Senjata sejuk. China Shuangou Dual Swords

Sebagai peraturan, senjata ini dikaitkan dengan tradisi sekolah-sekolah utara wushu, tetapi hari ini mereka dipelajari dan diamalkan termasuk dalam gaya selatan. Malangnya, tidak ada kata sepakat mengenai masa pedang. Pada masa yang sama, penyebaran tempoh yang paling sering disebutkan berkaitan dengan kemunculan shuangou cukup besar: tempoh kerajaan Militan juga dipanggil, iaitu, seperti abad V-III SM, tetapi juga tempoh dinasti Song dirayakan, dan ini sudah X-XIII era kita.


Sepasang cangkuk dengan "phoenix beak"

Walau bagaimanapun, kebanyakan sampel senjata dan imej mereka yang ada adalah yang paling awal menjelang akhir zaman Qing (XVII-awal abad ke-20), atau bahkan kemudian. Walau bagaimanapun, ia jarang digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan, berdasarkan hakikat bahawa pedang, di mana kesan peperangan yang nyata ditinggalkan, agak sedikit.


Shuangou ("cangkuk kepala harimau pasangan")

Dianggapkan bahawa shuango muncul sebagai beberapa pengubahsuaian pedang lurus terkenal Jian. Pada mulanya, cangkuk ditambahkan pada bilah lurus berhampiran hujungnya, dan selepas itu pengawal tertutup juga terbentuk. Kemudian ujung tajam pedang digantikan dengan cangkuk itu sendiri, dan pedang itu dipanggil "cangkuk kepala harimau berpasangan", sementara pendahulunya dibandingkan dengan paruh phoenix. Shuangou adalah pedang agak besar: kira-kira satu meter panjang - 92.64 cm, manakala panjang pengawal (sabit) adalah kira-kira 22 cm.

Shuangou kelihatan seperti pengubahsuaian pedang jian langsung

Cangkuk pedang, tajam, sebagai peraturan, hanya dari luar, memungkinkan untuk menyampaikan bukan sahaja memotong dan memotong pukulan. Bahagian dalamannya (bodoh) dapat berpaut kepada musuh, menangkap bahagian tubuh yang berlainan; blok dan benar-benar mengeluarkan senjata itu, dengan baik, dan jika bahagian dalam bilah dikasah, maka, seperti sabit, potong kaki. Dalam kes ini, penggunaan bilah dalam sepasang pasangan membolehkan anda secara alternatif bertukar dengan tangan berlainan satu siri blok dan serangan. Oleh itu, pemilikan shuangou memerlukan ketangkasan, koordinasi dan kelenturan yang sangat baik.

Selain itu, dengan memegang cangkuk bersama, tuan yang berpengalaman dapat, seperti kapak, menyerang musuh dengan pengawal seberat atau pisau yang bertengger di ujung pegangan. Walau bagaimanapun, Garda juga sesuai untuk serangan huru-hara yang menarik dan berfungsi sebagai pengganti jari-jari tembaga. Pisau pada akhir shuangou juga sangat berkesan untuk menyampaikan tujahan, jika musuh mendekati jarak yang tidak menyenangkan untuk menyerang dengan pisau panjang. Pada masa yang sama, mereka boleh, sebagai contoh, menyelesaikan musuh, yang telah disambung ke tanah dengan cangkuk.

Namun, Shuangou mempunyai cacat yang ketara. Kerana bentuknya, pedang ini tidak mempunyai scabbard. Dia terpaksa dipindahkan hanya di tangannya, maksimum - di belakangnya dengan bantuan pelbagai tali pinggang dan kurung. Askar yang bersenjata dengan beberapa jenis senjata, sebagai peraturan, tidak mempunyai sepasang cangkuk dalam senjata, lebih memilih dao yang dilekatkan pada tali pinggang mereka.

Oleh kerana bentuk pasangan cangkuk tidak ada scabbard, mereka dipakai di tangan atau belakang

Tetapi dalam senarai jenis klasik utama senjata Shaolin biksu shuangou tempat didapati. Sesungguhnya pedang ini lebih banyak senjata bhikkhu daripada seorang askar. Bagaimanapun, ia adalah menarik bahawa dia dianggap salah satu yang paling berubah-ubah, yang membolehkan untuk membuat pelbagai kombinasi serangan. Oleh itu, tidak hairanlah hari ini prestasi dengan shuangou adalah salah satu jenis yang paling menakjubkan dalam sukan wushu.

Tonton video itu: #KRAFKITA - NILAI SENI SENJATA MELAYU 12 Okt 2014 (Oktober 2019).

Loading...