Lelaki di kaki Anna dari Austria

Dia dipanggil wanita paling cantik di Eropah pada waktunya, dan untuk begitu lama dan berdegil dia mencari kebahagiaan wanita yang mudah. Beliau tidak mempunyai matlamat politik yang besar, seperti Elizabeth I Tudor atau Permaisuri Rusia Catherine II, dia mahu menjadi raja yang berdaulat. Siapa mereka - lelaki di kaki Ratu Anne?
Louis XIII
Walaupun kasih sayang yang jelas untuk belia muda, pada pertemuan pertama raja muda itu ditawan oleh isteri masa depannya. Louis dan Anna terlibat dalam zaman kanak-kanak kecil, perkahwinan mereka adalah perkahwinan dinasti - perlu untuk menyatukan Bourbons dan Hapsburg yang sentiasa berperang. Melihat pengantin perempuan di tingkap kereta, Louis terkena kecantikannya dan diam-diam takut kepada wanita Sepanyol yang anggun. Dikabarkan, walaupun ibu, Maria Medici, memujuk bahkan memanjat tempat perkahwinan keganasannya.

Louis terkejut dengan kecantikannya dan diam-diam dikhuatiri oleh Sepanyol yang anggun

Walau bagaimanapun, selepas perkahwinan itu, Louis tidak sering melihat bilik tidur ke isterinya, sebab itulah dia pasti menderita. Pembesaran di Katolik Sepanyol tidak membenarkan Anna berfikir tentang pengkhianatan pasangannya, jadi untuk sepuluh tahun yang akan datang, Perancis tidak pernah melihat ahli waris.
Armand Jean du Plessis, Cardinal Richelieu
Jadi, heroin kita berusia 24 tahun, dia penuh mekar kuasa dan kecantikan wanita yang menawan. Cardinal Richelieu 40, dia bijak, aktif, dan tidak setia kerana maruahnya mencadangkan. Para ahli sejarah masih tidak tahu sifat perasaannya untuk Anna - atau kardinal ingin melindungi ratu dari hobi romantis, atau benar-benar jatuh cinta, tetapi untuk beberapa waktu dia mencari timbal balik dari ratu, menunjukkan tanda-tanda perhatian dan memenuhi setiap kehendaknya. Setelah tersinggung setelah salah satu cabaran berbahaya Anna, dia tiba-tiba berubah menjadi musuh terburuknya. Sejak itu, perniagaan utama dalam hidupnya bukan sahaja kebesaran Perancis, tetapi juga pemendapan ratu.
George Villiers, Duke of Buckingham
Penculik hati wanita, ahli politik mahir dan fesyen utama Eropah, Duke of Buckingham, tidak dapat gagal menundukkan hati Queen Anne, sensitif dan tamak untuk cinta. Dia berasal dari keluarga bangsawan yang miskin, dan satu-satunya perkara yang boleh dibanggakan adalah penampilannya dan minda semula jadi.

Satu-satunya perkara yang dia boleh bangga adalah penampilannya dan minda semula jadi.

Selama tiga tahun surat-menyurat rahsia dan mesyuarat jarang, politik antarabangsa dijalankan bukan berdasarkan undang-undang sebab, tetapi dengan perintah hati George Villers, yang sebenarnya memerintah England di mahkamah Raja Charles. Ingat kisah pendants dari novel oleh Dumas? Pengganti itu, hanya Anna yang memberi mereka tidak di Paris, tetapi di Amiens, di mana pasangan diraja dan adipati pergi menemani Henrietta, saudara perempuan Louis dan Ratu England masa depan. Di sana, para penjaga istana, yang pertama dan satu-satunya masa dalam kehidupan mereka, menangkap ratu di kaki duke, yang sangat merosakkannya di mata suaminya - Richelieu bersorak. Tidak lama lagi, Buckingham akan membunuh peminat agama John Felton, yang akan memecah hati ratu cinta.
Giulio Mazarini
Pada tahun 1643, di bawah perlindungan Anna dari Austria, Kardinal Giulio Mazarin menggantikan Richelieu yang dibenci dan menjadi menteri pertama, dan selepas hanya lima tahun, Perancis akan mempelajari apa perang saudara dan Fronde. Ratu berusia 42 tahun, dan dia lagi jatuh cinta. Pengajian Bahasa Sepanyol yang ketat dilupakan bersama dengan bahasa ibunda, dan tidak ada yang menghalangi ratu dari berada di tangan Kardinal Gereja Katolik. Walau bagaimanapun, dari masa ke masa, rasa Anna telah banyak berubah: menolak Richelieu yang cerdas dan berkuasa, dia memberikan dirinya kepada Mazarin yang licik dan pelit.

Menolak Richelieu yang kuat, dia menyerahkan diri kepada Mazarin yang menyesatkan

Jika selama bertahun-tahun orang menyesali ratu, pengorbanan kardinal yang dibenci, kini mereka dihina dan dihina di dataran. Fronda - pembangkang yang diketuai oleh putera darah - menentang ratu dan menterinya. Selepas empat tahun pengasingan, rapuh dan kekurangan yang berterusan, Louis XIV berjaya memasuki Paris, tetapi terus memerintah di bawah pengaruh kardinal sehingga kematiannya pada tahun 1661.

Tonton video itu: Vienna Austria WOW Factor (Oktober 2019).

Loading...