Komander Soviet. Semyon Budyonny

Wira Revolusi, komander Tentera Kavaleri Pertama, tentera perang legenda dengan jagoan dan lusinan perintah di dadanya, tiga kali Hero of the USSR, salah satu marshals pertama Kesatuan, adalah orang yang sangat aneh: seorang pelukis yang sebenar ... Boris Bazhanov, yang adalah beliau Pada masa itu, Setiausaha Stalin memanggil Semyon Budyonny sebagai "watak bergambar."

Boris Bazhanov memanggil Semyon Budyonny sebagai "watak bergambar"

Pada masa Soviet, dia adalah seorang pahlawan yang tegas - tiada siapa yang bercakap dengannya dengan cara yang berbeza. Kemudian segala-galanya mula jelas dan tidak begitu jelas. Sebagai contoh, apabila berlaku operasi Perekop-Chongar pada tahun 1920, dikatakan bahawa Budyonny "bersama-sama dengan tentera depan mengetuk Wrangel dari Utara Tavria, membebaskan Perekop dan pada 15 November memasuki Sevastopol". Tentera ke 4 dan ke 6 Front Selatan, Tentera Kavaleri Kedua tampaknya tidak mempunyai apa-apa kaitan dengannya, walaupun mereka yang melakukan perkara utama, seperti yang dinyatakan oleh wartawan Alexander Shchelokov.


Semyon Budyonny, Mikhail Frunze dan Kliment Voroshilov (kiri ke kanan), 1920

Ini tidak menghairankan: semua nama dilarang, kerana pembawa mereka terbunuh dalam penindasan. Hanya Budyonny meninggalkan siapa yang menjadi pahlawan. Ahli sejarah tidak mempunyai apa-apa lagi. Dan ini bukan kes terpencil.

Bloody 1937 tidak menyentuh Budenny

Bloody Budyonny sendiri tidak menyentuh tahun 1937. Mereka mengambil isterinya, tetapi dia sendiri "berkuda" dan selalu berperang melawan musuh. Pada plenum Februari-Mac Jawatankuasa Pusat CPSU (b) ketika membincangkan persoalan Bukharin dan Rykov, dia meminta pengusiran mereka dari parti, "percubaan dan pelaksanaan". Pada bulan Mei 1937, yang sama berkata tentang Tukhachevsky. Sebulan kemudian, beliau menyertai Kehadiran Kehakiman Khas Mahkamah Agung USSR, yang menjatuhkan Tukhachevsky dan lain-lain untuk ditembak dalam apa yang dipanggil "konspirasi ketenteraan-fasis" yang dipanggil.


Marshal Kesatuan Soviet Semyon Budyonny di Kedutaan USSR di Tehran selepas penganugerahan "Pedang Stalingrad", 1943

Imej wira Marshal Semyon Budyonny dari apa yang muncul di cetak pada tahun-tahun itu tidak hanya sesuai dengan "Conarmia" Babel. Para penunggang kuda merah, di antaranya terdapat beberapa samseng yang membawa kereta untuk barangan yang dicuri, tidak sesuai dengan ideologi revolusioner romantis. Budyonny sendiri memahami ini dengan baik, dan menuntut agar "melindungi orang-orang yang merosot dari kesusasteraan, Babel, meludah dengan air liur artistik kebencian kelas dari fitnah tidak bertanggungjawab." Bukan rahsia lagi bahawa pada tahun 1940, Babel ditembak.

Tonton video itu: DuroSVK vs Soviet Komander Wargame Red Dragon cast #92 (November 2019).

Loading...