ini berlangsung di tempat duduk kosong, penonton utamanya adalah pelancong. Bagaimanakah ia berlaku bahawa bantahan banteng, yang disayangi oleh orang Sepanyol, yang dinyanyikan dalam puisi dan novel, telah semakin popular dalam beberapa tahun kebelakangan ini? Elena Bukhteeva cuba memahami perkara ini.

Bagaimana ritual keagamaan berubah menjadi persembahan

Para ahli sejarah percaya bahawa pada mulanya pembunuhan seekor lembu adalah seperti korban. Sejak haiwan itu kuat dan berbahaya, lelaki yang paling berani dan tangkas mengambil bahagian dalam ritual itu. Secara beransur-ansur, makna agama tindakan itu hilang, dan ia menjadi pertunjukan. Menjelang abad ke-16, pertempuran tembak-menembak telah menjadi salah satu hiburan kegemaran orang bangsawan Sepanyol, di Madrid ia diadakan di Plaza Mayor, dataran pusat bandar. Tempat itu dianggap simbolik - di sana bahawa selepas penobatan raja-raja menyambut orang-orang mereka. Pertolongan cemas dianggap sebagai penghormatan. Ksatria yang berani, yang memuliakan diri mereka dalam pertempuran dengan Moors, dilakukan di arena. Pada masa itu, caballeros bertempur dengan seekor lembu di atas kuda, dan tempat-tempat terbaik di tempat berdiri diambil oleh bangsawan.

Lukisan oleh Fabian Perez "Corrida La Veronica"

Pada permulaan abad ke-18, banteng tembakan itu mendapat pandangan yang lebih akrab - tirusos kaki datang ke tempat penunggang. Pada masa ini, negara ini diperintah oleh raja asal Perancis, Philip V. Raja tidak suka cermin mata, jadi subjeknya, aristokrat dan orang-orang dengan kekayaan, juga berlepas dari banteng banteng. Mereka digantikan oleh rakyat biasa, yang kuda mereka sendiri adalah kemewahan. Oleh itu, ada jalan buntu. Risiko untuk matador meningkat, tetapi tontonan menjadi lebih jelas. Ia adalah sekitar masa ini bahawa tradisi-tradisi pembahasan asas muncul, yang telah datang ke zaman kita.

Selepas penemuan penisilin, profesion matador kehilangan makna.

Matador terpaksa melakukan gerakan tertentu, untuk menjadi artistik. Setelah menimbulkan banteng, dia membunuhnya dengan pukulan pendek yang tepat pada minit ke-10 pertunjukan. Sekiranya haiwan itu berperang dengan maruah, torero menerima hak untuk memotong telinganya dan memberikan wanita hatinya. Untuk berjuang menggunakan baka lembu yang istimewa - Iberian. Menurut fenotip, haiwan-haiwan ini berdekatan dengan pelancongan, mereka terkenal dengan sifat agresif dan cepat-cepat. Bulls menimbang kira-kira lima ratus kilogram. Terima kasih kepada makanan khas dan keadaan penahanan, mereka sangat mudah alih dan tangkas. Untuk menunjukkan, haiwan warna hitam lebih disukai - mereka dikaitkan dengan penonton dengan kejahatan, satu kuasa gelap yang kuat yang mesti dikalahkan oleh seseorang.

Bull Ring Maestranza

Tidak menghairankan bahawa profesion matador dilingkungi dalam aura cinta, kerana dia mengimbangi kelebihan, berada di ambang kematian. Orang Sepanyol masih ingat nama-nama torero terbaik, seperti Pedro Romero Martinez, Jose Delgado Guerra, Joaquín Rodriguez. Acara itu dengan cepat keluar dari negara ini. Kanon Sepanyol menyebar di Peru, Venezuela, Ecuador, Colombia, Bolivia, Panama.

Pada 30-an, Nazi mengharamkan wanita untuk melawan lembu-lembu jantan

Antibiotik - kawan kawan terbaik

Untuk semua kefahamannya, pertembungan banteng adalah hiburan kejam. Bukan sahaja lembu mati, tetapi kuda yang hadir di arena. Mereka yang datang ke pertunjukan buat pertama kali terkejut dengan reaksi orang ramai. Apabila lembu jantan membanting perut kuda dengan tanduk, penunggang itu memanjatnya dan memaksanya melompat. Rasa penonton, mendapat pukulan adrenalin. Walau bagaimanapun, sebelum penemuan antibiotik, permainan ini agak adil. Rata-rata, seorang torero menerima kira-kira 20 kecederaan dalam kerjayanya. Sebelum ini, masing-masing boleh membawa maut. Tetapi dengan adanya antibiotik, keadaan telah berubah. Di Arena Las Ventas di Madrid, di antara monumen para matadors yang mati, anda dapat melihat monumen sebagai penghormatan kepada Alexander Fleming, ahli sains yang menemui ciri-ciri berguna dalam acuan. Penisilin melancarkan era baru dalam bidang perubatan. Kini matadors mati akibat luka yang sangat jarang, lembu jantan telah ditakdirkan. Oleh itu, banteng banteng boleh dianggap sebagai pertempuran yang jujur ​​hanya dengan regangan besar: seseorang mempunyai banyak kelebihan.

Apabila seekor lembu menembusi perut kuda, pendiriannya bersorak

Walaupun kekejaman terhadap banteng banteng, wanita mengambil bahagian aktif di dalamnya. Dan ramai yang tidak kalah dengan wakil-wakil seks yang lebih kuat dalam keberanian dan kesenian. Pada akhir abad XVIII, orang Sepanyol mengagumi seni mahir perempuan matador Pachüeler, yang menakluki arena Madrid. Pada 27 Januari 1839, dengan perhimpunan besar orang ramai di bandar ini, Taumanomachia khas berjaya: hanya wanita yang tampil. Walau bagaimanapun, pada tahun 1930-an, kaum fasis yang berkuasa Sepanyol yang mengenakan larangan ke atas penyertaan wanita dalam bantahan banteng, yang beroperasi sehingga tahun 1974.

Pertunjukan matahari terbenam

Bagi orang Sepanyol, Tavromachy sentiasa menjadi acara istimewa. Berikut adalah lembu panas dan bersemangat didorong melalui jalan-jalan sempit. Semua balkoni diisi, di kafe itu mustahil untuk mencari meja percuma. Para penonton membeku apabila matador kacak memasuki arena (lelaki berusia 20-40 tahun, belalang badan olahraga mengambil bahagian dalam peperangan.) Pergerakan torero yang dipoles dan elegan, jubahnya penuh dengan slot dari tanduk tajam yang diperolehi dalam serangan masa lalu. Penonton menahan nafas ketika seekor binatang besar membawa tanduknya sebagai milimeter dari matador. Gulung adrenalin, berdiri dahaga untuk darah. Dan akhirnya, pukulan tegas - lembu jatuh ke belakang ...

Matador mesti membunuh banteng pada minit ke-10 pertunjukan

Semua hiburan ini muncul dalam cahaya yang berbeza, apabila orang berfikir tentang perasaan lembu jantan dan penderitaan kuda. Pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21, sikap terhadap penculikan dalam masyarakat berubah secara dramatik. Secara umum mengutuk amalan menjalankan pertunjukan berdarah di Kesatuan Eropah. Sebahagian dari wilayah Sepanyol menolak Tavromachia. Arena tertutup di Barcelona. Tetapi pukulan yang paling besar kepada serangan tembakau adalah larangan penyiaran langsung yang diterima pakai pada tahun 2007. Persatuan mengambil pandangan yang baru pada persembahan itu - kerana ramai yang tidak dibunuh lagi.

Sekolah untuk penari profesional masih bekerja, kanak-kanak lelaki belajar dari usia 12 tahun. Mereka memasuki arena sebagai novilero, iaitu, pemula-pemula, selepas mencapai ulang tahun ke-20. Tetapi mereka yang datang ke sini untuk mempelajari kemahiran kompleks matador tidak lagi yakin bahawa mereka akan mempunyai kerjaya dan kemasyhuran cemerlang. Sekalipun serangan bengang itu bukanlah larangan, popularitasnya di Sepanyol semakin merosot.

Hari ini, hujah-hujah utama penyokong Tavromachy adalah seperti berikut. Pertolongan cemas tidak hanya tradisi lama, tetapi juga seni. Sekiranya larangannya, baka lembu Iberia akan hilang, yang dibiak secara eksklusif untuk pameran itu. Dan akhirnya, lembu di arena tidak mati secara mendalam: ia menunjukkan martabat dan semangat juang. Malangnya, pendapat lembu sendiri mengenai isu ini adalah mustahil untuk diketahui. Dan kira-kira pendapat orang Sepanyol biasa dengan jelas bercakap kosong

Tonton video itu: La Plaza de Toros, Bullfighting Documentary Film HD (April 2020).

Loading...

Kategori Popular