Kisah satu karya: "Dari manakah kami berasal?" Oleh Gauguin

Mungkin abad ke-19 yang paling terkenal adalah Paul Gauguin. Membiarkan keluarganya dan kerja kebencian, hampir pada usia 40 tahun dia pergi bekerja di Tahiti. Di sana dia mencipta salah satu karya yang paling terkenal, "Dari mana kita datang? Siapa kita? Di mana kita akan pergi? "Apa soalan lain yang disulitkan pada kanvas, dan ada jawapan kepada mereka, kata Snezhana Petrova.
Plot
Anda perlu membaca gambar dari kanan ke kiri. Setiap kumpulan angka adalah soalan. Tiga soalan - tiga kumpulan.
Wanita dengan anak adalah kelahiran hidup. Gauguin adalah mistik dan melihat tanda-tanda dalam segala-galanya yang kuasa-kuasa dunia lain memberi orang. Anak yang sedang tidur adalah jiwa manusia hingga penjelmaan duniawi. Dan anjing di sini - simbol kemalangan yang menanti di atas tanah.

Gauguin meninggalkan isterinya dengan 5 orang kanak-kanak demi seni

Kumpulan pertengahan adalah matang. Seorang lelaki yang merobek janin adalah simbol kebangkitan dalam seseorang yang berusaha memahami misteri alam semesta. Tokoh seorang lelaki, tangannya dengan cemas berbaring di kepalanya, mempersonakan tahap kedua perkembangan jiwa manusia, ketika datang kepada putus asa dari ketidakmampuan untuk mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang sedang terjadi.
Di kejauhan terdapat dua tokoh berpakaian ungu. Mereka mempersonakan kebimbangan seseorang yang diseksa oleh soalan tentang nasibnya. Mereka dijawab oleh idola batu, mendesak seseorang untuk bertenang dan menerima nasibnya.
Perempuan yang hitam melambangkan jiwa pada tahap pembangunan yang paling tinggi, ketika ia memahami makna inkarnasi duniawinya. Ia terletak pada hakikat bahawa jiwa mesti dikeraskan dalam penderitaan.
Dalam kumpulan ketiga, simbol kematian yang mendekati adalah seorang wanita tua, dia mendalam dalam pemikiran, dan burung putih di kakinya menunjukkan kegunaan kata-kata yang tidak berguna. Tokoh seorang remaja bercakap tentang betapa tidak pentingnya nasib mereka yang hanya memanjakan diri dalam kehidupan tubuh dan tidak terlibat dalam pengetahuan diri. Kambing, anak kucing, anak anjing, bogel - simbol dunia material dan keseronokan sensual.

Daya tarikan kepada eksotik di Gauguin dari zaman kanak-kanak - dia dibesarkan di Peru

Hampir semua karya Tahitian Gauguin mempunyai berhala dan totem. Ini adalah simbol dunia lain, yang penduduknya mempengaruhi kehidupan manusia, menurut artis.
Konteks
Kanvas "Dari manakah kita berasal? ..." adalah hasil dari beberapa tahun pemikiran Gauguin tentang makna kehidupan dan topik yang berkaitan. Seperti yang anda ketahui, tidak ada jawapan yang pasti mengenai soalan-soalan tersebut. Mungkin, ia benar-benar melepaskan jiwa artis dan, setelah menyelesaikan gambar, dia akhirnya menjadi gila dan memutuskan bahawa masa telah tiba untuk bunuh diri.
Ketika kanvas dicipta, dia sudah tinggal di Tahiti selama beberapa tahun. Tiada keluarga, tiada wang, tiada kesihatan. Gauguin, untuk meletakkannya sedikit, kecewa. Warna terang Oceania tidak dapat menutup seram kesepian dan ego tertindas.


Damian Elves, Gauguin Bungalows di Tahiti

"Saya tidak mempunyai sekeping roti," Paul menulis kepada rakannya, Daniel Monfred pada musim gugur tahun 1897, "untuk memulihkan diri. Saya menyokong diri saya dengan air, kadang-kadang dengan buah jambu dan mangga, yang sekarang masak, dan juga udang air tawar. "

Kebanyakan kehidupan Gauguin dilanda kemurungan, ketakutan kematian, dan pemiutang.

Kekurangan wang dan penyakit Gauguin akhirnya. Dia menetapkan had masa: jika pada Januari 1898 keadaan tidak mudah, saya akan mati. Dan pada menjangkakan tarikh yang ditetapkan, artis itu hanya melukis lukisan "Dari manakah kita berasal? ...". Pada waktu kerja selesai, wang, yang, sebenarnya, adalah keselamatan bagi artis, tidak datang. Dan kemudian Gauguin mengambil arsenik, tetapi dos yang besar itu tidak berhenti muntah. Ini disimpan.
Tidak lama kemudian wang itu dihantar, dan Gauguin memutuskan untuk kembali ke Eropah untuk rawatan. Selama setahun setengah dia meninggalkan kuas dan kanvas. Seniman itu tertekan, berhujah bahawa dia menulis, dan Paris tidak sama, dan tidak ada keindahan dan inspirasi dalam apa pun. Kemudian dia teringat idea lama untuk pergi ke Kepulauan Marquesas, di mana dia menghabiskan sepanjang hari.
Nasib artis
Paul menghabiskan masa kecilnya di Peru di rumah saudara lelakinya. Kenangan tempat-tempat itu, warna cerah dan imej misteri mereka tidak melepaskan Gauguin walaupun kembali ke Paris. Apabila tiba masanya untuk memilih profesion, dia memutuskan untuk menjadi pelaut - tentu saja, untuk perjalanan. Pengembaraannya berterusan selama enam tahun. Tetapi pada 23 dia terpaksa pulang ke Paris. Ibu Gauguin meninggal dunia, dan untuk lelaki muda itu adalah masa untuk memilih profesion yang serius dan mengejar kerjaya. Jadi diterima.
Kedudukan seorang broker saham, perkahwinan, kelahiran anak-anak. Kerjaya naik, keluarga semakin kuat. Tetapi Gauguin tidak mempunyai kesan yang terang, rasa hidup. Dia berubah menjadi seni: pertama sebagai pemungut, dan kemudian cuba tangannya sebagai seorang artis. Camille Pissarro membawanya ke bawah sayapnya, dan karya impresionis pertama Gauguin bercakap dengan jelas mengenai perkara ini. Lukisan menjadi keghairahan utama Gauguin. Dia lupa keluarganya: memindahkan mereka ke Copenhagen, dan pergi ke sana. Sementara itu, dia mula mencari dirinya dalam kerja-kerja.
Hari ini, percubaan-percubaan sedemikian dilihat sebagai percubaan dalam penentuan nasib sendiri, pencarian jalan, dan sebagainya. Dan abad yang lalu, ia merupakan tamparan moral di muka.


Potret Sendiri dengan Kuning Kristus, 1890

Gauguin sudah biasa dengan Eropah. Buatan, orang yang menipu, emosi, urbanisasi. Tidak, tidak, Paul tidak bersetuju. Dia ditarik ke dalam liar, yang bernafas semangat. Dia memilih Tahiti sebagai sudut penjimatan. Terdapat pemikiran yang mudah tentang perjalanan dan melarikan diri ke bandar-bandar dan negara-negara lain, yang sering dilupakan oleh pelarian: di mana sahaja anda pergi, anda sentiasa bersama dengan anda. Atau lebih mudah, anda tidak boleh lari dari diri anda sendiri. Perkara yang sama berlaku dengan Gauguin.
Pada mulanya, tentu saja, terkesan dengan pulau itu, sifatnya dan kebudayaan Aborigin, dia menulis banyak, banyak. Tetapi tidak lama lagi cukup terkumpul wang, kemurungan kembali, kerengsaan kerana masalah kewangan, dan kesihatan merosot. Secara umum, syurga berhenti bekerja.

Setelah selesai "Di mana kita berasal? ...", Gauguin diracun dengan arsenik

Begitu juga yang terjadi di Kepulauan Marquesas dalam beberapa tahun. Pertama kali - euforia, lonjakan kreativiti. Pondok yang dibina di pulau Gauguin dijuluki "rumah keseronokan". Terdapat membuka nafas baru yang kreatif. Artis menulis banyak dan tanpa usaha. Dan dalam mesej kepada Monfred, dia menegaskan bahawa jika bukan untuk penyakit dan masalah kewangan yang tidak berkesudahan, maka seseorang dapat mengatakan bahawa kehidupan telah bertambah baik. Tetapi di sini beberapa tahun kemudian, kemurungan dan fobia kembali. Ya, dan dengan uang di Gauguin karena itu buruk, itu tetap.
Selepas kematiannya, semua harta itu berada di bawah tukul. Kebanyakan lukisan dan lukisan air artis dihantar ke sampah oleh penilai setempat, yang memanggil mereka imej yang tidak senonoh. Kepada orang Eropah yang tinggal di pulau itu, lukisan-lukisan Gauguin seolah-olah hampir pornografi.
Sementara itu, idea utama di sebalik setiap landskap eksotik Gauguin adalah tentang Tuhan dan intinya. Sebagai artis sendiri menulis: "Satu misteri yang tidak dapat difahami akan kekal seperti yang selalu ada, dan akan menjadi - tidak dapat difahami. Tuhan bukan ahli sains atau ahli logik. Ia tergolong dalam penyair, dunia mimpi. Dia adalah simbol Kecantikan, Kecantikan itu sendiri. "
Sudah selepas kematian Gauguin, Eropah melihat dunia yang hebat penuh warna. Pada awal kurun ke-20, 227 karyanya telah dipamerkan di Paris. Dan bagi orang-orang masa itu, bagaimana cara mendapatkan jawapan untuk "ok, google, apa yang kelihatan seperti Oceania."

Tonton video itu: Lagu lagu ,terbaru, satu karya, serklam, kisah terindah (April 2020).

Loading...

Kategori Popular