Zaman Tragedi Geografi Besar

Di sebalik kontur baru pada peta geografi dunia adalah ratusan dan beribu-ribu nyawa manusia. Mengenai kisah-kisah yang paling dramatik para pelayar terkenal memberitahu "Amatur".

James Cook, yang tidak dapat memberitahu

George Carter "Kematian Kapten James Cook"

Hampir semua orang mendengar tentang tragedi yang telah mengejarnya semasa pelayaran ketiga dunia. Pada akhir bulan November 1778, dua kapal, yang diketuai oleh Kapten Cook, berpindah ke pantai salah satu Kepulauan Hawaii. Seketika di pantai, beberapa ribu penduduk pulau berkumpul, menurut pelayar sendiri, yang pada mulanya mengambil orang Inggeris sebagai dewa. Walau bagaimanapun, ini tidak menghalang orang Hawaii daripada mencuri dari penaung mereka perkara yang mereka perlukan di dalam kapal. Apabila para pelaut cuba memulangkan curi, pertengkaran timbul di antara mereka dan orang-orang asli pulau-pulau.

Percikan api yang menyalakan api kebencian adalah hilangnya kutu dari kapal.

Percikan api yang menyalakan api kebencian adalah hilangnya kutu dari kapal. Para pelaut yang cuba mengembalikan instrumen itu menghadapi rintangan sengit penduduk pulau itu. Keesokan harinya, James Cook memutuskan langkah-langkah drastik: dia mahu menghentikan kecurian itu, mengambil pemimpin tebusan itu. Dengan parti pendaratan di 10 marin, dia melangkah ke pulau yang sakit dan menjemput Kalaniopa - yang merupakan nama pemimpin Hawaii - ke kapalnya. Penduduk pulau itu mungkin disyaki sesuatu: beberapa ribu dituangkan ke darat, mengelilingi pasukan Cook. Panik berlaku di kalangan orang Inggeris, di mana orang pribumi bergegas ke kelasi dengan menangis menang. Kapten Cook jatuh, nampaknya dipukul oleh tombak di belakang kepala. Tidak dapat meninggalkan pulau itu dan empat askarnya. Sebagai salah seorang yang terselamat, Leftenan Raja, menulis: "Badan tukang masak diseret ke pantai dan orang ramai yang mengelilingi dia, dengan kejam merampas pisau dari satu sama lain, mula memakan banyak luka di atasnya." Ia diketahui, dengan cara itu, yang bertentangan dengan lagu terkenal Vysotsky, Masak orang Hawaii tidak makan.

Henry Hudson, yang membekukan kapal di dalam ais

John Collier "Perjalanan Terakhir Henry Hudson"

Dalam pelayaran terakhir, Hudson berangkat dengan wang ahli perniagaan yang besar.

Henry Hudson adalah Eropah pertama yang menggambarkan tempat di mana New York hari ini. Dalam pelayaran terakhirnya, Hudson berangkat dengan wang ahli perniagaan London yang besar. Pada 17 April 1610, kapal layar Discovery berlepas dari London, Hudson bertujuan untuk membuka laluan barat laut ke Lautan Pasifik. Sudah pada bulan Ogos, Discovery memasuki Teluk Hudson, di mana selama beberapa minggu dia cuba mencari laluan itu. Carian itu terganggu kerana masalah yang serius - kapal Hudson hanya membeku di dalam ais. Pasukan itu harus pergi ke ais teluk dan menghabiskan musim sejuk yang panjang dengan stok makanan kecil di atasnya. Disiplin, menurut saksi-saksi, di atas kapal itu tidak berada di tahap tertinggi, dan keadaan musim sejuk yang teruk memburukkan segalanya hingga batas: Hudson juga harus membakar pembantu pertamanya, Robert Jouet, yang membawa rencana plot. Walau bagaimanapun, ini tidak membantu sama ada - pemberontakan masih ditakdirkan untuk berlaku, tetapi sedikit kemudian. Beberapa hari berlalu sejak kapal itu dapat membebaskan diri dari penangkapan ais dan meneruskan ekspedisi itu. Pasukan itu memberontak, menuntut untuk dihantar ke rumah. Hudson, anaknya dan tujuh lagi pelaut mendarat di atas bot dan ditinggalkan di laut terbuka tanpa makanan dan air. Lebih lanjut mengenai nasib mereka pasti tidak diketahui.

Fernan Magellan, yang berjuang hingga akhir

Kematian Magellan. 1860

Magellan adalah orang pertama yang memintas tanah itu.

Orang pertama yang memintas tanah itu, dia mula-mula menemui Kepulauan Filipina. Ekspedisi lima kapal dengan perdana "Trinidad", yang diperintahkan secara peribadi oleh Magellan, mendarat di pulau Mactan untuk menenangkan penduduk pribumi yang tidak mematuhi perintah baru. Terhadap pasukan Sepanyol, pemimpin Lapu-Lapu meletakkan penduduk setempat yang telah mempelajari kebaikan dan keburukan senjata Eropa. Di pihak orang Sepanyol - mereka, tentu saja, tidak pernah meragui kemenangan mereka - pertempuran tidak bersedia: kapal-kapal dari dangkal tidak dapat mendekat dan menyokong parti pendaratan. Sebaliknya, penduduk pribumi bersedia dengan teliti: agar tidak menjadi sasaran mudah untuk senjata Eropah, mereka bergerak dengan pantas, sementara mereka sendiri melempar tombak di kaki orang Sepanyol yang tidak dilindungi oleh perisai. "Mengakui laksamana kita," tulis ahli pensyarah ekspedisi Antonio Pigafett, "mereka mula menumpukan perhatian kepadanya. Dua kali mereka berjaya mengetuk topi keledar dari kepalanya ... Jadi kami bertempur selama lebih daripada satu jam sehingga salah seorang penduduk pribumi berjaya melukai laksamana di muka. Menyedari ini, penduduk pribumi itu bergegas ke arahnya dalam kumpulan orang ramai, salah seorang daripadanya mencederakannya dengan saber di kaki kirinya, sehingga ia jatuh ke belakang. Jadi mereka membunuh pemimpin kita. "

Tonton video itu: Full Movie Letusan Gunung Api Krakatau 1883 Indonesia, Krakatoa Eruption English&Indo SUB (November 2019).

Loading...

Kategori Popular