Penaklukan. Pertempuran Cajamarca

Kristianisasi hanya menjadi dalih - para penaklukan tidak mengharapkan Inca untuk menerima ajaran Kristus, atau sekurang-kurangnya memahami cadangan Brother Vicente. Panglima empayar Inca, Francisco Pizarro, menanggung gelaran Adelantado, perintis dan penakluk tanah baru untuk mahkota, yang mempunyai hak untuk menguruskan wilayah baru dan sebahagian daripada harta rampasan.

Dalam 1532 168 orang Sepanyol menewaskan 7,000 orang India, tanpa kalah satu

Pada tahun 1532 memulakan penaklukan negara ini, memanjangkan ke wilayah Peru moden, Bolivia, Ecuador dan sebahagian jirannya. Menjelang akhir tahun 1533, konkistador akan menubuhkan kawalan ke atas kebanyakan Peru. Tetapi pada musim gugur tahun 1532 tiada apa yang diputuskan - hanya 168 pengembara Sepanyol pergi jauh ke dalam wilayah sebuah empayar yang besar dan maju, didorong oleh rasa haus untuk kemuliaan, pengembaraan dan emas.

Bergerak ke seluruh negara Inca, orang-orang Sepanyol mengetahui tentang kewujudan pemimpin Atahualpa, tenteranya yang besar, dan apa yang mereka harapkan daripada mereka di sebuah kampung yang dipanggil Cajamarca. Pizarro memutuskan untuk tidak mengelakkan pertemuan itu dan pergi ke Atahualpa, Inca Supreme Inca. Pada 15 November 1532, orang Sepanyol memasuki Cajamarca dan menetap di alun-alun desa di kubu-kubu itu, yang dikenali sebagai "kubu" oleh peserta acara tersebut. Kem Inca terletak satu kilometer dari mereka (mengikut pelbagai anggaran, 40-80 ribu askar). Pada petang keesokan harinya, Atahualpa memasuki kampung disertai oleh 7 ribu orang, sebahagian daripada mereka bersenjata dengan kelab dan tali.


Francisco Pizarro

Jumlah musuh besar yang menakutkan orang Sepanyol. 168 orang - 62 penunggang dan 106 penunggang kuda, walaupun mereka mempunyai kelebihan kavaleri dan senjata mereka - perisai kulit dan keluli, pedang, beberapa meriam dan sedozen arquebus, tidak mengharapkan ketahanan yang berjaya terhadap serangan terorganisir dari puluhan ribu orang India yang mengelilingi Cajamarca. Ia perlu memenggal kepala Inca. Sebelum pertemuan dengan Atahualpa menyediakan serangan hendap - di rumah di sekitar dataran dan di jalan-jalan sekitarnya, orang Sepanyol menunggu isyarat untuk memulakan pertempuran. Sebelum pertemuan itu, Pizarro memberitahu Inca kepada utusan itu: "Beritahu tuanmu, biarkan dia datang pada waktu yang baik bagaimana dan dengan siapa dia mahu, dan, kerana itu, saya akan menerimanya sebagai kawan dan saudara ...".

Kaisar Inca menolak Alkitab, dan orang Sepanyol mula menyembelihnya

Sejumlah Incas hampir tidak bersedia untuk mesyuarat itu. Atahualpa tahu hampir apa-apa tentang orang Sepanyol, kejayaan mereka di Amerika Tengah, dan meskipun, tidak seperti banyak subjek, dia memahami bahawa ini bukan tuhan-tuhan, tetapi orang-orang, sangat meremehkan mereka - utusannya memerhatikan orang Pizarro hanya dua hari, semasa di jalan raya, dia tidak teratur, dan mengambil orang Sepanyol untuk pahlawan jahat yang bukan ancaman. Dan Atahualpa memutuskan untuk bertemu dalam keadaan berbahaya. Para hamba-hamba-Nya, banyak, seperti Vladyka, yang memakai pakaian yang indah, membawa dia di palanquin di tengah-tengah lapangan, di mana orang-orang Sepanyol pekat. Pada masa itu, Pizarro menghantar Brother Vicente kepadanya.

Stroke Pertempuran


Atahualpa

Sebaik sahaja Atahualpa membuat kesilapan yang dijangkakan dengan membuang bible di tanah, Vicente de Valverde menelefon: "Keluar! Keluarlah, orang Kristian! Keluarlah dan bunuh anjing musuh yang menolak perkara-perkara ilahi! Pemberontakan ini melontarkan Kitab Undang-undang Suci! [...] Beritahu dia, saya akan melepaskan dosa anda! "

Para penembak meriam melepaskan diri ke tebing kaum India, dan para penunggang kuda, di bawah tanda seruan "Santiago!" Merompak musuh, dan Francisco Pizarro memimpin infantri dan berpindah ke palanquin Atahualpa. Para hamba mempertahankannya - orang mati telah diganti oleh mereka yang berdiri di dekatnya, dan bahkan mereka yang memotong tangan mereka menggantikan bahu mereka dengan payung. Mereka sangat ketakutan bahawa mereka tidak menaikkan sebarang senjata atau telanjang kepada orang Sepanyol. Pizarro merampas Inca Agung oleh lengannya dan cuba menariknya dari palanquin. Kuda Sepanyol pergi menyerang palanquin dan kemudian berpaling kepadanya. Semua pegawai Atahualpa terbunuh, ramai penasihat dan penyokongnya yang paling disukai, dan Pizarro akhirnya menawannya.


Tangkap Atahualpa

Selebihnya kaum India di kampung itu telah mengalami demoralisasi, menimbulkan kegusaran, dalam panik, mereka melepaskan diri dari kuda-kuda yang tidak kelihatan, tembakan dan asap rokok. Orang Sepanyol menganiaya dan membunuh semua orang yang mereka dapat mengejar di kampung dan di lapangan. Orang India di kem itu, satu batu dari Cajamarca, kehilangan pemimpin mereka dan menonton pembunuhan beramai-ramai di dindingnya, tidak berani untuk berpindah ke Sepanyol.

Pada abad ke-16, kekejaman yang dahsyat telah dilakukan di Dunia Baru.

Pertarungan, atau sebaliknya, pembunuhan beramai-ramai, seperti yang dilakukan oleh Sepanyol tidak menimbulkan pertahanan yang serius, berlangsung selama dua jam, sehingga senjakala jatuh. Tiada orang Sepanyol dibunuh. Setiausaha Pizarro Francisco de Jerez menulis bahawa hanya satu kuda yang cedera sedikit. Kerugian orang India sangat besar - menurut peserta Cristobal de Men dalam pertempuran pendek ini, "enam atau tujuh ribu orang India mati di lapangan hari itu, tidak mengira banyak yang lain, dengan luka yang terputus dan luka lain [...] Gubernur (F. Pizarro - nota) sangat gembira dengan kemenangan ... ". Di dataran di mana Atahualpa tiba, beratus-ratus mayat masih tinggal. Sehingga tiga ribu orang India ditawan, dan kemudian mereka membersihkan kawasan ini. Selepas beberapa waktu, mereka dibebaskan. Cajamarca dirampas.

Mungkin tebusan terbesar dalam sejarah hampir $ 7 bilion

Atahualpa ditangkap, dan selama beberapa bulan Inca membawa orang-orang Sepanyol dan perak sebagai tebusan. Kuantitasnya sangat besar - sekitar 6 ton emas dan 12 ton perak (setara moden hampir $ 7 bilion). Apabila tebusan dibayar, Atahualpa dibunuh oleh orang Sepanyol. Akhir empayarnya juga dekat. Ketika Inca Supreme berada dalam penawanan, ekspedisi itu menerima bala bantuan dari Panama dan kemudian meneruskan penaklukan dengan kekuatan besar.

"Pistol, mikrob, keluli"


Pelaksanaan Atahualpa

Sebagai orang Sepanyol, untuk setiap yang di Cajamarca mempunyai lebih daripada empat puluh orang India, berjaya menang? Penjelasan laconic adalah formula terkenal ahli sejarah D. Diamond: "Senjata, mikroba, keluli". Pada tahun 1526, cacar, yang disebarkan oleh orang Sepanyol, merebak di seluruh benua lebih cepat daripada konvistor, membunuh maharaja Inca, Uayna Kapak, dan penggantinya. Dalam peperangan saudara yang berlaku, yang berakhir dengan pertemuan dengan skuad Pizarro, Atahualpa menang, tetapi kerajaan telah lemah dan terfragmentasi oleh peperangan dan epidemik. Di antara musuh-musuh Atahualpa Sepanyol yang tersisa mendapati diri mereka sekutu dan pemandu.

Terdapat beberapa senjata dalam "pertempuran" ini, dan mereka memainkan peranan kecil (tembakan menakutkan Inca), tetapi keluli dan kuda sangat penting. Dengan ringan bersenjata dengan tali, tongkat, dan anak panah, Incas tidak dapat meletakkan tentara dalam perisai, terutama ketika mereka pertama kali bertemu dan serangan tanpa disangka, dengan tentangan yang serius. Rupa-rupanya, sebahagian besar Inca yang memasuki Cajamarca tidak mempunyai senjata dengan mereka dan tidak ada perisai - mereka hanya boleh cuba melarikan diri dalam panik. Pertembungan di Cajamarca secara tidak sengaja kekal dalam sejarah sebagai pertempuran - hanya satu pihak yang berjuang.

Menghairankan, tetapi sudah pun suara suara humanisme dibunyikan, melindungi kaum India. Imam terkenal dan pengarang Sejarah India (Amerika telah lama dikenali sebagai "Hindia") Bartolome de Las Casas dan Fransiskan Marcos de Nisa mengutuk kekejaman terhadap Inca dan "kehausan yang tidak dapat dipuaskan untuk keuntungan" para penakluk. Marcos De Nisa menggambarkan orang India sebagai Peru sebagai yang paling berbelas kasihan dan ramah terhadap orang Sepanyol - mereka memberikan banyak emas dan perhiasan yang mereka inginkan dan memberontak hanya kerana rawatan kejam. Seperti yang telah berlaku sebelum dan selepas Cajamarca, setelah bertemu dengan tentara besar India, segelintir orang Sepanyol, kerana takut kepada mereka, pergi ke langkah-langkah yang melampau untuk menunjukkan kekuatan dan pemeliharaan diri.


Bartolome de Las Casas

Bartolome de Las Casas sekali lagi menyeru mahkota untuk menghentikan kekejaman, "untuk menyelamatkan jiwa orang Sepanyol, karena cinta dan kasihan kepada Castile, supaya Tuhan tidak akan memusnahkannya atas dosa-dosa besar dan perbuatan salah yang dilakukan terhadap iman dan penghormatan ..." Tetapi Raja Carlos I tetap secara umum, pekak kepada pendengaran jenis imam. Pembunuhan, keganasan dan rompakan di Hindia baru bermula.

Tonton video itu: TAMBO Podcast Eps 1 "Perang Cajamarca" (November 2019).

Loading...

Kategori Popular