Robinson Portugis

Pada tahun 1502, pada hari St. Helena, pelayaran Portugis, yang terletak 1800 km barat Afrika, telah menemui pulau sebelum ini yang belum diterokai. Beliau tidak berpenghuni, tidak mempunyai binatang pemangsa atau herbivora. Hampir semua wilayahnya diliputi hutan lebat. Hanya beberapa spesies burung yang bersarang di cawangan pokok. Pulau ini ternyata sangat berguna untuk pelaut, terdapat banyak air tawar dan kayu di atasnya. Orang Portugis memberinya nama Helena dari Constantinople dan menjadikannya sebuah pos untuk restocking perjalanan dari Asia ke Eropah. Mereka membawa ternakan ke pulau itu, menanam pokok buah-buahan dan sayur-sayuran, membina beberapa buah rumah. Kadang-kadang pelaut yang sakit ditinggalkan di pulau itu, sehingga mereka, setelah mengubati di rumah sakit seperti ini, kemudian dapat mengambil kapal lain. Walau bagaimanapun, pulau itu tidak menjadi penyelesaian kekal. Tentera Portugis Fernand Lopes adalah orang pertama yang menetap di sana untuk menghabiskan separuh daripada hidupnya dari dunia.

Fernand Lopes sepatutnya dilahirkan di Lisbon sekitar 1480. Dia dibesarkan pada masa ketika orang Portugis membuat penemuan-penemuan yang hebat di tanah-tanah baru. Ketika berusia 17 tahun, ekspedisi yang diketuai oleh Vasco da Gama berangkat untuk mencari laluan laut ke India dari Eropah. Pada bulan November, armada Portugis membundarkan Cape of Good Hope, dan pada Mei 1498 untuk kali pertama mencapai pantai yang dihargai. Pada tahun 1506, Fernand Lopes sendiri mengikuti jalan ke India sebagai askar dalam ekspedisi Tristan da Cunha. Pada tahun 1510, beliau menyertai tentera Laksamana Portugis Afonso de Albuquerque dan mengambil bahagian dalam penaklukan Goa, yang diperintah oleh kesultanan Muslim Bijapur. Kemenangan itu dimenangi, Albuquerque pergi untuk menakluk Melaka, dan pada masa ini Lopes, komander yang dilantik sebagai salah satu daripada garrison, menyerahkan kedudukannya kepada musuh dan masuk Islam. Wilayah Goa lagi dibawah kuasa Kesultanan. Pada tahun 1512 Albuquerque yang marah kembali ke Goa, mengalahkan orang Islam dan orang Portugis yang telah jatuh ke pihak mereka. Lopes ditangkap. Mereka menyelamatkan nyawanya, tetapi sebagai renegade, mereka sangat menghukum dia: mereka memotong hidung dan telinga, memotong tangan kanannya dan ibu jari tangan kirinya. Setelah merosakkan rakan senegara mereka, orang Portugis melepaskannya. Lopes melarikan diri ke hutan dan menyembunyikannya dari orang.


Saint Helena

Pada 1515 dia dijumpai dan mengumumkan bahawa raja Portugal, Manuel I, memberikannya pengampunan. Lopis dibenarkan menaiki kapal di Lisbon (menurut versi lain, bekas askar diam-diam menembusnya tanpa menerima bantuan diraja). Dalam perjalanan ke Eropah, kapal itu berhenti di teluk Saint Helena untuk menambah rizab airnya. Pada masa ini, Lopes dan mendarat di pantai. Dia memutuskan untuk tidak kembali ke tanah airnya, kerana penampilan dan status pengkhianatnya yang menjijikkan dijanjikan hanya penghinaan dan kemiskinan. Mengikut satu versi, dia bersembunyi di sebuah pulau padang pasir, dan pasukannya pergi ke perjalanan jauh, meninggalkan pakaian dan setong biskut dan ikan kering di pantai untuknya. Versi lain mengatakan bahawa Lopes sendiri meminta kapten untuk meninggalkannya di pulau itu dengan peruntukan kecil. Kapal itu berlayar. Dan Lopes memulakan kehidupan baru bersendirian.

Orang Portugis mengatur kediaman mereka di dalam gua. Dia membuat katil jerami, melapisi tembok dengan gorse. Dia makan tumbuhan yang ditangkap oleh ikan dan telur burung laut. Ketika kapal lain menghampiri pulau itu, ia bersembunyi dari pelaut dan menunggu mereka berlayar. Mereka, kerana sayangnya, meninggalkan sebahagian bekalan mereka.


Flotilla Portugis pada abad ke-16

Sekali lagi, apabila kapal lain berlepas dari pulau itu, seekor ayam jatuh dari situ. Lopes, yang bersembunyi di pantai, bergegas ke dalam air dan menyelamatkan seekor burung. Dia menjadi satu-satunya sahabat dan pengantaranya. Pada waktu yang lain dia tidak melarikan diri dari pelaut, dan mereka memberinya benih pokok ara. Lope menanamnya dan mula tumbuh buah ara. Kali berikutnya dia dibekalkan dengan biji lemon, oren, lobak, pasli. Jadi taman sayuran kecil dan taman kebun muncul di penduduk pulau itu. Di samping itu, dia mula menjaga kambing, yang juga meninggalkannya sebagai rakan senegara.

Mereka mengetuk kisah pertapa dengan Saint Helena di seluruh Eropah. Raja Portugal, João III, memerintahkan supaya dia dibawa ke tanah airnya. Dia mahu secara peribadi melihat lelaki yang pelik dan tidak bahagia ini. Pada tahun 1530, Lopish telah dibawa ke Lisbon. Juan III bertanya kepadanya tentang kehidupan di pulau itu dan kagum dengan kefasihan yang dia jawab. Dialihkan dengan sejarah subjeknya, raja membantunya melakukan ziarah ke Rom, sehingga Lopes dapat meminta pengampunan atas kemurtadannya dari Paus. Pada Paskah, Clement VII dengan senang hati menerima pertapa terkenal itu, mendengar pengakuannya dan melepaskan semua dosa-dosanya secara terbuka. Kemudian Pope berjanji Lopish bahawa dia akan memenuhi segala kehendaknya. Orang Portugis meminta kebenaran untuk kembali ke St. Helena. Clement VII bersetuju. Dengan hadiah dan surat kepada raja Portugis, dia membiarkannya pergi ke Lisbon. Joan III tidak berani bertentangan dengan paus, dan tidak lama lagi Fernan Lopes sekali lagi mendapati dirinya dalam pembuangan sukarela di St Helena. Sehingga kematiannya pada tahun 1545, dia tinggal di sebuah gua, tumbuh sayuran dan buah-buahan, ternak lembu, dan membantu pelayar yang tinggal di teluk untuk mengisi bekalan.


Setem dengan imej penduduk pertama St Helena

Secara keseluruhan, Lopesch menghabiskan 30 tahun di pulau itu - seperti Robinson Crusoe, wira novel oleh Daniel Defoe. Adalah mungkin bahawa kisah hidup seorang askar Portugis diketahui seorang penulis bahasa Inggeris. Dan mungkin, Lopish sama seperti Robinson, gembira dengan fakta bahawa dia telah membina payung untuk dirinya sendiri, katakan: "Jadi saya tinggal di pulau saya, tenang dan puas."

Tonton video itu: Segera Lari Menajauh Jika Kamu Bertemu Makhluk ini,, Bahay4!! Ternyata Efeknya. . . (Mac 2020).

Loading...

Kategori Popular