Kisah satu karya: "The Temptation of St. Anthony" Dali

Sesiapa yang mereka panggil Salvador Dali: jenius, saudagar, guru pujian diri. Ini benar-benar semuanya. Surrealisme, yang memuliakannya dan memperkayakannya, merupakan alat yang sangat baik bukan sahaja untuk menghasilkan wang, tetapi juga untuk menghapuskan fobia, nafsu, dan ide-ide yang obsesif. Imej provokatif yang diturunkan ke kanvas selalu pengakuan Dali sendiri, yang dapat berbicara dengan serius dalam bahasa lukisan, dan juga dapat bermain, mengubah topeng. Snezhana Petrova memahami apa yang terletak di belakang tarian gambar di kanvas "The Temptation of Saint Anthony".

"The Temptation of St. Anthony", 1946

Plot

Tanpa kamus simbol Dali, kanvas, tentu saja, kelihatan seperti set - walaupun disusun secara komposisi - angka ajaib. Mengenai setiap - dalam rangka.

Di sudut kiri bawah adalah Saint Anthony, mempertahankan diri dengan salib (simbol kepercayaannya yang tidak dapat dihilangkan) dari godaan syaitan. Cobaan-cobaan itu sendiri adalah tarian bulat yang menjadi tumpuan perhatian kita.

Kisah St Anthony - salah satu mata pelajaran yang paling popular di Zaman Pertengahan

Kuda pembesaran adalah simbol kesenangan sensual dan kekuatan yang tiada tandingannya. Gajah - penguasaan dan kuasa. Yang pertama mempunyai cawan keinginan dengan seorang wanita telanjang di punggungnya, yang kedua mempunyai obelisk menyerupai karya pengrajin Romawi Bernini, dan yang terakhir memiliki komposisi seni bina dalam gaya Palladio.

Angka-angka besar bersandar pada kaki labah-labah dan nampaknya akan jatuh pada kudus. Imej kaki kurus yang panjang dengan banyak sendi sebahagiannya mengingatkan belalang, yang Dali sangat takut sejak kecil.

Di cakrawala di awan, seseorang dapat melihat El Escorial Spanyol, yang bagi para seniman adalah simbol hukum dan ketertiban, dicapai melalui gabungan spiritual dan sekular.

Dengan "Temptations of St. Anthony" bermula era baru kreativitas Dali

Gajah besar pada kaki perlawanan - imej yang sering muncul dalam karya-karya Dali. Seorang lelaki dalam hidupnya membuat banyak rancangan, kesombongan tidak mengetahui sempadan, kehidupan di bawah berat keinginan. Pergunungan-perhiasan permata, kuil-kuil emas yang membawa gajah pada kakinya yang nipis yang akan memecah, adalah simbol fakta bahawa kemungkinan kita terhad. Sebuah kuil "mainan" dengan serpihan tubuh wanita telanjang dalam pembukaan adalah ditafsirkan sebagai kerohanian yang diputarbelitkan oleh setan.

Diyakini bahawa gambar ini menimbulkan arah baru dalam karya El Salvador: dia mula menggabungkan dalam kerjayanya karya, lukisan klasik dan imej-imej era atom.

Konteks

St Anthony - pertapa dari abad IV. Dia membuktikan komitmennya terhadap iman dengan ketakutan dalam menghadapi penglihatan-penglihatan yang mengerikan yang dia kerap hadir. Halusinasi, sebagai peraturan, ada dalam dua bentuk: dalam bentuk wanita yang menggoda dan dalam bentuk iblis yang gagah. Pada zaman Renaissance awal, para seniman menggabungkan imej-imej ini dan melukiskan wanita dengan tanduk, mengingatkan asal-usul sataniknya.

Dali Anthony digambarkan bukan sebagai orang tua yang lemah, tetapi sebagai seorang lelaki berotot.

Anthony biasanya digambarkan sebagai lelaki tua berjanggut.

Sejarah Anthony tidak direplikasi dalam Zaman Pertengahan. Namun, sebagai kegembiraan temporal yang lebih mudah dan mudah dimuliakan, mereka mula lupa tentang orang suci.

Kenapa Dali ingat dia? Ia sangat mudah - dari keinginan untuk menang. Albert Levin, seorang pengeluar filem Amerika, mengumumkan persaingan untuk imej orang suci yang tergoda. Bukan untuk keseronokan, ia telah dilakukan. Levin hanya berfikir tentang penggambaran filem itu kepada teman lelaki Guy de Maupassant. 11 artis, termasuk Dali, menawarkan versi mereka. Surrealist Max Ernst menang. Dan penciptaan El Salvador telah memasuki keabadian.

Beberapa tahun kemudian, agensi pengiklanan Brazil Leo Burnett Sao Paulo, yang diilhamkan oleh Dali, menyesuaikan plot untuk zaman moden. Di kepala "perarakan" - simbol dolar, George Washington, yang diasaskan di bawah dewi keadilan, Themis. Dia diikuti oleh Uncle Sam - ekonomi Amerika, yang membunuh nyamuk Osama bin Laden, menghisap "jus" yang terakhir. Seterusnya datang China dan negara-negara Arab. Dan slogan karikatur ini-alegori adalah: "Jangan tersesat di dunia yang pelik, pelaburan tidak dapat difahami".

Nasib artis

Sejak zaman kanak-kanak, Salvador berasa istimewa. Dan dalam setiap cara dia cuba membuktikannya kepada orang lain: dia memulakan pergaduhan, membuat skandal, melontarkan tantrum - semua, hanya untuk menonjol dan menarik perhatian.

Dari masa ke masa, ketika persoalan kerjayanya timbul, Dali begitu terobsesi dengan kejayaan komersial yang Andre Breton muncul dengan nama samaran anagram: "Avida Dollars" (yang tidak cukup tepat dalam bahasa Latin, tetapi dikenali sebagai "tamak untuk dolar"). Kedengarannya menggigit, tetapi kos Salvador tidak dicerminkan - orang terus menghabiskan kekayaan dalam karya Dali.

Tahun-tahun terakhir dalam hidupnya, Dali adalah seorang lelaki tua tua yang tidak berguna.

Perkara paling menyedihkan dalam sejarah artis - dia meninggal sendiri dan sakit. Tidak ada wang, mahupun kemasyhuran menyelamatkannya dari menimbulkan nafsu, yang kaki laba-laba masih runtuh.

Selepas kematian isterinya pada awal 1980-an, Dali jatuh ke dalam kemurungan yang mendalam. Penyakit Parkinson mengganggu kerja. Sukar untuk menjaga orang tua yang sakit dan gelisah, dia bergegas ke jururawat dengan menggenggam tangannya, menjerit dan menggigit.

Dali meninggal dunia pada 23 Januari 1989 dari serangan jantung. Seniman itu diwariskan untuk menguburkannya supaya orang dapat berjalan di atas kubur, oleh itu tubuh itu dihidupkan di salah satu kamar di Museum-Teater Dali di Figueres.

Tonton video itu: Lagu lagu ,terbaru, satu karya, serklam, kisah terindah (Oktober 2019).

Loading...

Kategori Popular