Pertempuran Mortimer Cross

Orang Inggeris tidak puas dengan pemerintahan Raja Henry VI, lebih-lebih lagi, dia adalah seorang yang lemah hati, dan dia juga jatuh ke dalam kegilaan. Kemudian Duke Richard of York mendapati asas untuk mencabar mahkota. Dia mendakwa bahawa dia adalah keturunan putra kedua Raja Edward III, sementara Heinrich sendiri adalah keturunan hanya anak ketiga Edward. Di samping itu, datuk Henry merampas takhta dengan memaksa dan memaksa Richard II untuk mengundurkan tahta. Ini mempertanyakan legitimasi dinasti Lancaster. Konfrontasi bermula antara York dan Lancaster, yang turun dalam sejarah sebagai peperangan Scarlet dan White Rose.


Lambang Rumah Berperang

Pada 1455 ia berkembang menjadi konflik ketenteraan terbuka. The Yorkists memenangi pertempuran St. Albans dan menawan Henry VI. Richard diisytiharkan pelindung kerajaan dan pewaris kepada Henry. Oleh itu, satu-satunya anak Raja Edward telah dilucutkan hak ke takhta. Isteri Henry VI Margaret dari Anjou bertentangan dengan langkah ini dan bersama dengan tentera Sekutu Lancaster melawan York. Pada 1460, Richard dari York terbunuh dalam pertempuran Wakefield, dan tenteranya tersebar. Margaret berharap bahawa kematian Duke of York akan menamatkan perang, tetapi Edward, Earl March, 18 tahun, mengambil tempat ayahnya dalam konflik itu. Dia sudah menjadi pemimpin ketenteraan yang berpengalaman dan berjuang dengan bapanya dalam peperangan ini.


Raja Henry VI

Edward cuba menghalang unit tentera Lancaster, yang mengetuai Owen Tudor dan anaknya, Jasper Pembroke, untuk menyatukan kembali pasukan utama tentera mereka. Tudor yang lebih tua adalah suami kedua Catherine Valois, keluarganya dominan di South Wales. Dalam tentera Tudor adalah Welsh, tentera upahan dari Perancis dan Breton, serta pasukan Ireland. Edward, yang menetap di Wigmore, menarik pasukannya dari wilayah sempadan Inggeris dan dari Wales. Edward, mengetahui tentang pergerakan musuh, memutuskan untuk menyekat laluan ke Jasper Tudor dan berpindah dengan lima ribu tentera ke Mortimers Cross. Pada masa itu tentera York menyaksikan fenomena atmosfera jarang - parghelia. Apabila ia mewujudkan kesan bahawa di langit beberapa matahari. Tentera Edward terperanjat dengan sungguh-sungguh, tetapi kiraan itu memutuskan bahawa itu adalah petanda yang baik, dan selepas kemenangan itu dia menerima matahari sebagai lambangnya. Episod ini kemudiannya diterangkan oleh Shakespeare dalam Henry VI:

Tiga jelas, tiga matahari yang berjaya,

Memotong oleh awan

Tetapi kelihatan secara berasingan di langit pucat.

Lihat, lihat, digabungkan, seperti dalam ciuman,

Seolah-olah bersumpah dalam kesatuan yang tidak dapat dipecahkan;

Sekarang mereka adalah satu keluli bersinar,

Satu cahaya, satu matahari!

Apa peristiwa yang menjadi tanda nubuatan?

Edward, Earl Mac

Salah seorang penasihat York, Sir Richard Croft, mencadangkan pemanah kedudukan di persimpangan jalan untuk menghentikan kemajuan Lancaster. Mortimers Cross kemudiannya sebuah kampung kecil di lembah Sungai Lag, yang terletak di persimpangan Hereford dan Shrewsbury (pergi dari utara ke selatan) dan antara London dan Aberystwyth (pergi dari timur ke barat). Edward tahu bahawa Jasper berhasrat untuk pergi ke Wigmore dan mengikuti jalan Roman lama di utara Hereford. Edward menuju selatan dengan jalan yang sama untuk menangkap Tudor. Kedua-dua pasukan bertemu pada 2 Februari 1461.


Tiga matahari di langit sebelum pertempuran

Tidak diketahui siapa yang pertama melancarkan serangan itu. Terdapat anggapan bahawa Yorkies, kerana Count Wiltshire, yang bertanggungjawab untuk pelopor Lancaster, melarikan diri yang pertama dari medan perang, kerana tenteranya di Ireland telah dipukul oleh askar York. Tetapi terdapat juga versi bahawa pasukan Lancaster yang menyerang. Mereka menyerang sayap kanan tentera Edward dan memaksa dia untuk berundur di seberang jalan, di mana sayap ini hancur. Justin Tudor bertembung dengan bahagian tengah Yorkers, tetapi pasukan musuh membawa tamparan. Kemudian Owen Tudor memutuskan untuk mengelilingi sayap kiri tentera York, tetapi skuadnya tidak terkalahkan. Tidak lama kemudian Lancaster kehilangan harapan terakhir mereka, keganasan bermula, mereka melarikan diri ke selatan, yang diikuti oleh tentera Edward. Kehilangan Lancaster adalah yang terburuk, membunuh hampir 4,000 dalam pertempuran. Jasper Tudor melarikan diri dari medan perang, walaupun ahli-ahli aristokrasi tertua, seperti bapanya, berjuang hingga akhir. Owen Tudor ditangkap dan kemudian disempurnakan di Hereford.


Perang Scarlet dan White Rose

Kemenangan dalam pertempuran ini menggegarkan kedudukan Marie of Anjou dan membuka jalan ke takhta untuk Edward of York. 2 Mac, beliau tiba di London dan beberapa hari kemudian dia diisytiharkan Edward IV, Raja England. Dia kemudian mengesahkan kekuasaannya dengan kemenangan yang menentukan di Pertempuran Taunton.

Tonton video itu: Alexander the Great VS The Indian Raja (Mac 2020).

Loading...