Renaisans semasa wabak itu

Ambrogio Lorenzetti (1290 - 1348)

Ambrogio Lorenzetti - ahli falsafah, wakil sekolah Siena. Beliau adalah pengarang karya pertama mengenai tema sekular dalam sejarah seni Itali - lukisan fresco dengan "Allegories of good and evil rule" (Palazzo Publiko, Siena). Terima kasih kepadanya, sejarawan mempunyai bukti penggunaan jammari pada Zaman Pertengahan. Mereka digambarkan di atas fresconya "Allegory of Good Government."


Perincian fresco "Allegory of Good Government"

Masa artis berusia 58 tahun. Selama bertahun-tahun dia berjaya mencipta gaya asalnya sendiri (yang sangat luar biasa untuk trecento), cat gereja San Procolo di Florence, mengambil bahagian dalam hiasan gereja Saint Augustine di Siena dan katedral lain kota Tuscan ini.

Wabah itu mendakwa kehidupan bukan hanya Ambrogio Lorenzetti, tetapi juga adiknya

Kehidupan pelukis, mungkin berakhir pada tahun 1348, ketika Eropah diliputi oleh Kematian Hitam. Selepas tarikh ini, namanya tidak disebut dalam mana-mana dokumen. Kemungkinan besar, dia dikebumikan bersama ribuan orang sakit lain di Syene. Semasa wabak bubonic, Siena kehilangan separuh daripada penduduknya. "Di banyak bahagian bandar," tulis penulis sejarah, "lubang dalam digali. Banyak yang mati dibuang ke dalamnya. Beberapa mayat telah dikebumikan dengan tergesa-gesa. Anjing menggali mereka dan menyeret mereka ke sekitar bandar. "

Juga semasa wabak itu, abang Ambrogio, Pietro Lorenzetti, meninggal dunia. Kerja-Nya yang paling terkenal dapat dilihat di gereja bawah San Francesco di Assisi. Dalam salah satu lukisan dinding pada tema "Passion of Christ", Pietro Lorenzetti, buat kali pertama sejak zaman purba, meletakkan imej bayang-bayang yang jatuh.

Andrea del Castagno (1423 - 1457)

Artis Andrea del Castaño dilahirkan di desa Castaño, dekat Florence. Mungkin dia belajar dengan Filippo Lippi dan Paolo Uccello. Kerja paling penting yang dia lakukan di Florence dan Venice. Penciptaan tuan terbaik ialah lukisan fresco "The Last Supper", yang ditulis untuk refectory dari biara Benedictine St. Apollonia of Alexandria. Terdapat pendapat bahawa Leonardo da Vinci sudah biasa dengan karya ini dan menjauhkan diri daripadanya ketika membuat sendiri "Perjamuan Terakhir" sendiri.


Andrea del Castaño, Perjamuan Terakhir

Pelukis dan arkitek Giorgio Vasari, yang juga dikenali sebagai pengarang "Kehidupan pelukis, pengukir dan arkitek yang paling terkenal," dalam buku ini menuduh Andrea del Castagno membunuh artis Domenico Veneziano, didakwa kerana iri hati yang dahsyat bakatnya. Legenda ini mengetuai Florentines untuk melukis karya Castaño dan menggubah lukisannya. Malah, artis itu meninggal pada tahun 1457 dari wabak itu, empat tahun sebelum kematian Veneziano. Castaño yang berusia 36 tahun itu pergi ke dunia lain dalam penderitaan yang dahsyat, tanpa menyedari bahawa namanya akan dipfitnah selepas kematian.

Pietro Perugino (1446 - 1523)

Pietro Vannucci, yang dijuluki tempat kelahiran Perugia - Perugino, adalah wakil lukisan lukisan Umbrian. Gayanya mempengaruhi tuan-tuan Renaisans Tinggi. Atas jemputan Paus Sixt IV pada tahun 1480-an, Perugino bekerja di Sistine Chapel. Berusnya tergolong dalam lukisan dinding "Pembaptisan Kristus", "Penyampaian Kunci kepada Rasul Petrus" dan lain-lain. Karya-karya "Kelahiran Kristus" dan "Mencari Musa", yang terletak di atas tembok mezbah, dipecahkan untuk membuat "Penghakiman Terakhir" Michelangelo.


Perugino, "Menyerahkan kunci kepada Rasul Petrus"

Pada permulaan abad ke-XVI, artis itu selamat dari matahari terbenam kemuliaannya. Gayanya dianggap usang. Mata orang ramai beralih kepada karya-karya berhala baru - Raphael (yang merupakan pelajar Perugino), Michelangelo, Titian. Perugino, yang menghabiskan separuh hidupnya di Florence, Venice dan Rom, pada tahun-tahun kebelakangan ini terpaksa menetap di Perugia asalnya, di mana seni tidak begitu berkembang. Di Perugia dan sekitarnya, wabak itu reda dan membesar lagi dari 1523 hingga 1528. Dalam tempoh lima tahun, di bandar kecil ini, wabak membunuh lapan ribu orang. Perugino meninggal dunia akibat wabak pada Februari atau Mac 1523. Dia berusia kira-kira 75 tahun. Pada zaman akhir hidupnya, artis itu bekerja di sebuah lukisan dinding untuk gereja kecil Castello di Fontanyano. Hari ini ia disimpan di Victoria dan Muzium Albert di London.

Hans Holbein yang lebih muda (1497/1498 - 1543)

Artis Jerman Hans Holbein yang lebih muda pada 1532 akhirnya berpindah ke London. Terdahulu, dia telah menghabiskan beberapa tahun di sini di mahkamah Raja Henry VIII dan kini kembali menjadi pelukis mahkamah dan berada jauh dari pertelingkahan agama Protestan dan Katolik yang menyerang tanah besar Eropah.

Salah satu lukisan paling terkenal oleh Holbein dalam tempoh ini ialah "Duta Besar" (yang ditulis pada 1533). Ia menggambarkan dua orang: Duta Perancis di London, Jean de Denteville dan Bishop of Lavor, Georges de Selves. Sejumlah besar objek yang terletak di sebelahnya menunjukkan minat mereka dalam sains dan pelbagai seni. Simetri keseluruhan gambar terganggu oleh tengkorak aneh yang memanjang. Ini adalah anamorfosis - struktur yang berkembang menjadi bentuk yang berbeza hanya dari sudut pandang tertentu. Tengkorak di sini adalah tanda bahawa dalam rutinnya hari kematian hanya kabur. Walau bagaimanapun, untuk hidup bermakna, anda mesti sentiasa ingat tentang kematian.


Hans Holbein yang lebih muda, "Duta Besar"

Wabah itu, yang selama kehidupan seorang seniman di London, telah meletus sejak tahun 1536, selalu mengingatkan kelemahan kewujudan manusia. Pada tahun 1543 dia meletus di bandar sangat kuat. Lebih banyak berlanjutan sehingga musim sejuk. Hans Holbein, selalu menulis orang lain dan tidak pernah dirinya sendiri, setahun sebelum wabak baru wabak itu tiba-tiba mencipta potret diri. Seniman tidak memberikan maut untuk memadamkan wajahnya secara kekal dari ingatan sejarah. Wabak mungkin mengatasi Holbein antara 7 dan 29 November, 1543. Pelukis itu meninggal pada usia 45 tahun. Tempat pengebumiannya tidak diketahui.

Titian (1488/1490 - 1576)

Pada tahun-tahun terakhir hidupnya, yang jatuh pada tahun 1570-an, pelukis Venesia, Titian Vecellio bekerja pada lukisan "Hukuman Marcia". Ia menggambarkan akhir mitos Yunani purba pertandingan antara Apollo dan Marcia. Satyr memberi jalan kepada Tuhan dalam menyanyi dan kini menderita kesakitan yang dahsyat - mereka merobek kulit mereka dengan ketawa dan keseronokan. Di sudut kanan gambar seorang lelaki tua duduk diam dan melihat pembunuhan dengan pemikiran yang mendalam. Pengkritik seni menunjukkan bahwa dalam citra ini Titian menggambarkan dirinya. Pada pendapat mereka, gambar ini mencerminkan pemikiran artis bahawa dunia adalah kejam, kematian adalah maha kuasa, manusia rosak oleh dahaga keganasan dan tidak ada yang dapat menyelamatkannya, bahkan seni. Masa zaman Renaisans berakhir dengan keruntuhan gagasan humanisme. Dan seolah-olah menekankan ketidakberdayaan seseorang di hadapan pasukan yang dahsyat dan tidak terkawal, wabak meletus ke Venice.


Titian, "Lamentation of Christ"

Wabak itu melanda Republik St. Mark pada penghujung tahun 1575. Dengan kekuatannya, ia menjadi seperti Kematian Hitam pada tahun 1347 - 1348. Pulau Lazaretto, di mana orang-orang yang dijangkiti wabak itu telah dibawa, penuh sesak. Venice berubah menjadi sebuah bandar hantu. Lebih banyak memerintah di bandar sehingga 21 Julai, 1577. Sekitar 50 ribu orang Venesia mati.

Semasa wabak itu, Titian bekerja pada lukisan terakhirnya, "Kerudangan Kristus." Beliau berumur kira-kira 86 tahun. Dia melihat bagaimana anak bungsunya Orazio menderita akibat penyakit itu. Seniman itu menjaga anaknya, mengetahui dengan baik bahawa dia mungkin dijangkiti. Pada bulan Ogos 1576, dia mendengar bunyi di lantai pertama rumahnya. Turun, dia mendapati pintu depan terbuka. Berjalan ke jalan, dia melihat gondola berlayar. Orazio berada di atas papannya. Ternyata pesanan yang memeriksa jalan-jalan dan rumah mencari orang-orang yang dijangkiti wabak membawa dia pergi ke tempat karantina.

Dead Titian ditemui dengan berus di tangannya

Beberapa hari kemudian Titian, "raja pelukis dan pelukis raja-raja," meninggal dunia. Tubuh tuannya terbaring di atas lantai. Di tangannya, dia memegang tangannya dengan ketat. Lukisan "Lamentation of Christ" tetap belum selesai. Kerja ini diselesaikan oleh seorang lagi pelukis Venesia - Giacomo Palma yang lebih muda. Anak lelaki Titian Orazio menderita akibat penyakit itu dan meninggal sebulan kemudian.

Artis hebat itu dikebumikan di Katedral Santa Maria Gloriosa dei Frari, yang meragukan kematiannya akibat wabak itu. Mungkin dia adalah satu-satunya yang dihormati untuk dikebumikan di dalam kuil, walaupun penyakit itu. Sesetengah penyelidik percaya bahawa Titian meninggal disebabkan sebab-sebab semula jadi, dan wabak itu tidak menjejaskan tubuh artis. Walaupun begitu, pandemik meninggalkan tanda fana di dalam jiwa tuan, di mana mata anaknya yang tercinta telah mati.

Loading...

Kategori Popular