Dari Rusia dengan cinta: surat dari Nicholas II dan Alexandra Feodorovna

Cinta pada pandangan pertama
Pertemuan pertama antara Tsarevich Nicholas dan Princess Alice of Hesse-Darmstadt berlaku pada tahun 1884, ketika gadis itu tiba di Rusia. Maharaja masa depan itu berusia 16 tahun, dan Alice hanya 12 tahun. Pada tahun 1889 mereka bertemu lagi. Tetapi Nikolai sudah merasakan bahawa dia telah bertemu dengan cinta hidupnya. Dalam buku hariannya, beliau menulis: "Saya bermimpi pernah berkahwin dengan Alix G. Saya telah mengasihi dia untuk masa yang lama, tetapi terutama dalam dan sejak 1889, ketika dia menghabiskan masa 6 minggu di St Petersburg. Sepanjang masa ini saya tidak percaya perasaan saya, saya tidak percaya bahawa impian saya yang tercinta dapat menjadi kenyataan. "

Nikolai pertama kali bertemu Alice ketika dia berumur 16 tahun dan dia berusia 12 tahun

Tetapi saudara-saudara kekasih adalah menentang perkahwinan. Nicholas telah meramalkan parti yang lebih berjaya, lebih-lebih lagi, Alice adalah saudara Tsarevich, dan bukannya kepercayaan Ortodoks. Nikolai tidak berputus asa dan menunggu nasibnya selama 5 tahun. Menjelang 1894, kesihatan Alexander III menjadi perhatian serius, dan perkahwinan Nicholas dan Alice diberkati. Puteri ditukar kepada Ortodoksi, dan kurang dari seminggu selepas kematian maharaja-bapa Nicholas dan Alexander telah berkahwin. Bulan madu mereka mengalir dalam berkabung, dalam satu siri lawatan kengerian dan kesedihan. Orang tidak boleh memikirkan permulaan yang lebih dramatik untuk tragedi kehidupan Romanov yang terakhir.

Pada ulang tahun penglibatan mereka, pasangan suami isteri selalu bersama, dan buat kali pertama mereka memisahkannya hanya pada tahun 1915. Alexandra Feodorovna menghantar surat yang lembut kepada kekasihnya di depan: "Buat pertama kalinya dalam 21 tahun kita tidak menghabiskan hari ini bersama-sama, tetapi bagaimana dengan jelas saya ingat semuanya! Anak lelaki saya, kebahagiaan dan cintakan apa yang telah saya berikan kepada saya selama ini ... Bagaimana masa lalat - 21 tahun telah berlalu! Anda tahu, saya menyelamatkan "pakaian puteri" bahawa saya berada di pagi itu, dan saya akan memakai bros kegemaran anda. " Nikolay memberikan bros berlian kepada Alice pada hari pertemuan pertama, tetapi gadis itu tidak dapat menerima hadiah mahal itu. Selepas pernikahan itu, dia kembali mempersembahkan kekasihnya dengan ornamen, dan Alexander mempertahankan hidupnya sebagai simbol cinta.

Berdoalah untuk anda - penghiburan saya
Nicholas II tidak pernah menjadi pengurus yang dilahirkan, dan walaupun dia menjalankan tugasnya dengan penuh tanggungjawab, laporan para menteri mendengar kebosanan. Maharaja Rusia yang terakhir adalah lelaki keluarga yang sebenar - dia gembira untuk meluangkan masa dengan anak-anak, menunggang bersama keluarganya dalam kanu atau mengembara. Alexandra Feodorovna dianggap isteri teladan - dia dengan penuh kasih sayang diperlakukan pasangannya, menjaga menjaga anak dan menonton rumah tangga.

Dalam surat, pasangan itu menandatangani kontrak sebagai "Nicky" dan "Alix"

Pada permulaan abad ke-20, Rusia terancam oleh beberapa peperangan, dan Nicholas dan Alexandra semakin terpaksa menghabiskan masa secara berasingan. Pemisahan kedua-dua suami isteri mengalami kesukaran. "Berdoa untuk anda adalah kegembiraan saya apabila kita berpisah. Saya tidak dapat digunakan walaupun untuk waktu yang singkat untuk berada di dalam rumah anda tanpa anda, walaupun saya mempunyai lima harta dengan saya, "kata permaisuri dalam salah satu suratnya. Dalam banyak mesej dan telegram, dia mengakui bahawa dia sangat bosan dan mencium bantal Nikolay untuk malam itu.

Tempoh bulan madu 23 tahun
Kontemporari dipanggil dengan iri hati pernikahan Nicholas II dan Alexandra "panjang bulan madu 23 tahun." Sehingga hari-hari terakhir, cinta pasangan hidup kekal sebagai tender selepas penglibatan. Surat menyurat mereka telah diterbitkan lebih dari satu kali dalam koleksi berasingan. "Harta saya yang tidak ternilai", "cahaya matahari saya, saya berharga", "budak saya, cahaya matahari saya" - ini adalah bagaimana Alexandra Feodorovna ditujukan kepada suaminya diraja. "Isteri kecil saya yang sayang," jawab Nicholas. Dalam mesej, mereka ditandatangani secara eksklusif sebagai "Alix" dan "Nicky".

Rahsia kehidupan keluarga yang bahagia Alexander menganggap perhatian satu sama lain. "Kebahagiaan hidup terdiri daripada minit individu, keseronokan kecil - ciuman, senyuman, rupa yang baik, pujian yang tulus, dan pemikiran yang kecil, tetapi baik hati dan perasaan tulus. Cinta juga memerlukan roti hariannya, "tulisnya. Dalam keluarga Romanov, isi rumah sering memberikan hadiah lain, yang paling terkenal adalah telur Faberge pada Paskah.

Apabila Nicholas II dihantar ke pengasingan, Alexandra mengikutinya.

Apabila maharaja menandatangani abdication dan terpaksa pergi ke pengasingan, Alexandra mengikutinya. Bersama-sama dengan anak-anak, mereka melakukan semua pembunuhan Bolsheviks tanpa aduan dan kecewakan. Dan mereka mati dalam satu hari. Alexandra Feodorovna seolah-olah meramalkan akhir perkahwinannya yang dahsyat. Beberapa tahun sebelum itu, pada hari pernikahannya, dia menulis dalam buku hariannya: "Apabila hidup ini berakhir, kita akan bertemu lagi di dunia lain dan tetap bersama selama-lamanya."

Tonton video itu: Ten Days That Shook The World 1967 - Sepuluh Hari Yang Mengguncang Dunia (Mac 2020).

Loading...