Buku jari kuningan

Nama "brass knuckles" dalam terjemahan dari bahasa Perancis bermaksud "kepala menusuk" (dari fr. - casse-tête). Bagaimanapun, sejarah senjata-senjata ini jauh lebih kaya. Oleh itu, prototaipnya bertempur dalam era gladiator. Ia juga menarik bahawa dia tidak selalu digunakan untuk menyerang, tetapi juga boleh berfungsi sebagai senjata pertahanan: pengawal salah seorang presiden Amerika selalu membawa sepasang buku lilin dengan mereka.


Cestus (wikimedia.org)

Di zaman purba, atlit Yunani mengambil bahagian dalam pergaduhan, yang diperkenalkan ke dalam program Sukan Olimpik pada tahun 688 SM. Untuk melindungi tangan (empat jari dan lengan bawah), mereka luka tali kulit tiga meter panjang, yang dilapisi dengan gris untuk kelembutan yang lebih besar. Sarung tangan seperti itu dipanggil "Meikha". Mereka digantikan oleh yang lebih sukar - spairas: sebagai tambahan kepada sarung tangan yang dipanggil itu sendiri, penggulungan tambahan telah ditambah dalam bentuk cincin di sekeliling sendi, yang memberikan kesan kekakuan yang lebih besar.
Gladiators Rom pergi lebih jauh. Mereka juga membungkus tangan mereka dalam tali pinggang kulit, tetapi mereka diliputi dengan sisipan plat besi. Sarung tangan itu dipanggil Cestus. Kadang-kadang, untuk bersenang-senang, penonton seorang pejuang yang tidak bersenjata telah dibebaskan terhadap seorang yang bersenjata. Dalam kes ini, cestus menjadi pada masa yang sama kedua-dua cara perlindungan dan cara serangan, terutamanya jika duri dipasang di antara buku jari ke cestus. Peningkatan cestus membawa kepada fakta bahawa pergaduhan menjadi lebih berdarah, yang, seolah-olah, sepatutnya telah meminati kepentingan mereka, tetapi menyebabkan kesan yang bertentangan: pada abad ke-1 zaman kita, cestus telah diharamkan. Walaupun demikian, mereka yang dipercayai telah menjadi pelopor kedua-dua sarung tangan tinju moden, dan sarung tangan biasa dalam perkhidmatan khas dengan plat plumbum yang dijahit di kawasan sendi, dan, sebenarnya, jari-jari tembaga.

Pejuang fist selepas pertandingan. (wikimedia.org)

Pada Zaman Pertengahan, perisai mengalami evolusi, dan dengan mereka pelbagai jenis sarung tangan: kulit, mel dan perisai. Di dalamnya, sendi-sendi lengan juga dapat diperkuat dengan pancang, namun, mereka sukar untuk melihat sebagai senjata independen. Castet dalam bentuknya sekarang muncul di Eropah hanya pada abad XIX. Di Asia dan Amerika Selatan, bentuk yang sama, sampel muncul dari abad XVI-XVII. Di bahagian yang berlainan di dunia, jari-jari kuningan dibuat dari bahan yang berlainan: dari kayu, plumbum, kuningan. Sebenarnya, "jari-jari tembaga" - jari-jari tembaga dari tembaga - dalam bahasa Inggeris moden adalah nama nominal seluruh jenis senjata, tanpa mengira bahan dari mana ia dibuat.

Jenis buku jari kuningan. (wikimedia.org)

Jarum tembaga klasik Eropah terdiri daripada plat logam dengan lubang untuk jari, permukaan kesan yang menonjol dan penekanan.
Buku jari kuningan berbeza hanya dengan parameter ini: sokongan mungkin atau mungkin tidak hadir, permukaan kesan mungkin pancang, dan hanya dapat menutup jari-jari. Bahaya senjata adalah, terutamanya jika pancang itu, dengan permukaan sentuhan yang kecil dengan objek yang akan dipukul (yang, sebagai peraturan, adalah kepala), banyak tekanan dibentuk, yang membuat kesan baik kuat dan menunjuk. Di Amerika Syarikat, hampir semua tentera menikmati jari-jari tembaga, yang menjadi sangat popular semasa Perang Saudara (1861-1865).

Brass Guardian mengetuk Abraham Lincoln. (wikimedia.org)

Salah seorang pengawal presiden masa depan Abraham Lincoln, Ward Hill Lamon, yang dikasihi oleh Abe Jujur untuk kesetiaan dan siapa yang dipercayai untuk melindungi hidupnya, sering mengetuk lawannya dengan satu tamparan, yang mana Lincoln menasihatkannya untuk menggunakan kelawar pada masa akan datang membunuh seorang lelaki dengan penumbuk. Dalam senjata "Hill", sebagai Presiden Amerika Syarikat yang ke-16 memanggilnya, terdapat kelawar polis, dan dua pistol, dan pisau memburu, dan terdapat juga dua jari-jari tembaga yang diperbuat daripada tembaga. Mungkin dengan bantuan mereka bahawa seorang kawan Lincoln mengetuk musuh dan ahli politik dengan kakinya - dalam mana-mana, di tangannya senjata ini menjadi benar-benar mematikan.
Adalah dipercayai bahawa jari-jari tembaga telah dihormati oleh para pelaut yang, dalam keadaan yang hampir seperti kapal, selesa menggunakan senjata padat tetapi kuat itu. Dalam Perang Dunia Pertama, berjuang di parit, tentara juga sering menggunakan bantuannya. Tetapi selepas Perang Dunia Kedua, senjata ini menjadi "bawah tanah": pengeluaran menjadi sebahagian besarnya "artisanal", dan jari-jari tembaga semakin dikaitkan dengan dunia bawah tanah.

Tonton video itu: Home Made Copper Knuckles Lost Foam Casting Not Brass (Mac 2020).

Loading...

Kategori Popular