Epatage sebagai profesion

Sesetengah artis mengekspresikan diri mereka dalam kanvas, yang lain tidak mencukupi, dan mereka menambah warna kepada kehidupan. Diletant.media memanggil semula pelukis terkenal pelukis terkenal.
Caravaggio
Dia terobsesi dengan realisme. Sehingga tahap ini adalah legenda. Sebagai contoh, kisah terkenal menulis lukisan "Kebangkitan Lazarus."

Untuk menulis "Kebangkitan Lazarus" Caravaggio menggali mayat itu

Dalam cerita, kebangkitan itu berlaku pada hari ketiga selepas pengebumian. Untuk mencapai tahap kepastian yang tertinggi, Caravaggio mengarahkan dua pekerja yang mengupah untuk menggali badan dan menahannya sehingga sketsa artis. Sudah tentu, ia tidak mudah untuk menahan bau busuk, dan penggali mahu melarikan diri, tetapi Caravaggio mengancam mereka dengan pisau dan memaksa mereka untuk menahan mayat sehingga penghujung kerja.

Leonardo da Vinci
Untuk meningkatkan keupayaan kerja, genius Renaissance bereksperimen dengan tidur. Jadi, dia tidur setiap 4 jam selama 15 minit (iaitu, satu setengah jam sehari), mempercayai bahawa jam pertama selepas kebangkitan adalah yang paling berbuah.

Da Vinci telah dianugerahkan penyulitannya

Da Vinci secara harfiah diletakkan pada penyulitan karya-karya beliau: dia menulis dengan tangan yang kecil dengan tangan kiri, dan ya bahkan dari kanan ke kiri. Tetapi ini tidak mencukupi untuknya: dia menulis beberapa teks, mengubah huruf dalam imej cermin. Dia tidak pernah menandatangani lukisannya, tetapi meninggalkan tanda pengenalan: sebagai contoh, burung melonjak pada pandangan pertama.
Vincent van Gogh
Kegelisahan mula berlaku dengan artis dengan perkembangan penyakit mental - dari skizofrenia hingga psikosis manik-depresi. Di samping itu, artis itu mengalami rendah diri. Itulah sebabnya dia menjual hanya satu daripada karya-karyanya selama hidupnya - Vineyard Merah di Arles. Dan kemasyhuran datang kepadanya hanya selepas kematian.


Van Gogh memotong selendang telinga, bukan seluruh telinga, seperti yang dipertimbangkan

Selepas serangan ke atas Gauguin, Van Gogh bertaubat begitu banyak sehingga dia memotong sepotong telinga. Walau bagaimanapun, legenda masih meluas bahawa artis itu telah melumpuhkan seluruh telinganya. Legenda ini bahkan tercermin dalam ciri tingkah laku pesakit yang beroperasi sendiri, atau menegaskan operasi tertentu - dia dipanggil sindrom Van Gogh.

Seniman membunuh diri pada usia 37 tahun: dia menembak dirinya di perut, bersembunyi di halaman ladang di belakang timbunan tahi.
Marcel Duchamp
Pengasas Dada dan ahli perniagaan profesional sangat pandai mengejutkan. Oleh sebab itu, dia sering dijemput ke galeri sebagai pereka pameran. Pada tahun 1939, demi pameran surrealistik di Paris, Duchamp mengarahkan siling ditutup dengan karung arang batu, dan pameran itu sendiri harus diadakan dalam kegelapan yang lengkap, sehingga penonton dapat melihat lukisan hanya dengan bantuan senter.

Duchamp telah dijemput khas untuk pameran yang mengejutkan

Pada tahun 1959, ketika Duchamp akhirnya berpindah ke Amerika Syarikat, dia menganjurkan persembahan bersama dengan komposer John Cage: dengan dewan penuh mereka duduk untuk bermain catur, yang penguat suara dipasang. Oleh itu, orang yang berkumpul di dewan mendengarkan bunyi angka bergerak. Amerika tidak menghargai rekaan ini: majoriti penonton meninggalkan dewan tanpa mengetahui nama pemenang kejohanan catur yang luar biasa.
Henri Matisse
Artis itu mengalami depresi dan insomnia, kadang-kadang menangis dalam mimpi dan bangun menjerit. Suatu hari, tanpa sebab, dia tiba-tiba takut kepada buta. Dan dia juga belajar untuk memainkan biola untuk mendapatkan hidupnya sebagai pemuzik jalanan ketika dia tersesat.

Henri Matisse tidak pernah dicat dalam gambar batu, garis-garis rumah yang jelas, ladang yang ditanam.
Salvador Dali
Rekod mutlak untuk jumlah yang mengejutkan dan kekuatan impak mereka terhadap orang ialah Salvador Dali. Jadi, sebagai contoh, setelah tiba di New York pada tahun 1934, dia membawa sekeping roti 2 meter panjang di tangannya, dan mengenakan guaman diver pada pameran kreativitas surrealistik di London.
Salvador Dali sering tidur dengan kunci di tangannya. Duduk di atas kerusi, dia tertidur dengan kunci yang berat di antara jarinya. Secara beransur-ansur, cengkaman lemah, kunci jatuh dan memukul plat di lantai. Pikiran yang timbul semasa tidur boleh menjadi idea atau penyelesaian baru kepada masalah yang rumit.
Dali diwariskan untuk menguburkannya supaya orang ramai pergi ke kubur
Dali, seorang lelaki yang suka wang, menegaskan atau membesar-besarkan nilai karyanya: membenarkan harga tinggi salah satu lukisannya, dia boleh menipu pembeli, dengan mengatakan bahawa dia menggunakan racun wasp ketika membiak cat.
Dia kerap menggunakan triknya ketika melawat restoran. Dali boleh datang ke restoran paling mahal di bandar raya itu dan berkhianat dengan kawan-kawan dan kenalan selama berjam-jam, dan ketika tiba waktunya untuk membayar tagihan, dia hanya menulis cek, di belakangnya dia menulis beberapa hasrat kepada pemilik restoran dan meletakkan tanda tangannya. Pengiraannya adalah mudah: mengambil kesempatan daripada kemuliaan seorang jenius, Dali yakin bahawa pemilik restoran tidak akan berani untuk membayar cek ini.
Seniman itu, semasa hidupnya, mewarisi untuk menguburkannya supaya orang dapat berjalan di atas kubur, oleh itu mayatnya dibongkok di dinding di Dali Museum di Figueres.

Loading...

Kategori Popular