Pengkhianat agama dan patriot tanah air

Konteks politik

Suku kedua abad XV - masa yang sukar dalam sejarah Rusia. Moscow masih perlu mengukuhkan kuasa di dalam negara. Di samping itu, masih tiada tradisi yang kukuh untuk memilih sendiri metropolitan di Rusia. Walaupun penguatan kemerdekaan politik negara Muscovite, Constantinople secara tradisinya mempunyai kata terakhir dalam memilih hierarki pertama untuk Rusia. Dan walaupun "di Moscow mereka mahu melantik Uskup Iona dari Ryazan sebagai Metropolitan, Patriark Constantinople memilih Isidore (Rusia Metropolitan terakhir orang Yunani). Pada masa ini, gereja Constantinople, dalam menghadapi ancaman bahaya Turki, cuba mencari bantuan di Barat Katolik.

Urusan kehidupan utama Metropolitan Isidore adalah kesatuan dengan gereja barat. "Bangga Rom" pada tahun-tahun terakhir Empayar Byzantine terpaksa mencari perpaduan dengan negara-negara Katolik Barat. Maharaja John VIII Paleologue dan Patriark Joseph of Constantinople memutuskan untuk berpaling ke Rom untuk mendapatkan bantuan. Pada 1438, sebuah Majlis biasa diadakan di Ferrara (dan kemudian di Florence) untuk membentuk kesatuan Gereja Timur Ortodoks dengan Rom.

Untuk menerima kesatuan, atau sebaliknya, untuk menundukkan Gereja Ortodoks Timur ke Katolik Barat, keadaan politik yang menguntungkan kepada Rom telah dibentuk pada awal abad ke-15. Pada masa itu, Byzantium berada dalam bahaya yang melampau: kekuasaannya terhad, sebenarnya, hanya ke dinding ibu kota - semua kawasannya sudah di rahmat sultan Turki; pasukannya sedikit dan kebanyakannya diupah; perbendaharaan itu kosong. Maharaja Manuel Palaeologus dan anak lelakinya John melihat dengan jelas bahawa orang Yunani tidak dapat melindungi diri mereka dari Turki; mereka fikir bahawa satu-satunya cara untuk menyelamatkan empayar adalah untuk mendamaikan dengan paus untuk mendapatkan bantuan daripada orang Kristian Barat menerusinya.

Rundingan berlangsung lebih dari 20 tahun. Pada tahun 1433, bapa-bapa Majlis Basel, yang menganggap dirinya sebagai Ekumenikal dan bertindak dalam semangat kemerdekaan dari Paus, menjemput orang-orang Yunani untuk membincangkan perdamaian Gereja-gereja dan menegaskan bahawa mereka lebih suka mengharapkan bantuan dari katedral daripada dari Paus Eugene II keadaan yang tidak menentu, sementara di sebelah Majlis terdapat beberapa raja dan Maharaja Sigismund Jerman sendiri. Maharaja John, tentu saja, menghantar kedutaan untuk pertemuan awal di Basel, tetapi dia meletakkan harapan besar pada Paus.

Siapa Isidore?

Pada 1437, didirikan oleh Patriarch Constantinople Joseph II kepada pangkat Metropolitan Kiev dan Semua Rusia. Calon ke metropolitan Uskup Ryazan, Jonah, yang dipilih oleh Pangeran Moskow, terpaksa berpuas hati dengan janji bahwa ia akan diletakkan di atas takhta setelah Isidore. Alasan penyerahan Isidore terburu-buru adalah keperluan untuk memastikan sokongan Kyiv Metropolis dan Prince of Moscow untuk mengadakan Majlis Florence pada tahun 1439. Isidore adalah seorang lelaki yang sangat berpendidikan dan berpengalaman.

Moscow Putera Vasily II yang Gelap bertemu Isidore dengan permusuhan, seperti yang ditetapkan melawan kehendaknya. Sebagai seorang diplomat berpengalaman, Isidore berjaya meyakinkan Duke Besar tentang keperluan untuk mengadakan Majlis Ekumenikal yang baru, di mana Orthodox akan meyakinkan Katolik (Latin) untuk meninggalkan inovasi dogmatik, yang akan menyelamatkan Byzantium dan Gereja Yunani. Setelah menerima wang dari Vasily II dan 100 retinue, Isidore berangkat pada September 1437 untuk majlis gereja di Itali.

Katedral Florence

Di Katedral Florentine, Kaisar Rom dan ulama itu berharap dapat menerima sokongan ketenteraan dari Barat melawan Turki. Harga sokongan sedemikian adalah perjanjian kesatuan yang disimpulkan pada tahun 1439. Golongan Yunani mengakui keunggulan Paus dan dogma Latin utama, tetapi mengekalkan hak untuk menjalankan pemerintahan mandiri secara autonomi dan menjalankan ibadah menurut upacara Byzantine. Metropolitan Isidore adalah salah satu peserta utama dalam majlis dan penyokong kesatuan, yang kemudiannya terbukti tidak produktif: orang biasa dan pendeta tidak menerimanya. Di Byzantium, atas alasan politik, hanya mahkamah maharaja dan Patriark yang dilantik olehnya tetap menjadi penyokong kesatuan.


Sakkos Isidora, hadiah kepada Paus Eugene IV

Satu lagi sebab kegagalan kesatuan adalah bahawa ia telah diisytiharkan oleh Majlis Florence di bawah pimpinan Paus Eugene IV, yang pihak berkuasa tidak mengenali banyak pemerintah Eropah, penyokong Katedral Basel dan anti-Paus Felix V dipilih olehnya. sebahagian daripada Kyiv Metropolis.

Kembali ke Muscovy

Untuk perkhidmatan dalam kesatuan Paus Eugene IV pada 18 Disember 1439 Isidore dinaikkan pangkat Kardinal Gereja Rom dengan gelaran Saints Marcellinus dan Pietro dengan tugas gelar Legate untuk wilayah Lithuania, Livonia, Semua Rusia dan Polandia (Galicia).

Isidore tidak tergesa-gesa untuk kembali ke Moscow, tetapi pada 19 Mac 1441 dia melakukannya. Perjalanan pulangnya juga santai. Sepanjang keseluruhan laluan, metropolitan mengumumkan perpaduan yang dicapai dan berkelakuan sewajarnya, menyebabkan Ortodoks menjadi bingung.

Dia kembali ke mimbarnya dalam kapasiti baru, di peringkat kardinal dan sahabat dari rusuk apostolik, diberikan kepadanya oleh paus. Dia memasuki Moscow dengan tegas, dengan anggapan salib Katolik. Pada liturgi pertama, nama Paus Eugene dibangkitkan dan keputusan Majlis Florence dibacakan. Reaksi dari bangsawan Moscow kepada pengumuman oleh Isidor tentang syarat-syarat kesatuan itu menunjukkan: "Semua putera itu diam, dan anak-anak lelaki dan mnosi lain, dan lebih daripada itu, uskup Rusia, semua diam dan vozdremasha dan usnusha."

Isidore juga menyampaikan kepada Basil II mesej Paus Eugene IV, yang mengandungi permintaan untuk membantu Metropolitan dalam menyatukan semula Gereja Katolik dan Rusia. Tiga hari kemudian, Isidore ditahan dengan perintah Grand Duke dan dipenjarakan di Biara Keajaiban. Metropolitan dan Kardinal telah disabitkan di dewan ulama Rusia, sementara dia enggan bertaubat dan meninggalkan kesatuan.

Melarikan diri dari penangkapan

Setelah menghabiskan musim bunga dan musim panas di Biara Miracle, dia melarikan diri dari Moscow pada waktu malam pada 15 September 1441. Grand Duke gembira dengan ini. Oleh itu, ini telah menyelesaikan persoalan yang perlu dilakukan dengan lebih lanjut. Dia tidak dikejar dan diberi peluang untuk hilang dari Rusia. Isidore muncul di Tver. Di sana, Putera Boris Alexandrovich meletakkannya "untuk bailiffs." Tetapi Vasily II memerintahkan untuk membebaskannya.

Dia menghabiskan beberapa waktu di Novgorod di Lithuanian Grand Duke Casimir. Ternyata, ada Isidore merasa tidak selesa di kalangan Ortodoks. Dari situ dia pergi kepada ayah. Pada 1452, Isidore meninggalkan Rom untuk Constantinople untuk bertindak memihak kepada kesatuan itu, tetapi juga dipenjarakan di sana. Uskup Arsenius menulis bahawa "Kardinal Isidore, tidak dikenali, berjaya menebus dirinya untuk beberapa syiling pada hari berikutnya mengambil Constantinople dan melarikan diri ke Rom." Dia menggambarkan penangkapan Constantinople. Pope Nicholas memberinya gelaran ketua Constantinople dan dekan dewan kardinal. Dia meninggal dunia di Rom pada tahun 1453.

Akibat ketidakakuan penggabungan untuk Rusia

Dalam istilah politik, pengiktirafan oleh Muscovy dari kesatuan berkhidmat untuk mengukuhkan peranan kuasa besar ducal, kerana ia adalah duke besar yang menjadi pemula utama tanpa pengakuan kesatuan Patriark Constantinople dan Paus Rom. Akibat dari peristiwa-peristiwa ini adalah pengajaran dan peningkatan yang semakin meningkat dari Gereja Moscow kepada negara yang berdaulat dan negara. Keputusan yang sama untuk tidak mengiktiraf kesatuan dan Metropolitan Isidor, yang kembali dari Florence sebagai Uniate, dibuat oleh Grand Duke, dan bukan oleh ulama tertinggi, yang pada mulanya hanya hilang. Di samping itu, kerajaan Rusia memperoleh kemerdekaan yang lebih besar.

Tonton video itu: Penipuan Sejarah Melayu (Mac 2020).

Loading...

Kategori Popular