Tujuh bandar emas

Legenda zaman pertengahan

Versi pertama legenda tujuh kota emas merujuk kepada penaklukan Semenanjung Iberia oleh orang Arab pada abad VIII. Melarikan diri dari umat Islam, Uskup Agung Porto dan enam orang uskup lain yang saleh, bersama dengan anggota parlimen mereka, naik kapal dan bergegas meninggalkan benua itu. Tidak lama kemudian mereka menjumpai sebuah pulau, di mana mereka mendirikan tujuh kota besar. Dalam legenda, dia dipanggil Antilia, yang boleh ditafsirkan sebagai "Ante-Ilha", iaitu, dalam bahasa Portugis "Pulau Bertentangan" atau "Pulau Orang Lain".

Dalam versi lain mitos, tujuh uskup Sepanyol yang melarikan diri Merida semasa penaklukan kota oleh Moors pada tahun 1150 menjadi peneroka pulau itu. Mencapai pantai Atlantik, mereka memuat ke dalam kapal dengan segala harta karun mereka yang banyak. Di hadapan mereka sedang menunggu "laut kegelapan", dan kemudian selamat penyelamatan di pulau itu, di mana setiap uskup mendirikan kota sendiri. Jalan-jalan telah diaspal dengan emas, rumah-rumah itu diperbuat daripada perak dan dihias dengan rubi dan zamrud.


Antillia (segi empat merah besar) di peta Giovanni Pizzigano 1424 tahun. Sumber: ms. wikipedia.org

Pulau tujuh kota mencari berabad-abad lamanya. Kartographer Venetian Giovanni Pizzigano merancangnya pada peta pada tahun 1424. Dia memberikan pulau itu bentuk segi empat tepat dan menunjukkan tujuh teluk di atasnya. Mengenai Antilles diketahui Columbus. Navigator Sepanyol akan melawatnya dalam perjalanan ke India. Pada permulaan abad XVI, pulau itu bergerak ke peta ke Hindia Barat, timur Bermuda, dan kemudian hilang sama sekali.

Tujuh bandar "dilahirkan semula" di Dunia Baru

Walau bagaimanapun, legenda itu sendiri dari tujuh bandar emas menerima perkembangan baru semasa penaklukan Sepanyol di Amerika. Pertemuan orang Eropah dengan orang-orang asli membawa plotnya ke India. Sekarang kekayaan yang hebat dikelilingi bukan oleh lautan, tetapi oleh dataran yang berbatu, dan bukanlah orang Kristian yang memilikinya, tetapi orang kafir.

Yang pertama menyebarkan khabar angin mengenai tujuh bandar raya yang kaya raya, yang terletak di utara New Spain (bahagian utara Mexico moden dan bahagian barat daya Amerika Syarikat), memulakan para ahli ekspedisi konfistador Spanyol Panfilo de Narvaez. Di bawah sepanduknya, beliau mengumpulkan 600 orang dan bertujuan untuk menubuhkan penempatan penjajah dan tentera di Florida. Walau bagaimanapun, dari ahli-ahli awal ekspedisi itu tidak mempunyai nasib. Meninggalkan pelabuhan Sanlucar de Barrameda pada bulan April 1528, armada mendarat dengan ribut yang dahsyat. Setelah kehilangan dua kapal, skuadron hampir tidak sampai ke pantai Florida. Kemudian sebuah bauble emas jatuh di bawah kaki Narvaezu. Dia memutuskan bahawa dia telah jatuh ke jejak khazanah India dan memberikan perintah untuk bergerak lebih jauh ke tanah besar. Melanjutkan perjalanan mereka, rakyat Narvaez mengalami kelaparan, penyakit dan serangan India.

Pada September 1528, mereka cuba untuk mendapatkan kapal buatan dari Florida ke Mexico City, tetapi mereka jatuh di wilayah Texas moden, sampai ke mulut Mississippi. Kebanyakan mangsa yang terselamat telah diperbudak oleh suku kaum India tempatan. Dan hanya empat peserta perjalanan yang mencabar ini berjaya melarikan diri dan mencapai Mexico City selepas lapan tahun pengembaraan dan pengembaraan. Mereka tidak menemui apa-apa kekayaan yang tak terhitung jumlahnya, tetapi mereka semua memberitahu legenda tentang kota-kota emas kaum India yang tinggal di barat laut Mexico City, menambah dan menambah butiran hebat baru kepada mitos Sepanyol lama.

Cerita-cerita ini menemui banyak pendengar yang bersyukur yang bersedia untuk segera melepaskan dan pergi mencari kerajaan mitos. Emas dan perhiasan, ditangkap oleh para penakluk Cortes semasa penaklukan empayar Aztec dan Inca, memaksa mereka mempercayai bahawa mereka juga boleh membuat kekayaan untuk diri mereka di Dunia Baru.


Potret Vasquez de Coronado yang ideal. Sumber: ms. wikipedia.org

Salah satu daripada orang-orang yang dengan ketamakan menangkap setiap perkataan anggota pasukan Narvaez adalah Vazquez de Coronado. Ini berasal dari Salamanca, yang tidak bersinar di tanah airnya, berlayar ke New Spain pada tahun 1535, dengan harapan dapat mengagumkan kemuliaan Hernán Cortes dan Francisco Pizarro. Tiga tahun kemudian, Coronado menjadi gabenor Galicia Baru dan menjalin hubungan persahabatan dengan Naib Presiden Pertama Sepanyol Baru, Antonio de Medosa. Dia juga kagum dengan cerita mengenai kota-kota emas, dan pada tahun 1539 dia menghantar detasmen kecil untuk menerokai tanah-tanah utara. Dia dipimpin oleh biarawan Franciscan Marcos de Nis, yang bertahan dalam kempen Narvaez. Bapa kembar itu kembali dengan cerita tentang penemuan tanah yang hebat yang kaum India memanggil Sibola. Dia tidak masuk ke penempatan itu sendiri, tetapi dia melihatnya dari gunung, dan pandangannya dibutakan oleh keagungan yang muncul di hadapannya. Menurutnya, bandar ini lebih besar daripada Tenochtitlan dan memberikan cahaya yang terang, kerana bumbung rumahnya ditutupi dengan emas. Coronado gembira dan meminta kepada walikota untuk memimpin ekspedisi untuk mencari tujuh bandar Sibola.

Coronado mendapati sibola

Pada musim bunga 1540 pasukan Coronado berangkat dalam perjalanan, cuba mengikuti jalan yang sudah berlalu oleh orang Franciscan. Pada bulan Julai, mereka terjumpa kepada kaum India Zuni, yang mengesahkan bahawa detasmen bergerak ke arah yang betul dan dalam beberapa hari akan dapat mencapai Siberia. Perjalanan itu berlanjutan, dan tidak lama lagi, seperti yang telah diramalkan kaum India, garis-garis besar kota itu muncul sebelum para pelancong. Apabila mereka mendekati temboknya, mereka melihat bahawa ia adalah sebuah kampung yang miskin dari pengembala India. Ahli-ahli ekspedisi itu mula menghina Bapa Marcos dan pastinya akan merobohkannya jika bukan untuk syafaat Coronado.

Sepanjang jalan, konkistador membayangkan bahawa dia akan bertemu dengan istana dengan bumbung emas, berhala dengan zamrud bukannya mata, tetapi dia hanya mendapati rumah kosong dan jalan-jalan kotor. Satu-satunya perkara yang dimiliki kaum India adalah bekalan makanan yang orang Sepanyol, habis oleh kempen, bergegas untuk mengambil dari mereka. Coronado menyeksa Zuni, menuntut daripada mereka untuk memberitahu di mana mereka menyembunyikan emas, yang mana legenda begitu banyak, tetapi kaum India yang tidak menghiraukan tidak memahami apa yang dicari oleh mereka.


Peta Ekspedisi Coronado (1540 - 1542). Sumber: www.nps.gov

Coronado menawan bandar raya itu dan menjadikannya pangkalan untuk penerokaan lanjut di rantau ini. Setelah beberapa lama, detachments konquistodor memutuskan untuk bergerak, berharap bahawa mereka masih akan mencari kekayaan untold. Untuk mengejar mimpi yang hantu, mereka membuka Grand Canyon, yang pertama di kalangan orang Eropah untuk melihat saluran Sungai Colorado, tetapi mereka tidak mendapati emas mahupun harta karun.

Dengan banyak memperluaskan harta benda Sepanyol di Amerika Utara, Coronado kembali ke Galicia Baru pada tahun 1542. Kempen yang panjang dan tidak berjaya menghancurkannya. Dia cuba untuk tidak bertanggungjawab dan pengembaraan, tetapi pada akhirnya dia dibebaskan. Pada 1554, Coronado meninggal dunia. Bersama dengannya, legenda tujuh bandar emas mati, mencari tempat penghormatan di antara Eldorado, Sagenea dan tanah-tanah indah lainnya yang hanya wujud di peta imaginasi manusia.

Sumber:

Corle E. Sungai Gila di Barat Daya
Bolton, Herbert E. Coronado, Knight of Pueblos dan Plains
T. Dmitrichev. Dalam mengejar harta dan rempah ratus. Penemuan geografi yang hebat pada abad XVI
Alexandra L. Jajahan Sepanyol di Amerika

Foto untuk pengumuman di halaman utama: ms. wikipedia.org
Pemimpin foto: pinterest. de

Tonton video itu: hati emas kembara drum cover 7 tahun sekolah titi tok bandar perlis (April 2020).

Loading...