Waterloo daripada Duke of Cumberland

Eropah vs Maria Theresa

Pada musim gugur tahun 1740, Maharaja Austria Charles VI meninggal dunia, takhta kerajaan Habsburg, di bawah Sumbangan Pragmatic (diluluskan seawal tahun 1713), digantikan oleh anak perempuannya, Maria Theresa, yang haknya diiktiraf oleh kuasa-kuasa Eropah semasa hidup bapanya. Walau bagaimanapun, badan maharaja tidak menyejukkan diri, kerana ramai pemohon lain untuk takhta itu muncul di Vienna - gabungan keseluruhan dibuat terhadap pemerintah muda (Mary hanya berusia 23 tahun), termasuk Prussia, Bavaria, Saxony, Sweden, Perancis dan negara-negara lain. Perang Suara Austria bermula (1740-1748).


Gabungan dalam perang untuk Kejayaan Austria. Biru - penyokong sanksi Pragmatik, lawan - lawan

Pada mulanya, gabungan anti-Habsburg bertindak lebih berjaya: Raja Prusia Frederick menduduki Silesia, dan tentera Franco-Saxon-Bavarian bersatu menduduki ibu kota Bohemia - Prague. Maria Theresia, bagaimanapun, berjaya menavigasi dalam keadaan politik yang sukar dan membentuk koalisi dalam pembangkang. Dia juga berjaya mengeluarkan Prussia dari perang (dengan cara konsesi ke Silesia), namun, setelah tentera Pragmatic mulai menang, Frederick II memasuki perang lagi. Walau bagaimanapun, pada tahun 1742, Austria berjaya menawan semula Prague, England, Belanda memasuki perang di sebelah Maria Theresa. Di timur, Elizabeth Petrovna menyokong Sanksi Pragmatik, dan Sweden terikat dengan perang dengan Rusia.

Kempen 1745

Pada awal tahun 1745, walaupun perang telah berlangsung selama empat tahun, pemenang belum ditentukan. Tentera Austria diikat dengan perjuangan menentang Frederick di Jerman, jajahan-jajahan telah membersihkan hubungan antara pihak Inggeris dan Perancis, dan bahagian utama adalah Belanda Austria - Belgium moden. Pada tahun-tahun sebelumnya, tentera Perancis digulingkan ke sempadannya, sekutu-sekutunya berjaya menguasai Alsace, namun pada tahun 1745 Marsekal Perancis yang baru dibuat Moritz dari Saxony telah mengubah keseimbangan kuasa, menangkap Belanda Austria, yang lama diusahakan oleh kerajaan Perancis, dan pada masa yang sama membangkitkan martabat tentera Perancis agak pudar semasa perang untuk Penggantian Sepanyol. Harus dikatakan bahawa semasa kempen pada 1744 sebelum ini, Perancis tidak berjaya mencapai kejayaan yang menentukan - tentera Louis XV merampas hanya beberapa kubu sempadan, dan kelulusan terakhir pemerintah Perancis ditunda hingga 1745.


Belanda pada tahun 1740-1748

Moritz de sachs

Komander Perancis Moritz Saxon adalah salah satu tokoh yang paling karismatik era - hidupnya (dan kematian) menggambarkan sifat dan semangat abad XVIII. Anak lelaki yang tidak sah (salah seorang daripada keturunan yang diiktirafkan sebagai 350)! Pemilih dari Saxony dan Raja Poland Augustus II yang kuat dari sekutu Strong - Peter the Great di Perang Utara - dia memasuki perkhidmatan ketenteraan lebih awal, setelah mengambil bahagian dalam Perang untuk Warisan Sepanyol (1700-1714) pada perkhidmatan Rusia (sejak 1710), di bawah arahan Peter I menyerbu Riga, kemudiannya berkhidmat dengan ayahnya sendiri dan juga meminta takhta Courland, yang ingin bertunang dengan Anna Ioannovna. Sungguh menggembirakan bahawa dia ditawarkan "hanya" untuk berkahwin dengan anak perempuan Peter, Elizabeth (yang seperti Anna Ioanovna) kemudian menjadi permaisuri Rusia.


Moritz Saxon dengan tongkat marshal

Dengan kehendak nasib, dia mendapati dirinya dalam perkhidmatan Perancis, di mana dia membuktikan dirinya sebagai komander berbakat dan berani. Walaupun terdapat intriganya dari para pengadilan, Moritz berjaya memperoleh pangkat umum, dan kemudian tongkat marshal itu. Pada awal kempen pada tahun 1745, beliau menikmati keyakinan penuh Raja Louis XV, yang ingin mendapatkan kemuliaan ketenteraan dan tiba pada 9 Mei (atas undangan Moritz) dalam tentera.

Pengepungan Tournai

Membuka kempen pada pertengahan bulan April, Moritz Saxon tidak berfikir untuk menunggu atau bergerak untuk mencari musuh: Belanda (yang Selatan, yang Utara) terjerat dalam rangkaian sungai dan terusan, di mana berdiri banyak bandar, kubu dan kubu-kubu. Ia adalah perlu untuk melancarkan perang pengepungan yang nyata, dengan mana Moritz mengatasi cemerlang (seawal tahun 1741 ia melakukan serangan yang hampir tidak berdarah di Prague, tahun depan dia memerintahkan pertahanannya) - tentera Perancis (65 ribu), yang tertumpu di sempadan, mengepung Tournai, yang terletak di mulut sungai Scheldt.


Lihat pengepungan Tournai pada tahun 1745

The Allied Anglo-Dutch Army (sekitar 70 ribu rupiah), berpindah dari Brussels ke Penyelamat Tournai: kehilangan titik penting dalam permulaan kempen itu dapat merumitkan tugas Tentera Pragmatic untuk mempertahankan Belanda Austrian. British menetapkan nada untuk kempen Belanda - setelah mendarat di benua itu pada tahun 1743, mereka berjaya mengalahkan Perancis di bawah Dettingham, dan sekarang komandan Inggeris muda - William Augustus, Duke of Cumberland (anak Raja George II) ingin mengajar pelajaran Perancis yang mereka akan ingat untuk waktu yang lama.


Duke of Cumberland

Cumberland menjangkakan bahawa Perancis tidak akan menerima pertempuran - mereka perlu melepaskan sebahagian daripada pasukan untuk pengepungan Tournai, yang bermaksud bahawa sekutu akan mempunyai kelebihan berangka. Kualiti infantri British sukar diragukan - mereka adalah tentera yang terlatih dan berdisiplin, bersedia untuk melawan musuh sampai akhir, yang tidak dapat dikatakan dari sekutu Belanda mereka. Dalam tentera, Moritz penuh dengan rekrut dari wilayah-wilayah yang tidak dapat menutup dengan infanteri British. Walau bagaimanapun, komander Perancis memutuskan untuk mengambil perjuangan, menyediakan kedudukan bertahan di pantai timur Scheldt.

The Legacy of Peter the Great

Pusat tentera Perancis adalah kampung Fontenoy, yang dikuatkan secara buatan dan menjadi kubu kuat. Bahagian sayap kiri dibatasi oleh Hutan Barry, di mana Moritz menyembunyikan skuad pembaris grasenov (800 orang), membuat abutments dan bahkan membina redoubt, yang semestinya terpaksa melindungi sayap ini dari liputan musuh.

Sebahagian daripada perang untuk warisan Austria adalah perang Rusia-Sweden

Di hujung selatan hutan, yang meliputi jalan raya di Tournai, satu lagi redoubt dibina, bagaimanapun, jarak antara redoubt ini dan kubu Fontenoy, yang terletak kira-kira 800 meter, diduduki secara eksklusif oleh infantri, tanpa mana-mana parit atau fortsii (parit Moritz itu hanya berbahaya, dan tidak cukup masa untuk membina redoubt tambahan). Tepi kanan tentera Perancis ditundukkan di bawah 90 darjah dan beristirahat melawan istana Antien, di Scheldt. Ruang antara Fontenoy dan Antienne, di mana, menurut perhitungan komander Perancis, serangan utama akan diarahkan, meliputi tiga ganjaran berasingan.


Peta Pertempuran Fontenoy

Menariknya, unsur-unsur asas taktik yang digunakan oleh Moritz di bawah Fontenoy telah diilhamkan oleh pengalamannya di tentera Rusia, di mana beliau mempelajari secara terperinci pengalaman operasi Hijrah, yang dia sendiri bercakap tanpa menyembunyikan kekagumannya terhadap tokoh Peter the Great. Peranti takuk hutan, pengukuhan kedudukan pertahanan dengan redoubts dan bukan dengan parit dan depan yang sangat dihantui, yang memastikan kemenangan tentera Rusia ke atas Charles XII, sepatutnya telah menjalani ujian yang teruk dalam perjuangan melawan sama-sama berbakat dan lebih bersedia untuk musuh pertempuran.

Pada malam pertempuran

Pada 10 Mei 1745, tentera Allied mendekati pinggir Tournai - di sebelah timur Fontenoy di Vezon terdapat pertempuran avant-garde yang pendek, tetapi Perancis berundur dan markas Duke of Cumberland terletak di bandar. Putera Inggeris sendiri melakukan peninjauan - bukannya musuh yang mundur, dia melihat di depannya tentera Perancis bersedia untuk berperang, berakar di Fontenoy. Tidak jelas sama ada kesilapan Cumberland sendiri atau terima kasih kepada pembangkang tentera Perancis, tetapi semasa pemeriksaan, komander Inggeris tidak mengambil kira hutan Barry diduduki oleh Perancis, atau redoub Perancis itu dibina di tepi hutan.

Dalam pertempuran, Moritz Saxon menggunakan taktik Peter di Poltava

Secara keseluruhannya, Perancis mempunyai kira-kira 47 ribu askar yang berada di Fontenoy (selebihnya menampung feri di Scheldt dan pengepungan Tournai), tentera Anglo-Belanda berjumlah kira-kira 55 ribu (sementara Sekutu juga mempunyai sepasang skuadron Austria - semuanya Maria Theresia dapat membantu, sibuk Berjuang dengan Frederick). Dalam artileri, pihak lawan sebenarnya mempunyai pariti: 100 senjata di Moritz, berbanding 93 di Duke of Cumberland.

Briged Ireland membuktikan diri mereka dalam peperangan

Tidak mungkin untuk memulakan pertempuran pada 10 Mei - tentera bersekutu tidak berangkat, selepas pemeriksaan itu, komander Inggeris cuba menarik pasukan tentera tetapi tentera tidak mempunyai masa untuk bersaing dan pertempuran ditangguhkan keesokan harinya.


Tentera Perancis semasa perang Succession Austria

Selaras dengan rancangan Duke of Cumberland, tentara Belanda akan ditempatkan di tepi kiri Allied dan menyerang Fontenoy dan Antien sementara infanteri British dan Hesse maju ke utara Fontenoy. Ceri pada kek itu sepatutnya menjadi manuver bulatan pasukan berkuda Inggeris - ia perlu melalui hutan Barry dan menutup sayap kiri Perancis, seperti yang berlaku di Malplak pada tahun 1709, selepas itu perlu menekan Perancis ke Scheldt dan meraikan kejayaan. Walau bagaimanapun, "ia licin di atas kertas, tetapi mereka lupa tentang jurang."

Bermula dari pertempuran

Tentera bersekutu dinaikkan pada jam 2:00, tentera melepak dan melancarkan serangan terhadap kedudukan Perancis. Kehormatan untuk memulakan pertempuran jatuh ke Jeneral Ingolsby - salah satu kegemaran Duke of Cumberland - dia (detasmennya bernombor dari 2.5 hingga 5 ribu, menurut pelbagai anggaran) adalah untuk menyerang redoubt musuh yang terdapat di tepi hutan. Ingolsby, bagaimanapun, tidak membenarkan keyakinan komander: setelah mengetahui bahawa hutan itu dihuni oleh anak panah musuh, dia takut menyerang redoubt itu dan dihantar untuk mendapatkan bantuan. Pasukan bantuan itu telah tiba, tetapi dia masih dipijak di tempat itu, tanpa ragu-ragu (ada versi yang umum, yang suka minum, berada pada hari mabuk). Malah lawatan komander itu tidak mengubah keadaan, Ingolsby sepertinya cuba menyerang hutan, tetapi dibuang dan terus menguli kotoran di tepi hutan.


Panorama Pertempuran Fontenoy

Menjelang pukul 7 pagi, keadaan tidak semestinya berubah: artileri Perancis melancarkan kedudukan sekutu, tetapi sehingga mereka mendekati, dia tidak dapat menimbulkan kerosakan yang istimewa, Ingolsby tidak berdiam diri. Pada masa ini, Belanda memulakan serangan itu, tetapi walaupun mereka menyerang Fontenoy dan Antienne tidak cukup bersemangat: infantri itu jatuh di bawah senjata api dan tembakan artileri, jadi Kampberland terpaksa menguatkan Belanda dengan infanteri sendiri (termasuk Pengawal Scotland, Pengawal Hitam yang terkenal). Pasukan berkuda Inggeris, menyaksikan percubaan-percubaan yang tidak diingini Ingolbi untuk menduduki hutan, cuba menyerang antara hutan Barry dan Fontenoy, tetapi dibuang oleh kebakaran musuh, dari mana panglima pasukan berkuda Campbell meninggal, dan selepas itu serangan itu tercekik dan para pejuang kembali ke posisi awal mereka.

Ketinggian pertempuran dan serangan di tengah

The Duke of Cumberland memahami bahawa lapan jam telah berlalu, ketika para askar dibesarkan untuk berperang, tetapi di sebelah kanan sayap pertempuran tidak benar-benar bermula: Ingolsbi tersandung di tempat, dan serangan malu berkuda ditangkal. Ia adalah perlu untuk melakukan sesuatu dengan segera: sama ada meniup sisa dan mengakui bahawa, sekurang-kurangnya, hari ini ditinggalkan kepada Moritz Saxon, atau untuk menyerang sekarang. Duke muda memilih pilihan kedua: menurut pelan yang dibuat secara pantas, Belanda terpaksa melancarkan serangan ke atas Fontenoy dan Antienne sekali lagi, dan pasukan utama British pada masa itu akan memukul kedudukan Perancis antara Fontenoy dan hutan Barry. Serangan ini oleh Cumberland memutuskan untuk tidak mempercayai sesiapa pun dan secara peribadi mengetuai infantri ke depan.

Raja Louis XV dan anak lelaki raja Inggeris secara rasmi bersetuju dalam peperangan

Pada pukul 10 pagi, serangan kedua pada Fontenoy bermula - kali ini Belanda menyerang bersama dengan "pengawal" Scotland dan British, tetapi sekali lagi dilemparkan dengan kerugian yang mengerikan: tembakan Perancis yang kosong, memotong seluruh barisan infantri Sekutu, terutamanya kerugian kejam adalah antara Scots dan English . Kegagalan serangan kedua akhirnya merosot Belanda - sebenarnya, mereka keluar dari peperangan, walaupun segalanya masih jauh dari diputuskan - peristiwa-peristiwa utama membuka utara Fontenoy.


Rajah, yang memberikan gambaran visual tentang serangan Inggeris

Cumberland mengumpul semua infantri yang ada (25 baht - kira-kira 15 ribu tentera) dan memindahkannya ke jurang antara hutan dan kampung. Pasukan infantri British perlahan-lahan memajukan, setelah dibina dalam 6 pangkat, ketika mereka mendekati Perancis, api musuh semakin kuat, tetapi laut seragam merah seolah-olah tidak melihat ini. Berikut adalah bahagian terbaik tentera bersekutu - Pengawal Britania, yang terkenal dengan latihan dan disiplin mereka.

Tembak pertama - Hanya selepas anda!

Dataran antara hutan Fontenoy dan Barry tidak sekata, kadang-kadang berbukit-bukit, sehingga pada tahap tertentu, unit-unit British yang maju maju bersempena dengan resimen Perancis "Gard Frances" - itu rejim istimewa tentera Perancis yang berpusat di ibu kota. Menurut orang sezaman, jarak antara garis infantri tidak melebihi 50 meter. Mengikut legenda, para pegawai regim musuh menyambut satu sama lain, selepas itu orang Inggeris berseru "Tembak dulu!", Sementara pegawai Perancis menjawab "Hanya setelah kamu!". Satu voli bergemuruh, kemudian satu lagi, kemudian satu lagi, dan barisan pertama Perancis "Gard Frances" jatuh seperti yang hancur.

Selepas pertempuran, Ketua Ingolsby dibawa ke muka pengadilan

Dialog itu bagaimanapun kelihatan agak berbeza: pegawai Inggeris Charles Hay berkata kepada Perancis: "Saya, tuan-tuan, harap anda akan menunggu hari ini dan tidak berlari untuk Scheldt, seperti yang anda lakukan untuk Mine di Dettingham" . Selepas itu, British menjerit "Hurray!", Perancis melancarkan bola tampar dan secara harfiah dihanyutkan di bawah tekanan Pengawal Inggeris.

Kejayaan bahasa Inggeris

Walau bagaimanapun, rancangan Cumberland, walaupun sebahagiannya, tetapi bekerja - meskipun serangan Belanda telah ditarik balik, front Perancis di utara Fontenoy terputus di pinggang: walaupun hutan Barry dan redoub di tepinya kekal di tangan Perancis, dan semua percubaan untuk mengambil Fontenoy telah ditangkis, persegi infanteri Inggeris perlahan-lahan merangkak ke arah Scheldt. Percubaan oleh Pengawal Swiss untuk menghentikan kejayaan British tidak berjaya. Dalam peperangan itu datang krisis, nampaknya sedikit lebih dan Tentera Pragmatic akan dapat mengalahkan musuh.

Serangan daripada infanteri British, hampir membatalkan perintah Perancis

Di mana Moritz Saxon pada masa ini? Ia mesti dikatakan bahawa komander itu sendiri tidak bersiap sedia untuk berperang - dia sangat menderita dengan edema - sejauh mana doktor mengesyorkan menahan diri dari kesenangan cinta, dan pada pagi hari para marshal tidak dapat menahan dirinya di pelana dan harus dibawa di kerusi roda. Lidah jahat berbisik kepada raja, yang markasnya terletak di atas bukit di dekatnya, bahawa marshal itu sakit dan memimpin tentera untuk kematian yang tidak dapat dielakkan, namun, Louis XV dengan bijak memutuskan untuk mempercayai Moritz dari Saxon dan yang pertama memberikan contoh ketaatan. Pada masa ini apabila persegi Inggeris terikat dalam kedudukan Perancis, marshal juga memutuskan bahawa pertempuran itu hilang dan mahu menghantar raja untuk Scheldt supaya yang terakhir dapat melarikan diri dalam kes kegagalan, tetapi tidak mempunyai masa.


«Gard Frances " menemui serangan Inggeris

Moritz Saxon, menderita penyakit itu, menahan semua kekuatannya dan memanjat kudanya dan melompat ke tempat perjuangan yang paling hangat. Untuk menghentikan serangan British, marshal tidak menyesali pasukan berkuda Penjaga (termasuk musketeer diraja yang terkenal), yang dilemparkannya ke bayonet British. Walau bagaimanapun, walaupun ini gagal mengguncang sistem Inggeris - Cumberland secara peribadi memberi perintah, dan menggalakkan para askar.

Hasil pertempuran memutuskan rizab artileri Moritz Saxon

Semua serangan orang Perancis telah ditangkis, seolah-olah orang Inggeris tidak lagi boleh dihentikan. Sebaik sahaja orang Belanda melancarkan serangan lain, kekuatan pertahanan Perancis akan diatasi - tidak ada apa-apa untuk menembak di Fontenoy sendiri, tentera telah letih, dan rejim terbaik tentera Perancis membasuh diri mereka dengan darah cuba menghentikan "kereta merah". Tetapi Belanda tidak aktif - sudah cukup hari ini - tentera Belanda tidak dapat membandingkannya dengan pengawal Inggeris.

Kemudian Cumberland memutuskan untuk mendapatkan yang terakhir dari lengan dan memerintahkan serangan pasukan berkuda: beberapa dozen skuadron bergegas ke hadapan, tetapi telah bertemu dengan api mesra dari redoubts dan rumah (beberapa bantuan dan peluru tidak mendekati Fontenoy), sehingga skuadron Belanda dan Austria bergegas ke kanan, mencampurkan jajaran kavaleri Inggeris.


Briged Ireland dalam serangan

Sudah menjadi jelas bahawa serangan penuh tidak akan berfungsi dan persegi, setelah kehilangan momentumnya, dengan cepat menjadi sasaran mudah untuk artileri Perancis. У Морица тоже был туз в рукаве: он специально на такой случай оставил в резерве батарею из 12 орудий, которую сумели подтянуть к эпицентру сражения. Кроме того, видя, что голландская пехота больше не собирается атаковать, Мориц Саксонский снял с правого фланга все имеющиеся силы и бросил их на англичан. Теперь стало ясно, что Камберленду нужно как можно быстрее отходить, пока вся английская гвардия не осталась лежать между Фонтенуа и лесом Барри. Герцог приказал трубить отход.

Конец боя

Sekutu berundur, bersedia pada bila-bila masa untuk menangkis serangan serangan ke atas pasukan berkuda Perancis, namun tiada siapa yang mengejar mundur - tentera Perancis telah ditenggelamkan darah, dan Moritz dari Saxony sangat takut bahawa serangan balik Sekutu dapat memecah struktur infanteri Perancis dan kemenangan akan menjadi kekalahan yang mengerikan.

Di medan perang di Fontenoy meninggalkan kira-kira 7.5 ribu sekutu yang cedera dan terbunuh. Beberapa ribu lagi ditawan, sehingga jumlah kerugian tentara Sekutu dianggarkan sekitar 10-13 ribu orang. Juga, British terpaksa meninggalkan bahagian singa artileri mereka (40 dari 93 pistol pergi ke pemenang). Kemenangan itu tidak mudah, dan Perancis: kira-kira 7 ribu orang cedera dan terbunuh. Banyak pegawai dan jeneral yang gemilang meninggal dunia dalam pertempuran, kedua-dua tentera bertempur dengan kegigihan dan ketenangan.


Louis XV dengan dauphin di medan perang Fontenoy

Akibat Pertempuran Fontenoy

Selepas kemenangan di Fontenoy, kemasyhuran Moritz dari Saxony genius tersebar di seluruh Eropah. Marshal menjadi selebriti Eropah, pencapaiannya dibandingkan dengan Duke of Marlborough dan Eugene of Savoy - pahlawan perang Succession Sepanyol. Demi Moritz Saxony, gelaran Ketua Marshal Perancis juga dihidupkan kembali, yang diberi ganjaran oleh Raja Louis XV.

Bagi Ingolsby, yang secara tidak sengaja menyerang sayap kiri Perancis pada permulaan pertempuran, kekalahan di Fontenoy berubah menjadi mahkamah tentera. The Duke of Cumberland gagal memenangi kemuliaan komandan Eropah yang besar, ia kemudiannya tercatat dalam penindasan pemberontakan orang Jacobit di Skotlandia, yang mana ia dijuluki Jagal.

Selepas kemenangan di Fontenoy, penyerahan Tournai hanya menjadi masalah waktu - kubu itu menyerah hanya 10 hari kemudian. Menjelang akhir 1745, Belanda Austria berada di bawah kawalan Perancis, namun, pada akhir perdamaian, Louis XV meninggalkan semua penaklukan di Flanders, mengembalikan wilayah-wilayah ini kepada Maria Theresa. Ia tidak menghairankan bahawa dia kekal dalam ingatan orang Perancis sebagai raja yang lemah hati dan sempit. Satu-satunya yang benar-benar mendapat sesuatu dalam Perang Suara Austria adalah Friedrich of Prussia. Dan di Perancis, kata "bekerja untuk Raja Prusia" menjadi popular - iaitu, bekerja untuk apa-apa.

Tonton video itu: Topi Waterloo Napoleon Kembali ke Medan Perang (Mac 2020).

Loading...