Tayangan Crimean Mark Twain

Dari Sevastopol ke Odessa kira-kira dua puluh jam; Odessa adalah pelabuhan utara di Laut Hitam. Kami datang ke sini terutamanya untuk arang batu. Di Odessa, seratus tiga puluh tiga ribu penduduk, dan ia tumbuh lebih cepat daripada mana-mana bandar kecil di luar Amerika. Odessa adalah sebuah pelabuhan terbuka dan pasar roti terbesar di Eropah. Serangan Odessa penuh dengan kapal. Kerja kini sedang dijalankan untuk mengubah serbuan terbuka ke pelabuhan buatan yang luas. Ia akan dikelilingi oleh semua sisi oleh dermaga batu besar, salah satunya akan dikeluarkan di laut dengan garis lurus lebih dari tiga ribu kaki.

Kami hanya mempunyai dua monumen, dan ini juga adalah rahmat yang sejati. Satu adalah patung gangsa dari Duke de Richelieu, anak saudara besar kardinal yang terkenal. Dia berdiri di atas laut di atas jalan yang luas dan indah, dan dari kaki ke pelabuhan terdapat tangga batu gergasi - ia mempunyai dua ratus langkah, masing-masing lima puluh kaki panjang, dan setiap dua puluh langkah adalah platform yang luas. Ini adalah tangga yang mengagumkan, dan apabila orang memanjatnya, mereka muncul dari jauh hanya semut. Saya menyebut patung ini dan tangga kerana mereka mempunyai cerita mereka sendiri. Richelieu mendirikan Odessa, ayahnya merawatnya, mengabdikan fikirannya yang kreatif kepadanya, tahu dengan bijak apa yang akan dilakukannya untuk kebaikannya, tidak pelit, memberinya kekayaannya, memimpinnya ke kemakmuran sejati, sehingga mungkin ia sama dengan kota-kota besar di Old Sveta, dengan wang sendiri membina tangga indah ini dan ... Dan apa! Orang-orang yang telah dilakukannya begitu banyak tidak peduli ketika dia turun ketinggalan langkah-langkah ini - dia sudah tua, miskin, dia tidak mempunyai apa-apa - dan tiada siapa yang membantunya. Dan apabila bertahun-tahun kemudian, dia meninggal dunia di Sevastopol, hampir pengemis, dilupakan oleh semua orang, mereka menganjurkan satu mesyuarat, dengan murah hati menyumbangkan oleh langganan dan tidak lama lagi mendirikan monumen yang indah ini - kerja seni yang tulen - dan menamakannya sebagai salah satu jalan utama di bandar ini. Ia mengingatkan saya pada kata-kata ibu Robert Burns, - apabila mereka mendirikan monumen yang megah kepadanya, dia berkata: "Ah, Robbie, kamu meminta orang ramai untuk roti, dan mereka memberi kamu batu."

Di Odessa, seperti di Sevastopol, kami sangat dianjurkan untuk melawat kaisar. Telegram dihantar ke Kebawah Duli Yang Maha Mulia, dan beliau menyatakan kesediaannya untuk menghormati kami dengan penonton. Oleh itu, kami mengangkat jangkar dan berlayar ke kediaman imperial. Berapa rugi sekarang! Apa mesyuarat yang akan datang, berapa jawatankuasa penting yang akan dibuat! ... Bagaimana semua orang akan mula memoles dan mantel kot dan sutera putih! Ia membebankan saya untuk membayangkan betapa hebat dan menakutkan ujian yang kita hadapi, kerana keinginan saya untuk bercakap dengan seorang maharaja yang sebenar menyejuk. Di mana untuk meletakkan tangan anda? Dan kaki? Dan dengan diri sendiri apa yang anda mahu lakukan?

Selama tiga hari, kami berlabuh di Yalta. Tempat ini mengingatkan saya dengan Sierra Nevada. Gunung-gunung yang tinggi dan tebal melambangkan teluk dengan dinding, lereng-lerengnya dipenuhi dengan bunga-bungaan, dipotong melalui jeram dalam, di sana dan di sana tebing abu-abu naik ke langit, lekuk lurus panjang turun tajam dari puncak ke laut, menandakan laluan longsoran dan tanah longsor purba - semuanya seperti di Sierra Nevada, benar kepada potretnya.

Kampung Yalta bersarang di dasar amfiteater, yang, mundur dari laut, beransur-ansur naik dan berubah menjadi julat gunung yang curam, dan nampaknya kampung ini telah tergelincir secara diam-diam dari suatu tempat di atas. Di dataran rendah terdapat taman-taman dan kebun-kebun bangsawan, di taman hijau yang tebal, di sana sini tiba-tiba berkelip, seperti bunga yang terang, beberapa istana. Tempat yang sangat indah.

Kami memandu tiga batu dalam kereta dan pada waktu yang ditetapkan kami berkumpul di sebuah taman yang indah, di hadapan istana kerajaan.

Kami berdiri di dalam lingkaran di bawah pokok-pokok di pintu-pintu, kerana tidak ada satu bilik di dalam rumah di mana lebih daripada lima puluh orang dapat dengan mudah diletakkan; Beberapa minit kemudian maharaja muncul bersama keluarga; membungkuk dan tersenyum, mereka memasuki bulatan kami. Bersama mereka datang beberapa pegawai kerajaan pertama, tetapi tidak dalam pakaian seragam. Setiap busur kebesarannya disertai dengan kata-kata hangat. Saya akan mengeluarkan semula perkataannya. Mereka merasakan watak itu, watak Rusia: sangat baik, dan, lebih-lebih lagi, tulen. Orang Perancis itu bersikap mesra, tetapi selalunya ia hanya menjadi ihsan rasmi. Kesopanan Rusia berasal dari hati, ia dirasai dengan kedua-dua kata dan nada, jadi anda percaya bahawa dia ikhlas. Seperti yang telah saya katakan, raja telah diucapkan oleh kata-katanya.

- Selamat pagi ... Sangat gembira ... Sangat bagus ... Keseronokan benar ... Selamat untuk berjumpa dengan anda di rumah!

Semua orang melepas topi mereka, dan konsul membuat raja mendengar alamat kami. Dia bertolak ansur ini tanpa menggerutu, kemudian mengambil kertas terbentang kami dan menyerahkannya kepada salah seorang pegawai kanan untuk menghantarnya ke arkib, dan mungkin ke dapur. Beliau mengucapkan terima kasih kepada kami untuk alamat itu dan berkata bahawa dia sangat senang bertemu dengan kami, terutama kerana Rusia dan Amerika Syarikat terikat dengan ikatan persahabatan. Permaisuri mengatakan bahawa di Rusia mereka suka Amerika, dan dia berharap bahawa di Amerika mereka juga suka Rusia. Itulah semua ucapan yang telah diucapkan di sini, dan saya mengesyorkan mereka sebagai model keringkasan dan kesederhanaan kepada semua ketua polis apabila mereka menganugerahkan anggota polis dengan jam tangan emas. Kemudian permaisuri mudah (untuk permaisuri) berbicara dengan wanita; beberapa lelaki mempunyai perbualan yang agak tidak masuk akal dengan maharaja; putera-putera dan telinga, laksamana dan pembantu rumah yang dihormati secara bebas dengan satu atau yang lain dari kami, dan yang ingin, dia datang ke hadapan dan berbicara kepada Putri Duchess Maria yang sedikit sederhana, anak diraja. Dia berumur empat belas tahun, dia berambut cantik, bermata biru, malu dan cantik. Mereka semua bercakap dalam bahasa Inggeris.

Kami menghabiskan setengah hari yang baik sebagai tetamu orang-orang diraja, dan kami merasakan sepanjang masa dengan mudah dan semulajadi seperti pada kapal kami. Dan saya yakin bahawa di dalam istana kerajaan anda tidak lagi berjalan lebih daripada di pangkuan Abraham. Saya fikir maharaja adalah orang yang menakutkan. Saya fikir mereka hanya berbuat demikian bahawa mereka duduk di atas takhta, dimahkotai dengan mahkota yang cantik, dengan selendang merah baldu dengan ekor hujung jahit yang dijahit pada mereka, dan terkejut di sekeliling kawan-kawan dan subjek yang rapat dan menghantar untuk melaksanakan putera-putera dan puteri yang hebat. Walau bagaimanapun, apabila saya bernasib baik untuk mendapatkan belakang pentas dan melihat mereka di rumah dengan keluarga saya, ternyata mereka menghairankan sama dengan manusia semata-mata. Di rumah, mereka jauh lebih baik daripada semasa majlis-majlis yang indah. Untuk berpakaian dan bertindak seperti orang lain adalah semulajadi bagi mereka seperti mana kita hendak meletakkan pensil di dalam poket kita, yang kita ambil dari kawan seketika. Tetapi sejak sekarang, saya tidak lagi percaya pada raja-raja teater yang berkilauan dengan gelendong. Dan ia sangat dikesali. Kadang kala, apabila mereka muncul, saya sangat dikagumi. Tetapi sekarang saya hanya berpaling sedih dan berkata:

- Tidak, bukan itu ... bukan raja-raja itu, yang dalam masyarakat saya biasa berputar.

Bila, sombong dan penting, mereka akan berarak di sekitar pentas dengan permata berkilauan, mahkota dan pakaian yang rimbun, saya perlu perhatikan bahawa semua raja yang saya kenal mengenakan gaun yang paling biasa dan tidak berperawakan, tetapi berjalan. Dan apabila mereka muncul di atas pentas, dikelilingi oleh semua pihak oleh pengawal peribadi, tambahan helm dan timah payung, kewajiban suci saya adalah untuk membawa perhatian kepada orang yang tidak mengenalinya - dan saya akan melakukannya dengan senang hati - tidak dekat dengan kenalan saya kepala mahkota dan juga di rumah mereka Saya tidak pernah melihat seorang askar.

Mereka mungkin berfikir bahawa kita sudah terlambat untuk melawat atau berkelakuan tidak sesuai, tetapi tidak ada yang terjadi. Semua orang merasakan tanggungjawab yang diamanahkan kepada kita oleh misi yang luar biasa ini - setelah semua, kita tidak mewakili kerajaan Amerika, tetapi rakyatnya - sebab itu semua orang berusaha sebaik mungkin untuk memenuhi tugas tinggi ini.

Bagi pihaknya, keluarga diraja tidak menghiraukannya, dengan menerima kita, dia dapat menunjukkan sikapnya kepada rakyat Amerika jauh lebih baik daripada sekiranya seluruh pelaku duta yang diberi kuasa telah melepaskannya dengan kesenangan; dan oleh itu mereka merawat semua perhatian terhadap penerimaan ini, yang menandakan muhibah mereka dan perasaan mesra ke negara kita. Dan kita memahami keramahan mereka, memahami bahawa ia tidak ditujukan kepada kita secara peribadi. Tetapi saya tidak akan menyembunyikan, masing-masing diisi dengan bangga kerana dia diterima sebagai wakil negara; dan tidak syak lagi semua orang bangga dengan negara mereka, yang rakyatnya diberi sambutan hangat di sini.

Sumber
  1. Mark Twain. "The simpletons di luar negara, atau laluan jemaah baru"

Tonton video itu: Rutte beri amaran akhir kepada Putin (November 2019).

Loading...