Harga kemenangan. Faces of War: Field Marshal Montgomery

American Eisenhower dan Briton Montgomery - ini adalah dua nama yang pertama kali masuk ke dalam fikiran, jika kita bercakap tentang para komandan hebat tentera bersekutu. Dan jika kita tahu segala-galanya (atau hampir segala-galanya) tentang Eisenhower, maka Montgomery hampir tidak diketahui oleh kami. Kenapa Secara paradoks, tetapi marshal lapangan British tidak bernasib baik dengan perhubungan awam. Dalam hal ini, Eisenhower jauh lebih berjaya: dia sangat penting untuk mempromosikan diri, tahu cara bekerja dengan pendapat orang ramai, dengan media. Sebagai contoh, pada persidangan akhbar Perintah Bersekutu, Eisenhower hanya muncul apabila ada laporan mengenai kemenangan, hanya pertanyaan mudah. Montgomery tidak melampirkan apa-apa kepentingan untuk ini. Tambahan pula, semua orang menyatakan kekeringan dan juga kekasaran komander British berhubung dengan ahli politik, kecuali Churchill - mereka saling memuja. Dan cinta Montgomery semacam itu untuk para askar, kekasaran, kekasaran terhadap rakan-rakan dan orang-orang yang paling tinggi, secara semula jadi, mempengaruhi reputasinya.

Montgomery adalah seorang tentera ke tulang, dia tidak dapat membayangkan dirinya di luar tentera

Namun, tentu saja, patut dikatakan bahawa dalam propaganda pasca perang kita, walaupun fakta bahawa Montgomery ditandai oleh anugerah tertinggi tentera Soviet, ada sikap yang jelas negatif terhadapnya. Kenapa Pertama, dia sangat sesuai dengan peranan burung elang tersebut, pemanis. Montgomery, tidak seperti Eisenhower yang sama, yang menjadi ketua komander tentera darat, tidak memimpin satu bahagian, melatih kerjaya ketenteraan dari bahagian paling bawah, dari kadet ke medan medan, tanpa kehilangan satu langkah tangga perkhidmatan.

Tambahan pula, Montgomery benar-benar betul, Tory, simbol sebenar tentera British (atau seperti yang kita katakan - imperialisme British), salah satu ideologi penciptaan NATO. Dalam memoirnya, beliau menulis bahawa adalah perlu untuk memenangi kemenangan politik di Eropah, untuk menduduki ibu kota Eropah. Beliau menegaskan bahawa sekutu harus menjadi yang pertama untuk ke Berlin, untuk mengambil Vienna, Prague. (Mereka sudah tentu mempunyai kuasa untuk ini). Malah Eisenhower enggan menyerang Berlin, dan Montgomery menuntut. Dia yakin jika semuanya dilakukan dengan betul, maka Berlin boleh diambil. Oleh itu, dengan itu, sikap kita terhadapnya adalah untuk meletakkannya sedikit, sejuk.


Major Bernard Lowe Montgomery, 1915

Adapun biografi wira kita, dia adalah milik keluarga terkenal lama, klan Montgomery. (Nenek moyang Field Marshal, Lord Montgomery yang terkenal, membunuh raja Perancis Henry II pada pertarungan). Dalam satu perkataan, dia berasal dari bangsawan tertinggi. Benar, pada masa Bernard dilahirkan, keluarganya tidak begitu kaya. Ayah Montgomery adalah seorang imam. Terdapat sembilan kanak-kanak dalam keluarga, dan mereka dibesarkan dalam penjimatan, yang bersempadan dengan ketegaran. Bernard sendiri percaya bahawa dia tidak mempunyai zaman kanak-kanak dalam erti kata konvensional. Walaupun demikian, hubungan dengan bapa komandan masa depan adalah indah - Bernard memuja dia, tetapi dengan ibu semuanya lebih rumit.

Apabila bapa Montgomery dipindahkan ke Tasmania jauh oleh uskup, pendidikan anak-anak itu diamanahkan kepada pemerintah yang dilepaskan dari metropolis. Pada tahun 1901, ketika keluarganya kembali ke London, Bernard memasuki sekolah St. Paul. Dia belajar dengan sederhana (mungkin dikatakan tidak baik), tetapi ketika dia bertambah tua, dia menyedari keperluan untuk belajar dan, sudah berusia dua puluh tahun, secara sedar dan dengan niat yang tegas pergi ke Sandhurst untuk mempelajari sains tentera di sana di sebuah sekolah tentera.

Tentera Montgomery suka, tetapi para pegawai itu tidak berbelas kasihan

Selepas tamat pengajian kolej selepas setahun, Montgomery diminta untuk berkhidmat di India (untuk gaji Leftenan - kira-kira 150 paun setahun - hampir mustahil untuk hidup dan berkhidmat di metropolis). Di India, mempelajari amalan mengendalikan latihan tempur, kehidupan tentera, terlibat dalam pendidikan diri, wira kami berkhidmat selama lima tahun, sehingga tahun 1913. Jadi Perang Dunia Pertama menemuinya, panglima platun infanteri, di Britain.

Pada permulaan pertarungan dengan Montgomery, episod berlaku yang akan menentukan banyak dalam hidupnya. 1914 Serangan Jerman. Pasukan Ekspedisi British berada dalam kedudukan yang sangat sukar. Montgomery atas arahan komander batalionnya mengarahkan syarikat itu menyerang. Setelah menghampiri bayonet, mengayunkan pedang, pendahuluan platun ke arah desa Martaren, ketika tiba-tiba, tiba-tiba, ternyata tepat di depan kubu Jerman. Melihat sebuah senapang yang ditujukan kepada tentera, Montgomery mengayunkan sabernya dan bergegas ke parit ini. Membunuh seorang pahlawan Jerman, yang lain ... Musuh sedang berjalan. Rota menduduki kampung. Pada dasarnya, ia adalah satu pencapaian.


Marshal Field Montgomery di makam ajudannya di Lüneburg Heath, April 1945

Semasa serangan itu, Montgomery menyentuh peluru yang pecah di paru-paru. Dia jatuh. Askar itu bergegas untuk menutupinya dengan dirinya sendiri. Satu lagi peluru - tentera itu mati. Orang Jerman terus menyerang. Montgomery terluka sekali lagi - lututnya sangat teruk. Semua orang pasti bahawa dia dibunuh. Pada waktu petang, para askar masih datang untuk menjemputnya, dibawa ke hospital. Mereka mengatakan bahawa dia tidak dapat bertahan - menggali kubur itu. Datang, laporkan: "Kubur digali". Memeriksa dia lagi - tidak, hidup.

Selama lebih dari setahun, Montgomery terbaring di hospital di England, dia tidak kembali untuk memerangi jawatan dalam tentera sehingga akhir perang. Dalam memoirnya, dia secara terang-terangan menulis bahawa terdapat peluang untuk mengganggu perkhidmatan sepenuhnya.

Oleh itu, pengalaman yang diperoleh oleh wira kita, sangat ditakrifkan dalam kerjaya ketenteraannya: Montgomery sentiasa sebuah pantai tentera. Ramai yang menyalahkannya kerana perlahan, untuk taktik berhati-hati, kerana berusaha untuk membuat kelebihan dalam kuasa, tetapi mereka semua menekankan bahawa dia berbicara sangat hangat dengan para askar dan menghargai hidup mereka.

Selepas cedera, Montgomery masih kembali ke perkhidmatan, terus berjuang di Perancis. Beliau berkhidmat di jabatan operasi. Dia melakukannya dengan sangat baik: dia diperhatikan beberapa kali dalam perintah, dia dinaikkan pangkat.

Selepas akhir Perang Dunia Pertama, dia cuba masuk ke kolej kakitangan, memutuskan untuk membuat kerjaya tentera, mahu belajar. Tetapi dia, walaupun luka pertempuran, beberapa anugerah, tidak mengambil. Dia dinafikan. Namun, pada tahun 1919, beliau mengadakan pertemuan dengan komander pasukan pendudukan British di Jerman dan menerima rujukan dari beliau ke kolej ketua tentera untuk kursus. Selepas kejayaannya, beliau dilantik menjadi Ketua Bahagian Perisikan Briged Infantri ke-17 di County Cork di selatan Ireland. Jadi, memulakan perkhidmatan Montgomery dalam tempoh antara dua peperangan.

Selepas El Alamein, Montgomery memaksa seluruh Britain membicarakan dirinya

Bagi kehidupan peribadi pahlawan kita, di sini semuanya tidak mudah. Pada tahun 1928, Bernard bertemu seorang janda, kawannya (dia berusia bawah empat puluh), Elizabeth Carver. Madly bercinta dengannya. Carver mempunyai dua anak dari perkahwinan pertamanya, yang Montgomery hanya suka. Tidak lama kemudian mereka mempunyai anak bersama. Dan semuanya seolah-olah baik - pasangan yang sempurna, keluarga yang bahagia ... Tetapi di sini ... Elizabeth mati. Dia mati kerana kemalangan yang benar-benar tidak masuk akal: di pantai beberapa serangga menggigitnya, jangkitan darah bermula. Dia mati dalam pelukannya. Lebih Montgomery tidak akan mengikat dirinya dengan mana-mana wanita.

Perang Dunia II Bernard Lowe Montgomery bertemu komander bahagian dengan pangkat jeneral utama. Dia bertarung dengan orang Jerman di Belgium, dan di Dunkirk dia menyuruh pihak belakang Allied semasa pemindahan. Pada bulan Julai 1940, Montgomery menjadi komandan kearah umum dan korps.

Seperti yang disebutkan di atas, kerjaya ketenteraan wira kita, mungkin, mungkin berbeza, jika bukan untuk wataknya. Bernard adalah seorang yang tegas, keras dan tegas. Benar, manifestasi ciri-ciri ini berhubung dengan orang-orang adalah terpilih. Sekali lagi, tentara Montgomery suka, tetapi kepada para pegawai itu tanpa belas kasihan. Untuk latihan fizikal mereka, dia membuat tuntutan tertinggi, meletihkan latihan mereka dalam cuaca buruk. Terdapat satu kes di mana, semasa salah satu latihan taktikal, seorang bendahari Kolonel Montgomery menyatakan bahawa jika dia berlari beberapa batu lagi, dia hanya akan mati. Kepada yang Montgomery, tanpa senyuman, seperti biasa, kering menjawab bahawa dengan kelemahan fisik seperti itu tidak ada perbezaan yang signifikan di mana dia akan mati - sama ada pada pengajaran ini atau di medan medan perang yang akan datang.


British marshal marshal Montgomery dan panglima perang Soviet: Zhukov, Rokossovsky, Sokolovsky, Malinin berjalan melalui jalan-jalan Berlin selepas upacara anugerah British terakhir, 1945

Pada bulan Ogos 1942, komander tentera di Afrika Utara, General Gott, meninggal dunia dalam kemalangan pesawat. Di tempatnya, Churchill melantik Montgomery. Tiba di Mesir, wira pertama kita menjadi perhatian terhadap semangat tentera British, yang dihancurkan oleh beberapa kekalahan. Dia mengetuk bala bantuan untuk tenteranya ke-8, berjaya menanamkan kepercayaan tentara dalam kemenangan. Menyadari bahawa dia harus melawan Erwin Rommel yang terkenal, yang telah menimpa lebih daripada satu kekalahan pada British, Montgomery berhati-hati merancang setiap operasi. Dalam pertempuran Alam al-Half, pihak British berjaya menghentikan pendahuluan Rommel, dan sebulan kemudian Montgomery melancarkan serangan balas. Pada 23 Oktober 1942, pasukan British menewaskan kekalahan Rommel di Pertempuran El Alamein. Malah, di sini bahawa rintangan orang Jerman dan Itali di Afrika Utara telah rosak.

Selepas kemenangan seperti itu, General Montgomery membuat seluruh Britain bercakap tentang dirinya. "Sebelum Pertempuran Alamein," Churchill menulis, "kami tidak tahu kemenangan. Selepas itu, kita tidak tahu kekalahan. "

Pada perjalanan terakhir, Montgomery dilihat dari seluruh Britain, termasuk Ratu.

Dalam biografi Montgomery, banyak halaman yang mulia. Salah satunya adalah refleksi serangan Jerman di Ardennes pada bulan Disember 1944. Ini ujian yang serius untuk pasukan bersekutu. Orang Jerman bergegas ke Meuse. Tentera Amerika yang tidak terorganisir berundur dalam kekacauan. Bahkan ada ancaman yang akan dibuang ke laut. Nasib "depan" digantung dalam keseimbangan. Walau bagaimanapun, Montgomery masih dapat mengatur pertahanan dan menghentikan serangan Jerman.

Marshal Field Bernard Lowe Montgomery meninggal dunia pada 24 Mac 1976. Dia dikebumikan dengan penghormatan yang luar biasa: pada perjalanan terakhirnya, seluruh Britain mengikutinya, termasuk ratu.

Tonton video itu: Words at War: Who Dare To Live Here Is Your War To All Hands (November 2019).

Loading...