Operasi Tentera Kwantung

Tentera dibentuk di Semenanjung Kwantung pada tahun 1931. Pada mulanya, jumlahnya adalah kira-kira 15 ribu orang. Di sini saboturu dilatih untuk operasi menentang Kesatuan Soviet dan Mongolia. Pada tahun 1938, lebih daripada 200 ribu orang Jepun berkhidmat di Tentera Kwantung.

Operasi Nekka terhadap tentera Republik China berlangsung dari Januari hingga Mei 1933. Ia berakhir dengan gencatan senjata Tangu - zon selatan Tembok Besar China dengan panjang 100 kilometer diisytiharkan menjadi demilari. Jepun menerima hak untuk meninjau penerbangan di zon ini.


Ibu Pejabat Tentera Kwantung

Pada tahun 1945, pasukan sabotaj Jepun menentang paling degil terhadap serangan tentera Soviet. Tentara menembak pegawai yang memerintahkan mereka menyerahkan diri. Detasmen pengebom bunuh diri melakukan perbuatan keganasan terhadap tentera Soviet, memusnahkan peralatan di belakang. Perlucutan senjata tentera Jepun berlangsung dari 19 Ogos hingga 2 September 1945. Unit berasingan Tentera Kwantung menentang tentera Soviet sehingga 10 September. Panglima ketua tentera, Jeneral Otozo Yamada, ditangkap dan dihukum oleh Tribunal Ketenteraan Daerah Tentera Primorsky hingga 25 tahun penjara. Pada tahun 1956, Yamada telah diampunkan.

Tonton video itu: Operasi Tentera Di Lahad Datu (Mac 2020).

Loading...

Kategori Popular