Kapten yang hebat

Belia

Gonzalo Fernandez de Córdoba dilahirkan di Montilla (pada masa kini bandar itu adalah sebahagian daripada wilayah Córdoba) pada tahun 1453. Beliau adalah anak bongsu dalam keluarga Pedro Fernández de Córdoba, Count de Aguilar, dan tidak dapat mengandalkan warisan yang kaya atau atas gelar. Untuk memecah masuk ke dalam hidupnya, dia terpaksa menjadi seorang gereja atau orang tentera. Dia memilih yang terakhir.


Bust of Gonzalo de Cordova

Sebagai seorang kanak-kanak, Gonzalo dihantar untuk berkhidmat di mahkamah Castilian, dan pada 1468 bersumpah kepada Isabella dari Castile, ketika dia menjadi pewaris rasmi kepada tahta Castilian. Pada 1474, Isabella mengisytiharkan diri sebagai ratu. Perang internecine bermula di mana Juan Beltraneha dan pamannya menjadi penentang penguasa (dan sejak 1475 juga suaminya) Afonso V., Raja Portugal, Gonzalo berjaya berperang di sisi Isabella dan mendapat reputasi sebagai pahlawan yang gagah dan mahir.

Akhir Reconquista

Pada tahun 1482, de Cordoba menerima tentera dalam pentadbirannya. Pada tahun yang sama, Perang Granada bermula, di mana Isabella I of Castile dan suaminya Ferdinand II dari Aragon cuba merebut Granada dari orang Islam. Peperangan itu berlangsung selama sepuluh tahun dan Gonzalo membuktikan dirinya sebagai komander yang cemerlang, memberi inspirasi para askar dengan keberanian peribadi, ketakutan dan keberanian. Oleh itu, cuba untuk mengambil Montefrio, dia adalah salah seorang yang pertama memanjat dengan bantuan tangga pengepungan di dinding bandar dan bertarung dengan pembela mereka.


Kapten Besar di Pertempuran Montefrio

Pada tahun 1486, Gonzalo dengan heroically ditolak Illora selepas bandar itu cuba untuk kembali Moor. Apabila peperangan Granada jatuh pada 1492 dan perang (dan dengan itu Reconquista) berakhir, Gonzalo dipilih sebagai salah seorang jeneral yang mengetuai penyerahan emirat. Sebagai hadiah untuk perkhidmatannya di medan perang, dia menerima tanah di bandar Loja, Granada, serta beberapa pendapatan dari pengeluaran sutera, yang menyumbang kepada peningkatan dalam keadaannya.

Di Itali

Pada tahun 1495, sudah menjadi pangkat salah seorang jeneral Castile terbaik, Gonzalo de Cordova dihantar ke Naples untuk membantu orang Itali menawan semula kota itu dari Perancis. Jeneral itu adalah di tebing Perang Itali Pertama, di mana raja Perancis Charles VIII cuba untuk mengambil kerajaan Neapolitan dari Alfonso II, dipandu oleh hakikat bahawa dia mempunyai hak-hak yang jauh di atas tanah-tanah ini kerana kekeluargaannya dengan dinasti Anjou. Pada bulan Jun 1495, tentera mahkota Aragon, bersatu dengan tentera Neapolitan, mendekati Calabria. Di tempat Seminar mereka dipenuhi oleh tentera Perancis, yang termasuk infantri Switzerland dan daratan. Tentera Perancis, bersenjata, terlatih dan memiliki artileri kuat, mengalahkan infantri bersekutu ringan.


Pertempuran Seminar

Kekalahan pertama sangat menjejaskan Ketua Gonzalo. Walau bagaimanapun, pemain Sepanyol itu memutuskan untuk tidak berputus asa, tetapi untuk belajar dari itu. Dan yang utama adalah keperluan untuk mereformasi tentera supaya ia dapat bertindak balas terhadap cabaran terbaru pada masa itu. Dengan semua cintanya untuk seni bela diri, de Cordova tidak lama lagi mula memodenkan pembentukan bawahannya.

Tentera Sepanyol pada masa itu mewakili gambar yang agak menggembirakan: ia terdiri daripada pengembara, pengejar, pengundi, serta orang yang secara paksa diambil di bawah sepanduk Sepanyol. Dari "syarikat" ini, dia berjaya mencipta infantri yang bersatu, berdisiplin, bertindak tegas pada perintah komandannya.

Sejak jumlah tenteranya jauh lebih rendah daripada Perancis, Gonzalo mula menggunakan taktik perang gerila di Itali. Tentara-tenteranya mula membuat serangan cepat di kem musuh, untuk memusnahkan bekalan makanan, dan hampir tanpa pertarungan untuk kembali ke kem mereka sendiri. Oleh itu, mengelakkan pertempuran besar baru, Gonzalo berhasil merendahkan musuh. Pada 1496, orang Sepanyol berjaya mengambil Duchy of Alvito, Atella, dan kemudian membersihkan seluruh selatan Itali dari Perancis, memaksa pasukan mereka menyerah. Kerajaan Neapolitan kembali ke kawalan Neapolitans, dan Gonzalo de Cordova kembali ke tanah airnya, menerima terima kasih atas kampanye dari Paus.

Beri serbuk mesiu

Pada tahun 1500, Gonzalo dihantar ke Greece untuk menyertai pusingan konfrontasi seterusnya antara Republik Venice dan Empayar Uthmaniyyah. Sekali di pulau Kefalonia, dia mengepung tebing St George, terkenal dengan dinding batu yang kuat. Walau bagaimanapun, jeneral Sepanyol mempunyai "kunci" kepada mereka. Selama setahun di bawah komando beliau berkhidmat sebagai jurutera tentera Sepanyol Pedro Navarro. Dengan bantuan lombong serbuk, dia melanda beberapa jurang di kubu Turki, dan selepas itu dia berjaya mengejarnya.

Setelah kembali ke Sepanyol, de Cordova meneruskan pembaharuan tentera. Dia menyaksikan bagaimana bedak serbuk dapat mengubah perjalanan peperangan dalam masa beberapa jam, dan sekarang dia mahukan bahan ini untuk memenuhi tujuannya. Gonzalo memperkenalkan penggunaan serbuk serbuk tentara Sepanyol - arquebus dengan punggung bahu. Senjata ini kelihatan rumit dan perlahan, tetapi Gonzalo memutuskan untuk meletakkan penembak di medan perang supaya mereka dapat mengikuti satu sama lain dalam barisan tanpa menghentikan api.

Kembali di dalam katil

Tidak lama kemudian Jeneral Gonzalo berpeluang untuk membuat inovasi. Tenteranya dihantar ke Itali, di mana perjuangan untuk kerajaan Naples kembali. Pada bulan April 1503, tenteranya bertemu dengan orang Perancis berhampiran bandar Cerignola. Dengan menggunakan arquebusiers yang digerakkan di parit kecil, Gonzalo Fernandez berjaya memecahkan serangan penting kavaleri Perancis dan meletakkan musuh untuk terbang. Dengan kedudukan strategik tentera, Kapten Besar memastikan bahawa tentera musuh yang lebih besar dikalahkan. Pertempuran Cerignola adalah pertempuran besar pertama, hasilnya dipengaruhi oleh penggunaan pistol.


Pertempuran Garigliano

Mengambil Naples, tentera de Cordoba sekali lagi bertemu dengan Perancis berhampiran sungai Garigliano. Panglima tentera Perancis, marjrave Saluzzo Lodovico II, tidak terburu-buru untuk menyerang, kerana dia menduduki jawatan yang selesa dan mempunyai bekalan makanan yang besar. Gonzalo Fernandez, sebaliknya, sedang terburu-buru untuk berperang, menerima bala bantuan. Dalam usaha untuk meletakkan kewaspadaan musuh, jeneral memberi arahan sebahagian pasukannya untuk bergerak ke timur. Mewujudkan kemunculan retreat, Cordova menghantar tenteranya untuk membina jambatan dan penyeberangan ke atas Garigliano pada waktu malam. Pada pagi 28 Disember, 1503 kebanyakan pasukan Sepanyol secara senyap menyeberangi sungai dan menyerang "terlepas" Perancis. Sekali lagi berjaya mengerahkan Arquebusiers, Gonzalo menumbuk musuh di Gaeta, di mana, selepas pengepungan dua hari, Lodovic II mengumumkan penyerahan. Sebulan selepas itu, Ferdinand II dari Aragon menandatangani perjanjian damai dengan Raja Louis XII dari Perancis. Menurutnya, kerajaan Neapolitan menguasai kepunyaan Sepanyol.

Kemasyhuran

Pada permulaan abad XVI, tentera Perancis dianggap salah satu yang paling kuat di Eropah. Oleh itu, kemenangan seperti itu menjadikan nama Gonzalo Fernandez de Cordova terkenal di seluruh benua. Dia menerima gelaran Viceroy dari Naples, tetapi tetap tinggal di kerajaan Itali selama tiga tahun. Ferdinand II, yang takut akan pengujudan jeneral yang sudah terkenal, memerintahkan dia untuk kembali ke tanah airnya, meletakkan jawatannya dari jawatannya dan meletakkan jawatan. Pada tahun 1507, Gonzalo menetap di Loha, dan pada akhir hayatnya, dia berpindah ke Granada. Di sini dia meninggal dunia akibat malaria pada 2 Disember 1515.


Patung Equestrian Gonzalo di Cordoba

Gonzalo de Cordova adalah pencipta tentera Sepanyol. Dia menghidupkan infantri menjadi kekuatan yang mampu menentukan keputusan pertempuran. Disiplin yang ketat semasa pertempuran, penggunaan senjata api dan senjata yang cekap, pembahagian tentera yang disesuaikan secara strategik di bahagian depan - semua ini dan banyak transformasi lain Gonzalo membenarkan tentera Sepanyol untuk mendapatkan kuasa yang membuat banyak penaklukan dan pengambilalihan mahkota Spanyol mungkin pada abad ke-16. Selama satu setengah abad lagi, infantri Sepanyol membenarkan reputasi ketenteraannya yang sangat baik, asas-asas yang diletakkan oleh "Kapten Besar".

Tonton video itu: Kapten Hebat !! Menyandarkan Floating Crane Tanpa asits tug. video Pelaut (April 2020).

Loading...

Kategori Popular