"Moscow - Roma ketiga": ikatan rohani abad XVI

Teori "Moscow adalah Roma ketiga" berkhidmat sebagai dasar semantik dari idea-idea mesianik mengenai peranan dan kepentingan Rusia, yang terbentuk semasa tempoh bangkitnya pemerintahan Moscow. Duke besar Moscow yang mendakwa gelaran seorang raja diharap oleh para pengganti kaisar Romawi dan Byzantium. Maria Molchanova memahami selok-belok ideologi nasional rasmi pertama.

Teori "Moscow - Roma Ketiga" berfungsi sebagai dasar semantik dari idea-idea mesianik mengenai peranan dan kepentingan Rusia, yang dibentuk semasa pembentukan negara berpusat Rusia. Sejak tahun 1869, terdapat versi yang jelas bahawa konsep ini telah dinyatakan secara jelas untuk pertama kali dalam surat-surat lama penatua Pskov, Elizarov Biara Philotheus, kepada Grand Duke of Moscow Vasily III Ivanovich. Versi ini tegas ditubuhkan dalam kesedaran jisim dan dicerminkan dalam karya seni. "Tuhan memberkati dan mendengarkan, raja yang saleh, pada hakikatnya bahawa semua kerajaan Kristian sepakat dengan satu perkara, bahawa kedua Romes itu jatuh, dan yang ketiga, yang keempat tidak terjadi" - perumusan ini dari huruf Philothea menjadi ungkapan klasik intipati konsep.

Fragment dari Epistle of Elder Pskov Elizarov ke Biara Philotheos ke Grand Duke of Moscow Vasily Ivanovich

Penulis teori "Moscow - Rome Ketiga" adalah seorang Josephite dalam orientasi ideologinya. Doktrinnya mengembangkan dan menyempurnakan idea-idea Josephite utama tentang sifat kekuasaan diraja, tujuannya, hubungan dengan subjek dan organisasi gereja. Mengenai pengarangnya sendiri, biarawan (atau, mungkin, abbot) dari Biara Pskov Yelizarov dari Philothea, sedikit diketahui. Beliau menulis tentang dirinya menggunakan formula tradisional yang menghina diri: "seorang lelaki pedalaman belajar huruf, tetapi dia tidak membaca borzosti Hellenistik, tetapi dia tidak membaca astronomi retorik, ataupun dia melawat para ahli falsafah yang bijak". Nota yang hidup dari kontemporari memberitahu kita bahawa Filofey tinggal secara kekal di biara ("orang tua itu tidak turun dari biara") dan orang yang berpendidikan ("kami tahu kebijaksanaan kata-kata"). Seorang ahli biografi yang tidak diketahui juga mencatat keberanian Philopheus dan ketidakberpihakannya, berkat "dia menunjukkan banyak keberanian kepada ... pengawal dan gabenor", tanpa takut mendedahkan pelanggaran mereka. Dia merumuskan teori politiknya dalam surat kepada gubernur Pskov, M. G. Munekhin, dan Dukes Agung Vasily Ivanovich dan Ivan Vasilyevich.

Teori ini adalah hasil daripada jangkaan eschatologi akhir dunia.

Patriarch Gennady menjelaskan kepada Sultan Mehmet II asas dogma Ortodoks

Yang paling terperinci dalam Philothea telah membangkitkan persoalan pentingnya kuasa diraja yang sah untuk seluruh tanah Rusia. Dalam Mesej kepada Duke Besar Vasily Ivanovich, dia menimbulkan genealogi dinasti para putera Rusia kepada kaisar Byzantine, menunjukkan bahawa dia harus memerintah menurut perintah-perintah yang bermula dengan datuk besar yang antaranya dipanggil "Constantine yang besar ... Rahmat Saint Vladimir dan Brigitte yang terpilih dan Tuhan yang dipilih dan selebihnya ... akar mereka terpulang kepada awak. " Penguasaan kuasa diraja yang tinggi disahkan oleh syarat subordinasi tanpa syarat kepadanya oleh subjeknya. Menurut Philotheus, semua subjeknya bersumpah kepada kedaulatannya untuk "menjaga dan memerintahkan supaya disimpan dalam segalanya," dan jika seseorang itu perlu menanggung "hukuman besar kerajaan", maka, mungkin, hanya untuk menyatakan kesedihannya dengan "penyesalan yang pahit dan pertobatan yang benar" . Tugas-tugas yang berdaulat itu menimbulkan kebimbangan bukan hanya untuk subjeknya, tetapi juga untuk gereja-gereja dan biara. Pihak berkuasa rohani tertakluk kepada sekular, bagaimanapun, meninggalkan hak gembala rohani untuk "bercakap kebenaran" kepada mereka yang berkuasa tinggi. Dia, seperti pendahulunya, menegaskan perlunya bentuk-bentuk realisasi kuasa yang sah. Oleh itu, beliau menasihati Ivan Vasilyevich untuk hidup dengan baik dan memastikan bahawa subjeknya hidup sesuai dengan undang-undang.

Ivan III memecah surat Khan menuntut penghormatan

Idea utama konsep ini adalah penggantian penggantian empayar berdaulat Kristian dari kaisar Byzantine, yang kemudian mewarisinya dari orang Rom. Kebesaran Rom kuno, pertumbuhan yang kuat dan luas wilayahnya, yang mengakomodasi hampir semua negara dan masyarakat yang diketahui pada masa itu, budaya dan kejayaan romanisasi yang tinggi telah menimbulkan keyakinan terhadap zaman kesempurnaan dan ketegasan perintah yang dibuat (Roma adalah sebuah kota abadi, ureter aeterna). Kekristianan, mengambil dari Romawi pagan idea tentang satu kerajaan yang kekal, memberikannya perkembangan selanjutnya: sebagai tambahan kepada tugas-tugas politik, kerajaan Kristian yang baru sebagai cerminan kerajaan surga di bumi, menetapkan matlamat keagamaan; bukan satu berdaulat, dua adalah sekular dan rohani. Yang satu dan yang lain secara organik berkait rapat; mereka tidak mengecualikan, tetapi melengkapkan satu sama lain, iaitu dua bahagian satu keseluruhan yang tidak boleh dibahagikan.

Rusia harus menjaga iman yang betul dan berperang dengan musuh-musuhnya

Sophia Paleolog - Puteri Byzantine Terakhir

Dari separuh kedua abad ke-15, perubahan yang signifikan berlaku dalam pandangan masyarakat Rusia. Kesatuan Florence dari 1439 menggegarkan kuasa Gereja Yunani pada asasnya; pesona Byzantium sebagai penjaga ajaran Ortodoks, telah hilang, dan dengan itu hak untuk ketuanan politik. Kejatuhan Konstantinopel pada tahun 1453, yang dipahami sebagai hukuman Tuhan kerana menjauhkan diri daripada iman, terus memperkuat pandangan baru. Tetapi jika "Rom Kedua" telah binasa, seperti yang pertama, maka kerajaan Ortodoks belum binasa dengannya. New Rome adalah Moscow - dibebaskan dari kuk Tatar yang menyatukan minoriti bertaburan di negara Moscow yang besar; perkahwinan Grand Duke Ivan III kepada Sophia Paleolog, anak saudara (dan ahli waris) kaisar Byzantine yang terakhir; kejayaan di Timur (penaklukan Kazan dan khanates Astrakhan) - semua ini dibenarkan di mata orang sezaman idea hak Moscow untuk memainkan peranan sedemikian. Atas dasar ini, kebiasaan penobatan para putera-putera di Moscow, penggunaan gelar diraja dan bulu Byzantine, pembentukan patriarkat. Kemunculan legenda terkenal juga berkaitan dengan ini: tentang barma dan kerajinan diraja, yang diterima oleh Vladimir Monomakh dari Kaisar Byzantine Konstantin Monomakh; mengenai hud putih. Lembu ini, sebagai simbol kebebasan gereja, telah diserahkan kepada Kaisar Constantine yang Agung oleh Paus Sylvester, dan pengganti yang terakhir menyerahkannya kepada Patriark Constantinople; dari dia ia menyerahkan kepada penguasa Novgorod, dan kemudian ke metropolitan Moscow.

Dua Roma pertama terbunuh, yang ketiga tidak akan mati, dan yang keempat tidak akan berlaku

Kejatuhan Constantinople pada tahun 1453

Perlu diingat bahawa ramalan astrologi tentang banjir global yang baru akan datang pada tahun 1524 - lebih tepat lagi, mengenai perubahan global yang akan datang ("perubahan"), yang ditafsirkan sebagai banjir, menjadi dalih segera untuk menulis mesej Philotheus. Ramalan ini datang ke Rusia dari Barat, diterbitkan dalam almanak astrologi yang diterbitkan di Venice pada akhir abad ke-15 dan dicetak semula berkali-kali. Seram mencengkeram bandar-bandar Eropah, dan yang paling giat mula mula membina arwah. Ramalan-ramalan ini datang ke Rusia, membawa kebimbangan kepada gereja dan kalangan kerajaan. Sememangnya, perlu menafikannya. Sudah jelas bahawa "Roma Ketiga" bukan saja bukan Moscow, sebagai sebuah kerajaan, yang berfungsi sebagai penjamin jangka masa sejarah duniawi manusia. Fungsi ini tidak timbul sebagai suatu tuntutan, tetapi sebagai akibat dari keadaan sejarah yang spesifik, keadaan yang ada secara semula jadi: kehilangan kemerdekaan politik oleh semua kerajaan Slavia dan Balkan Ortodoks, kejatuhan Byzantium, yang "menjauh" dari Roma pertama ("besar", "tua"). Dan fungsi, misi Tsar Ortodoks, adalah untuk menjaga orang Kristian Ortodoks, melindungi Gereja dan menyediakan keadaan luaran untuk kehidupan yang saleh.

Visualisasi konsep "Moscow adalah Roma ketiga"

Pada abad ke-16 ke-17, idea itu tersebar di dalam buku gereja, surat-surat Philotheus disalin dalam banyak koleksi manuskrip, sementara editor, penyusun dan penyalin kadang-kadang dengan ketat dan tepat mengeluarkan teks pengarang, dan kadang-kadang membenarkan "kebebasan" , kandungan yang seolah-olah mereka sangat penting dan menarik. Sama ada Vasily III, atau Ivan the Terrible pernah merujuk kepada konsep Philotheus. Ivan IV menyukai kerja lain - "The Legend of the Princes of Vladimir" - tentang asal-usul keturunan Rusia dari kaisar Augustus. Ia adalah orang yang mula membahagikan alam semesta, dan beberapa Prus menerima sebahagian daripadanya, dari mana tanah Prusia itu berasal, dan keturunannya yang jauh adalah Putera Rurik, pengasas dinasti Rurik, dan kemudiannya Pangeran Vladimir. Idea-idea ini digunakan dalam beberapa kes dalam asas ideologi dasar asing Ivan IV.

Tonton video itu: benny blanco, Halsey & Khalid Eastside official video (April 2020).

Loading...