Misteri Eleusinian Yunani Kuno dan mencari kehidupan selepas kematian

Ia berada di bandar Eleusis (sekarang bandar kecil Lepsina, 20 km dari Athens) yang Demeter memutuskan untuk berehat sebentar dari pengembaraannya yang sedih dan jatuh ke atas batu di sumur Anfion (kemudian disebut batu kesedihan). Di sini dewi yang bersembunyi dari manusia semata-mata telah ditemui oleh anak perempuan raja kota, Keleya. Apabila Demeter memasuki istana mereka, dia secara tidak sengaja menumpuk kepala pintu di kepalanya, dan cahaya menyebar dari kesan ke bilik-bilik. Ratu Eleusis, Metanira, menyaksikan kes ini yang luar biasa dan mempercayakan jemaah haji dengan penjagaan anaknya Demofont.

Satu lagi keajaiban berlaku apabila selepas beberapa malam kanak-kanak diraja telah matang selama setahun. Demeter, ingin menjadikan anak abadi itu, membungkusnya di lampin dan meletakkannya di dalam sebuah relau yang cair. Apabila Metanira melihat ini, dan Demeter terpaksa membuka tabir asal ilahiya. Sebagai tanda perdamaian, dia memerintahkan untuk membina sebuah kuil untuk menghormatinya, dan di sumur Enfion untuk membina sebuah mezbah untuk ibadah. Sebagai balasan, dewi itu berjanji untuk mengajar penduduk tempatan tentang kraf pertanian.

Oleh itu, dalam serpihan ini, imej Demeter memperoleh ciri-ciri wira budaya mitos, seperti Prometheus, yang membawa pengetahuan tentang kemanusiaan, walaupun terdapat halangan yang dicipta oleh orang Olympia yang lain. Hasil mitos Greek kuno terkenal: Zeus, melihat penderitaan Demeter, memerintahkan Hades untuk memulangkan Persephone yang dicuri, yang mana ia sepakat dengan satu syarat: gadis itu harus kembali ke kerajaan bawah tanah suram pada waktu tertentu.

Misteri adalah berdasarkan kepada mitos penculikan Persephone oleh Hades.

The Misteri Eleusinian, yang mewakili keseluruhan kompleks upacara inisiasi ke kultus pertanian Demeter dan Persephone, muncul untuk kali pertama sekitar 1500 SM. e., dan tempoh perayaan langsung - lebih daripada 2 ribu tahun. Upacara-upacara di Eleusis dilarang setelah perintah Kaisar Theodosius I, yang pada tahun 392 memerintahkan kuil Demeter ditutup untuk memerangi paganisme dan memperkuat iman Kristen. Lawatan ke misteri itu tersedia untuk jemaah haji dari seluruh Greece, tetapi beberapa sekatan etika dan undang-undang telah dikenakan ke atas para peserta: tidak terlibat dalam pembunuhan dan pengetahuan bahasa Yunani. Keadaan ini memungkinkan untuk membezakan seorang warganegara yang baik (dalam arti sistem sosial polis) dari orang gasar yang agresif.

The Misteri Eleusinian mempunyai struktur dua bahagian: terdapat Perayaan Besar dan Kecil. Masa upacara ritual ini bergantung secara langsung kepada ciri-ciri kalendar Attic, yang bermula pada bulan-bulan musim panas. Oleh itu, Misteri-Misteri Kecil dijalankan dalam bentuk anulus - separuh kedua bulan Februari dan awal bulan Mac. Ia adalah bulan untuk menghormati anggur muda, kerana kemudian pada masa yang sama beberapa misteri Dionysian dan Orphic diadakan. Ritual sakral dari bahagian tindakan Eleusinian ini termasuk mencuci dan membersihkan adept muda yang mengaku sebagai salah satu yang dimulakan, serta pengorbanan suci untuk kemuliaan Demeter.

Misteri Eleusinian yang hebat telah dilakukan dalam boedromion - separuh kedua bulan September, satu tempoh yang khusus untuk tuhan Apollo. Tindakan ini berlangsung selama 9 hari (tidak sengaja bahawa nombor sakral ini digunakan), di mana imam-imam dengan sesungguhnya memindahkan peninggalan suci dari kota ke kuil Demeter, maka semua pendeta melakukan penyapuan simbolik di Phaleron Bay, melakukan ritual pengorbanan babi, dan kemudian pergi ke ambivalen , perarakan yang penuh kegembiraan dari kuburan Atrium Kerimikos ke Elefsina di sepanjang jalan yang disebut "Jalan Suci", yang melambangkan jalan pengembaraan dewi dewi yang dimuliakan Demet sekali berlalu s.

Pada saat-saat tertentu tindakan itu, peserta-peserta mula berteriak dan mengucapkan kelucian sebagai penghormatan kepada Yamba yang lama, yang membesarkan Demeter dengan leluconnya, mengurus untuk mengalihkan perhatiannya daripada merindukan anak perempuan yang diculik itu. Pada masa yang sama, hamba-hawai Eleusinian Misteri melaungkan nama Bacchus - dewa Dionysus, yang, mengikut satu versi, dianggap sebagai anak lelaki Zeus dan Persephone. Apabila perarakan tiba di Eleusis, permulaan berkabung bermula, mengingatkan para peserta misteri kesedihan Demeter, yang telah kehilangan nilai hidupnya.

Masa penjimatan dan doa berakhir pada awal bulan Oktober, ketika para peserta dalam Misteri merayakan kembalinya ibu Persephone. Titik utama program ini ialah kikéon, minuman yang diperolehi daripada penyusuan barli dan pudina, yang menurut legenda ritual, dewi Demeter minum ketika dia berada di rumah Raja Eleusinian Keel. Beberapa cendekiawan moden, cuba menjelaskan kesan kesan upacara misteri kepada para peserta, percaya bahawa mereka telah ditambah dengan gandum dengan gandum, akibatnya yang dekat dengan keadaan kesadaran yang diubah. Perasaan dan perasaan para peserta dalam ritual sakral diperparah oleh prosedur dan ritual hypnotic-meditatif persediaan, yang membolehkan mereka membenamkan diri dalam makna mistik khas Misteri Eleusinian, makna tepat yang kita hanya dapat meneka - kisah-kisah itu tidak direkod secara bertulis, tetapi hanya dihantar dari mulut ke mulut.

Akses kepada kontemplasi sifat-sifat suci kultus Eleusinian hanya terbuka kepada sekumpulan inisiat yang sempit, dan dengan itu pendedahan kandungan bahagian ini dari ritual kepada orang luar dilarang keras. Apakah pengetahuan suci yang diturunkan kepada penganut Demeter? Beberapa penyelidik Misteri kuno berhujah bahawa para inisiat mempunyai prospek kehidupan selepas kematian. Satu-satunya maklumat yang kurang dipercayai dapat kita dapatkan dari beberapa pernyataan para ahli falsafah Yunani kuno, Plato, yang dianggap sebagai ahli kultus Eleusinian, dan bahkan terlepas dari "persaudaraan" imam untuk menunjukkan penyampaian ritual dalam dialog mereka.

Salah seorang mahir Eleusinian Misteri adalah ahli falsafah Plato.

Plato percaya bahawa pemahaman misteri-misteri misteri itu berkait rapat dengan kehidupan akhirat dan kemungkinan mencari kehidupan kekal. Oleh itu, beliau menasihati rakan-rakan Sicilynya: "Sesungguhnya perlu mengikuti ajaran kuno dan kudus, mengikut mana jiwa kita tidak abadi dan, lebih-lebih lagi, setelah dibebaskan dari tubuh kita, adalah tertakluk kepada penghakiman dan hukuman dan hukuman yang paling besar. Oleh itu, kita harus menganggap bahawa kejahatan yang jauh lebih rendah adalah untuk menanggung kesalahan dan ketidakadilan yang besar daripada menyebabkan mereka. "

Di sini Plato mengakui serangan tyranoboric tertentu, membayangkan di Athenian despot Peisistrat, pada masa pemerintahannya misteri-misteri itu memperoleh ruang lingkup terbesar. Menarik dalam hal ini ialah wacana Plato dalam dialog "Fedr", di mana dia menceritakan tentang empat cara untuk mendapatkan pengalaman keagamaan ("mania" dalam istilahnya), dan hasil akhir sakramen ritual dan ilmu pengetahuan adalah tahap terakhir - saat timbulnya ilahi, ketika Plato menceritakan perumpamaan terkenal bayang-bayang di dalam gua, intipati yang ternyata sangat mirip dengan idea para ulama Eleusinian.

Dengan cara ini, kultus Demeter dan Persephone, yang mewakili plot agraris yang paling purba, dalam banyak aspek dalam struktur dan tahap pengaruh sakralnya pada budaya hampir dengan plot tentang tuhan yang mati dan membangkitkan - Dionysus (Bacchus) dalam tradisi Hellenistik. Secara umum, jenis plot ini adalah tipikal kepercayaan mitologi dari wilayah yang paling pelbagai di dunia. Akar perayaan Eleusinian dan kemudian Dionysian kembali kepada puisi-puisi agama paling purba di Timur Dekat - dalam bentuk tuhan Mesir Osiris dan Tammuz Babilonia. Mungkin, Tammuz adalah prototaip semua dewa dunia tumbuhan, yang mati dan hidup pada musim bunga bersama-sama dengan kebangkitan alam semula jadi.

Kultus Eleusinian telah dimulakan oleh prospek kehidupan akhirat

Kehadirannya di bawah neraka, yang menyebabkan kekacauan dan kemusnahan umum, dan kemudian kembali kepada dunia yang hidup, adalah di tengah-tengah plot kultus agraria yang paling purba, tujuannya adalah untuk menerangkan mekanisme perubahan kitaran perayaan semula jadi dan kelahiran semula. Selain itu, model alur cerita ini membentuk asas untuk pembentukan cerita heroik pertama (terutamanya, puisi Homer), di tengah-tengahnya terdapat seorang wira surya (yang berkaitan dengan kultus dewa surya tertinggi) yang berjaya mengatasi segala halangan dalam jalan kehidupan epiknya.

Loading...

Kategori Popular