Permainan sekular

Permainan sekular sebagai festival yang ditubuhkan di Rom purba pada tahun 249 SM. Mereka meraikan abad yang lalu dan bertemu dengan yang baru. Dalam mitologi, ada penjelasan berikut untuk kelahiran permainan sekular: seorang penduduk Itali purba berdoa kepada para dewa untuk membantu mereka mendapatkan ubat untuk anak-anaknya. Dan kemudian suara-suara itu menjawab kepadanya supaya dia pergi ke Tarentum dan memberi anak-anak air ke air yang dipanaskan di atas mezbah Dewa dan Proserpina. Dia berbuat demikian - anak-anaknya sembuh. Dalam mimpi itu, mereka diberitahu untuk berkorban di Field of Mars kepada dewa-dewa neraka.

Versi yang lebih bersejarah dan disahkan mengatakan bahawa pada 249 SM, para imam Rom Purba mengatakan bahawa jika Roma memerlukan kemenangan dalam perang, maka mereka harus mengatur permainan Trentinian selama tiga hari dan malam. Para korban, menurut legenda ini, akan dibawa sebagai Pluto dan Proserpina. Orang-orang Rom mendengar para imam dan mengadakan pertandingan pertama, menyanyikan nyanyian nyanyian dan membunuhnya.

Pengorbanan kekal dan diterangkan secara terperinci. Jadi, pada malam 1 Mei, sembilan ekor domba dan sembilan ekor kambing perempuan disumbangkan kepada para dewa, dua ekor lembu dibunuh pada siang hari. Juga dalam senarai adalah lembu, babi yang hamil dan pai. Setiap mangsa diikuti oleh persembahan teater dan perayaan.


Patung "The Abduction of Proserpina" oleh Bernini. Sumber: arteopereartisti. ia

Permainan ini diadakan kira-kira sekali setiap 100 atau 110 tahun, jadi jangka hayat manusia maksimum dianggarkan, walaupun selang waktu berkisar antara 63 hingga 129 tahun. Selepas 140 SM. er Permainan sekular tidak diadakan sehingga 17 SM. er Kemudian mereka membuat maharaja Rom pertama, Octavian Augustus. Pada masa itu, pengorbanan itu bertujuan untuk tuhan-tuhan lain - dewi nasib, Moiram, dewi keluarga Illytha, dan ibu Bumi, Telluru. Permainan 17 BC. er dirayakan di bukit Capitol dan Palatine.

Permainan sekular menjemput orang (tetapi bukan hamba) untuk mengambil bahagian dalam perayaan besar. Orang-orang diserahkan obor, padang gunung sebagai lambang pemurnian, serta gandum dan jelai untuk pengorbanan. Mezbah Pluto dan Proserpina dikebumikan mendalam di hari-hari biasa. Sehingga ia dinaikkan hanya semasa cuti. Pada Abad Pertengahan, permainan sekular memperoleh watak yang sedikit berbeza - kini mereka disambut sebagai jubile Paus.

Sumber:
Basilier "Ancient Roman S. Games"
histrf.ru
Pimpin imej: davidderrick. wordpress.com
Pengumuman Imej: fineartamerica.com

Tonton video itu: Game Yang Paling Gila Dan Bahaya (April 2020).

Loading...

Kategori Popular