Grafik sebenar musuh Monte Cristo dipotong dan diracun

Tahun penerbitan: 1961

Negara: Haiti

Pada tahun 1807, kasut Nima asli Francois Picot akan berkahwin dengan Margarita yang kaya dan cantik. Luckyman pemilik penginapan Luppian iri terhadapnya. Bersama teman-temannya, Solari dan Shobar, dia menulis sebuah pengecaman bahawa Pico adalah bekas bangsawan dan seorang mata-mata Inggeris. Lelaki miskin itu dibuang ke penjara. Dan selama beberapa tahun dia bahkan tidak tahu mengapa. Dia duduk, bagaimanapun, tidak di Chateau d'If, tetapi di kubu Fenestrelle. Margarita tidak puas hati selama dua tahun, dan kemudian berkahwin dengan Luppian.


Imej dari koleksi pengarang peribadi

Selepas beberapa tahun penjara, Pico bertemu kawannya dalam kemalangan - imam Itali, Bapa Tori. Dia penuh simpati untuk sel yang muda, mengajarnya apa yang dia tahu, bercakap mengenai harta yang tersembunyi di Milan, dan menulis surat perjanjian yang memihak kepada Picot, selepas itu dia mati dengan aman. Francois dibebaskan dengan menggulingkan Bonaparte, iaitu, dia tidak duduk selama 14 tahun, seperti Edmond Dantès, tetapi setengahnya.

Dibebaskan, Pico bergegas ke Amsterdam, di mana ia secara resmi memasuki hak warisan, kemudian ke Itali, di mana ia menemukan harta karun ayahnya Tories. Di Rom, dia menemui Anutan Ally, yang hadir semasa menulis pengucapan itu, walaupun dia tidak terlibat secara peribadi dalam jenayah ini. Untuk cincin itu, dengan harga 50 ribu franc, Allu menceritakan segala yang dia tahu.

Pico pergi ke Paris, di mana dia membalas dendam. Proses ini tidak seperti romantis seperti dalam kitab Dumas. Solari ditemui dengan pisau di dadanya, dan Shobar diracun. Kemudian Pico mendapat pekerjaan sebagai pelayan di sebuah restoran yang dipunyai oleh Luppian dan menggoda anak perempuannya dari perkahwinan pertamanya. Pembalas dendam itu menganjurkan pembuatan jawatan seorang bangsawan tertentu kepada perempuan simpanannya, dan apabila majlis perkahwinan itu sudah diumumkan, ternyata pengantin lelaki itu bukanlah penghitung, tetapi seorang penjahat. Skandal yang dahsyat berlaku, pengantin perempuan itu tidak dapat hidup dengan malu.

Picot meyakinkan anak muda Luppian untuk mengeluarkan barang kemas dan dia mendarat di belakang bar. Selepas itu, Pico membakar restoran musuhnya, dan membunuh pemiliknya sendiri. Dia berjaya, walaupun tidak lama. Di salah satu lorong Tuileries, dia diletakkan di bawah mantra Allue, yang satu cincin tidak kelihatan cukup. Dia terkejut Picot, menyeksa dia untuk masa yang lama di ruangan bawah tanah, cuba mencari tahu di mana dia menyembunyikan wang, dan kemudian membunuhnya. Seluruh epik sebenar "Monte Cristo" berlangsung kurang dari setahun.

Allu melarikan diri ke England, di mana pada tahun 1828 ia mengaku segala-galanya semasa pengakuan kematiannya, dan dia meyakinkan kisahnya secara bertulis. Selepas 15 tahun, dokumen ini jatuh ke tangan Alexandre Dumas, yang penanya mengalihkan penjenayah ke dalam percikan romantis yang penuh aksi.

Sumber: Philatelia.ru

Pengumuman imej (cap): koleksi peribadi pengarang

Pemimpin foto: bingkai dari filem "The Count of Monte Cristo" (1913, Amerika Syarikat)

Tonton video itu: The world needs all kinds of minds. Temple Grandin (Mac 2020).

Loading...