Kisah manis: ais krim

Pernahkah anda berfikir tentang siapa yang mencipta ais krim, berapa tahun keistimewaan ini, yang antara yang dikagumi hebat? Dan pada umumnya, bermimpi tentang sebahagian daripada ais krim pada hari musim panas, adakah anda bertanya: bagaimana pencuci mulut yang indah ini datang ke Rusia dan menjadi begitu popular?

Adalah dipercayai bahawa sejarah ais krim mempunyai lebih daripada 5000 tahun. Seawal tahun 3000 SM, makanan pencuci mulut yang kaya dengan ais krim dihidangkan kepada rumah-rumah Cina yang kaya: kaya Cina merasai salji dan ais dicampur dengan kepingan jeruk, limau dan benih delima. Kaisar Cina Tanga bahkan datang dengan resipi sendiri untuk membuat campuran ais dan susu. Resipi dan kaedah penyimpanan telah dirahsiakan, dan dikekalkan hanya pada abad XI SM dalam buku "Shi Jing" - koleksi kanonik lagu kuno.

Sejarah ais krim mempunyai lebih daripada 5000 tahun

Ais krim menakluk Eropah selepas pengembara Venetian terkenal Marco Polo membawa resipi untuk menyejukkan sorbet dari perjalanannya ke China. Di Itali, pencuci mulut salji yang dicampur dengan jus buah, telah lama menjadi kegemaran di rumah-rumah bangsawan. Walau bagaimanapun, orang Eropah untuk masa yang lama tidak dapat membekukan campuran berdasarkan susu.


Marco Polo di China

Fakta adalah bahawa titik pembekuan apa-apa penyelesaian adalah yang lebih rendah, semakin tinggi kepekatannya. Jika air biasa membeku pada suhu sifar, maka sirap gula hanya pada -18 °. Marco Polo berjaya mendapatkan rahsia itu. Sejak itu, orang Itali telah menyimpan rahsia membuat ais krim selama lebih dari tiga ratus tahun.

Eropah dengan es krim pada permulaan abad XIV memperkenalkan Marco Polo

Walau bagaimanapun, semua rahsia lambat laun menjadi jelas. Itulah yang berlaku ketika, pada 1553, Catherine de Medici berkahwin dengan Henry II. Pada majlis sambutan itu, ais krim yang dibuat dari raspberi, limau dan lemon disediakan untuk pencuci mulut. Menurut legenda, ratu baru buatan Perancis membawa resipi makanan sejuk sebagai mas kahwin. Dengan cara ini, anaknya Henry III begitu ketagih dengan makanan istimewa yang digunakannya sehari-hari.

Tuan pencuci mulut yang sejuk bekerja di mahkamah diraja. Contohnya, misalnya, dalam rumpun Dauphin, ketika ia memasuki istana kerajaan pada tahun 1547, ada pembuat minuman dan minuman yang menyegarkan, Bentalent.


Pada tahun 1625, cucu Catherine de Medici, Henrietta Maria, berkahwin dengan Karl I Stewart, merekrut Herold Tissain, tukang masak peribadi dan pengilang aiskrim. Untuk pendedahan resipi tuan mengancam hukuman mati. Hanya pada tahun 1649, ketika Charles I, dengan desakan Oliver Cromwell, dipenggal kepalanya, Tissein kembali ke negaranya, ke Paris, dan menjadi kaya, menjual resipi terbaik untuk kafe es krim coklat "Ice Neapolitan", yang mengkhususkan diri dalam hidangan coklat.

Alexander Macedonian, Napoleon dan George Washington mengagumi ais krim

Dengan cara itu, ais krim coklat dan vanila mula muncul semasa pemerintahan Ratu Anne Anne Austria. Di salah satu perjamuan anaknya, Louis XIV, diumumkan bahawa hampir hujung cuti, tukang masak akan memberikan setiap pencuci mulut yang kelihatan seperti telur segar. Tetapi, untuk kejutan semua orang, "telur" ini manis dan, selain sejuk.

Pada separuh kedua abad ke-17, ais krim menjadi tidak hanya tersedia untuk para bangsawan darah mulia.


Di kafe "Prokop": di latar belakang, dari kiri ke kanan: Condorcet, la Garp, Voltaire (dengan tangan yang dibangkitkan) dan Diderot

Es krim menjadi akses terima kasih kepada syarikat itu lagi orang Itali. Pada tahun 1660, Francesco Procopio di Coltelli membuka ruang tamu ais krim pertama di Paris bertentangan dengan Comedie Francaise Theatre. Di rumah, di Palermo, dia seorang nelayan. Di Perancis, dia memutuskan untuk mencuba nasibnya di padang "manis", terutama kerana dia mewarisi mesin untuk memancarkan ais krim dari datuknya: alat primitif yang terdiri daripada dua periuk yang dimasukkan ke dalam satu lagi, dilekatkan pada penutup atas dengan dayung untuk pencampuran.

Pada tahun 1782, di kafe ini, dinamakan semula sebagai Prokop Perancis, para pelanggan ditawarkan sehingga 80 jenis ais krim. Institusi berkembang hingga ke hari ini.

Prototaip Ais Krim di Kievan Rus - Susu Sejuk Beku

Menu lama juga telah dipelihara: "air beku" dengan sirup yang berbeza, sorbet dingin dari beri, popsikel - semua ini telah dihidangkan di Prokop pada abad ke-18. Populariti kafe itu telah ditambahkan oleh hakikat bahawa pemilik menerima paten diraja untuk banyak barang yang dihidangkan hanya di sana. Akibatnya, banyak tokoh terkenal abad XVIII - XIX melawat "Prokop": Denis Diderot, Jean-Jacques Rousseau, Maximilien Robespierre, Honore de Balzac, Victor Hugo.

Antara tempat tetap ialah Napoleon Bonaparte. Dia begitu gemar gula-gula berais yang walaupun merujuk kepada St Helena, dia menulis sebuah alat untuk membuatnya, yang dia tidak lambat menghantar kepada seorang wanita Inggeris yang penuh belas kasihan.


Di Rusia, ketagihan kepada ais krim mula-mula tersebar di mahkamah Catherine II. Menjelang akhir abad ke-18, resipi untuk makanan istimewa ini muncul dalam buku masakan, kedua-duanya diterjemahkan dan ditulis oleh penulis Rusia.

Pada masa itu, makanan asing belum menjadi produk rakyat, tetapi dianggap menyeronokkan. Menjadi makanan istimewa elit, ais krim memperluaskan bulatan pengagum selepas perang dengan Napoleon. Bersama dengan trofi tentera, tentera Rusia mengimport resipi dan teknologi Perancis yang kurang diketahui di tanah air mereka. Ais krim telah menjadi pencuci mulut yang popular di bola, penari yang reddened sempurna. Dikatakan dengan hiburan rutin, Alexander Sergeevich Pushkin menulis kepada Natalya Pushkina di Yaropolets bahawa, memandangkan pemergiannya, "Saya sendiri tidak mempunyai apa-apa, saya tidak perlu berdenyut bola es".

Di Rusia, ketagih dengan ais krim di bawah Catherine II

Mikhail Yuryevich Lermontov menggunakan ais krim hampir setiap hari. Mungkin, terima kasih kepada kecenderungan masakan penyair, Arbenin dari Masquerade datang dengan idea mencampurkan racun isterinya dalam es krim.


Potret Count Louisus Litta, oleh penulis tidak diketahui, 1800-an

Tetapi ahli Majlis Negeri, Count Yuli Pompeevich Litta, meninggalkan kesan dalam ingatan keturunan dengan fakta bahawa pada tahun 1839, sedang berada di atas kematiannya, dia menuntut sedozen hidangan makanan istimewa yang sejuk, secara kebetulan mengadu bahawa dia tidak akan mendapatkan es krim di sana. Setelah mencuba semua sepuluh hidangan, kiraannya melintas dan membisikkan kata-kata terakhirnya: "Salvator unggul buat kali terakhir." Misterius sekarang Salvator - senegara daerah yang terkenal di Petersburg pada tahun-tahun itu, Itali Salvatore, yang menyimpan kedai gula-gula yang menyediakan cahaya dengan gula-gula dan es krim.

Tonton video itu: RESEP ICE CREAM RUMAHANHOMEMADE ICE CREAM RECIPE (November 2019).

Loading...