Perjamuan Terakhir dan Firma Suci

Raja pertama yang meluluskan upacara penobatan adalah Pepin the Short, (dia juga merupakan raja pertama dinasti Carolingian). Sebelum ini, orang Frank, seperti orang Gaul, memilih pemimpin mereka dan membesarkannya ke perisai, dari masa ke masa, sistem tajuk warisan muncul. Tradisi itu kekal lama, sehingga Pepin Short memperkenalkan upacara baru - penobatan. Dia memahami betapa pentingnya kesatuan dengan gereja itu, begitu segera setelah dipilih raja, dia meminta St. Boniface untuk mengadakan upacara. Raja-raja memilih tempat penobatan mereka sendiri, yang paling sering dipandu oleh motif-motif politik. Yang pertama memilih Reims untuk penobatan di 816 adalah Louis I the Pious. Yang terakhir ialah Charles X. Majlis tersebut diadakan di Katedral Reims pada 29 Mei 1825.

Malah, legenda yang penting untuk mahkota dan gereja Perancis dikaitkan dengan bandar ini. Di Reims disimpan Glass Glass Maker - sebuah ampoule dengan minyak ajaib, yang menurut legenda dibawa di paruh oleh seekor merpati yang turun dari langit pada hari pembaptisan Raja Franks Chlodvig oleh Bishop Remigius pada 496. Minyak ini digunakan pada upacara penobatan, yang, dalam satu tangan, adalah rujukan kepada raja purba orang Frank, sebaliknya, ia melambangkan rahmat ilahi melalui minyak.


Pembaptisan Clovis

Pelakon

Para peserta utama majlis utama adalah 12-6 wakil ulama dan 6 wakil bangsawan tertinggi. Upacara penobatan dilakukan oleh Uskup Agung Reims, yang disampaikan oleh empat uskup dari keuskupan dioceses ke Reims. Perintah itu adalah seperti berikut: Uskup Agung Reims mengadakan penobatan dan upacara pengurapan raja, Uskup Lana membawa pembuat Kaca Suci dengan minyak suci, Bishop Langra membawa tongkat, Bishop Beauvae membawa Tabar (jubah pendek abad pertengahan) dan mantel kerajaan, Bishop Chalo, dan jubah, dan jubah, dan jubah; - Sabuk diraja (tali pinggang lebar diperbuat daripada kulit atau kain). Selepas itu, menurut protokol itu, abbot St. Remigius, penjaga Glasswoman Suci dan abbot Saint-Denis, penjaga pakaian lain kuasa diraja, menyertai tindakan itu.

Penobatan raja Perancis dipegang oleh Uskup Agung Reims

Rekod penobatan Philip V Long di 1317 bercakap tentang 6 orang gereja dan 6 orang sekular. Kemudian, dalam peranan rakan sekular adalah pengikut besar mahkota besar, pada masa yang baru peranan mereka dilakukan oleh putera-putera darah atau cucu-cucu yang mulia. pertabalan telah dihadiri oleh Duke of Burgundy - membawa mahkota diraja dan tali pinggang raja pedang, Normandy, Duke disiarkan untuk banner lambang pertama, Duke of Aquitaine didera banner kedua, Count Toulouse membawa taji, Count of Flanders - pedang diraja Zhuaez (pedang legenda Charlemagne), Count Champagne membawa peperangan piawai. Jika, atas sebab tertentu, salah seorang rakan sekular tidak dapat menghadiri upacara, contohnya, peerdom telah dibubarkan, atau persengketaan mengambil alih pemerintahan asing, rakan sebaya yang hilang digantikan oleh orang yang paling penting dalam kerajaan setelah raja. Iaitu, seseorang hanya memainkan peranan Duke of Aquitaine atau Count of Toulouse. Sebagai contoh, pada penobatan Louis XV pada tahun 1722, "Count of Flanders" adalah Putera Darah, Louis de Bourbon. Juga pada upacara yang dihadiri oleh para panglima perang dan orang awam.


Penobatan Louis XIV di Reims pada tahun 1654

Hari raja

Rutin harian raja juga dicatatkan dengan teliti. Majlis ini secara tradisinya diadakan di Reims pada hari Ahad atau pada hari cuti besar gereja. Walau bagaimanapun, persiapan itu bermula hari sebelum dengan solat malam, di mana raja mengambil bahagian. Oleh itu, beliau menyediakan perkhidmatan masa depannya kepada rakyat dan, semasa perkhidmatan ilahi, tenggelam dalam pemikiran tentang tugasnya kepada pemerintah negara.

Malam sebelum penobatan, raja menghabiskan di kediaman uskup Reims di istana To. Keesokan harinya, para ulama dan pegawai tiba di istana untuk membangkitkan raja. Kemudian tiba masanya untuk berpakaian raja untuk penobatan, di mana para pegawai sedang berkhidmat. Kemudian raja memilih orang-orang yang akan menjadi "tebusan" dari Glasswoman Suci, dan para paderi mengambil sumpah untuk kembali Glasswoman Suci kembali ke Biara St. Remigius setelah penobatan.

Henry IV dinobatkan di Chartres, bukan di Reims.

Raja memasuki peti besi katedral selepas mazmur Jam Doa Pertama, kira-kira jam 6 pagi. Selepas kemunculan penguasa, doa dan nyanyian mazmur bermula. Raja memasuki paduan suara katedral dan menyanyikan mazmur Jam Doa Ketiga. Pada masa ini, perarakan biarawan biara St. Remigius mendekati katedral itu, abbotnya membawa konchezhets dengan Glass Glass Maker, dirantai ke lehernya. Empat sami dalam jubah putih panjang membawa kanopi sutera ke atas ketua abbot. Di sudut kanopi ini, "tebusan" Glasswomen terletak, yang menemani beliau dari biara ke katedral dan terpaksa melindungi kapal itu walaupun pada kos hidup mereka. Setelah tiba di gerbang katedral, uskup Reims dan seluruh ulama bersumpah untuk mengembalikan relik ke biara itu. Kemudian perarakan masuk ke katedral dan diikuti dengan mezbah. Semua orang hadir membungkuk kepadanya.

Hanya beberapa kali tradisi penobatan di Reims terganggu. Sebagai contoh, Henry IV telah dinobatkan di Chartres, sejak Reims kemudian berada di tangan ahli-ahli liga Katolik, yang berjuang di Huguenots. Daripada minyak dari Glasswoman Suci, minyak itu digunakan dari biara Marmouth, yang menyembuhkan St. Martin of Tours.


Procession Louis XV selepas penobatan di Reims pada 26 Oktober 1722

Sumpah

Kandungan sumpah raja itu sangat samar - dia berjanji untuk melindungi gereja dan nilai-nilainya, untuk memastikan keamanan masyarakat, untuk menjaga struktur sosial, menyenangkan hati Tuhan, dan tetap menjadi penjamin keadilan. Tetapi kemudian, dengan raja menjadi semakin dikhianati, kewajiban menghormati keadilan hilang, karena ia percaya bahwa raja selalu adil dan tidak memihak. Pada dasarnya, raja berjanji perkara berikut: untuk memelihara dan melindungi keistimewaan kaum kanonik Perancis, untuk menjaga kedamaian dan ketenteraman awam, untuk mencegah ketidakadilan, untuk melakukan perbuatan rahmat dan mengusir bidaah. Secara beransur-ansur, raja-raja itu menambahkan sesuatu yang baru kepada sumpah itu, sehingga Henry IV berjanji untuk melindungi perintah-perintah yang cekatan, dan Louis XVI - untuk mengawasi pelaksanaan perintah-perintah yang melarang duels.

Pada penobatan itu digunakan Zhuyez - pedang Charlemagne

Selepas sumpah, uskup itu meminta penonton jika mereka meluluskan ahli waris mahkota. Mungkin ini adalah rujukan kepada tradisi kaum Frank, apabila raja dipilih. Kemudian raja itu dianugerahi pakaian bermartabat bermaruah. Perisai rajutan diraja adalah praktikal dalam pemilikan Gereja. Mereka dihantar ke penjajahan oleh abbot Saint-Denis Abbey. Bendahari ketua menyerahkan kasutnya kepada raja, Duke of Burgundy mempersembahkan emas emas, dan uskup agungnya menggunakan pedang, yang digunakan oleh Joyez Charlemagne yang terkenal dari abad ke-13. Setelah itu, upacara pengurapan bermula.


Penobatan Louis XV di Reims (1722). Angka-angka menunjukkan peserta upacara.

Pengurapan

Pengurapan dunia, yang telah ditambahkan zarah minyak suci dari Glasswoman Suci, adalah untuk memberitahukan kepada raja karunia Roh Kudus. Setelah menyerahkan perisai, dia melepaskan sebahagian pakaiannya dan menurunkan blaus sutera sehingga bahu, dada dan lengannya terbuka ke siku. Di katedral, doa didengar untuk kesihatan kedaulatan, dan kemudian mereka menyanyikan rayuan doa, yang pahlawan acara itu mendengarkan di lututnya di depan mezbah. Satu diskus dengan damai diletakkan di atas mezbah, Glassblock Kudus diserahkan kepada Archbishop Reims dan dia menambah sepotong minyak dari kapal ini ke dunia dan bercampur dengannya. Dengan ibu jarinya, uskup agung mengoleskan tubuh raja dengan dunia - mahkota kepala, pusat dada, kanan, kemudian bahu kiri, kedua siku, dan setelah raja memakai tangannya. Selepas itu, raja menjadi "orang yang diurapi Tuhan."


Pengucapan Charles X pada 28 Mei 1825. Kerja Francois Gerard.

Pemindahan Regalia

Raja berpakaian mantel, dalmatic dan mantel diraja, dihiasi dengan fleur-de-lis. Selepas itu, dia melepasi pakaian diraja. Antaranya ialah:

  • cincin ini adalah tanda maruah kerajaan, dalam imej para uskup sebagai simbol iman Katolik, ia menekankan hubungan antara raja dan Gereja;
  • tongkat dengan fleur-de-lis, sebagai lambang pengurusan kerajaan;
  • mahkota keemasan, yang merupakan rim emas dengan empat tiang, di mana bunga teratai diadakan;
  • berpunca sebagai simbol tugas ketenteraan;
  • pedang, melambangkan perlindungan Gereja dan rakyat.

Setelah itu, raja naik ke takhta, dan setiap temannya bersumpah kepadanya. Kemudian pintu katedral dibuka dan dibiarkan di depan umum, yang dapat melihat penguasa mereka.

Kemudian upacara itu tidak berakhir, liturgi berlanjut, di mana raja juga mengambil bahagian. Raja menerima sakramen, dan selepas liturgi, gereja sebahagian dari penobatan telah selesai. Selanjutnya, menurut protokol, satu perjamuan penuh diikuti, yang pada dasarnya merupakan kesinambungan sakramen sakramen. Majlis makan malam ini adalah satu upacara ritual di mana raja mewakili Yesus Kristus, dan 12 gereja dan rakan sebaya yang mengambil bahagian dalam tindakan itu mempersonikan rasul-rasul. Tiada wanita di meja, dan rakan-rakan dan raja sendiri berpakaian dalam pakaian yang sama seperti semasa upacara. Perayaan ini secara rasmi berakhir hanya dengan kembalinya raja ke Paris. Ia dianggap lawatan rasmi pertama ke bandar. Kepala negara memasuki ibu kota melalui pintu biara Saint-Denis.

Tonton video itu: 2017 Debat Terpanas Subtitles Malaysia & Indonesia: Nabi Yakub & Lamsen vs Zakir Naik (April 2020).

Loading...