Sejarah badut

Kami terbiasa dengan jesters biasa, jesters dibesar-besarkan. Satu topi dengan loceng, kesedihan dan kecerdasan, jiwa yang lemah terdedah di bawah senyuman dicat. Jesters sebenar tidak seperti penurunan. "Amatur" memutuskan untuk menceritakan sejarah profesion semacam ini.

Akar jenaka

Sukar untuk mengatakan dengan pasti apabila peranan ini muncul dahulu. Mungkin saja akar-akar kebodohan pergi ke mitologi mendalam yang biasa untuk semua orang dan budaya. Jester sangat mirip dengan penipu yang disebut - pelanggar peraturan, penyihir, penyihir dan orang jahat. Penipu klasik - Loki Scandinavia, Hermes Yunani purba, raja monyet Cina Sun Wu-kun.

Dari sudut pandangan keharmonian sejagat, penipu adalah pada masa yang sama permulaan yang merosakkan dan membina, ia mengemas kini dunia yang terlalu tegar dalam undang-undang dan perintah, memberikan kesegaran, belia, dan ketidakpastian. Dia sendiri tidak dapat diramalkan. Penipu adalah "sebahagian daripada kuasa yang selalu menginginkan kejahatan, tetapi berbuat baik," dan dalam pengertian ini Mephistopheles Goethe adalah ilustrasi yang sangat tepat tentang penipu dan pening.

Seperti kebanyakan tuhan purba, penipu itu tidak manis dan tidak menarik. Jester tradisional, sama ada dia tinggal di China dari Dinasti Tang atau di Muscovy of Ivan the Terrible, mewarisi ciri-ciri utama penipu: ketegaran yang melampau, bermain di tepi busuk, berisiko dan melonggarkan dalam segalanya.

Jesters dilarang muncul di dalam tembok kota.

Menjadi badut, seorang lelaki seolah-olah melampaui asas-asas sosial, menjadi huru-hara yang sah. Seseorang berjaya mencari tempat di mahkamah. Tetapi majoriti masih dianiaya dan dianiaya oleh pihak berkuasa: jesters dilarang untuk muncul di dalam tembok kota, mereka dilarang hak, boleh dipukul atau dibunuh walaupun tanpa hukuman.

Cap yes Maroth

Jesters menekankan penampilan mereka yang tidak standard. Pakaian tradisi jester Eropah Barat - topi dengan telinga keldai, kolar keriting, jaket dan seluar pendek stoking yang diperbuat daripada kain yang berbeza warna - muncul hanya pada abad ke-15. Tetapi kemudian minuman keras di mahkamah telah menjadi kraf dan saman itu digunakan sebagai pakaian profesional, tanda kepunyaan perbadanan ini.

Kemunculan jester seharusnya mencerminkan intinya dan peranan yang dimainkannya dalam masyarakat. Oleh itu, di kalangan jesters terdapat begitu banyak bongkahan dan aneh, kerdil, lumpuh - ini selalu dianggap sebagai mengimbangi antara dunia sebenar dan dunia yang lain. Pakaian berwarna-warni jester klasik, pada umumnya, bercakap tentang perkara yang sama.

Ciri wajib jester adalah marot. Batang ini, dengan pommel dalam bentuk kepala yang diukir dari badut ketawa, bukan sekadar anti-sketcher dari jester, tetapi juga temannya, teman sekutu, pasangan. Sesetengah penyelidik percaya bahawa Margot berasal dari berhala-berhala yang bergaya, yang menggambarkan para pengawal semangat genus. Mereka kelihatan sama - tongkat dengan kepala arca di akhir, dan persamaan, contohnya, Marem Flemish dan Idol-brownie Novgorod adalah sangat menakjubkan.

Ciri wajib jester - Margot

Bagaimanapun, ini tidak menjimatkan jesters sebenar. Hanya beberapa kali dalam setahun, kuasa mereka menjadi tidak dapat dinafikan dan sebarang tip dapat melepaskannya.

Karnival

Sejak akhir abad ke-12, perayaan-perayaan yang bodoh telah menjadi sangat popular, dan bukan hanya di kalangan orang biasa. Dengan tidak kurang, dan mungkin dengan sukacitanya, hari-hari ini disambut oleh pegawai gereja yang lebih rendah, saudara-saudara biarawan, pelajar vagan - setiap orang yang senang bersenang-senang sekali lagi dan mengubah semua yang terbalik.


Pertama, perayaan diadakan pada malam hari cuti keagamaan: dari hari St Stephen (26 Disember) ke Epiphany (6 Januari) dan pada Paskah. Kemudian karnival menjadi festival badut utama.

Salah satu imej yang paling popular Zaman Pertengahan adalah Roda Fortune. Takdir berubah, ia berkata, dan orang yang berada di bahagian bawah akan cepat atau lambat berada di atas, dan orang yang merasakan roda akhirnya akan ditumbangkan - dan seterusnya ke tak terhingga. Karnival adalah satu rampasan segera.

Salah satu imej yang paling popular Zaman Pertengahan - Roda Fortune

Gereja dan pihak berkuasa sekular bukan sahaja menghantar edicts dan menegaskan kanons melawan tomfoolery - mereka sering mengambil langkah-langkah, dan langkah-langkah serius.

Di Rusia, "permainan dalam raja" seperti itu tidak kurang popular daripada mana-mana Empayar Rom Suci. Mahkota membina mahkota dengan pendants dan bulu merak. Pada tahun 1666 di Tver, semasa Maslenitsa Maslenade, raja-raja yang ditunjuk sendiri itu diangkut. Dan walaupun bukan mahkota, "raja-raja" mempunyai corong-corong, bukannya takhta, tandu, bajingan memainkan peranan gendang, dan pada "pakaian" kutub berkibar sebagai sepanduk, semua ini dianggap penipu. Langkah-langkah diambil dengan sewajarnya: setiap "raja" dipotong dengan dua jari di tangan kanannya, dipukul "tanpa belas kasihan" dengan cambuk dan dihantar bersama keluarga mereka ke Siberia.

Sebelum terkejut, kita harus ingat bahawa raja-raja dan uskup yang bodoh tidak hanya diberi mahkota dan miter yang menggembirakan. Mereka sepatutnya ditertawakan - dengan itu mengejek orang-orang yang menghina orang awam. Kadang-kadang pihak berkuasa menutup mata, kadang-kadang tidak. Tetapi jika beberapa jesters menjadi raja untuk seketika, yang lain benar-benar boleh membuat kerjaya yang menggigil.

Frances de Zuniga, mungkin, adalah rujukan jester. Dalam nasib badutnya tercermin nasib banyak dan banyak badut mahkamah.

Seperti kebanyakan rakannya, Frances bermula sebagai seorang lelaki kecil, dalam kes ini seorang tukang jahit. Nama keluarga terkenal Zúñiga diberikan kepadanya oleh adik perempuan, yang kepadanya dia mendapat perkhidmatan. Ia adalah amalan tradisional: jesters memanggil diri mereka mengikut nama lelaki itu, mencipta pokok keluarga yang sengaja subur dan tidak masuk akal, membanggakan bahawa mereka didakwa memiliki bandar dan negara.

Duke Alvaro de Zúñiga, penaung Frances, memandu jesternya di seluruh Sepanyol, termasuk ke mahkamah kerajaan. Pada akhir tahun 1522, Frances dilihat oleh maharaja Charles V - dan menghabiskan enam tahun akan datang di sebelah takhta.

The jesters mengambil nama tuan, mencipta pedigrees

Pada tahun 1525, Zúñiga mula bekerja di Burlesque Chronicle, sebuah buku yang menyebabkan sensasi sebenar di kalangan mahkamah. Mereka menyalinnya, memetiknya dengan keras dan diam-diam, marah dan marah, dan, sudah tentu, lebih daripada seorang bangsawan pasti gembira untuk membalas dendam pada upstart.

Chicot. Keperibadian yang mengagumkan ini dilahirkan pada tahun 1540 di Gascony. Jean-Antoine d'Anglere memilih nama samaran untuk dirinya sendiri, yang bermaksud sekeping gigi, tunggul. Jester ini membuat kerjaya tentera dan politik yang baik. Dia berjaya mengambil bahagian dalam malam St. Bartholomew. Pertama, Chicot menjadi repositori rahasia untuk Henry III, dan kemudian mulai melayani Henry IV. Pada tahun 1584, Chicot telah diberikan gelaran bangsawan. Dia seorang lelaki yang bertenaga yang turun dalam sejarah juga sebagai penulis satir. Shiko adalah satu-satunya pengadilan mahkamah pada masa itu, yang mempunyai pedang. Dengan cara ini, dia memilikinya dengan baik. Pada masa yang sama, Chicot tidak memakai pakaian berwarna-warni, loceng tradisional. Dia berpakaian sederhana, tetapi dengan rasa yang sangat baik seorang bangsawan.


Jester raja-raja yang dikasihi itu dapat bercakap terus dengan mereka tentang segala sesuatu yang dia hanya mahu. Pada masa yang sama, Shiko tidak berjaya menimbulkan kemarahan pelanggan mereka. Dan jester itu tidak mati sama sekali dari niat jahat kerajaan, tetapi dalam peperangan. Ia berlaku pada tahun 1591. Chicot berani menawan Count de Shaligny, tetapi tidak mengambil pedangnya dari dia, ingin menunjukkan pencapaiannya kepada Henry IV. Diserang oleh seorang jester, seorang bangsawan memukulnya di atas kepalanya dengan kepalanya, yang menyebabkan kematian.

Stanchik. Mahkamah ini berjaya menjalani kehidupan yang agak panjang - dari 1480 hingga 1560. Beliau membuat kariernya di mahkamah putera Lithuania dan raja-raja Polandia. Pada mulanya ini adalah Alexander Jagiellon, kemudian - Sigismund I sudah tua, dan kemudian Sigismund II Augustus. Pada kehidupan personaliti legenda ada sedikit data yang boleh dipercayai. Adalah dipercayai bahawa Stanczyk dilahirkan di sebuah kampung berhampiran Krakow. Dan dia mencapai kedudukannya berkat kecerdasannya. Ini menjadikannya mungkin dalam status jester untuk mengkritik dasar murtad para penguasa. Mulut Stanchik disebabkan oleh kenyataan yang hampir tidak boleh dipercayai dan hampir revolusioner.

Kenyataan hampir revolusi dikaitkan dengan mulut Stanchik.

Apabila sebuah kumpulan politik muncul di Galicia pada pertengahan abad ke-19, berjuang untuk kebebasan di Kutub, ia memilih nama jester Poland yang terkenal. Pada masa itu, dalam kesusasteraan Poland pada umumnya, imej Stanchik sangat popular. Mereka berkata bahawa dia adalah satu-satunya di mahkamah yang benar-benar bimbang tentang nasib negara. Stanchik digambarkan dalam lukisan terkenal Jan Matejko pada tahun 1862. Semasa bola, ia adalah orang yang menyedihkan kekalahan tentera Poland dan kehilangan Smolensk.

Jan Lacosta. Antara jesters Rusia adalah orang asing. Jan Lacoste adalah seorang Yahudi yang dibaptis, yang nenek moyangnya melarikan diri dari Portugal, pertama ke Afrika Utara, dan kemudian ke Jerman. Di Hamburg, Peter I bertemu pada tahun 1712 di Hamburg, yang segera mengambil broker yang dia suka dengan seluruh keluarganya ke Rusia. Tokoh lelaki yang lucu dan canggung itu membolehkannya menjadi jester di mahkamah. Lacoste digelar Peter Dorofeevich dan mula bersungguh-sungguh melayani raja. Jester ini adalah orang yang bijak dan berpendidikan yang tahu enam bahasa.


Apabila berkomunikasi dengan raja, Lacoste dengan mahir memasuki perbahasan teologi menggunakan retorik. Akibatnya, jester tiba-tiba datang ke kesimpulan yang sangat tidak masuk akal, yang sangat disukai Peter. Adalah dipercayai bahawa Lacoste membantu Peter dalam perjuangannya dengan budak-budak itu - dia memotong kaftansnya dan memotong janggutnya. Pada tahun 1717, godfather raja, telah kehilangan hujah, menerima Orthodoksi. Dan pada tahun 1723 Petrus memberikan kekasihnya pulau Sommers yang terpencil di Teluk Finland dan gelaran "Raja Samoyed". Lacoste dengan serta-merta mula hadir pada pesta itu di mahkota timah, beralih ke telinganya. Tidak lama sebelum kematian Peter the Great, terima kasih kepada intramusi raja kegemaran lain, Alexander Menshikov, Lacoste diasingkan ke Siberia. Jester itu dituduh sebagai Naib Canselor Shafirov. Bagaimanapun, Anna Ivanovna mengembalikan jester ke mahkamah, kemudian dia meneruskan kerjayanya dengan Biron.

Balakirev. Pengadilan mahkamah yang paling terkenal dari Peter the Great adalah Ivan Balakirev. Dia sendiri adalah keturunan keluarga bangsawan lama. Balakirev diperkenalkan kepada raja pada tahun 1715, pada usia 16 tahun. Petrus mengenali lelaki muda itu kepada rejimen Preobrazhensky, dan kemudian menjadi penunggang Ekaterina Alekseevna dan utusannya. Balakirev dan Peter membantu, menjadi rakan sekutunya. Tetapi kurier lucu itu tidak senonoh. Dia bercakap mengenai surat-surat Catherine ke Mons. Akibatnya, Balakirev menunggu hukuman dan pengasingan. Tetapi dengan naik ke takhta Catherine, hamba itu kembali ke mahkamah.

Selepas kematian Balakirev, keperibadiannya dikelilingi oleh legenda

Balakirev menerima pangkat pemberontakan rezim Preobrazhensky, tetapi di mahkamah ia tidak mempunyai kedudukan lain daripada melaksanakan perintah permaisuri. Menurut dokumen masa itu, dia tidak disenaraikan sebagai jester. Anna Ivanovna telah mendaftar dalam kakitangan "orang bodoh" dari Balakirev. Tetapi walaupun dengan dia, orang itu banyak bercakap bahawa dia juga dipanggil untuk Perintah Rahsia. Dan selepas kematian Balakirev, keperibadiannya berkembang pesat dengan legenda, anekdot dan cerita-cerita lucu. Adalah dipercayai bahawa jester itu disebabkan oleh perbuatan beberapa rakannya yang lain. Hari ini, Ivan Balakirev telah menjadi bukan hanya bersejarah, tetapi juga watak sastera, berdasarkan cerita tentang dia, persembahan dipentaskan dan kartun dibuat.

Triboulet. Jester Perancis ini tinggal di mahkamah raja-raja Louis XII, dan kemudian Francis I. Pengejek memasuki cerita berkat kecerdasan dan kecerdasannya. Dan dia benar-benar abadi terima kasih kepada para penulis. Malah Rabelais dalam "Gargantua dan Patagruel" menggambarkan jester itu sebagai gergasi yang hebat. Dan Hugo membuat Triboula salah satu watak utama dalam drama Raja Amusing. Berdasarkan pada dia, Verdi menulis opera terkenalnya Rigoletto.

Ia adalah imej jester dan menjadi asas bagi watak utama karya itu, penyihir Rigoletto. Ia dapat dilihat bahawa dalam tradisi budaya Eropah Triboule adalah cara yang agak popular. Mengambil kesempatan daripada raja, jester bahkan membiarkan dirinya menyinggung perasaan orang-orang bangsawan dengan penuh kekebalan. Untuk menghina Tribule dimaksudkan untuk menanggung murka raja. Lelucon kegemaran raja kadang-kadang skandal - satu ratu merry memotong pantatnya. Akibatnya, bangsawan itu, membungkuk ke ratu, menunjukkan punggungnya ke seluruh mahkamah.

Tonton video itu: Sejarah Badut (Ogos 2019).