"Dalam momen malapetaka menyokong semangat kawanan humor yang baik hati"

Metropolitan Eulogius:

"Archimandrite Tikhon sangat popular di dalam seminari dan antara orang biasa. Imam tempatan menjemputnya ke cuti kuil. Sayang dan menawan, dia adalah tetamu yang dialu-alukan di mana-mana, dia menikmati segala-galanya, menghidupkan semula apa-apa mesyuarat, di dalam segalanya semuanya menyenangkan, mudah. Sebagai rektor, beliau berjaya mewujudkan hubungan yang meriah dan kuat dengan rakyat, dan dia menunjukkan cara yang sama kepada saya. Saya sentiasa mendengar ulasan yang paling mesra dari paderi dan rakyat semasa lawatan saya ke keuskupan. "

Dari penerbitan di akhbar Fonar, Januari 1918:

"Patriarch membuat kesan yang menawan dengan kemudahan pengendalian, aksesibilitas dan kelembutan nada lembut. Dia masih berjaga-jaga dan hidup dalam pergerakannya, walaupun umurnya yang sangat tua. Mata yang menembusi dan mendalamnya sering menyala dengan api inspirasi tanpa disedihkan dihantar kepada penyokong. "

Protopresbyter Michael Polsky:

"Dia, Patriark Tikhon, menghabiskan semua langkah pendamaian yang mungkin dengan pihak berkuasa sivil untuk Gereja dan lelaki gereja dan menjadi korban dalam pengertian kata yang paling dalam, luas dan terdalam. Mengorbankan dirinya, namanya, kemuliaannya kepada pengaku dan penolakan terhadap kejahatan, dia memalukan dirinya ketika dia mengubah nada dengan otoritas, tetapi tidak pernah jatuh. Dia memalukan dirinya sendiri, tetapi tidak ada orang lain yang berterusan dan tidak mengabaikan penghinaan orang lain. Dia tidak melepaskan diri untuk mendapat belas kasihan bagi para gembala, rakyat, dan harta gereja "


Wikipedia.org

Tails Archpriest Dimitry:

"Pada masa malapetaka yang lengkap, Yang Maha Suci sentiasa menyokong semangat kawanannya dengan perkhidmatan ilahi yang mulia dan humor yang baik hati"

"Inilah tahun-tahun gelap penganiayaan. Berita keras pertama yang sampai ke Sergiev Posad adalah berita tentang percubaan pembunuhan Patriarch setelah meninggalkan Katedral Kristus Penyelamat. Percubaan itu dibuat pada akhir bulan Jun dan semua orang di Lavra takut bahawa Orang Suci tidak akan dapat datang kepada kita pada hari Sergiev. Namun, bapa lelakinya tiba, dan saya teringat bagaimana dia mengerutkan kening, membuat busur, dari rasa sakit pada luka yang masih belum sembuh dalam perut. Bagaimanapun, rasa puas dan humor tidak meninggalkannya. Di meja teh selepas liturgi, Patriarch dengan humor memberitahu bagaimana semuanya berlaku. Apabila meninggalkan selepas liturgi, masih dalam mantel, Yang Suci menerima pukulan dengan pisau dapur dari beberapa orang gila: "Saya duduk di dalam kereta dan tiba-tiba seorang wanita bergegas dan menyakitkan saya. Bapa Khotovitsky, salah seorang imam kuil itu, mengeluarkan pisau dan secara teatrikal menaikkan senjata berdarahnya, berkata - "Ortodoks, Patriark cedera!". Saya sangat takut, "kata Patriarch, bahawa orang-orang akan berfikir kepadanya," bahawa dia yang mencederakan saya dan tergesa-gesa kepadanya ... "


Wikipedia.org

"Patriarch dengan humor abadinya dalam kisah-kisah tentang kemarahan yang Bolsheviks sangat membiarkan diri mereka lakukan, disampaikan, seperti, sebagai contoh, ... dituduh mencuri patriarchal vestry dan dikawal melalui Moscow ke Lubyanka untuk dipersoalkan. Dan semuanya itu hanya yang Kudus, merasakan berat kedudukannya, berpakaian, seperti dalam sebuah kuil, di jubah Patriarch - pengakuan dan martir, Hermogenes.

Archpriest A. Rozhdestvensky:

"Dia sering menghadiri gereja tanpa sebarang pam. Dia menyelidiki semua butir-butir situasi gereja, kadang-kadang juga naik ke belfry, mengejutkan para imam yang tidak biasa dengan kesederhanaan para uskup. Tetapi kejutan ini tidak lama lagi memberi jalan kepada cinta yang ikhlas untuk arkpastor, yang bercakap dengan orang bawahannya dengan mudah dan ramah, dengan lelucon yang baik, tanpa jejak nada berwibawa ... Patriarch Tikhon tidak berubah, dia tetap sama seperti orang yang mudah diakses, sederhana, penyayang ketika ia menjadi kepala hierarki Rusia. Seperti dahulu, dia bersedia berkhidmat di gereja-gereja Moscow, tanpa menolak jemputan. Orang yang dekat dengannya menasihatinya untuk menghindari perkhidmatan yang meletihkan ini sebanyak mungkin, menunjuk kepada prestij Patriarch. "

Wartawan dari Kharkov, 1918: "Kesuciannya, memberkati saya, menjemput saya untuk duduk dan melirik saya dengan cepat. Pemandangannya tenang, baik ... pada masa yang sama seolah-olah malu-malu. Patriarch bercakap ... Suara itu mudah, tidak kuat, biasa, saya akan berkata - "filistin"

Doktor Emilia Bakunin tentang kehidupan terakhir Patriarch Tikhon:

"Apabila dia berasa lebih baik, dia banyak membaca, duduk di kerusi oleh katil. Saya membaca Turgenev, Goncharov dan Surat Pobedonostsev

Dari memoir seorang wartawan Perancis:

"Tenang, cerdas, penyayang, belas kasihan, sangat berpakaian, tanpa kemewahan, menerima semua pelawat tanpa pembedaan, Patriarch dilucutkan, mungkin, dengan kegembiraan, tetapi dia sangat sayang kepada ribuan orang kecil"

Foto untuk pengumuman bahan di halaman utama dan untuk memimpin - Wikipedia.org

Sumber:

Penerbitan buku Sretensky monastery "St. Tikhon of Moscow"

Herald dari Keuskupan Eropah Barat dari Gereja Ortodoks Rusia di Luar Negeri, No 31, 1988

A. Krismas. Dari kenangan Patriarch Tikhon

Tonton video itu: Marshmello ft. Bastille - Happier Official Music Video (Oktober 2019).

Loading...

Kategori Popular