"Semuanya, seperti salji, ditutup dengan lapisan abu tebal"

Pliny - Tacitus

Anda meminta untuk menerangkan kepada anda kematian paman saya; anda mahu lebih tepat menyampaikannya kepada generasi akan datang. Terima kasih; Saya tahu bahawa kematiannya akan dimuliakan selama-lamanya jika anda memberitahu orang mengenainya. Benar, dia mati semasa bencana yang menghancurkan tanah yang indah dengan bandar-bandar dan penduduknya, dan peristiwa yang tidak dapat dilupakan ini akan memelihara namanya selama-lamanya; Dia sendiri menciptakan banyak kerja, tetapi karya-karya abadi anda akan memanjangkan kenangan kepadanya. Saya menganggap gembira orang-orang yang diberikan tuhan-tuhan atau mencapai prestasi yang patut ditulis, atau menulis buku yang patut dibaca; kepada yang paling bahagia bagi mereka yang diberikan keduanya. Paman saya akan menjadi antara mereka - terima kasih kepada buku-bukunya dan milik anda. Semakin sukarela saya mengambil arahan anda, dan juga meminta untuk memberikannya kepada saya.

Paman berada di Myzen dan secara peribadi memerintahkan armada. Pada hari kesembilan sebelum kalendar September, kira-kira pukul tujuh, ibu saya menunjukkan kepadanya awan yang luar biasa dalam saiz dan rupa. Paman saya telah menghangatkan matahari, disiram dengan air sejuk, makan dan berbaring; Dia menuntut sandal dan memanjat ke tempat yang terbaik untuk melihat fenomena yang menakjubkan ini. Awan (kelihatan dari jauh tidak dapat menentukan gunung yang mana ia muncul, bahawa ia adalah Vesuvius, mereka dikenali kemudian), dalam bentuknya yang paling mirip pinia: batang tinggi akan bangkit dan cawangan akan menyimpang daripadanya dalam semua arah. Saya fikir ia dibuang oleh arus udara, tetapi kemudiannya lemah dan awan dari graviti sendiri mula menyimpang lebar; di beberapa tempat ia berwarna putih terang, di beberapa tempat di tempat kotor, seolah-olah dari tanah dan abu dibangkitkan ke atas. Fenomena ini kelihatan paman, seorang lelaki saintis, penting dan layak mendapat kenalan terdekat. Dia memerintahkan untuk memasak libournik dan menjemput saya, jika saya mahu, pergi bersamanya. Saya menjawab bahawa saya lebih suka belajar; dia sendiri telah memberikan saya subjek untuk menulis. Paman akan meninggalkan rumah itu apabila dia menerima surat dari Rectin, isteri Taccia: ketakutan oleh bahaya yang akan datang (vila beliau terletak di bawah gunung, dan anda hanya boleh diselamatkan oleh laut), dia meminta bapa saudaranya untuk membawanya keluar dari keadaan yang dahsyat ini. Dia mengubah rancangannya: dan apa yang dilakukan saintis itu diselesaikan oleh seorang lelaki yang hebat; dia mengarahkan quadrima dibawa keluar dan naik ke kapal sendiri, berniat untuk memberikan bantuan bukan sahaja kepada Rectin, tetapi juga kepada banyak orang lain (pantai yang indah ini sangat penduduknya). Beliau bergegas ke tempat orang lain berjalan, menyimpan jalan yang lurus, mencari langsung ke bahaya dan bebas dari ketakutan yang, setelah mengalami perubahan dalam garis besar fenomena yang dahsyat ini, dia memerintahkan untuk menandai dan menulisnya.

Ash sudah jatuh di atas kapal, dan semakin dekat, mereka lebih panas dan tebal; sudah kepingan batu apung dan serpihan batu terbakar hitam, sudah tiba-tiba cetek dan bank, akses yang mana disekat oleh tanah longsor. Selepas sedikit teragak-agak, sama ada untuk kembali, sebagai penangkap memujuknya, dia berkata kepadanya: "Fatal dengan keberanian: membantu anda untuk Pomponian." Dia berada di Stabiae, di pantai yang bertentangan (jurang laut ke dalam tanah, membentuk garis pantai yang melengkung, secara meluas). Bahaya masih belum jelas dan semakin meningkat akan datang. Pomponian memuat barang-barangnya di atas kapal, pasti akan berlayar sekiranya angin jahat itu reda. Paman tiba dengannya: baginya dia adalah yang paling baik. Dia merangkumi pengecut, menghiburkan dia, membujuk; ingin meredakan ketakutannya dengan ketenangannya, memerintahkannya untuk membawa dirinya ke bilik mandi; dibasuh, menetap di atas katil dan dines - gembira atau berpura-pura menjadi keseronokan - ia sama-sama tinggi.

Sementara itu, di banyak tempat dari Vesuvius, api menyebar secara meluas, naik ke atas, api, terutama terang di kegelapan malam. Paman terus berkata, cuba menenangkan orang-orang yang ketakutan, bahawa penduduk kampung lupa melepaskan api terburu-buru dan memulakan kebakaran di ladang-ladang yang terbengkalai. Kemudian dia pergi tidur dan tertidur dalam mimpi yang nyata: nafasnya, seorang lelaki besar, meletup dengan mendengkur berat, dan orang-orang yang lewat di biliknya mendengarnya berdengkur. Tapak yang mana sayap terletak sudah penuh dengan abu dan kepingan batu apung sehingga mustahil bagi seseorang yang terlambat di bilik tidur untuk keluar. Paman itu terbangun, dan dia menyertai Pomponian dan yang lain, yang telah lama terjaga. Semua orang berunding sama ada untuk tinggal di dalam rumah atau keluar di tempat terbuka: dari kerapuhan yang kerap dan kekerasan, bangunan-bangunan bergoyang; mereka seolah-olah berpindah dari tempat mereka, dan mereka pergi dan balik dan kembali. Di bawah langit terbuka itu menakutkan dari potongan-potongan batu kapur yang jatuh, walaupun cahaya dan berpori; Walau bagaimanapun, kami memilih yang terakhir dengan membandingkan satu dan bahaya yang lain. Untuk paman saya, satu hujah yang masuk akal mengatasi yang lain, untuk yang lain, takut kepada yang lain. Dalam pertahanan melawan batu jatuh, mereka meletakkan bantal di kepala mereka dan mengikat mereka dengan tuala.

Di tempat-tempat lain di sini, di sini malam gelap dan lebih padat daripada semua malam, walaupun kegelapan telah tersebar oleh banyak obor dan lampu yang berbeza. Kami memutuskan untuk pergi ke darat dan melihat dengan teliti sama ada ia mungkin untuk pergi ke laut: ia masih ribut dan bermusuhan. Paman saya berbaring di bawah layar, meminta air sejuk sekali atau dua kali dan menelannya. Kebakaran dan bau sulfur, yang melancarkan pendekatan api, menarik orang lain untuk terbang, dan dia dinaikkan ke kakinya. Dia bangun, bersandar pada dua hamba, dan dengan serta-merta jatuh, saya fikir, kerana dari penyejatan tebal dia menarik napas dan menutup kerongkong pernafasannya: ia secara semula jadi lemah, sempit dan sering sakit. Apabila siang hari kembali (pada hari ketiga selepas yang terakhir dia dilihat), mayatnya ditemui dengan selamat sepenuhnya, berpakaian seperti dia; dia kelihatan lebih seperti tidur daripada yang mati.

Sementara itu, di Mizen, ibu dan aku - tetapi ini tidak ada hubungannya dengan sejarah, dan anda hanya ingin mengetahui tentang kematiannya. Oleh itu, saya selesai. Saya akan menambah satu perkara: saya menyampaikan semua yang saya hadiri dan didengar dengan serta-merta, apabila saya ingat dengan baik bagaimana segala-galanya. Anda akan mengekstrak perkara utama: ia adalah satu perkara untuk menulis surat, kepada yang lain - cerita; satu kepada rakan dan yang lain kepada semua orang. Menjadi sihat.

Pliny - Tacitus

Anda mengatakan bahawa selepas surat mengenai kematian paman saya, yang saya tulis atas permintaan anda, anda benar-benar ingin tahu jenis ketakutan dan bencana yang saya alami, tinggal di Mizena (saya mula bercakap tentang itu, tetapi memotong diri saya). "Rangsangan semangat saya, ingat bahawa ... saya akan mula demikian."

Selepas berpisah paman saya, saya menghabiskan masa lain di kelas (yang saya tinggalkan); maka ada mandi, makan malam, mimpi, mengganggu dan ringkas. Selama bertahun-tahun terdapat gempa bumi, tidak terlalu dahsyat, dan biasa untuk Campania, tetapi pada malam ini ia semakin kuat sehingga segalanya, sepertinya, bukan hanya bergerak, tetapi menjadi terbalik. Ibu bergegas ke bilik tidur saya, saya sudah bangkit, akan bangun jika dia sedang berehat. Kami duduk mendarat di sebelah rumah: ruang kecil terletak antara bangunan dan laut. Saya tidak tahu sama ada memanggilnya kekerasan semangat atau tidak munasabah (saya berusia lapan belas tahun); Saya menuntut Titus Livia, dengan tenang menerima bacaan dan terus membuat ekstrak. Tiba-tiba seorang paman muncul, seorang kenalan yang datang kepadanya dari Sepanyol. Melihat bahawa ibu saya dan saya sedang duduk, dan saya juga membaca, dia menyerang ibu untuk kepantasannya, dan untuk kecuaian saya. Saya terus membaca dengan sukar.

Sudah jam pertama hari, dan cahaya itu salah, seolah-olah sakit. Rumah-rumah di sekelilingnya gemetar; di kawasan sempit terbuka sangat menakutkan; mereka akan runtuh. Ia akhirnya memutuskan untuk meninggalkan bandar; kami diikuti oleh orang ramai yang kehilangan kepalanya dan memilih keputusan mereka sendiri; Dengan ketakutan ia kelihatan munasabah; kita dihancurkan dan dihimpunkan ke dalam perhimpunan ini. Keluar dari bandar, kita berhenti. Berapa banyak perkara mengejutkan dan dahsyat yang kita alami! Gerabak-gerabak yang diarahkan untuk menemani kami dilemparkan ke arah yang berbeza di tempat yang sama; walaupun batu diletakkan, mereka tidak dapat berdiri di tempat yang sama. Kami telah melihat laut pergi ke belakang; Bumi, gemetar, seolah-olah menolaknya. Pantai itu jelas bergerak ke hadapan; banyak haiwan laut terperangkap dalam pasir kering. Di sisi lain, awan hitam yang dahsyat yang pecah di pelbagai tempat oleh zigzag yang berapi-api; dia membuka jalur yang luas, seperti kilat, tetapi besar.

Kemudian kenalan Sepanyol yang sama membicarakan kami dengan ucapan yang sangat penting: "Jika adik lelaki dan bapa saudara anda hidup, dia mahu anda diselamatkan; jika dia mati, dia mahu awak bertahan. Mengapa anda berlarutan dan tidak lari? "Kami menjawab bahawa kami tidak akan membenarkan pemikiran keselamatan kita, tidak mengetahui sama ada bapa saudara saya masih hidup. Tanpa ragu-ragu, dia bergegas ke hadapan, cuba melarikan diri dari bahaya.

Tidak lama kemudian awan ini jatuh ke tanah dan merangkumi laut. Dia mengikat dan menyembunyikan Capri, mengambil pandangan Myzensky cape. Kemudian ibu bertanya, memujuk, memerintahkan saya melarikan diri: untuk seorang lelaki muda mungkin; dia, dibebankan oleh tahun dan penyakit, akan mati dengan aman, mengetahui bahawa dia bukan penyebab kematian saya. Saya menjawab bahawa saya hanya akan diselamatkan dengannya; Saya mengambil lengannya dan memaksanya untuk meningkatkan. Dia mematuhi berat hati dan menafikan dirinya kerana menahan saya.

Ash jatuh, masih jarang berlaku. Saya melihat ke belakang: kabut hitam yang tebal menyeberang ke tanah, memotong kita. "Kami akan mengetepikan," kata saya, "buat masa ini jelas bahawa kita, jika kita jatuh di jalan raya, tidak dihancurkan oleh orang ramai yang pergi ke belakang." Kami tidak mempunyai masa untuk melihat-sekitar malam itu yang tidak kelihatan seperti tanpa bulan atau mendung: ia sangat gelap hanya di dalam bilik terkunci dengan api yang dipadamkan. Kedengeran wanita, anak-anak berderit dan seruan lelaki didengar; ada yang meminta ibu bapa, anak-anak atau isteri lain, dan cuba mengenali mereka dengan suara mereka. Ada yang meratapi azab mereka, yang lain meratapi orang yang mereka sayangi; sesetengah yang takut akan kematian berdoa untuk kematian; ramai mengangkat tangan mereka kepada tuhan-tuhan; paling menjelaskan bahawa tiada tempat dan tidak ada tuhan, dan untuk dunia ia adalah malam yang abadi yang terakhir. Ada orang yang menambah kengerian khayalan untuk bahaya sebenar. Mereka mengatakan bahawa dalam sesuatu Mizen runtuh, ia terbakar. Ia tidak benar, tetapi berita itu dipercayai. Sedikit cerah, tetapi tidak subuh, tetapi sinar menghampiri api. Api berhenti di jauh; gelap lagi, abu lagi, tebal dan berat. Kami berdiri dan mengguncangnya sepanjang masa; jika tidak kita akan tidur dan dihancurkan di bawah beratnya. Saya boleh berbangga: di tengah-tengah bahaya seperti itu, saya tidak pernah merungut, bukan satu perkataan yang menyedihkan; Saya hanya berfikir bahawa saya mati dengan semua orang dan segala-galanya, dengan saya, golongan miskin, mati: penghiburan besar dalam nasib manusia.

Kabut mula menghilang, menyebar seperti awan berasap; hari ini telah datang dan walaupun matahari telah berlari, tetapi ia adalah seperti pucat sebagai gerhana. Kepada mata yang masih menggeletar orang semuanya muncul dalam bentuk yang diubahsuai; Segalanya, seperti salji, ditutup dengan lapisan abu tebal. Kembali ke Mizen dan entah bagaimana meletakkan diri kita dalam rangka, kita menghabiskan malam yang membimbangkan, ragu-ragu antara ketakutan dan harapan. Dia terkejut dengan ketakutan: gempa bumi berterusan, ramai orang, dengan rasa takut, mengucapkan ramalan yang mengerikan, menggembirakan diri dengan bencana mereka sendiri dan orang lain. Tetapi walaupun itu, selepas bahaya yang berlarutan dan dalam jangkaan yang baru, tidak pernah berlaku kepada kita untuk pergi sehingga ada khabar tentang seorang paman.

Kisah ini tidak sesuai dengan kisah ini, dan anda tidak akan meletakkannya di halamannya; jika dia tidak layak menulis, maka nyalahkan diri sendiri: anda menuntutnya. Menjadi sihat.

Sumber: Surat Pliny yang lebih muda / Per. M.E. Sergeenko

Pengumuman imej: sporcle.com
Pimpin imej: pinterest.com

Tonton video itu: Marshmello ft. Bastille - Happier Official Music Video (November 2019).

Loading...

Kategori Popular