Eva Duarte dan Juan Peron

Laluan kehidupan Evita bertahan lebih lama daripada 30 tahun, tetapi dia mengekalkan dirinya sebagai komunikator ideal, diplomat dan inspirasi ideologi orang pertama negara. Dia menjadi lambang Argentina dan rakyat memuja dia.

Dikatakan bahawa pelakon muda Eva dan Kolonel Juan menjadi pencinta pada hari pertama kenalan mereka.

Peron, yang memulakan rampasan kuasa tentera, mungkin tidak mempunyai banyak cita-cita, jika tidak untuk Evita, yang membuatnya percaya bahawa dia pasti akan menjadi ketua kerajaan.

Pada bulan Oktober 1945, Peron telah ditangkap, tetapi 5,000 orang pekerja dan keluarga mereka berkumpul di Dataran May di Buenos Aires di hadapan istana presiden, menuntut kembalinya kolonel.

Selepas sokongan itu, Peron mula mempersiapkan pilihan raya presiden, setelah berkahwin dengan Eve, yang segera berhenti kerja di pawagam dan memasuki markas pembantunya terdekat.

Evita ternyata begitu bertenaga dan berharga sebagai ahli politik dan diplomat yang dia mula memainkan peranan utama dalam kerajaan di bawah Peron, walaupun dia tidak secara rasmi menduduki mana-mana jawatan.

Beliau mengasaskan dana kebajikan untuk membantu golongan miskin dan sejak 1949 telah menjadi salah seorang yang paling berpengaruh di Argentina.

Evita karismatik dengan cepat berubah menjadi personaliti kultus, popularitasnya disokong oleh propaganda - dengan kesemua kedekatannya dengan kuasa, Eva adalah seorang idola kepada belia sayap kiri, seperti Che Guevara.

Dia meninggal dunia akibat kanser rahim pada usia hanya 33 tahun. Juan Peron selepas kematiannya ditakdirkan menjadi presiden Argentina sekali lagi, jadi dia adalah ketua negara ke-29 dan ke-41.

Tonton video itu: Terremoto de San Juan - Como se conocieron Juan PerĂ³n y Eva Duarte (November 2019).

Loading...