Battle herrings

Herring muncul dalam kisah ini tidak sengaja. Pada separuh pertama bulan Februari 1429, dia meninggalkan konvoi Inggeris di Paris. Tiga ratus gerabak, menuju ke arah tentera yang mengepung Orleans, dipenuhi dengan senjata dan makanan. Sebahagian besar peruntukan adalah tong herring. Ini dapat dijelaskan oleh keadaan mudah: askar terpaksa berjuang dan pada masa yang sama memerhatikan Lent, yang pada masa itu anda tidak boleh makan daging dan ayam. Oleh itu, dalam keadaan, herring sangat membantu.

Malam dari 11 Februari hingga 12 Februari Inggeris dibelanjakan di kampung Ruvray, tetapi keesokan harinya mereka tidak dapat meneruskan perjalanan: Perancis menghalang pergerakan kereta herring itu. Tujuan detasmen Charles Bourbon, Count de Clermont, adalah untuk memintas pihak British.

Sir John Fastolf, yang bertanggungjawab untuk mengiringi konvoi Inggeris, mengarahkan penguatan lapangan untuk dibina dari gerabak. Pemanah mempertahankan bangunan, semua yang lain menggunakannya sebagai tempat perlindungan. Dalam pada itu, artileri maju Perancis.


"Pertempuran Herrings"

Di negara terbuka, orang Inggeris, yang jauh lebih rendah daripada angka ke Perancis (di antara mereka, dengan cara itu, beberapa ratus orang Scots berjuang), adalah masa-masa sukar. The herring mengambil pukulan pertama: gerobak dan, dengan itu, tong ditembusi, tangkapan yang kaya itu menyerupai medan perang. Kekalahan British seolah-olah tidak dapat dielakkan, tetapi Perancis telah meletakkan babi di kontinjen Scotland yang telah disebutkan. John Stewart, yang mengetuai Skotlandia, melawan kehendak Karl Bourbon, menghantar rakyatnya untuk menyerang salah satu pintu masuk wagenburg - kubu-kubu, yang dibina oleh British. Serangan ini ternyata sangat tidak berjaya: anak panah musuh tidak hanya menghalang orang Scots dari menembusi, tetapi juga menipis pangkat mereka dengan ketara.

Tidak berjaya dan serangan ekuestrian. Pertaruhan di sekitar benteng menjadi halangan bagi kuda. Kekeliruan Perancis memberi British permulaan: Fastolf melihat peluang untuk membalas serangan dan memerintahkannya untuk meneruskan dengan segera. Tidak lama kemudian orang Perancis, yang kehilangan kira-kira lima ratus orang, melarikan diri dari medan perang. Kerugian British boleh dikira pada jari - tidak mengira, sudah tentu, herring yang hilang dengan irretrievably.


Visi Joan of Arc. Jules Bastien-Lepage, 1879

Inggeris gembira. Senjata dan ketentuan yang mereka simpan, dikirim ke destinasi mereka, dan kemudian kembali ke Paris untuk mendapatkan ketentuan baru. Sebaliknya, para pembela Orleans merasa kecewa dengan berita tentang apa yang terjadi. Tidak dapat dielakkan penyerahan kota seolah-olah mereka semakin jelas. Penduduk Orleans belum tahu bahawa Joan of Arc, yang meramalkan, menurut legenda, hasil "Pertempuran Herring", setelah beberapa bulan akan menyumbang kepada keselamatan kampung halaman mereka.

Tonton video itu: 12th February 1429: Battle of the Herrings fought (November 2019).

Loading...